#PDL Harmonisasi Di Saung Angklung Udjo

Nemu foto ini di situs travelnya detik(dot)com.


#PDL adalah Pernah DiLakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; termasuk tentang perjalanan ke tempat-tempat di luar Kota Ende.

***

Rabu kemarin saya membaca komentar dari Himawan pada pos Sanggar Tari Topeng Mimi Rasinah tentang penduduk lokal yang kebingungan waktu kami bertanya lokasi sanggar dimaksud. Himawan (or Hino) mengandaikan penduduk lokal sekitar sanggar juga dilibatkan di dalam kegiatan-kegiatan sanggar sehingga bisa sespektakuler Saung Angklung Mang Udjo atau Saung Angklung Udjo. Penduduk memang terlibat, namun anak-anaknya saja yang dilibatkan ikutan sanggar tersebut, berlatih Tari Topeng bersama cucu Miras yaitu Aerli.


Bicara soal Saung Angklung Udjo artinya bicara soal wisata budaya yang dijaga dan dilestarikan dengan kemasan sangat menarik. Saung Angklung Udjo terletak di Jalan Padasuka 118, Bandung, Jawa Barat. Lokasi ini dibagi-bagi menjadi tempat pertunjukan, toko souvenir, tempat makan, dan lain-lain yang tentu sekarang sudah jauh lebih berkembang. Tahun 2010 waktu ke Saung Angklung Udjo saya sangat menikmati cuci mata di toko souvenir-nya itu. Sebagai wanita imut dan beperasaan halus saya juga gemas donk melihat ragam benda mini-mini menggemaskan salah satunya gantungan kunci berbentuk angklung.


Hari itu saya dan Acie berkesempatan menonton Pertunjukan Bambu Petang. Seperti foto di awal pos ini kalian bisa melihat seorang perempuan berkebaya biru dan anak-anak kecil bermain angklung. Di sini lah proses pengenalan dan pelestariannya terjadi karena secara tidak langsung penonton dengan latar belakang beragam itu diedukasi tentang angklung; cara memegang, cara memainkannya, dan betapa angklung tidak dapat berdiri sendiri-sendiri alias memang harus dimainkan dalam kelompok, dengan anggota yang sudah tahu nada dasar yang mereka 'pegang'. Kira-kira begitulah.


Kemudian panitia/pengelola membagikan kami angklung masing-masing satu. Sudah tahu cara memegang dan memainkan alat musik ini, lantas perempuan berkebaya biru mengetes nada masing-masing kelompok, kira-kira sepuluh sampai limabelas orang per kelompok. Dia memberi instruksi pada kami. Kami, yang belum saling mengenal dan kebetulan sama-sama terdampar di suatu pertunjukan petang ini, hanya dengan melihat arah tangan si instruktur, bisa memainkan satu lagu dengan utuh yaitu lagu Ibu Kartini.


Aweeeesomeeee! Harmonisasi yang tercipta menggenapi kepuasan kami mengunjungi Saung Angklung Udjo. Terima kasih untuk pengalaman yang luar biasa ini.

Usai bermain angklung, kami menyaksikan pertunjukan wayang golek. Tapi saya lupa kisah tentang apakah yang ditampilkan hari itu.


Usai pertunjukan wayang golek, saya dan Acie masih sempat berlama-lama di toko souvenir, melihat sana-sini, cuci mata, gemas-gemasan sama penjaga lelaki, terus membeli beberapa souvenir, dan memutuskan untuk pulang. Kami masih punya tugas mencari lokasi pembuatan / pengrajin wayang golek. Untungnya saya masih menyimpan foto si bapak di bawah ini:


Situs yang memuat artikel tentang Golek; Bukan Boneka Biasa yang saya tulis untuk Detik, memang belum bisa dibuka, untungnya Om Bisot pernah membuat status tentangnya di Facebook. Hahaha. Sumpah, ngakak tiarap saya melihat foto yang satu ini:


Terima kasih, Om *jempol paling gede* berkat ini, tidak hilang jejak digitalnya *tsaaaah*.


Jadi kalau ditanya, pernahkah saya ke Saung Angklung Udjo? Pernah, saya pernah ke sana. Saya pernah bermain angklung dalam kelompok penonton dan kerja sama tim ini menghasilkan harmonisasi yang mengagumkan. Kita harus banyak belajar dari (filosofi) angklung ini. Dan pernah, saya juga pernah mengunjungi pengrajin wayang golek dan pura-pura memainkannya supaya difoto sama Acie. Ternyata saya pernah juga PERNAH SEBESAR ITU. Hahaha ...

Bagaimana dengan pengalaman kalian?


Cheers.

#PDL Datang, Makan, Ngerujak, Pulang

Mei dan Ocha di Saung Adat Kolibari.


#PDL adalah Pernah Dilakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; tentang perjalanan ke tempat-tempat di luar Kota Ende.

***
  

Rabu, 22 Agustus 2018, umat Muslim memperingati Hari Raya Idul Adha atau Hari Raya Kurban. Saya juga menyebutnya Hari Kemenangan Atas Percaya dan Bakti serta pengorbanan pada Allah SWT yang waktu itu dilaksanakan oleh Nabi Ibrahim AS terhadap anaknya yaitu Nabi Ismail AS. Percaya dan bakti Nabi Ibrahim AS ini lah yang wajib kita contohi. Sebagai gantinya, domba diberikan Allah SWT kepada Nabi Ibrahim AS. Selain itu, saya juga menyebutnya Hari Raya Haji. Selamat kepada Bapak, Ibu, Saudara/i, semuanya yang telah menjalankan ibadah Haji. Insha Allah suatu saat nanti saya menyusul.

Baca Juga:

Sebenarnya hari libur Rabu kemarin itu saya tidak punya rencana ke mana-mana meskipun sudah diajak Kakak Pacar untuk makan siang di rumahnya. Permasalahan timbul setelah teman si Ocha yang bernama Mei datang ke rumah. Nampaknya mereka desperate karena dalam beberapa minggu belum pernah ke luar rumah untuk sekadar menikmati keindahan alam yang menakjubkan. Walhasil saya meminta Ocha menghubungi Akiem dan Effie; pasangan paling sering cek-cok se-dunia-kami. 

Pukul 14.00 Wita tiga motor matic berangkat menuju Kolibari. Mei memboceng Ocha, Akiem tentu dengan Effie, saya dan Thika. Sebelumnya saya sudah meminta Ocha menghubungi Kakak Pacar bahwa tawaran makan siang diterima dengan senang hati sekaligus membawa pasukan, hahaha.



Adalah sungkan yang tiada terkira ketika kami datang, kopi dan teh disuguhkan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Inilah salah satu keistimewaan di Kolibari *tsah*. Lantas, tidak berapa lama, Kakak Pacar mengajak kami makan. Katanya, "Sudah dimasakin sama Kak Fitria tuh, sana gih kalian makan dulu sebelum dingin!" Hah? Jadi, mereka memasak hanya untuk kami berenam? Maluuuu *tutup muka tapi ngintip*



Makan siang yang kesorean itu disuguhi nasi merah dan aneka menu daging kambing. Ada semur, ada soto. Yang awalnya malu-malu, eh jadi kalap hahaha. Manapula dari rumah kakak ipar yang satu, mendadak kami mendapat kiriman sepiring semur lagi. Hah? Yang makan hanya enam orang tapi menunya untuk limabelas orang. Hehe. Pas lagi makan begitu, muncul makhluk bernama ngengat, berwarna kuning, hinggap di jari manis saya dan tak mau pergi.




Katanya sih itu pertanda. Pertanda apa saya tidak tahu. Mungkin pertanda bahwa ngengat juga butuh tempat untuk ngetem :D qiqiqiqi. Awalnya saya sudah pos di FB bahwa ini kupu-kupu, tapi Cahyadi mengoreksinya bahwa ini ngengat. Karena, sayap kupu-kupu akan terkatup apabila sedang hinggap/ngetem begitu.

Dan benar kata orang, membawa anak gadis itu adaaa saja ide dan kemauannya. Si Thika mengajak rujakan. Pepaya dan mangga pun langsung didatangkan dari kebun terdekat. Bahkan untuk cabe pun, di depan rumah kakak ipar ada pohon cabe lumayan gede:




Pengen angkut ini pohon cabe pulang ke rumah. Sore itu bermodal kacang, cabe, garam, dan gula sabu (gula kental asal Pulau Sabu), pepaya dan mangga dari kebun, maka jadilah rujaaaaak.




Habis ngerujak, eh si Kakak Pacar nawarin kelapa muda. Busyet dah. Anak-anak pada mau, tapi kelapanya masih dipetik sama si Arifin (adik si Arifin ini namanya Arif hahah), makanya mereka pada ngerusuh sama bocah setempat. Si Ocha main sepeda salah satu bocah. Thika, Mei, dan Effie malah main bulu tangkis. Sampai kemudian si Mei mengusulkan untuk mendaki ke bukit sebelah ke puncak Kezimara. Waaaa saya menyerah! Hiihi. Walhasil yang naik ke Kezimara cuma si Mei dan Ocha, Thika lanjut main bulu tangkis, saya dan Effie tidur, setelah saya menghabiskan satu kelapa muda nan segar.

Sekitar pukul 18.30 Wita kami pun pamit pulang. Ocha membawa oleh-oleh kelapa muda :D hehehe.

Pernah, saya pernah begitu, pergi ke rumah Kakak Pacar cuma untuk makan, ngerujak, pulang. Senang-senang di rumah orang belum ada hukum yang melarang. Boleh-boleh saja, sah-sah saja. Bagaimana dengan kalian?


Cheers.

#PDL Snorkeling di Perairan Pulau Tiga




#PDL adalah Pernah Dilakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; tentang perjalanan ke tempat-tempat di luar Kota Ende.

***
  

Saya tidak bisa berenang. It is funny! Indeed. Mengingat saya tinggal di Kota Ende yang dikelilingi laut (dan gunung). Bahkan jarak dari rumah saya ke Pantai Ende hanya membutuhkan waktu sepuluh menit berjalan kaki. Tapi saya tergila-gila sama laut. Untuk mengatasinya, setiap kali ke pantai/laut pasti membawa binen alias ban dalam mobil yang telah digelembungkan (dan/atau jerigen kosong). Lebih sering membawa binen karena satu binen bisa dipakai beberapa anak sekaligus. Hampir setiap rumah punya binen yang dikeluarkan setiap Hari Minggu saat anak-anak memutuskan untuk mandi laut ketimbang bermain masak-masakan atau main wayang.


Baca Juga:


Setelah besar (besar, bukan tua, hahaha), binen diganti lifejacket yang lebih sering kami sebut pelampung, itu pun milik Kakak Ilham Himawan, hahaha.

Bertentangan kan ya? Tergila-gila pada laut tetapi tidak bisa berenang. Padahal laut itu punya kadar garam yang bakal lebih memudahkan kita belajar berenang. Tapi, tetap saja sejak dulu sampai sekarang saya tidak sukses belajar berenang dengan mentor Pak Christian sekalipun di kolam renang Wailiti - Maumere. Yang ada, saya malah terpukau sama sesuatu berbentuk putih di dasar kolam, mencoba meraihnya, dan ternyata itu ... kaporit. Gua kira batu bertuah!

Mau ketawa ... ketawa saja ... :D

Tidak bisa berenang bukan aib, kawan. Tidak bisa berenang bukan obstacle yang meluruhkan semangat untuk cebar-cebur di laut. Kan ada pelampungnya Kak Ilham, hehe. 




Suatu kali kami, anak-anak Flobamora Community (Komunitas Blogger NTT) Chapte Ende, pergi ke Taman Laut 17 Pulau Riung atau biasa disebut Taman Laut Riung. Tujuannnya ada dua yaitu untuk bersenang-senang setelah dirundung aktivitas yang malang *halah* dan untuk menulis hasil perjalanan tersebut di blog sebagai salah satu cara mempromosikan wisata di NTT. Seperti biasa kami menginap di rumah Rustam, salah seorang sahabat masa SMA yang memiliki penginapan bernama Nirvana Bungalow. Setiap kali ke sana kami memang lebih sering tidur di rumah besar di bagian depan jejeran kamar-kamar bungalow. Sekalian berhemat. Sekalian bikin Rustam keki karena dapurnya otomatis dikuasai oleh kami. Haha.


Oskar, sahabat multi-talent!


Perahu motor sewaan yang membawa kami hari itu mengikuti rute umum yaitu dari Pelabuhan Riung ke Pulau Kelelawar terlebih dahulu ke arah Barat, baru kembali ke arah Timur melewati Pulau Rutong, Pulau Meja, daaaan sampailah ke Pulau Tiga. Rustam berkata bahwa jika ingin snorkeling, lakukan di perairan Pulau Tiga saja. Selain terumbu karangnya memukau, arusnya juga ramah jantung. Dan kami memang selalu ngetem di Pulau Tiga.


Ini namanya Pulau Kelelawar atau Pulau Ontoloe.


Sontak pelampung Kak Ilham menjadi primadona dan rebutan. Masalahnya, saat itu di Dermaga Riung belum ada tempat penyewaan pelampung. Walhasil, dengan sedikit lirikan Ibu Suri saya pun memperoleh kesempatan pertama *menulis ini rasanya lucu sekali*. Setelah pelampung dipakai, masker snorkel juga dipakai, meloncatlah saya ke laut menyusul si Rustam. Aksi meloncat ini meninggalkan perahu yang oleng di belakang akibat bobot saya memang tidak sedikit.

Kalian tahu ... batas antara dunia atas dan dunia bawah itu hanya gerakan mengangkat dan menenggelamkan kepala. Apa? Kalian sudah tahu? :p

Rustam memandu saya snorkeling selama kurang lebih tigapuluh menit. Bagi saya tidak ada satu pun yang dapat mengurangi kebahagiaan bisa menyaksikan pemandangan bawah laut yang memukau. Ikan-ikan hias aneka jenis dan bentuk berenang bebas, terumbu karang aneka bentuk dan warna yang cantik, mawar laut, bintang laut, semuanya ada. Andaikan di rumah saya ada kolam air laut yang luaaaas, saya bakal menjadikannya seperti taman laut di Riung ini. Tigapuluh menit, kayak lagunya Zamrud, sangat kurang. Saya masih mau terus skin dive. Tapi ... yang lain juga pengen snorkeling dan sama-sama tidak bisa berenang *ngakak tiarap*.


Dokter Said, sahabat sejak masa SMA sampai sekarang.


Saya sampai bilang: pengen ke Riung lagi tapi hanya untuk snorkeling. Tidak melakukan aktivitas lainnya! Dan benar. Pada kesempatan berikut-berikutnya setiap kali ke Riung yang paling pertama saya lakukan adalah snorkeling selama mungkin dan sepuas-puasnya, baru lah menikmati ikan dan cumi bakar di pantai Pulau Tiga. Snorkeling itu ibarat obat kehidupan saya *halah*. Hehe.

Pernah, saya pernah begitu :)

Bagaimana dengan kalian?


Cheers.

#PDL Pondok Batu Biru Penggajawa

Thika Pharmantara in action di Pondok Batu Biru.

Pulau Flores yang membentang dari Labuan Bajo (Barat) sampai ke Larantuka (Timur) punya titik tengah. Titik tengah Pulau Flores terletak di Kabupaten Ende tepatnya di KM 17 arah Timur Kota Ende, di pinggir jalan raya antar kabupaten se-Pulau-Flores. Titik tengah Pulau Flores ini ditandai dengan sebuah batu mirip menhir bernama Watu Gamba yang oleh penduduk setempat digambarkan sebagai seorang perempuan. Kembaran batu ini bernama Rera Nganggo yang digambarkan sebagai seorang laki-laki. Pada Watu Gamba menempel sebuah prasasti bertulis: Floresweg Geopend. Dapat dilihat pada foto si Regina, adik sepupu saya, di bawah ini:
 
Regina, adik sepupu saya yang menetap di Kota Maumere.

Baca Juga:

Lahir dan besar di Kota Ende, Ibu Kota Kabupaten Ende, membikin saya mudah mengeksplor tempat-tempat wisata yang ada di kabupaten tetangga seperti Taman Laut 17 Pulau Riung dan Kampung Adat Bena di Kabupaten Ngada, hamparan sabana di Kabupaten Nagekeo, pantai-pantai pasir putih di Kabupaten Sikka, mengikuti Semana Santa di Kabupaten Flores Timur, ke Pulau Rinca bertemu sahabat lama si komodo di Kabupaten Manggarai Barat, sampai keliling Pulau Adonara. Tapi, lahir dan besar di Kota Ende bukan jaminan saya sudah mengeksplor semua tempat wisata di Kabupaten Ende meskipun sebagian besarnya sudah saya jejaki seperti:

1. Danau Kelimutu.
2. Mata Air Ae Oka - Detusoko.
3. Pantai Anabhara (pasir putih).
4. Hutan Wisata Kebesani.
5. Pantai Batu Hijau Penggajawa.
6. Kampung Rumah Adat Wologai.
7. Pantai Mauwaru - Arubara.
8. Mendaki Gunung Meja dan Gunung Kengo.
9. Air Terjun Murundao - Moni.
10. Kolibari (bukit pandang) dan Kezimara.

Sepuluh dulu ya, nanti kalian ngiler hahaha. Sepuluh itu pun belum termasuk pantai-pantai di dalam Kota Ende sendiri, Situs Bung Karno, Taman Renungan Bung Karno, Gedung Imaculata, sampai Desa Adat dengan rumah adatnya di Wolotopo.

Yang menarik dari tempat wisata adalah tumbuh subur wisata buatan yang memadukan wisata alam dan kuliner. Salah satunya terletak di Pantai Penggajawa (arah Barat Kota Ende). Tempat ini bernama Pondok Batu Biru - Penggajawa. Kalau ada yang belum tahu, Penggajawa adalah nama desa dan nama pantai, tentu di pinggir laut / pantai tempat batu-batu berwarna hijau, biru, dan lainnya, berserak. Oleh para petani batu, batu-batu ini dikumpulkan dan diklasifikasikan berdasarkan ukuran dan warna. Batu-batu Penggajawa sudah sampai diekspor ke luar negeri diantaranya ke Eropa.

Salah seorang petani batu.

Batu-batunya unik!

Pondok Batu Biru berkonsep saung pinggir laut/pantai yang dibangun berbagai ukuran (untuk kelompok kecil dan/atau keluarga besar). Pemandangan utamanya jelas laut selatan Pulau Flores, bebatuan Pantai Penggajawa, dan Gunung Meja di arah Timurnya. Pengelola tempat ini tidak saja membangun tempat makan yang bagus tetapi juga spot-spot yang instagramable yang jadi buruan pengunjung, ruang shalat, kamar mandi yang selalu bersih dan stok air bersih yang tidak terbatas, serta menu-menu yang menggigit lidah.

Tangga menuju ayunan pinggir laut.

Ayunan sederhana tapi jadi salah satu magnet terpopuler. 

Ocha dan Stanis.

Setiap kali ke Pondok Batu Biru saya selalu diserang kantuk. Bagaimana tidak? Suasannya yang cozy benar-benar bikin pengen tidurrrrrr. Manapula makanan dan minuman yang dipesan sedang dipersiapkan, jadi sambil ngobrol - sambil tidur-tidur ayam, hehe.

Ini waktu perginya bareng Abah Yudin dan Ryan.

Karena ini pos tentang PDL (Pernah DiLakukan) jadi saya mau cerita bahwa saya sering pergi ke tempat makan Pondok Batu Biru ini baik sama teman-teman DMBC maupun sama teman-teman lainnya atau sama keluarga besar Pharmantara. Saya pernah pergi ke Pondok Batu Biru buat sesi foto-foto. Waktu itu berdua sama si Ocha saya pengen fotoin barang dagangan dengan lokasi berbeda. Si Ocha jadi modelnya *tsaaah*. Maka pergilah kami ke sana, eh si Stanis juga ikut. 
 
Sebelum foto-foto, kita pesan makanannya terlebih dahulu; ikan bakar, ikan kuah asam, tumis kangkung, dan es kelapa.


Ocha dan lembaran Sarung Mangga.

Ocha dan selendang tenun ikat.

Pas banget, usai foto-foto, makanannya pun disajikan di salah satu saung terbesar pilihan kami. Hanya bertiga dan memilih saung terbesar ukuran keluarga besar itu bikin keki, pastinya, hahaha. Makan sambil ngobrol, kuping dibuai debur ombak di pantai, mengasyikkan sekali. Kalau ada yang kurang, kita bakal minta tambah ke pelayannya, "Tambah seporsi ikan bakar donk!" dan lain sebagainya. Selesai makan tidak perlu ke kamar mandi, karena di sekitar saung tersedia tempat mencuci tangan lengkap dengan sabun dan kain lap tangannya.

Pernah, saya pernah begitu, pergi ke tempat wisata untuk foto-foto barang dagangan sambil menikmati wisata alam dan wisata kuliner sekaligus! Kata pepatah: sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui. Why not?

Sudah beberapa bulan ini tidak ke Pondok Batu Biru, nanti mau ke sana lagi ah :) Kalau kalian sempat ke Ende, coba mampir ke Pondok Batu Biru dan buktikan apa yang sudah saya ceritakan kali ini, tapi awas ketiduran sampai malam! Hahaha. Suasananya bikin ngantuk!



Cheers.

Jalan-Jalan Ke Sentul, Bogor Dan Menginap Di Villa


Sentul,  Kabupaten Bogor adalah destinasi yang sangat menyenangkan bagi keluarga terutama pada liburan akhir pekan. Banyak sekali wisata yang menarik untuk dikunjungi seperti Taman Safari,  Jungle Land,  Perkebunan Teh Gunung Mas, Telaga Mas dan masih banyak lainnya.

Namun,  biasanya kita kesulitan untuk memesan penginapan yang murah namun cukup luas untuk ditinggali dalan beberapa hari. Memang merencanakan liburan itu gampang-gampang susah namun kalau dibantu dengan penyendia layanan pemesanan seperti traveloka,  pasti akan sangat mudah.

Mulailah merencanakan penginapan mana yang akan jadi pilihan. Biasanya daerah Sentul sangat banyak Villa mulai dari yang berkualitas sampai yang tidak layak sama sekali. Untuk itu, lakukan pemesanan terlebih dahulu di traveloka dengan pilihan villa yang bagus.

Pilihlah Villa Traveloka sesuai dengan banyak orang dan dekat ke mana-mana sesuai dengan obyek wisata yang dituju nantinya. Oh iya,  saya suka sekali dengan pilihan Villa ini karena sangat memudahkan pemesanan sehingga rencana liburan pun akan menyenangkan.

Saya memilih salah satu Villa ini dengan harga yang lumayan terjangkau. Dan selain itu cukup dekat dengan Jungle Land serta tidak jauh dari Perkebunan Teh Gunung Mas yang rencananya akan saya kunjungi dengan beberapa teman dan keluarga.


Nah,  yuk kita lihat seperti apa Perkebunan Teh Gunung Mas dan Jungle Land.

Perkebunan Teh Gunung Mas


Gunung Mas menjadi magnet pengemar kebun teh seperti saya. Tradisi minum teh di keluarga masih mengalir sampai sekarang. Bahkan saat makan di warung pun pasti memesan teh seduh panas sebagai pelepas dahaga. Saat pertama kali melihat destinasi ini, saya masih mengira bahwa Gunung Mas merupakan sebuah perbukitan, namun tebakan itu terbukti salah ketika melihat kawasan ini dipenuhi kebun teh.

Dari pintu masuk utama, saya telah disambut oleh teh. Bahkan sampai kedalam, teh terlihat dimana-mana. Mata ini terlihat menikmati setiap pemandangan yang disuguhkan, bisa dibilang mata sangat relaks dan inilah terapi yang dibutuhkan oleh mata. Udara juga begitu segar, lepas dari udara polusi perkotaan. 


Wisata Agro (Agro Wisata) adalah sebutan yang cocok untuk kawasan Gunung Mas. Fasilitas yang disediakan pun sangat lengkap mulai dari kebun teh, camping, berkuda, tea walk, tea cafe, paralayang, pemandian air panas dan masih banyak fasilitas lainnya. Dapat saya katakan bahwa kawasan yang dikelola oleh Perkebunan Nusantara VIII ini sangat lengkap dan menjadi wisata yang ramah bagi anak dan keluarga. Apalagi di area ini juga disediakan penginapan yang bisa dipilih mulai dari kapasitas perorangan sampai ke rombongan dalam skala besar. Informasi lengkap mengenai penginapan bisa akses langsung ke sini.


Yang unik dari Gunung Mas adalah sejarah mengenai pembuatan teh yang telah menjadi tradisi. Pabrik teh yang beroperasi dari beberapa puluh tahun lalu masih kokoh berdiri. Tradisi minum teh memang sangat kental dalam masyarakat kita. Tak heran teh masih menjadi primadona. Namun di Gunung Mas, edukasi proses pembuatan teh dari pemetikan hingga menjadi produk dijadikan sebuah kemasan yang menarik. Pasti setiap penyuka teh akan penasaran bagaimana terciptanya setiap aroma khas teh itu berasal. Sayang sekali pada saat saya mengunjungi Gunung Mas, hujan lebat menyambut saya dan rombongan kami. Mungkin suatu saat saya akan kembali dan menikmati setiap aroma teh yang berada di pabrik maupun di tea corner, dibagian depan pintu masuk.

Kuda Siap Mengantar Pengunjung Ke Area Perkebunan Teh
Jarak Gunung Mas dari kota Bogor sekitar 1 jam mengunakan kendaraan pribadi. Apabila mengunakan kendaraan umum dari Bogor, maka terlebih dahulu mengunakan angkot dari stasiun Bogor menuju Botani Square, kemudian disamping jalan terdapat kendaraan elf putih seperti kendaraan pribadi dan kemudian turun di Gunung Mas.

Harga tiket masuk Perkebunan Teh Gunung Mas hanya Rp 10.000 dengan harga parkir sekitar Rp 7.500. Alamat di Jalan Raya Puncak, Cisarua, Bogor. Telepon 0251-8250356. Webiste www.pn8.co.id.

Jungle Land 


Jungle Land memiliki segala jenis permainan atau wahana buat keluarga, perseorang atau bersama pacar. Luas Area Jungle Land bisa dikatakan sebagai Adventure Theme Park terluas di Indonesia. Bagaimana tidak terluas, Jungle Land ini memiliki luas 35 hektare dengan 33 wahanan dan kan bertambah. Masalah parkir? Jangan khawatir karena area parkir sanga luas dan dapat menampung 1.000 monbil, 3.000 motor dan 300 bus. Wow, area parkirnya sangat luas.

Selain Dufan dan Jatim Park 1, inilah wahana theme park ketiga yang pernah saya datangi, dan saya sangat menikmati. kalau dirasakan, sensasinya berasa di Universal Studio di Singapura. Bedanya adalah kali ini saya berada di kawasan Sentul Nirwana Bogor. So Adventerously Fun!


Papan informasi tersedia di beberapa titik. Informasi memuat segala zona yang terbagi menjadi 4 Zona yaitu Carnivalia, Tropicalia, Mysteria dan Dunia Dino. Zona Carnivalia terdiri dari permainan yang penuh petualangan dan atraksi. Disamping itu terdapat parade, mini karnaval, performers, live action dan wahanan lainnya. Nama Wahana di Zona Carnivalia ini pun unik misalnya Kolecer (Giant Ferrish Wheel), Jegar Jeger, Ci Luk Ba, Muter-Muter, Petir, Ceblak Ceblok dan masih banyak lainnya.

Zona Tropicalia semacam zona edukasi terhadap tumbuhan dan buah. Permainan didalamnya mengadopsi nama-nama alam sepert Laut Kutub, Haverst Time, Perahu Ayun, Ayun Ayun dan masih banyak lainnya. Zona Mysteria inilah zona memacu adrenaline dengan permainan seru dan menegangkan. Zona ini berisi permainan dengan nama Iber Iber (Magic Bikers), Loloncatan (Jump Around), Kuali Api dan lainnya.


Zona Dino inilah Zona yang paling mengundang decak kagum. Dinosaurus yang ditampilkan bisa bergerak dan mengeluarkan seolah-olah siap memangsa kita, wow jadi takut dekat-dekat dengan Dinonya. Seru juga dapat merasakan Zaman Dinosaurus beberapa juta tahun silam. Tambah asik lagi, saya diajak menonton film pra sejarah saat Dinosaurus menjalani kehidupan di Bumi yang kita diami sekarang ini.


Jadi Pilot dan Naik Kereta 


Permainan Jadi Pilot ternyata ada juga di Jungle Land. Yup, diarea ini kamu akan diajak mencoba mengemudikan pesawat mulai dari take off sampai dengan landing. Seru juga loh dapat merasakan menjadi pilot bohongan. Walaupun Simulator Jadi Pilot ini tidak nyata namun sensasi yang dirasakan sepeti mengemudikan pesawat sungguhan. Penasaran kan pengen jadi pilot?



Nah, uniknya lagi di Jungle Land, kita bisa mengelilingi area 35 Hektare ini dengan menaiki kereta api. Kereta api disini mengunakan mesin serupa kereta api, namun bukan mengunakan bahan bakar kayu ya, namun sudah beralih ke teknologi mesin saat ini.

Pemandangan disekeliling lintasan kereta api ini sangat hijau dan sejuk. Bahkan kami sempat melewati sungai dengan aliran air yang deras. Namun sayang saat melewati belakang bangunan atau wahana, pemandangan berubah kurang menarik. Akan lebih menarik jika dipoles dengan miniatur bangunan dari seluruh Indonesia dilintasan kereta api ini.


Jam operasional Jungle Land Adventure Theme Park ini buka setiap hari dengan pembagian Senin - Kamis buka pukul 10.00-17.00, Jumat buka 10.00-18.00 dan Sabtu-Minggu 09.00 - 18.00. Harga tiket masuk Weekdays Rp 165.000, Jumat Heboh (Tidak Termasuk Tanggal Merah) Rp 100.000, Weekend Rp 220.000.

Tips Dan Strategi Mendapatkan Tiket Pesawat Murah Promo


Bagi seorang traveler, kebanggaan itu bisa tercermin dari seberapa murahkah tiket yang dibeli untuk ke suatu destinasi impian. Sederhana, namun sangat membuat saya bahagia dan menceritakan keseruan berburu tiket walau harus antri ataupun begadang selama beberapa untuk mencari tiket termurah. Teman saya banyak yang mendapatkan tiket murah karena strategi khusus, dan banyak orang sering melupakan langkah-langkah sederhana yang berdampak luar biasa tersebut. Namun, saya menyimpan strategi dan akan saya beberkan kepada semuanya tanpa terkecuali. 

2012, saya mendapatkan tiket murah dengan menggunakan pesawat budget murah. Waktu itu saya ingat betul saya bisa mendapatkan harga sekitar 2 juta dengan tujuan Jepang. Pada saat itu, harga 2 juta rupiah termasuk dalam kategori sedang atau bahkan murah tergantung dari musimnya. Saya memilih musim panas karena masih memiliki matahari yang sama dengan Jakarta. Maklum, saya takut badan saya tidak bisa menerima dinginnya Jepang pada bulan Januari-Maret. 

"Saya kini menyukai musim dingin, dan tidak sedingin yang dibayangkan karena terdapat pakaian khusus."

Statement ini muncul setelah beberapa tahun belakangan ini saya sering bolak-balik Jepang dan Korea Selatan. Dua negara yang memiliki musim dingin yang sangat saya sukai. 


Oh iya, setiap traveling satu hal yang mendapatkan prioritas utama adalah tiket pesawat terbang. Tanpa membeli tiket pesawat, traveling tidak akan terlaksana. Makanya saya sering mengajak sahabat traveling dan membeli tiket pesawat terlebih dahulu sebagai kesungguhan dan komitmen untuk traveling. Urusan hotel, transportasi dan tetek bengeknya bisa dipikirkan setelah mendapatkan tiket tersebut. So, kalau ada teman mengajak traveling namun hanya omongan saja tanpa realisasi, mendingan tinggalin aja teman seperti itu. PHP saja, hehehe.

Lalu bagaimana mendapatkan tiket pesawat murah? Oke, berikut tips dan strategi mendapatkan tiket pesawat murah. 

Pesan Tiket Jauh-Jauh Hari


Sebelum kerajaan api menyerang, Avatar pun harus mempersiapkan diri dengan kekuatan yang dimilikinya. Hahaha, ini gambaran persiapan mencari tiket pesawat murah dengan matang salah satunya adalah memesan jauh-jauh hari sekitar setahun atau paling lambat 3 bulan sebelumnya. Jadi, jika traveling akan dilakukan tahun 2019, usahakan dari tahun ini kamu sudah mengumpulkan uang dan mencari cari tiket melalui online, social media dan travel fair. 

Kenapa harus setahun sebelumnya? Saya penganut paham persiapan adalah yang terpenting dalam sebuah perjalanan terutama membeli tiket pesawat. Rute atau transportasi bisa dipikirkan setelah selesai membeli tiketnya. Selain itu, maskapai akan memberikan harga khusus dan promo pada periode setahun sampai 3 bulan menjelang hari keberangkatan. 

Perhatikan periode perjalanan, juga hari pergi dan pulang Anda


Kombinasi akhir pekan atau libur panjang membuat harga tiket akan melambung, usahakan untuk memilih pertengahan weekdays seperti Senin-Jumat atau  mencoba kombinasi Selasa-Kamis, Rabu-Jumat, Sabtu-Selasa, dan Minggu-Rabu. Maka dari itu, cuti anda akan sangat berharga, berhematlah dan rencanakan dengan sangat matang. Selain hari keberangkatan dan kepulangan, jangan lupa untuk memilih bulan low season seperti September-November dan Februari - April karena pada bulan tersebut harga tiket sangat bersahabat. 

Pelajari Tren Promo Maskapai


Setiap maskapai memiliki periode promo tertentu, salah satunya dengan Travel Fair dan dalam setahun akan ada beberapa promo. Kepolah dengan social media maskapai yang kamu incar. Misalnya Singapore Airlines, salah satu maskapai terbaik di Dunia yang beberapa hari lalu mengadakan travel fair di Gandaria City Mall, Jakarta. Selain travel fair, biasanya Singapore Airlines mengadakan online promo dan periodenya beberapa kali dalam setahun.

Pilih Penerbangan Dengan Rute Transit 


Biasanya rute transit harganya sangat berbeda dengan rute langsung. Harganya lumayan menghemat jika sedang terdapat kebutuhan lain selain tiket pesawat seperti hotel dan transportasi. Bayangkanlah apabila yang bisa dihemat dengan rute tidak langsung ini bisa mencapai angka jutaan, maka hal ini bisa menjadi alternatif jika periode traveling sangat lama dan banyak transit di beberapa kota lainnya. 

Misalnya kota A sangat dengan kota B, kota A adalah kota mahal sedangkan kota sedang dan cenderung murah. Usahakan membeli rute kota B, karena itu pun akan menghemat biaya tiket dan perjalanan secara keseluruhan. 

Jangan Memborong Tiket Pesawat

Jangan membeli tiket pesawat dalam jumlah yang sangat banyak dalam satu transaksi sebab akan mengakibatkan tiket akan lebih mahal meskipun duduk dalam satu barisan. Cara meyiasatinya adalah dengan cara memesan melalui window yang berbeda namun dalam satu aplikasi web.

Pergi Ke BCA SQ Travel Fair 2018



Trust Me It Works, karena di BCA Singapore Airlines Travel Fair ini banyak sekali promo menarik misalnya saja Cash Back, Cicilan 0 % jika menggunakan kartu kredit BCA dan masih banyak promo lain dari masing-masing tour travel. 

Travel Fair ini ibarat seperti oase di padang pasir yang memberikan kesegaran di tengah cuaca yang panas. Saya pasti akan menyempatkan datang ke travel fair seperti ini sambil melihat atau berburu tiket murah yang tersedia. Oh iya, cashback yang ditawarkan cukup mengiurkan yaitu untuk dibawah 5 juta mendapatkan cashback sebesar Rp 700.000 dan untuk transaksi diatas 5 juta mendapatkan cashback sebesar Rp 1.500.000. Untuk maskapai sekelas Singapore Airlines, maka harga tiket ke Jepang sebesar Rp 4 jutaan adalah harga yang lumayan, apalagi service yang diberikan sangat baik. 



Nah, itu dia tips yang bisa saya bagikan untuk pemburu tiket murah. Seiring menggali informasi dari berbagai macam sumber, maka pengetahuan tentang tiket akan sangat bermanfaat untuk menghemat budget traveling. So, kalau ad kebiasaan atau tips dari kamu juga, yuk sharing juga di komentar. 

Jalan-jalan Nyaman Dengan OB Herbal Ziplong


Selain masuk angin, hal yang menganggu ketika jalan-jalan atau traveling adalah batuk. Belum lagi ketika perjalanan jauh dengan kereta api atau pesawat dan mengharuskan kita untuk istirahat malah harus terganggu dengan hal sepele tersebut. Banyak yang menyepelekan batuk, namun ternyata batuk dapat menjadi peringatan tubuh akan kondisi yang sebenarnya terjadi seperti penyakit lain seperti flu, demam dan lainnya. 

Saya pun memiliki pengalaman buruk dengan batuk terutama pada saat traveling ke luar negeri. Waktu itu musim dingin di Jepang. Saya kira musim dingin bisa ditahan dengan hanya berlapis satu dengan jaket tipis, ternyata saya keliru. Dingin dengan suhu sekitar 9 derajat celcius pun bak ditusuk-tusuk es batu sampai ke tulang. Mulanya saya yang meremehkan udara dingin ini mulai berdamai dan menebalkan pakaian sampai 4 lapis mulai dari heattech t-shirt, kaos, sweater dan winter coat


Hari pertama dan kedua saya masih merasakan kedinginan, setelah itu semuanya berjalan lancar sampai seminggu kemudian saya terserang gejala flu dan demam, bahkan sinus pun menyerang. Tak hanya itu saya terserang batuk. Tentu saja jalan-jalan jadi sangat terganggu bahkan saya memerlukan waktu istirahat yang lebih dan menghilangkan beberapa tempat wisata yang harus saya kunjungi. Bayangkan betapa menyesalnya saya harus merelakan waktu yang seharusnya bisa dimanfaatkan untuk jalan-jalan. Saya harus berbaring di ranjang, untung saja ruangan di hostel yang saya tinggali ini hangat, jadi batuk dan gejala penyakit lain untuk sementara bisa diredam. 

Setelah mengkonsumsi jahe, gejala batuk dan sinus mulai mereda. Ditambah dengan istirahat yang cukup, badan saya sudah sangat nyaman untuk melanjutkan agenda jalan-jalan yang tertunda.

Sebetulnya batuk bukan merupakan penyakit, namun lebih sebagai reflek proteksi tubuh untuk memberikan jalan nafas ketika terpapar oleh lendir atau partikel kecil lain seperti asap atau debu agar proses bernafas berjalan dengan lancar. Nah, dengan mengkonsumsi obat batuk inilah dapat memperlancar dan melegakan proses bernafas ini. Sering kali ketika batuk melanda, bukan hanya obat batuk saja yang dikonsumsi melainkan obat-obatan lain yang tidak terkait dengan batuk seperti antibiotik yang dosisnya tidak sesuai. Kita tidak tahu apa yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi antibiotik dan obat-obat keras lainnya. 


Ada baiknya memahai seperti apakah jenis-jenis batuk yang sering menyerang. Pada dasarnya batuk dibagi menjadi dua jenis yaitu batuk kering dan berdahak. 

Batuk Kering

Batuk kering merupakan batuk yang tidak mengeluarkan dahak atau lendir. Penyebab dari batuk kering antara lain disebabkan oleh penyakit yang disebabkan oleh virus, bronkospasme, alergi, obat darah tinggi, asma, asap, debu dan lainnya.

Batuk Berdahak

Batuk berdahak merupakan batuk yang mengeluarkan dahak baik yang dapat dikeluarkan ataupun sulit dikeluarkan. Dahak biasanya berasal dari hidung atau paru-paru. Peyabab dari batuk berdahak biasanya disebabkan oleh penyakit akibat virus, infeksi, penyakit paru-paru kronis, asam lambung naik, nasal discharge dan merokok atau mengunakan tembakau. 

Kedua batuk tersebut sangat berbeda pengobatannya, bahkan kita sering disuguhkan dengan dua obat batuk berbeda. Memang benar bahwa kedua jenis batuk ini berbeda, namun apakah bisa disembuhkan dengan satu obat saja? Jawabannya bisa. 


Obat Batuk Ziplong mejawab semua permasalahan obat batuk selama ini. Ziplong dapat mengobati batuk kering dan berdahak sekaligus. Disamping itu, Ziplong mengandung bahan herbal sehingga aman dikonsumsi baik bagi anak-anak, dewasa dan lanjut usia. Kandungan jahe memberikan kehangatan, madu dan kencur menambah stamina tubuh, herba timi membantu mengeluarkan dahak, akar kayu legi mengurangi lendir dan daun melegakan pernafasan. Wah, lengkap sekali Ziplong ini, cukup dengan satu sachet isi 12 mililiter, batuk hilang dan tenggorokan lega. 

lalu apa saja Keunggulan Obat Batuk Herbal Ziplong dibandingkan dengan obat lain? Ini dia beberapa keunggulannya. 

Herbal

Seperti yang sudah diketahui, Ziplong adalah obat batuk herbal yang mengandung banyak bahan alami seperti jahe, madu, kencur, akar kayu legi dan lainnya. 

Dapat Meredakan Dua Batuk Sekaligus

Batuk kering maupun berdahak akan segara menghilang dengan Ziplong. Ziplong mengandung bahan alami sehingga mampu mengobati kedua batik tersebut tanpa efek samping apapun.

Mudah Disimpan dan Dibawa saat Traveling

Kemasan Ziplong hanya berisi sekitar 12 mililiter sehingga sangat kecil sehingga sangat praktis dibawa kemanapun termasuk pada saat traveling. Kalau dibawa di kabin pesawat bagaimana? Jangan khawatir kemasannya sangat kecil, maka bisa dibawa kabin pesawat dengan aman. 


Candil, pelantun lagu Rocker Juga Manusia terpilih menjadi sebagai brand amabssador dari Ziplong. Candil yang memiliki suara khas melengking dan tinggi ini memang pantas menjadi icon dari Ziplong. Suara melengking dan tak putus-putus ini mengindikasikan bahwa batuk tidak akan menganggu aktivitas seorang penyanyi bahkan pada saat sela-sela konser pun Candil masih bisa minum ziplong karena kemasannya yang kecil. 

Kalau saja pada saat di Jepang saya sudah mengenal Ziplong, pasti saya sudah membawa banyak untuk stok selama di sana. Kalau batuk di Ziplong aja ya kan?  





Jalan-jalan Nyaman Dengan OB Herbal Ziplong


Selain masuk angin, hal yang menganggu ketika jalan-jalan atau traveling adalah batuk. Belum lagi ketika perjalanan jauh dengan kereta api atau pesawat dan mengharuskan kita untuk istirahat malah harus terganggu dengan hal sepele tersebut. Banyak yang menyepelekan batuk, namun ternyata batuk dapat menjadi peringatan tubuh akan kondisi yang sebenarnya terjadi seperti penyakit lain seperti flu, demam dan lainnya. 

Saya pun memiliki pengalaman buruk dengan batuk terutama pada saat traveling ke luar negeri. Waktu itu musim dingin di Jepang. Saya kira musim dingin bisa ditahan dengan hanya berlapis satu dengan jaket tipis, ternyata saya keliru. Dingin dengan suhu sekitar 9 derajat celcius pun bak ditusuk-tusuk es batu sampai ke tulang. Mulanya saya yang meremehkan udara dingin ini mulai berdamai dan menebalkan pakaian sampai 4 lapis mulai dari heattech t-shirt, kaos, sweater dan winter coat


Hari pertama dan kedua saya masih merasakan kedinginan, setelah itu semuanya berjalan lancar sampai seminggu kemudian saya terserang gejala flu dan demam, bahkan sinus pun menyerang. Tak hanya itu saya terserang batuk. Tentu saja jalan-jalan jadi sangat terganggu bahkan saya memerlukan waktu istirahat yang lebih dan menghilangkan beberapa tempat wisata yang harus saya kunjungi. Bayangkan betapa menyesalnya saya harus merelakan waktu yang seharusnya bisa dimanfaatkan untuk jalan-jalan. Saya harus berbaring di ranjang, untung saja ruangan di hostel yang saya tinggali ini hangat, jadi batuk dan gejala penyakit lain untuk sementara bisa diredam. 

Setelah mengkonsumsi jahe, gejala batuk dan sinus mulai mereda. Ditambah dengan istirahat yang cukup, badan saya sudah sangat nyaman untuk melanjutkan agenda jalan-jalan yang tertunda.

Sebetulnya batuk bukan merupakan penyakit, namun lebih sebagai reflek proteksi tubuh untuk memberikan jalan nafas ketika terpapar oleh lendir atau partikel kecil lain seperti asap atau debu agar proses bernafas berjalan dengan lancar. Nah, dengan mengkonsumsi obat batuk inilah dapat memperlancar dan melegakan proses bernafas ini. Sering kali ketika batuk melanda, bukan hanya obat batuk saja yang dikonsumsi melainkan obat-obatan lain yang tidak terkait dengan batuk seperti antibiotik yang dosisnya tidak sesuai. Kita tidak tahu apa yang ditimbulkan setelah mengkonsumsi antibiotik dan obat-obat keras lainnya. 


Ada baiknya memahai seperti apakah jenis-jenis batuk yang sering menyerang. Pada dasarnya batuk dibagi menjadi dua jenis yaitu batuk kering dan berdahak. 

Batuk Kering

Batuk kering merupakan batuk yang tidak mengeluarkan dahak atau lendir. Penyebab dari batuk kering antara lain disebabkan oleh penyakit yang disebabkan oleh virus, bronkospasme, alergi, obat darah tinggi, asma, asap, debu dan lainnya.

Batuk Berdahak

Batuk berdahak merupakan batuk yang mengeluarkan dahak baik yang dapat dikeluarkan ataupun sulit dikeluarkan. Dahak biasanya berasal dari hidung atau paru-paru. Peyabab dari batuk berdahak biasanya disebabkan oleh penyakit akibat virus, infeksi, penyakit paru-paru kronis, asam lambung naik, nasal discharge dan merokok atau mengunakan tembakau. 

Kedua batuk tersebut sangat berbeda pengobatannya, bahkan kita sering disuguhkan dengan dua obat batuk berbeda. Memang benar bahwa kedua jenis batuk ini berbeda, namun apakah bisa disembuhkan dengan satu obat saja? Jawabannya bisa. 


Obat Batuk Ziplong mejawab semua permasalahan obat batuk selama ini. Ziplong dapat mengobati batuk kering dan berdahak sekaligus. Disamping itu, Ziplong mengandung bahan herbal sehingga aman dikonsumsi baik bagi anak-anak, dewasa dan lanjut usia. Kandungan jahe memberikan kehangatan, madu dan kencur menambah stamina tubuh, herba timi membantu mengeluarkan dahak, akar kayu legi mengurangi lendir dan daun melegakan pernafasan. Wah, lengkap sekali Ziplong ini, cukup dengan satu sachet isi 12 mililiter, batuk hilang dan tenggorokan lega. 

lalu apa saja Keunggulan Obat Batuk Herbal Ziplong dibandingkan dengan obat lain? Ini dia beberapa keunggulannya. 

Herbal

Seperti yang sudah diketahui, Ziplong adalah obat batuk herbal yang mengandung banyak bahan alami seperti jahe, madu, kencur, akar kayu legi dan lainnya. 

Dapat Meredakan Dua Batuk Sekaligus

Batuk kering maupun berdahak akan segara menghilang dengan Ziplong. Ziplong mengandung bahan alami sehingga mampu mengobati kedua batik tersebut tanpa efek samping apapun.

Mudah Disimpan dan Dibawa saat Traveling

Kemasan Ziplong hanya berisi sekitar 12 mililiter sehingga sangat kecil sehingga sangat praktis dibawa kemanapun termasuk pada saat traveling. Kalau dibawa di kabin pesawat bagaimana? Jangan khawatir kemasannya sangat kecil, maka bisa dibawa kabin pesawat dengan aman. 


Candil, pelantun lagu Rocker Juga Manusia terpilih menjadi sebagai brand amabssador dari Ziplong. Candil yang memiliki suara khas melengking dan tinggi ini memang pantas menjadi icon dari Ziplong. Suara melengking dan tak putus-putus ini mengindikasikan bahwa batuk tidak akan menganggu aktivitas seorang penyanyi bahkan pada saat sela-sela konser pun Candil masih bisa minum ziplong karena kemasannya yang kecil. 

Kalau saja pada saat di Jepang saya sudah mengenal Ziplong, pasti saya sudah membawa banyak untuk stok selama di sana. Kalau batuk di Ziplong aja ya kan?  





Perlengkapan Penting Yang Wajib Dibawa Saat Traveling Ke Luar Negeri – Smartphone Samsung Salah Satunya


Tokyo, Seoul, London, New York ... 

Sepenggal bait pertama lagu Mister Taxi dari Girl's Generation ini mengingatkan saya pada list-list kota-kota di Dunia, baik yang sudah pernah saya singgahi maupun yang masih menjadi impian. Semoga semuanya akan terwujud dalam waktu yang tak lama lagi, amin.

Traveling dalam beragam keperluan baik itu untuk liburan bersama keluarga, bisnis, backpacking, solo traveling dan lainnya sudah menjadi hal yang lumrah. Jika bepergiannya masih di dalam negeri, persiapannya pun tak sesemrawut dan seheboh yang dibayangkan, namun jika ke luar negeri, persiapannya pun lebih banyak dari yang kita bayangkan. 

Sepele dan kecil kadang memmbuat kita melupakannya, padahal jika dilihat dari urgensinya, barang perlengkapan ini adalah hal yang harus selalu ada dimanapun. Kadang kala hal-hal diluar dugaan seperti kehilangan tas, dompet atau bahkan uang dan kartu kredit membuat perjalanan yang harusnya menyenangkan berubah menjadi dramatis dan runyam. So, ada baiknya persiapkan perlengkapan yang wajib dibawa saat traveling ke luar negeri. 

Apa saja kira-kira perlengkapan yang wajib dibawa, oke mari kita lihat satu per satu perlengkapannya. 

Dokumen penting seperti paspor dan uang cadangan untuk keperluan tak terduga


Dokumen penting seperti paspor, print out tiket perjalanan dan dokumen penting lainnya sering kali terlupakan pada saat hendak traveling. Kesibukan kantor atau kesibukan mengurus perlengkapan traveling lain contohnya, akan membuat dokumen penting terabaikan. Dan, akumulasinya pada saat di counter cek in, ternyata paspor tidak dibawa sama sekali. Atau, paspor hilang pada saat perjalanan diluar negeri, oh no, hal-hal inilah yang membuat liburan jadi hambar bahkan cenderung dramatis.

Agar tidak terjadi hal-hal ini, siapkan paspor atau visa jika negara yang kita tuju membutuhkan visa dan dokumen penting lainnya, kemudian simpan dalam tempat yang aman. Sebelum traveling, fotocopy atau scan dokumen penting tersebut, sehingga terjadi kehilangan atau apapun kita masih memiliki back up dokumen.

Uang cadangan mungkin sangat sepele, namun setelah terjadi peristiwa yang tidak kita sangka misalnya dompet hilang atau masuk rumah sakit. Uang cadangan biasanya disimpan pada tempat tersembunyi misalnya disisipkan di backpack, tas selepang kecil atau sabuk (Money Belt).

Backpack, Daypack dan Money Belt


Setelah membawa carrier atau koper besar, tidak mungkin mengelilingi kota dengan beban berat di punggung. So, bawalah backpack atau daypack yang kecil dan ringkas untuk menampung kamera, notes, air minum, charger dan perlengkapan yang mendukung selama berkeliling menikmati destinasi wisata. Sedangkan fungsi money belt adalah untuk menaruh uang cadangan atau uang emergency yang sewaktu-waktu dibutuhkan.

Universal Adapter dan Charger 



Satu negara dengan negara lainnya memiliki colokan listrik yang berbeda, seperti Singapura dan Malaysia tentu saja berbeda dengan colokan listri yang di Indonesia. Bahkan ketika kita ke Korea Selatan dan Jepang pun memiliki colokan yang berbeda. Universal Adapter adalah solusi terbaik ketika traveling ke negara lain dengan beragam sistem colokan listrik.

Selain universal adapter, jangan lupakan charger smartphone dan kamera. Traveling tanpa mengabadikannya bagiakan makan nasi tanpa lauk, terasa plain dan begitu-begitu saja. So, jangan samapi lupa ya benda kecil yang selalu membuat kerepotkan ketika traveling.  

Kamera Digital dan Action Cam 




Bagi sebagian orang mengabadikan momen pada saat traveling adalah sebuah keharusan. Saat kesebuah negara favorite, tentu saja ini momen sekali seumur hidup, anggap saja kita tidak akan pernah mengujungi negara tersebut untuk kedua kalinnya. Maka, kamera digital dan action cam menjadi list yang harus dibawa. 

Smartphone dan Selfie Stick (Tongsis)


Biasanya selain kamera digital, smartphone pun cukup ringkas dan praktis digunakan pada saat traveling. Apalagi smartphone saat ini sudah dilengkapi dengan kamera yang bagus dan aplikasi pendukung sehingga gambar yang dihasikan cukup memuaskan. Namun, bagi traveler smartphone ini berfungsi sebagai backup data atau sebagai kamera cadangan apabila kamera ditigal habis baterenya. Salah satu kamera yang direkomendasikan untuk traveling adalah Samsung Galaxy A7. Smartphone ini kamera bagus dan spesifikasinya pun telah mendukung untuk digunakan dalam segala situasi.

Apa saja sih spesifikasi Samsung Galaxy A7 yang bisa membantu di dalam traveling ke luar negeri? Galaxy A7 didesain sangat mewah karena terbuat dari bahan dasar kaca dan berwarna gold sehingga sangat elegan. Kameranya beresolusi 16 MP sehingga bisa digunakan sebagai back up dari kamera utama.

Dengan RAM 3GB, Galaxy A7 ini sudah mampu mengoperasikan aplikasi-aplikasi yang sangat berat terutama games yang membutuhkan kinerja smartphone yang cepat. Disamping itu baterenya dirancang sangat tahan lama dengan kapasitas 3.600 mAh sehingga tidak perlu khawatir kehabisan batere pada saat berkunjung ke destinasi wisata favorite. Kamera dengan desian, kamera, kapasitas memori dan batere tahan lama inilah yang membuat saya rekomendasikan Samsung Galaxy A7 untuk menemani perjalanan ke luar negeri.


Selfie Stick atau Tongsis wajib hukumnya dibawa, namun memang ada bebearapa bandara yang melarangnya terutama pada saat dibawa ke kabin. Tongsis lebih aman apabila dimasukan dalam bagasi pada saat cek in. 

Barang satu ini memang wajib dibawa karena membantu kita dalam melakukan swafoto atau selfie. Kalau jalan bersama  dengan keluarga, selfie stick membantu foto bersama tanpa bantuan orang disekitar, nah apalagi kita jalan seorang diri, maka barang satu ini wajib hukumnya. 

Laptop yang ringkas 


Kita tidak tahu betapa pentingnya barang yang satu ini sampai pada suatu ketika semua data foto kita hilang karena terhapus begitu saja. Mimpi buruk dan semuanya jadi runyam. Ini terjadi ketika saya traveling ke Korea beberapa tahun silam, tepatnya 2014. Saat itu saya tidak membawa laptop, pikir saya memori yang banyak, sekitar 32 Giga, sangatlah cukup. Namun kenyataannya, baru dipakai 3 hari saja, memori sudah full. Bukan hanya foto, saya merekam setiap momen dan destinasi yang ada. 

Kemudian, saya minta tolong kepada pemilik hostel untuk mentransfer sebagian foto kedalam flash disk berukuran 16 Giga. Pada saat proses transfer nampaknya akan baik-baik saja, namun setelah dilihat, sebagian data terakhir sudah hilang atau corrupt. Saya shock dan sedih. Masalahnya, belum tentu tahun depan saya ke nami Island. Ini pengalaman pribadi yang saya ingat, dan sekarang saya selalu menyediakan back up minimal membawa laptop yang ringkas dan external hardsik. 

Travel Vacuum Bag

Sumber : easysource
Carrier atau koper penuh dengan pakaian padahal beberapa baang belum masuk kedalamnya? Nah, salah satu solusinya adalah Vacuum Bag. Vacuum bag bisa meringkas pakaian sehingga space dalam carrier atau koper menjadi lebih luas dan barang-barang lain atau bahkan oleh-oleh bisa masuk kedalamnya. Cara pengunanya pun sangat mudah, cukup masukan pakaian yang sudah terlipat kemudian tekan vacuum bag sampai udara yang ada di plastik tersebut keluar dan tutup. Cukup mudah bukan. Selamat mencoba. 

Dry Bag


Dry Bag tentunya menjadi satu benda yang wajib dibawa pada saat traveling. Bukan saja ketika cuaca hujan mendominasi, namun pada saat ke suatu tempat yang didominasi oleh air. Salah satu fungsi dry bag adalah melindungi benda-benda eletronik dari air. Kehilangan data foto sudah mimpi buruk, apalagi kehilangan kamera kesayangan yang dibeli dari hasil menabung selama ini. 

Perlengkapan mencuci dan handuk kecil 

Ketika laundry menjadi hal yang menjadi budget tambahan atau diluar budget, maka salah satu solusinya adalah mencuci. Bawalah sabun cuci kemasan kecil yang praktis dibawa kemana-mana. Apabila sering mengunakan softener, kini kemasan kecil pun sudah banyak ditemukan di mini market atau supermarket. 

Handuk kecil cepat kering biasanya berbahan khusus dan sangat cepat kering karena berbahan dasar fiber. Tentu saja handuk ini wajib dibawa kemana-mana, apalagi jika kamu tidak memiliki waktu untuk mengeringkan handuk karena harus pindah dari satu hostel ke hostel lainnya. So, ini salah satu solusinya. 

Sarung 

Sarung sangat praktis dan ringkas jika dibawa kemana pun. Selain itu, banyak kegunaannya bisa untuk selimut, sholat untuk yang muslim dan bergaya. Sarung pun bisa dipilih mulai dari bahan yang berat samai yang ringan. Boleh juga membawa semacam syal atau kerudung besar seperti sarung. 


Nah, mungkin ini perlengkapan penting yang harus dan wajib dibawa pada saat traveling ke luar negeri. Oh iya jangan sampai lupa membawa notes, maps, payung kecil, jaket dan benda-benda penting lainnya ya. Have nice traveling. 

Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Selain Semarang yang memiliki Klenteng Sam Poo Kong dan erat kaitannya dengan Laksamana Cheng Ho, Lasem pun memiliki sejarah panjang tentang Opium dan Tiongkok. Maka tak jarang, masyarakat menyebutnya dengan Tiongkok Kecil di Jawa Tengah. Lasem telah mengikuti kemajuan jaman dengan berdiri bangunan megah masa kini, namun kejayaan masa lalunya pun tetap abadi dan lestari.

Lasem berjarak sekitar 119 KM dari Semarang. Apabila ditempuh mengunakan bus umum hanya sekitar 3 jam perjalanan. Moda transportasi yang digunakan bisa bus umum, mobil travel dan mobil pribadi. Lasem merupakan salah satu kecamatan di Rembang, jalur pantai utara (pantura) yang menghubungkan Semarang dan Surabaya. 

Saya bersama seorang kawan seperti tersedot kedalam jembatan masa lampau di Lasem. Saya tidak merencanakan dengan matang kunjungan kali ini. Hanya berbekal kenekatan semata, referensi blog teman dan bantuan mbah google, Lasem akan menjadi menarik dan petualangan kami dimulai. Namun, diawal perjalanan masalah itu datang, kami belum memesan satu pun hotel. Beruntung sekali mbah google menunjukan kami sebuah hostel sederhana dengan tarif 110 ribu semalam. Kami pun selamat malam ini, dan mengumpulkan energi untuk petualangan esok hari.

Klenteng Gie Yong Bio dan Pusat Batik Lasem 

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Pada abad ke-14 dan 15, Lasem merupakan salah satu tempat berkembangnya imigram asal Tiongkok selain Semarang dan Surabaya. Laksamana Cheng Ho, sebagai perwakilan dari Dinasti Ming menjadi salah satu perwakilan politik dengan Kerajaan Majapahit. Di Sungai Babagan Lasem, seluruh transaksi perdagangan dilakukan, lambat laut bermukimlah penduduk imigram asalah Tiongkok dan membangunan rumah pecinan dan tempat peribadahan seperti klenteng.

Klenteng yang masih berdiri di Lasem adalah Gie Yong Bio, Cu An Kiong dan Po An Bo. Di Gie Yong Bio adalah klenteng Istimewa yang dibangun untuk menghormati pahlawan Lasem yaitu Tan Kee Wie, Oey Ing Kiat dan Raden Panji Margono. Klenteng ini berdiri pada tahun 1780 setelah perang melawan VOC pada tahun 1742 dan 1750. Ketiga pahlawan ini secara bersama-sama melawan VOC dan mengangkat sumpah sebagai saudara angkat.

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Raden Panji mungkin adalah satu-satunya Kongco pribumi. Kongco merupakan sebutan kakek buyut dan memiliki altar penyembahan di klenteng ini. Selain di Gie Yong Bio, Raden Panji memiliki altar pada klenteng Cu An Kiong.

Memasuki pintu gerbang yang didominasi warna khas merah, saya terkagum dengan tembok keramik yang dipenuhi dengan gambar-gambar. Gambar ini hampir semunya ditulis dengan aksara kanji bahasa Mandarin. Sedangkan gambar memperlihatkan adegan-adegan dari dewa-dewa yang dipuja. Meski altar atau tempat pemujaan tak sebesar klenteng lainnya, namun halaman depan cukup besar ditambah dengan altar bagian samping.

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Gie Yong Bio terletak di gerbang pintu masuk Desa Babagan, populer sebagai kampung Batik. Tak lengkap rasanya, jika tak melihat batik Lasem lebih dekat. Belum lama kaki ini melangkah, tembok besar dengan pintu besar dengan arsitektur abad 15 masih kokoh dan indah.

Hanya cat dan tembok luar saja yang terkelupas membuka lapisan bata merah menambah keunikan bangunan ini. Kami sengaja berlama-lama di jalan hanya untuk mengabadikan rumah-rumah yang tampak sepi dan hanya beberapa sepeda motor lalu lalang. Kadang-kadang ada juga sepeda yang wara-wari dengan orang yang berjalan beriringan. Namun, sayang kami harus buru-buru menuju salah satu rumah batik di ujung jalan berliku ini.

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Corak batik Lasem sangat dipengaruhi oleh budaya Tionghoa. Masyarakat Tionghoa sangat mempercayai bahwa hewan dan tumbuhan merupakan pembawa keberkahan dalam kehidupan. Sebut saja burung Hong dan Naga yang banyak digunakan sebagai simbol keberuntungan. Lasem pun memiliki ciri khas dalam motifnya. Motif Sekar Jagad, Latohan dan Watu Pecah, ketiga motif inilah yang dikembangkan sebagai ciri khas Lasem.

Motif Latohan berasal dari buah tanaman yang hidup ditepi laut. Lasem terkenal sebagai pesisir pantai utara sehingga tumbuhan ini sangat sering dijumpai. Sedangkan Sekar Jagad berasal dari kumpulan motif bunga yang berserak. Lain Latohan ataupun Sekar Jagad yang berasal dari tumbuhan, motif Watu Pecah berasal dari peristiwa pembangunan jalan Daendels, yaitu pada saat masyarakat diminta memecah batu besar menjadi kecil-kecil.

Rumah batik yang kami kunjungi nampak sepi, hanya terdapat seorang bapak dan seorang anak yang sedang bermain. Dengan ramah, bapak tersebut mempersilahkan kami masuk.

"Kebetulan yang sedang membatik libur hari ini," Ujar Bapak tersebut dari luar.

Di dalam terdapat beberapa orang yang tengah memilah-milah batik. Kami berdua langsung nimbrung dan duduk. Kami larut dalam cerita sambil melihat beberapa motif batik. Sebetulnya kami ingin berlama-lama, namun waktu kami hanya sampai sore dan harus kembali ke Semarang.

Sebelum pamit, kami menanyakan Makam Han Wee Sing yang terkenal itu. Kami hanya mendapatkan sedikit penjelasan tentang jalan yang kami lalui. Petunjuk arah menuntun kami ke arah yang benar. Dan pada ujung beberapa belokan kami pun sempat bertanya, dan sampailah pada makam Han.

Misteri Makam Han Wee Sing

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Di kala terik matahari tepat berada diatas kepala, kami melanjutkan pencarian terhadap salah satu makam yang melegenda. Legenda kutukan kepada Marga atau pemiliki nama Han, bagi laki-laki yang berbisnis, maka akan bangkrut, bagi perempuan tidak akan memiliki keturunan. Mitos ini sampai saat ini masih dipercayai, bahkan pemilik marga Han tidak akan melintas atau bepergian baik jalur darat ataupun udara melalui Lasem.

Menurut Legenda, Han Wee Sing adalah saudagar kaya raya dan memiliki dua putra. Han Wee Sing terkenal karena sifatnya yang baik hati dan suka berbagi, bertolak belakang dengan kedua putranya yaitu Han Te Su dan Han Te Ngo. Keduanya suka menghamburkan uang dan berjudi. Kekayaan Han Wee Sing berangsur berkurang sehingga jatuh miskin.

bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Pada saat kematian Han Wee Sing pun harus menderita, karena uang hasil sumbangan kematiannya pun digunakan kedua putranya untuk berjudi. Akhirnya jenazah Han Wee Sing pun dimakamkan dengan hanya membungkusnya dengan kain. Tak sampai ke pemakaman, kemudian terjadi mendung dan hujan badai. Setelah hujan, ditempat jenazah Han Wee Sing pun kemudian membentuk sebuah makam. Tak lama kemudian, dari makam terdengar suara kutukan keluarga Han tidak boleh tinggal dan Menetap di Lasem.


bluepackerid.com - Lasem : Tiongkok Kecil Di Tanah Jawa

Begitulah legenda ini mengusik saya untuk mampir ke Makam dan sekedar melihat dari dekat. Ternyata jalan yang ditempuh tak semulus yang dibayangkan. Kami harus menyusuri kebun milik warga setelah pemakaman yang berada di depan sebelum kebun. Makam Han Wee Sing ternyata sangat tersembunyi. Di tutupi pohon jati yang masih muda dan dipagari oleh bambu. Kami masuk dan melihat lebih dekat makam yang tampak terawat dengan bong, batu nisan berwarna putih serta diukir huruf Mandarin bertuliskan nama Marga Han.

Bulu kudu saya sedikit merinding padahal waktu itu masih siang bolong. Tak berapa lama, saya dan teman saling berpandang dan berbalik badan segera keluar dari Makam Han yang penuh dengan kutukan.

Rumah Candu dan Klenteng Cu An Kiong 


Kami menyusuri jalan raya berukuran bernama Dasun, Desa Soditan. Tujuan kami adalah Rumah Candu, atau nama lainya adalah Opium. Cuaca mendung ketika kami sampai pada pintu gerbang berwarna jingga dan diatas bertuliskan Lawang Ombo. Kami sempat melihat ke kanan dan ke kiri dan melihat ke dalam, namun tak satupun orang terlihat.

Tak patah arang, kami berjalan ke pintu lainnya yang tak jauh dari pintu gerbang. Pintu berwarna kuning dan lebih kecil dari pintu sebelumnya. Kami mengetuk beberapa kali, namun tetap tak ada jawaban. Kami kembali lagi ke pintu utama, sambil melihat-lihat siapa tahu ada orang setelah kami ketuk. Dan hasilnya nihil, hanya suara sahutan anjing penjaga saja yang menyambut kami kemudian.



Dahulu Candu atau Opium sangat terkenal pada abad 19. Candu ditukar dengan senjata api dan digunakan sebagai salah satu alat melawan penjajah. Karena takut terlihat atau tertangkap Belanda pada waktu itu, Lawang Ombo inilah yang dijadikan sebagai lalu lintas Opium. Di dalam rumah, terdapat sebuah lubang berukuran tak lebih dari 3 meter dan berhubungan langsung dengan sungai menuju ke laut.

Lubang tersebut masih ada namun telah mengalami penyempitan ataau ditutupu sehingga hanya berdiameter 1 meter saja. Menurut sumber, pemilik rumah ini adalah Liem Kim Slok, seorang syahbandar yang melakukan perdagangan atau penyelundupan Opium terhdap kapal-kapal yang berlabuh di Lasem.



Berdekatan dengan Lawang Ombo, terdapat sebuah klenteng tertua yang dibangun pada tahun 1335 dan direnovasi pada tahun 1838, bernama Klenteng Cu An Kiong. Bisa dikatakan Klenteng ini adalah terbesar diantara ketiga klenteng yang ada di Lasem.

Pada abad 15, Masyarakat Tionghoa datang dan membabat hutan Jati untuk dijadikan rumah dan rumah peribadahan termasuk Klenteng. Cu An Kiong dahulunya dibangun mengunakan kayu jati sebagai tiang penyanganya. Sampai saat ini kedua tiang penyanga masih mengunakan kayu jati dan belum pernah diganti sampai sekarang.



Ukiran-ukiran dalam Klenteng merupakan hasil karya dari ahli ukir yang didatangkan langsung dari Guangdong, Tiongkok. Tak lama setelah menyelesaikan ukirannya, ahli ukir tersebut menetap di Kabupaten Kudus dan mengajarkan seni ukir.

Aliran sungai di Lasem yang bermuara ke Laut menyebabkan perkembangan pesat. Salah satu sumber menyatakan bahwa Laksamana Cheng Ho pernah mendarat di depan Klenteng dan berinteraksi dengan warga dan melakukan perdagangan serta alih teknologi seperti pertanian dan peternakan.

Lasem memiliki ratusan situs heritage atau kota tua yang wajib dijaga oleh kita bersama. Memasuki Lasem, sama seperti menikmati Tiongkok dalam versi lebih mini. Menginjakan kaki di Lasem seperti memasuki peradaban masa lalu yang masih terjaga. Tak hanya instagramable namun sangat menarik menyimak cerita sejarah yang menyatu didalamnya.

Lasem, saya akan kembali lagi, itu janji saya.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Blog Visit Jawa Tengah 2016 yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah @VisitJawaTengah "