Asuransi Perjalanan: Must Have Item yang Sering Terabaikan


Setiap orang punya preferensi tersendiri saat bepergian: ada yang senang ngebolang ala backpackers atau sebaliknya fancy trip (istilah kerennya koper). Dari sini kemudian lahir tipe traveler koper dan ransel. Sudah pasti keduanya punya gaya yang beda juga, nggak perlu diperdebatkan sebab ini soal selera.  

Nah buat yang suka jalan-jalan, apa saja yang harus dibawa saat traveling? 

Kalau saya suka yang praktis pastinya: backpack alias ransel dengan beberapa potong pakaian, perlengkapan pribadi seperti toiletries dan obat-obatan, plus devices buat mengabadikan perjalanan. Ini termasuk kamera dan piranti pendukungnya seperti tripod dan charger.  Kalau dibutuhkan banget (misalnya ketika harus pergi dalam jangka waktu yang cukup lama maka mau nggak mau laptop juga masuk ke dalam ransel. 


Secara lengkap ini daftar barang bawaan saya ketika traveling:

Tas Ransel Ukuran Besar

Karena saya suka backpacking style saat traveling, maka tas ransel ukuran besar jadi pilihan. Selain lebih praktis digendong ke mana-mana, ransel juga gak merepotkan saat harus naik tangga atau jalanan yang nggak rata, beda dengan koper ya. Tapi balik lagi ini soal selera.

Day Pack

Kalau ransel besar bisa menampung semua perlengkapan selama bepergian, untuk sehari-hari saya menyiapkan juga daypack. Favorit saya adalah ransel dengan ukuran lebih kecil yang cukup untuk memuat barang-barang penting yang aman masuk kabin ketika bepergian dengan pesawat. Day pack ini juga yang jadi andalan buat menyimpan kamera dan tumbler. 


Money/Passport  Belt

Nah, ini adalah barang yang nggak boleh lepas dari badan saya selama traveling. Saya memilih money belt dengan ukuran yang cukup muat untuk menampung dokumen penting seperti KTP, kartu kredit, dan paspor. 

Universal Adapter

Nah buat yang suka traveling ke luar negeri, ini sih nggak boleh ketinggalan ya. Nggak mau kan kalo ternyata colokan di negara yang dikunjungi beda dengan yang biasa kamu pakai? Mati gaya pas traveling cuma gegara gak bisa ngecharge gadget itu nggak enak banget: hilang momen yang nggak akan terulang seumur hidup.

Devices 

Nah ini juga udah nggak bisa dipisahkan dari kehidupan sebagai travel blogger: mulai dari kamera, drone, tripod, sampai laptop buat editing video. Kalau dihitung, space buat devices ini bisa 50% dari total kompartemen tas kayaknya hahaha…

Travel vacuum bag

Ini penting buat memudahkan saat packing biar nggak makan tempat. Selain itu, vacuum bag juga membantu memisahkan pakaian kotor dan bersih serta mencegah pakaian basah kalau misalnya kamu habis berenang dan belum sempat mengeringkan pakaianmu.  

Wet Bag

Buat yang suka berenang atau outdoor, wajib punya wet bag buat melindungi gadget dari kerusakan akibat terendam air atau kehujanan nih. Saya memiliki satu wet bag dan pouch anti air untuk smartphone. 


Sarung/Kain 

Bawalah sarung atau kaiin tradisional saat bepergian, ini multifungsi banget: buat selimut, alas duduk, sampai pose andalan di Instagram hahaha. Sebaiknya pilih sarung atau kain yang tipis dan mudah kering. 

Alas kaki yang nyaman

Sepatu atau sandal? Dua-duanya bisa dibawa, yang penting nyaman di kaki sehingga nggak bikin kakimu lecet selama bepergian. 

Sunscreen

Nah ini juga termasuk barang wajib saat traveling, nggak cuma ke pantai loh bahkan saat ke gunung atau ke negeri empat musim saat bersalju juga perlu. Saya baru tahu bahwa sinar UV itu bisa menembus awan, jadi meski cuaca mendung kesehatan kulit tetap terancam. Oh ya, karena kulit saya termasuk nggak sensitif maka saya cukup membawa satu sunscreen dalam kemasan spray non aerosol dan ukurannya nggak lebih dari 100 ml. Tahu kan alasannya kenapa?


Asuransi perjalanan

Nah, ini yang sering terabaikan padahal penting banget.  Seperti halnya asuransi yang berfungsi memberikan perlindungan terhadap risiko finansial kalau ada hal tak terduga, demikian juga asuransi perjalanan. Buat yang sering traveling ke luar negeri, asuransi perjalanan ini akan sangat terpakai ketika terjadi semisal kecelakaan atau kehilangan dokumen. Memang preminya lebih mahal, tapi kalau kamu bepergian secara berkelompok bisa kok mendapatkan asuransi perjalanan kelompok dengan harga yang lebih terjangkau.

Di luar itu, tentunya saya juga mewajibkan diri memiliki asuransi kesehatan.  Ini sangat membantu saat bepergian di dalam negeri dan tiba-tiba sakit (emang ada yang direncanakan? Hahaha…). Nah, saya sendiri prefer asuransi kesehatan sistem cashless. Karena kalau pas bepergian gitu dan tiba-tiba sakit, nggak perlu nalangin uang dulu tapi tinggal gesek. 

Saya milih asuransi kesehatan yang paling cocok tempo hari pakai platform marketplace asuransi, Lifepal.co.id. Di sana tersedia berbagai rekomendasi terbaik untuk asuransi kesehatan. Agent-nya baik-baik, lho, mau jawabin pertanyaan-pertanyaan saya.

Ngomong-ngomong ada ide nggak enaknya traveling ke mana lagi ya? 

5 Tips Agar Kembali Semangat Ngeblog Setelah Liburan


Satu minggu, kira-kira, sebelum libur Idul Fitri 2019 tiba, saya sudah libur nge-blog. Alasannya? Ya ingin fokus ibadah dan membereskan banyak hal urusan perasaan rumah tangga, khas, menjelang Idul Fitri. Maklum, ada lembaran seng yang harus diganti. Haha. Kayak kuli bangunan dooonk. Ketimbang nge-blog-nya tidak fokus, lebih baik libur dulu kan. Saya yakin banyak dari kalian yang juga meliburkan diri dari ranah blog menjelang Idul Fitri kemarin. Terutama blogger perempuan. Tidak hanya melulu menyiapkan kudapan, tapi membersihkan rumah, mengganti gorden, membuat to do list termasuk membayar zakat, sampai belanja ini itu keperluan hari raya. Superwoman!

Baca Juga: 5 Patterns

Kapan kembali dari liburan nge-blog? Tergantung sih. Kalau saya memilih tepat di awal minggu. Jadi, Senin minggu kemarin saya sudah mulai kembali nge-blog dan mengisi blog ini dengan konten khusus HOREDAY: Kisah-Kisah Saat Horeday

Hampir semua orang pasti mengalami kemalasan tingkat akut setiap kali liburan selesai, baik libur umum yang ditetapkan oleh sekolah dan kantor masing-masing, maupun libur nge-blog yang ditetapkan sendiri melalu Surat Keputusan Libur Nge-blog. Saya termasuk di dalamnya. Setiap kali menghidupkan laptop, larinya pasti nge-game. Kalau tidak nge-game pasti nonton filem atau serial. Mau traveling, waktunya nanggung. Parah banget pokoknya. Kalau dibiarkan, saya yang merugi, karena kurang produktif menulis dan membikin otak sumpek. Hal ini tidak boleh dibiarkan! Harus dilawan!

Perlawanan itu kemudian menjadi bahan dasar tulisan ini ... hehe ... tips agar kembali semangat nge-blog setelah liburan.

1. Lebih Rajin Menengok Blog


Selama liburan, tidak bisa dipungkiri, kita menikmati kehidupan fana dan melupakan sejenak blog ini. Hayo unjuk jari yang juga begitu! Hehe. Saya sendiri lebih sering di rumah saja dan memeriksa to do list. To do list ini dipegang sama Thika Pharmantara dan Enu (teman si Thika yang tinggal di rumah). Setiap hari bakal nanya ke mereka: apa yang sudah, apa yang belum? Atau, mereka yang bakal bilang ke saya: hari ini jadwal kita membikin stik keju, Ncim. Yang seperti itulah.

Tapi, pada tanggal 7 Juni 2019, setelah Idul Fitri hari kedua, saya mulai membuka tautan blog sendiri. Mulai melihat banyaknya sarang laba-laba haha. Kemudian, saya juga mulai membuka e-mail untuk memeriksa pemberitahuan ini itu. Maka, menyuntik semangat nge-blog pada diri sendiri, saya mulai membikin daftar kegiatan selama liburan. Ini bermanfaat sebagai bahan dasar menulis/konten blog. Kalau bukan diri kita sendiri, siapa lagi?

2. Bikin Daftar Kegiatan Selama Liburan


Membikin daftar kegiatan selama liburan itu menyenangkan. Bagi saya, liburan Idul Fitri 2019 sangat penuh berkah dan cerita. Banyak sekali kegiatan bermanfaat selain menyiapkan ini itu untuk menyambut hari raya. Tidak perlu semua kita catat/daftar sebagai bahan menulis usai liburan, cukup yang penting-penting saja. Misalnya, saya harus menulis tentang tamu-tamu spesial yang datang ke rumah, piknik Idul Fitri hari kedua, sampai paket kiriman dari Ilham Himawan. Yang tidak perlu detail saya tulis adalah tentang kudapan tradisional/pasar yang juga disuguhkan di meja *ngikik*. 

3. Menulis Seri (Horeday)


Bukan rahasia lagi, blog saya mempunyai tema harian. Tapi tahun ini saya kembali dari liburan dengan cerita-cerita yang bukan tema harian. Kembali pada poin  nomor dua di atas, saya sudah punya daftar kegiatan selama liburan, daftar-daftar itu harus ditulis lah. Ibarat dunia stand up comedy, premisnya ada, tinggal bangun set up dan ciptakan punch line. Salah satu Horeday adalah tentang sharing public speaking dan dunia stand up comedy. Ya ya ya baiklah, saya sertakan saja semua seri Horeday di sini.

Horeday #1: The Legend Cookies Choco & Cheese Stick
Horeday #2: Sharing Public Speaking dan Dunia SUC
Horeday #3: Pharmantara Big Family and Happy Eid Raya
Horeday #4: Tamu-Tamu Spesial di Hari Super Spesial
Horeday #5: Piknik Encim and The Gank di Pantai Aeba'i
Horeday #6: Well Done! I Finished My Stone Project
Horeday #7: Rejeki Anak Solehah dari Makassar

Kisah-kisah Horeday memang sangat personal yang bahkan mungkin sangat tidak bermanfaat bagi kalian yang membacanya. Tapi saya suka. Hehe.

4. Kembali Pada Tema Harian


Hyess. Setelah menulis apa-apa di luar kebiasaan harian blog ini, saya kembali pada tema harian. Semacam prolog yang telah selesai dilanjutkan dengan cerita inti. Selamat datang kembali #SeninCerita, #SelasaTekno, #RabuDIY, #KamisLima, #PDL di hari Jum'at, dan #SabtuReview

5. Kembali Blogwalking


Inilah kegiatan yang belum sempurna saya lakukan. Ternyata tahun ini setelah Idul Fitri saya harus sedikit renggang blogwalking karena dinding dapur yang rubuh akibat perbuatan akar pohon yang jahat. Tapi, terima kasih akar pohon ... pada akhirnya dapur basah, bagian paling belakang rumah, kini memiliki wajah baru. Yuhuuuu.

⇜⇝

Semoga lima tips di atas dapat membantu kalian untuk kembali semangat nge-blog. Saya sendiri punya satu bonus yaitu Kelas Blogging Tuteh yang anggotanya mulai rajin menyetor tautan tulisan baru yang di pos di blog mereka. Kerennya lagi tulisan mereka sesuai dengan ilmu akademik yang dipelajari di bangku kuliah: antara budaya dan fisika misalnya. Kan bagus itu ... suka sekali pokoknya. Nanti saya bakal mengulas tentang mereka. Insha Allah.

Baca Juga: 5 Youtuber Ende

Bagaimana dengan kalian kawan? Tetap semangat nge-blog?



Cheers.

5 Cara Mengundang Pengunjung Blog



Dalam Kelas Blogging NTT, sebagai penambah materi, saya sering menulis di grup WA tersebut tentang kekayaan konten dan blogwalking. Apabila kalian ingin blog kalian dikunjungi, maka jadilah pengunjung blog orang lain terlebih dahulu. Apabila blog kalian sudah dikunjungi dan dikomentari, lakukan kunjungan balik ke blog si pengunjung! Karena, hei, kita bukan artis yang kehidupannya setiap saat di-kepo-in penggemar. Kata orang: emang lu sapeeee, hah? Hehehe.

Baca Juga:


Awalnya blog memang hanya sekadar menjadi diary online, tempat blogger mencurahkan keluh-kesahnya atau menceritakan aktifitas sehari-hari. Pada blog lama saya, kalian akan membaca aktifitas berebutan tempat wudhu setiap Adzan Maghrib. Hehe. Blog menjadi tempat para blogger berbagi pengalaman. Tentu, setiap blogger mengharapkan blog-nya dikunjungi oleh banyak orang, terutama blogger yang telah me-monetize blog-nya tersebut.

Karena, kalau hanya ingin menulis tanpa dibaca dan diapresiasi oleh orang lain, beli buku diary tema Frozen - tulis - simpan di lemari.

Bagi yang blog-nya sudah di monetize seperti Google Adsense, misalnya, pasti tahu bahwa pengunjung blog merupakan salah satu kunci untuk mengalirkan Rupiah ke pundi-pundi yang sudah disiapkan. Perhitungan dari sekian banyak pengunjung blog, pasti ada satu atau dua yang meng-klik iklan dari Google Adsense tersebut untuk Rupiah yang lebih besar. Kesempatannya juga sama jika bermain afiliasi atau menjadi influencer.

Tapi bagaimana agar blog kita dikunjungi orang lain? Berikut saya coba merangkum lima cara mengundang pengunjung blog. Cekidoooot!

1. Konten Orisinil

Apalah artinya sebuah blog tanpa konten? Apalah artinya jika kontennya semata-mata mengkopi-paste bulat-bulat artikel dari situs lain? Bikinlah konten kalian sendiri dan paling baik dari pengalaman kalian sendiri. Percayalah, konten dari situs-situs ternama rata-rata sama, tapi konten dari blog pribadi itu unik karena menceritakan pengalaman personal dari si pemilik blog. Dan tentu saja tidak asal-asalan, asal jadi satu pos, begitu saja.

Contohnya:
Pengalaman mendaki Rinjani.
Pengalaman menjahit totebag pertama kali.
Pengalaman mengajar.
Pengalaman menjadi influencer.
Pengalaman menjadi EO.
Pengalaman berkebun.
Pengalaman nge-craft.
Pengalaman mengedit video.
Pengalaman fotografi.
Pengalaman merantau/bekerja di tanah orang.
Pengalaman memasak.

Dan lain sebagainya. See? Banyak kan yang bisa kalian tulis dan menjadikannya konten blog? Ingat, konten yang orisinil jauh lebih 'mahal' nilainya ketimbang kopi paste sana sini. Apakah kopi paste tidak boleh? Boleh, asalkan tulis sumber artikel tersebut. Itu jauh lebih terhormat.

2. Memperbanyak Konten

Katanya konten yang sedikit belum tentu bikin orang tidak mengunjungi blog kita. Betulkah demikian? Menurut saya, konten yang banyak bakal bikin arus pengunjung blog lebih meningkat dari hari ke hari. Minimal dua sampai tiga konten per minggu. Karena, ketika orang datang ke blog kita dan belum menemukan konten baru, ada kemungkinan dia akan absen selama satu dua minggu. Kecuali kalian melakukan interaksi yang intens melalui komentar (akan dibahas pada poin ketiga di bawah).

Bagaimana caranya memperbanyak konten, apalagi yang orisinil? Mudah!

Ambil contoh teman-teman dari EndeTV yang datang ke rumah untuk meminta bantuan saya menulis narasi perjalanan dan liputan mereka ke Kecamatan Maurole. Pada pertemuan itu, saya menyarankan pada Alan, Udin, dan David Mozzar tentang pemecahan materi.

"Dari perjalanan ke Maurole, kalian bisa bikin tiga video untuk EndeTV. Sesuai temanya. Pertama video tentang pariwisatanya. Kedua tentang kearifan lokal dan para pengrajin. Ketiga tentang pendidikan. Tinggal nanti melihat mata acaranya ..."

Jujur, para pejalan itu paling mudah bikin konten blog karena mereka bisa memecah cerita perjalanan itu menjadi tiga bahkan lima konten berbeda. Ada contohnya, Teh? Ada donk. Hehe. 

Contoh: perjalanan saya dan teman-teman ke Danau Kelimutu. 

Perjalanan itu dapat menjadi tiga tulisan berjudul:

1. Danau Kelimutu dari Masa ke Masa.
2. Sensasi Mengunjungi Arboterum di TNK.
3. Kisa Para Penjaja Kopi Panas di Tugu Danau Kelimutu.

Bahkan, bisa saya tambah:
4. Waturaka, Desa Agrowisata Entrance Menuju Danau Kelimutu.
5. Beni, Penjual Bensin Eceran Penyelamat Perjalanan.
6. Trekking ke Puncak Kelimutu Lewat Jalur Alternatif.

Dan lain sebagainya he he he.

Kalau kalian bukan tipe pejalan? Mudah! Bukankan dari poin nomor satu di atas sudah saya tulis tentang contoh konten blog? Bahkan aktifitas memasak pun bisa dipecah menjadi beberapa judul, seperti:
1. Resep Cumi Kuah Hitam.
2. Manfaat Tinta Cumi.
3. Kandungan Nutrisi dalam Cumi.
Mudah :)

3. Blogwalking


Di awal pos saya sudah menulis tentang blogwalking ini. Ingin mengundang pengunjung blog, berikan umpan terlebih dahulu dengan cara menjadi pengunjung blog orang lain. Kalau saya Jenifer Lopez, tentu saya tidak perlu repot mengunjungi blog orang lain karena toh penggemar sudah pasti bakal senang membaca semua tulisan kegiatan saya di blog tanpa diundang. Kebanyakan, kita enggan mengunjungi blog orang lain, tapi berharap blog kita banyak pengunjung.
Paling parah adalah saya, pada jaman dulu, karena pernah merasa sudah lama nge-blog, jadi malas mengunjungi blog orang lain. Ngerasa seniioooor. Senior gundulmu, Teh! Hasilnya? Trafik pengunjung blog saya turun drastis. Alasan lainnya selain tidak blogwalking adalah konten pada blog jaman dulu itu sangat tidak berfaedah hahaha.
Ingat, blogwalking itu: tidak hanya kunjung tapi juga memberi komentar. 

4. Promosi Blog

Mempromosikan blog itu wajib. Banyak media, GRATIS, yang bisa kalian gunakan untuk mempromosikan blog sendiri. Media tersebut adalah media sosial, aplikasi chatting, dan forum. Media sosial yang paling sering saya gunakan untuk mempromosikan blog adalah Twitter dan Facebook. Baru-baru ini gara-gara Idris dari Ngayap[Dot]Com saya juga mempromosikan blog di Instagram.

Selain itu saya menggunakan aplikasi chatting yaitu WhatsApp (WA) untuk promosi blog. Semakin banyak grup, semakin baik, hahaha. Kalau forum sih karena Forum Blogfam sudah tidak tahu alamatnya jadi tidak pernah promosi di forum lagi.

5. Menggunakan Hotspot Pribadi

Silahkan baca pos saya yang satu ini.

Jadi begini, mengaktifkan hotspot pribadi dengan nama hotspot yang merujuk pada blog atau situs kita, akan membantu menambah pengunjung blog. Dengan sendirinya itu akan terjadi karena orang-orang bakal penasaran. Apalagi jika kalian ikutan pesta / resepsi pernikahan begitu, hidupkan saja hotspot pribadi yang tentunya harus di-password. Percayalah, semakin ke sini, orang-orang ke pesta hanya sekadar hadir, tapi pikiran dan tangan mereka ada di smartphone.

Mengaktifkan hotspot pribadi di tempat umum (password pasti) dengan nama hotspot merujuk pada blog atau situs bakal bermanfaat untuk meningkatkan pengunjung blog. Efektif atau tidak, bukan masalah, yang jelas pasti ada yang penasaran, terkhusus anak-anak pengguna smartphone yang selalu mencari wi-fi gratis di mana pun mereka berada.

Untuk hotspot pribadi dengan nama hotspot merujuk pada blog atau situs, bukan ide saya, saya membacanya dari pos seorang anggota Kumpulan Emak Blogger di grup Facebook. Nah, saya lupa nama emaknya. Nanti kalau sudah ketemu nama si emak saya bakal perbarui pos ini.

***

Ternyata tidak hanya Roma saja yang dapat dicapai melalui banyak jalan, mengundang pengunjung blog juga dapat dilakukan dengan banyak cara. Tergantung cara mana yang mau kita pakai. Mau pakai semuanya justru lebih bagus lagi kan? He he he.

Semoga pos ini bermanfaat dan bakal lebih erat tali silaturahmi antara kita, yess.


Cheers.

5 Cara Mengatasi Kerontokan Rambut

Ocha.


Mengapa rambut kita rontok? Kata teman saya Mei Ing alias Inggi yang punya salon dan pusat kebugaran di Kota Ende, salah satu pemicu kerontokan rambut adalah kebiasaan merokok. Informasi dari sini mengatakan bahwa: merokok meningkatkan kadar hormon yang dapat memicu kerontokan rambut, kata penelitian Harvard School of Public Health. Merokok juga membunuh darah kecil yang memberi makan kulit kepala, membuat rambut Anda lapar akan nutrisi yang dibutuhkan untuk pertumbuhan.

Baca Juga:


Selain kebiasaan merokok, penyebab kerontokan rambut lainnya adalah sering menggunakan alat catok rambut tanpa dibarengi dengan perawatan rambut (sehingga tidak imbang). Akibatnya jangan kaget jika setiap kali menyisir rambut, ada saja helai rambut yang ikutan menempel di sisir. Kalau dibiarkan lama-kelamaan dapat mengakibatkan kebotakan. Jangan tanya, saya sudah mengalaminya, tapi bukan karena rajin mencatok rambut, melainkan karena alasan-alasan lainnya - mungkin karena ubun-ubun saya selalu panas setiap saat meskipun baru selesai keramas.

Oh my God ... why?

Why not! (He's answer).

Apakah kalian juga mengalaminya? Dimana ubun-ubun senantiasa panas seakan ada magma yang siap dilontarkan? Atau hanya saya saja yang mengalami ini ... di dunia ini ... hiks *usut air mata*.

Kembali ke topik. 

Lantas, bagaimana cara mengatasi kerontokan rambut ini? Banyak situs yang sudah membahasnya. Berikut 5 (lima) cara mengatasi kerontokan rambut yang sudah saya rangkum dari berbagai sumber. Siapa tahu kalian sedang mengalami kerontokan rambut.

1. Hindari Semua Penyebabnya

Kata orang percuma rajin olahraga apabila pola makan tetap bar-bar. Hehe. Atau, percuma sedekah tapi sering pamer soal sedekahnya itu. Sama juga dengan masalah rambut rontok ini. Percuma dikasih obat ini-itu apabila kalian mengabaikan penyebabnya. Kalian tentu lebih tahu alasan kenapa rambut mengalami kerontokan segitu parahnya. Laki-laki jangan abaikan ini, meskipun beberapa laki-laki lebih suka botak ketimbang gondrong hehe. 

Apa saja penyebab kerontokan rambut?

a. Kebiasaan merokok.
b. Kebiasaan mencatok rambut tanpa perawatan.
c. Kebiasaan mengikat rambut terlalu kencang.
d. Stress berkepanjangan.
Dan lain sebagainya.

Oleh karena itu, hindari semua penyebab rambut rontok, kemudian mulai mengobatinya, untuk mencapai hasil yang maksimal.

2. Menggunakan Obat Perawatan Rambut Tradisional

Saya sering mendengar Inggi berkata tentang obat perawatan rambut yang tinggi kadar kimianya. Menurut saya, itu jelas sekali, kawan. Karena kalau tidak tinggi kadar kimianya, bagaimana rambut yang keriting mendadak lurus begitu? Masa iya minta bantuan jin-nya Aladin? Bisa berantem kita sama Aladin ;)

Bagi saya rambut kriwil lebih oke ketimbang memaksakan diri mencatok rambut.

Obat tradisional ini maksudnya bahan tradisional yang dapat diambil dari lingkungan sendiri tanpa perlu mengeluarkan uang. Diantaranya adalah lidah buaya dan kemiri. Ini adalah obat tradisional yang sudah sering saya dengar dari Mamatua maupun dari tetangga sekitar rumah. Jangan-jangan kalian sudah pernah mencobanya? Selain itu, air dari batang pohon pisang juga dipercaya dapat menjaga kebaikan rambut. Dulu waktu kecil sering sih mencolok batang pisang milik Nenek Sisi terus airnya ditampung.

Tapi ini bukan alasan begitu banyaknya pot lidah buaya di teras rumah saya ya :D hehe.

3. Lakukan Pijat Kulit Kepala

Beberapa kali saya pergi ke salon si Inggi hanya untuk keramas. Si Inggi menyangka saya hendak body massage, padahal, atau facial. Mau tahu kenapa untuk keramas saja saya sampai pergi ke salon si Inggi? Karena saya suka minta sama asistennya memijat kepala saya! Rasanya enak sekali saat keramas kulit kepala dipijat. Jadi mengantuk dan pengen tidur di salon hahah.

Urusan pijat kulit kepala ini tidak saja dilakukan saat saya keramas di salon si Inggi tapi juga hampir setiap hari dilakukan oleh Mamasia, Thika, atau si Ocha. Karena eh karena kalau saya sulit tidur, hanya dengan sentuhan di kulit kepala saya bisa terlelap sampai ngorok. Jadwal pijat kepala di rumah saya dilakukan sekitar pukul 15.00 saat pekerjaan Mamasia sudah tuntas atau saat Thika belum siap-siap ke kampus.

Sumpaaaah, enak bangeeeettt :)

Pijat (kulit) kepala melancarkan sirkulasi ke kulit kepala dan merangsang pertumbuhan rambut.

4. Memakai Obat Penumbuh Rambut

Yaaa mau bagaimana lagi. Obat penumbuh rambut sangat bermanfaat untuk kalian yang mengalami rambut rontok parah. Tapi jangan lupa untuk mencari obat yang ramah dengan kulit kepala ya. Dan jangan lupa pula untuk mengonsumsi makanan yang mengandung banyak vitamin seperti vitamin D dan vitamin B.


Yoga juga bisa dijadikan terapi untuk mengatasi rambut rontok. Beberapa pose-nya diantaranya adalah camel pose, downward-facing dog pose, dan knees to chest pose. Penjelasannya dapat kalian lihat pada tautan di atas.


Yess! Yoga selalu baik untuk kesehatan.


Katanya rambut adalah mahkota perempuan yang harus dijaga. Sebenarnya bukan hanya perempuan, laki-laki juga kok, karena tidak semua laki-laki suka berkepala botak kecuali Stanis DMBC ha ha ha. Oleh karena kata mahkota itu, rambut harus dijaga agar tidak hilang perlahan-lahan dari kulit kepala. 

Semoga pos ini bermanfaat bagi kalian yang membacanya.


Cheers.

Perlengkapan Penting Yang Wajib Dibawa Saat Traveling Ke Luar Negeri – Smartphone Samsung Salah Satunya


Tokyo, Seoul, London, New York ... 

Sepenggal bait pertama lagu Mister Taxi dari Girl's Generation ini mengingatkan saya pada list-list kota-kota di Dunia, baik yang sudah pernah saya singgahi maupun yang masih menjadi impian. Semoga semuanya akan terwujud dalam waktu yang tak lama lagi, amin.

Traveling dalam beragam keperluan baik itu untuk liburan bersama keluarga, bisnis, backpacking, solo traveling dan lainnya sudah menjadi hal yang lumrah. Jika bepergiannya masih di dalam negeri, persiapannya pun tak sesemrawut dan seheboh yang dibayangkan, namun jika ke luar negeri, persiapannya pun lebih banyak dari yang kita bayangkan. 

Sepele dan kecil kadang memmbuat kita melupakannya, padahal jika dilihat dari urgensinya, barang perlengkapan ini adalah hal yang harus selalu ada dimanapun. Kadang kala hal-hal diluar dugaan seperti kehilangan tas, dompet atau bahkan uang dan kartu kredit membuat perjalanan yang harusnya menyenangkan berubah menjadi dramatis dan runyam. So, ada baiknya persiapkan perlengkapan yang wajib dibawa saat traveling ke luar negeri. 

Apa saja kira-kira perlengkapan yang wajib dibawa, oke mari kita lihat satu per satu perlengkapannya. 

Dokumen penting seperti paspor dan uang cadangan untuk keperluan tak terduga


Dokumen penting seperti paspor, print out tiket perjalanan dan dokumen penting lainnya sering kali terlupakan pada saat hendak traveling. Kesibukan kantor atau kesibukan mengurus perlengkapan traveling lain contohnya, akan membuat dokumen penting terabaikan. Dan, akumulasinya pada saat di counter cek in, ternyata paspor tidak dibawa sama sekali. Atau, paspor hilang pada saat perjalanan diluar negeri, oh no, hal-hal inilah yang membuat liburan jadi hambar bahkan cenderung dramatis.

Agar tidak terjadi hal-hal ini, siapkan paspor atau visa jika negara yang kita tuju membutuhkan visa dan dokumen penting lainnya, kemudian simpan dalam tempat yang aman. Sebelum traveling, fotocopy atau scan dokumen penting tersebut, sehingga terjadi kehilangan atau apapun kita masih memiliki back up dokumen.

Uang cadangan mungkin sangat sepele, namun setelah terjadi peristiwa yang tidak kita sangka misalnya dompet hilang atau masuk rumah sakit. Uang cadangan biasanya disimpan pada tempat tersembunyi misalnya disisipkan di backpack, tas selepang kecil atau sabuk (Money Belt).

Backpack, Daypack dan Money Belt


Setelah membawa carrier atau koper besar, tidak mungkin mengelilingi kota dengan beban berat di punggung. So, bawalah backpack atau daypack yang kecil dan ringkas untuk menampung kamera, notes, air minum, charger dan perlengkapan yang mendukung selama berkeliling menikmati destinasi wisata. Sedangkan fungsi money belt adalah untuk menaruh uang cadangan atau uang emergency yang sewaktu-waktu dibutuhkan.

Universal Adapter dan Charger 



Satu negara dengan negara lainnya memiliki colokan listrik yang berbeda, seperti Singapura dan Malaysia tentu saja berbeda dengan colokan listri yang di Indonesia. Bahkan ketika kita ke Korea Selatan dan Jepang pun memiliki colokan yang berbeda. Universal Adapter adalah solusi terbaik ketika traveling ke negara lain dengan beragam sistem colokan listrik.

Selain universal adapter, jangan lupakan charger smartphone dan kamera. Traveling tanpa mengabadikannya bagiakan makan nasi tanpa lauk, terasa plain dan begitu-begitu saja. So, jangan samapi lupa ya benda kecil yang selalu membuat kerepotkan ketika traveling.  

Kamera Digital dan Action Cam 




Bagi sebagian orang mengabadikan momen pada saat traveling adalah sebuah keharusan. Saat kesebuah negara favorite, tentu saja ini momen sekali seumur hidup, anggap saja kita tidak akan pernah mengujungi negara tersebut untuk kedua kalinnya. Maka, kamera digital dan action cam menjadi list yang harus dibawa. 

Smartphone dan Selfie Stick (Tongsis)


Biasanya selain kamera digital, smartphone pun cukup ringkas dan praktis digunakan pada saat traveling. Apalagi smartphone saat ini sudah dilengkapi dengan kamera yang bagus dan aplikasi pendukung sehingga gambar yang dihasikan cukup memuaskan. Namun, bagi traveler smartphone ini berfungsi sebagai backup data atau sebagai kamera cadangan apabila kamera ditigal habis baterenya. Salah satu kamera yang direkomendasikan untuk traveling adalah Samsung Galaxy A7. Smartphone ini kamera bagus dan spesifikasinya pun telah mendukung untuk digunakan dalam segala situasi.

Apa saja sih spesifikasi Samsung Galaxy A7 yang bisa membantu di dalam traveling ke luar negeri? Galaxy A7 didesain sangat mewah karena terbuat dari bahan dasar kaca dan berwarna gold sehingga sangat elegan. Kameranya beresolusi 16 MP sehingga bisa digunakan sebagai back up dari kamera utama.

Dengan RAM 3GB, Galaxy A7 ini sudah mampu mengoperasikan aplikasi-aplikasi yang sangat berat terutama games yang membutuhkan kinerja smartphone yang cepat. Disamping itu baterenya dirancang sangat tahan lama dengan kapasitas 3.600 mAh sehingga tidak perlu khawatir kehabisan batere pada saat berkunjung ke destinasi wisata favorite. Kamera dengan desian, kamera, kapasitas memori dan batere tahan lama inilah yang membuat saya rekomendasikan Samsung Galaxy A7 untuk menemani perjalanan ke luar negeri.


Selfie Stick atau Tongsis wajib hukumnya dibawa, namun memang ada bebearapa bandara yang melarangnya terutama pada saat dibawa ke kabin. Tongsis lebih aman apabila dimasukan dalam bagasi pada saat cek in. 

Barang satu ini memang wajib dibawa karena membantu kita dalam melakukan swafoto atau selfie. Kalau jalan bersama  dengan keluarga, selfie stick membantu foto bersama tanpa bantuan orang disekitar, nah apalagi kita jalan seorang diri, maka barang satu ini wajib hukumnya. 

Laptop yang ringkas 


Kita tidak tahu betapa pentingnya barang yang satu ini sampai pada suatu ketika semua data foto kita hilang karena terhapus begitu saja. Mimpi buruk dan semuanya jadi runyam. Ini terjadi ketika saya traveling ke Korea beberapa tahun silam, tepatnya 2014. Saat itu saya tidak membawa laptop, pikir saya memori yang banyak, sekitar 32 Giga, sangatlah cukup. Namun kenyataannya, baru dipakai 3 hari saja, memori sudah full. Bukan hanya foto, saya merekam setiap momen dan destinasi yang ada. 

Kemudian, saya minta tolong kepada pemilik hostel untuk mentransfer sebagian foto kedalam flash disk berukuran 16 Giga. Pada saat proses transfer nampaknya akan baik-baik saja, namun setelah dilihat, sebagian data terakhir sudah hilang atau corrupt. Saya shock dan sedih. Masalahnya, belum tentu tahun depan saya ke nami Island. Ini pengalaman pribadi yang saya ingat, dan sekarang saya selalu menyediakan back up minimal membawa laptop yang ringkas dan external hardsik. 

Travel Vacuum Bag

Sumber : easysource
Carrier atau koper penuh dengan pakaian padahal beberapa baang belum masuk kedalamnya? Nah, salah satu solusinya adalah Vacuum Bag. Vacuum bag bisa meringkas pakaian sehingga space dalam carrier atau koper menjadi lebih luas dan barang-barang lain atau bahkan oleh-oleh bisa masuk kedalamnya. Cara pengunanya pun sangat mudah, cukup masukan pakaian yang sudah terlipat kemudian tekan vacuum bag sampai udara yang ada di plastik tersebut keluar dan tutup. Cukup mudah bukan. Selamat mencoba. 

Dry Bag


Dry Bag tentunya menjadi satu benda yang wajib dibawa pada saat traveling. Bukan saja ketika cuaca hujan mendominasi, namun pada saat ke suatu tempat yang didominasi oleh air. Salah satu fungsi dry bag adalah melindungi benda-benda eletronik dari air. Kehilangan data foto sudah mimpi buruk, apalagi kehilangan kamera kesayangan yang dibeli dari hasil menabung selama ini. 

Perlengkapan mencuci dan handuk kecil 

Ketika laundry menjadi hal yang menjadi budget tambahan atau diluar budget, maka salah satu solusinya adalah mencuci. Bawalah sabun cuci kemasan kecil yang praktis dibawa kemana-mana. Apabila sering mengunakan softener, kini kemasan kecil pun sudah banyak ditemukan di mini market atau supermarket. 

Handuk kecil cepat kering biasanya berbahan khusus dan sangat cepat kering karena berbahan dasar fiber. Tentu saja handuk ini wajib dibawa kemana-mana, apalagi jika kamu tidak memiliki waktu untuk mengeringkan handuk karena harus pindah dari satu hostel ke hostel lainnya. So, ini salah satu solusinya. 

Sarung 

Sarung sangat praktis dan ringkas jika dibawa kemana pun. Selain itu, banyak kegunaannya bisa untuk selimut, sholat untuk yang muslim dan bergaya. Sarung pun bisa dipilih mulai dari bahan yang berat samai yang ringan. Boleh juga membawa semacam syal atau kerudung besar seperti sarung. 


Nah, mungkin ini perlengkapan penting yang harus dan wajib dibawa pada saat traveling ke luar negeri. Oh iya jangan sampai lupa membawa notes, maps, payung kecil, jaket dan benda-benda penting lainnya ya. Have nice traveling. 

Tips Dan Panduan Yang Wajib Kamu Perhatikan Sebelum Berangkat Traveling Sendirian (Solo Backpacker)


Wajah pucat pasi disertai dengan drama ketinggalan pesawat ke suatu tempat yang sudah lama diidam-idamkan, mungkin inilah salah satu kekhawatiran yang berlebih apabila kita melakukan Traveling Sendirian atau Solo Backpacker/Traveller. Setelah mengantinya dengan tiket lain, kemudian terbang dengan mengunakan pesawat lain. Tak hanya ketinggalan pesawat, ternyata setelah mendarat, bagasi kita tertukar dengan orang lan berakhir di Lost and Found. Tak hanya menunggu 1 atau 2 jam, namun ternyata harus menunggu sekitar 1 hari lamanya, sementara jam cek in dan itinerary sudah menanti. Dua kesialan tersebut bukanlah akhir, ternyata pada saat mengunjungi tempat wisata, kita kehilangan uang. Dan, tertinggal beberapa lembar uang saja. 

Sebagai seorang traveler apalagi bepergian hanya seorang diri, kita membutuhkan waktu prepare lebih lama daripada bepergian dengan rombongan. Yup, saya membutuhkan waktu lama untuk riset tempat yang akan dikunjungi, bahkan bertanya teman-teman yang pernah mengunjungi tempat tersebut. Selain riset, saya juga melakukan persiapan lain seperti membooking penginapan atau hotel jauh-jauh hari untuk mendapatkan harga yang jauh lebih murah. 

Nah, lalu apa saja yang harus dilakukan sebelum berangkat agar terhindar dari drama-drama yang tidak penting dan menganggu perjalanan kalian. Simak tips-tips ala Bluepacker Indonesia.

Reminder Jadwal Penerbangan 


Pada saat saya melakukan traveling ke Bali beberapa waktu lalu, saya sempat menemukan peristiwa unik. Pada saat boarding, pramugari dan petugas bandara menemukan kejanggalan pada hitungan mereka. Mereka menemukan kelebihan penumpang 1 orang. Setelah dihitung kembali dan dicross cek, ternyata terdapat satu orang yang bukan penumpang pada hari itu. Usut punya usut, ternyata penerbangan orang tersebut bukan hari itu melainkan keesokan harinya. What a funny story. Wanita bule ini berulang kali mengucapkan "My flight should be tomorrow". Beberapa orang yang mendengar ucapannya tertawa lebar. Mungkin ini salah satu drama yang tidak diinginkan oleh traveler bukan? 

Drama ketinggalan pesawat bukan tidak mungkin akan menimpa kalian. Pekerjaan atau urusan lain yang cukup menyita perhatian bukan tidak mungkin cukup menguras perhatian sehingga tidak sempat memperhatikan kembali schedule penerbangan yang telah dekat. Untuk menghindari hal ini, gunakanlah reminder jadwal yang telah terpasang di smartphone kalian. Satu langkah simple yang sangat penting untuk menghindari drama ketinggalan pesawat. 

Riset Tujuan, Buatlah Itinerary dan Booking Hotel Dari Jauh-Jauh Hari

Setelah membeli tiket pesawat, bukan saatnya bersantai-santai menunggu waktu keberangkatkan berpetulang menurut hati. Mungkin saja ada tipikal traveler yang seperti ini, namun untuk kemudahan pada saat traveling, ada baiknya mempersiakan Itinerary dan membooking hotel jauh-jauh hari sebelum keberangkatan. 

Riset Tujuan 

Misalnya, tujuan kita adalah Malaysia, khususnya Kuala Lumpur. Risetlah dengan cara mengoogling atau bertanya teman yang pernah melakukan perjalanan ke Kuala Lumpur. Dari riset tersebut, tentukan beberapa tempat/destinasi yang akan kalian kunjungi. Misalnya Twin Towers, KL Tower, KL Galleries, Bukit Bintang, Pertunjukan MUD KL dan Batu Cave

Itinerary 

Buatlah Itinerary dari riset tersebut, usahakan Itinerary mencakup biaya yang dibutuhkan misalnya tiket masuk, tranportasi dan segala macam biaya yang dibutuhkan selama perjalanan menuju ke destinasi tersebut. Misalnya untuk ke Twin Tower, dibutuhkan transportasi MRT, 2 MYR, kemudian tiket masuk untuk keatas Twin Tower adalah 85 MYR. Dan untuk destinasi selanjutnya pun sama. Disamping itu, karena kita telah melakukan riset maka dari penginapan menuju ke Twin Tower dapat kita estimasi berapa waktu yang dibutuhkan. Selain biaya dan waktu, ditambahkan pula alternatif destinasi apabila Twin Tower sedang dalam perbaikan atau jam kunjungan sudah habis. Rangkum semuanya dalam satu catatan dan diprint. Kirim file data itinerary ke email pribadi sehingga jikalau kertas itinerary hilang masih ada backup datanya di smartphone. 

Booking Hostel/Hotel 

Booking hotel ini termasuk yang wajib dilakukan dan tidak boleh dilewatkan. Saya biasanya selalu membooking hotel jauh-jauh hari, apalagi kalau luar negeri menjadi tujuannnya, maka tak bisa ditawar lagi. Booking online merupakan salah satu cara tercepat, sebut saja agoda, pegi-pegi, travelio, airyroom, zen rooms dan masih banyak lagi jasa booking online tinggal bagaimana kriteria yang dibutuhkan seluruh website tersebut dapat membantu. Salah satu keuntungan booking lebih awal adalah harga yang lumayan rendah dibandingkan booking mepet dengan waktu traveling. Saya biasa mengunakan booking.com, karena bisa dicancel tanpa terkena biaya cancel. So, silahkan booking hotel sekarang juga apabila destinasi telah ditetapkan.

Scan Dokumen Penting 


Passport adalah bukti identitas selama perjalanan di luar negeri. KTP adalah identitas anda di dalam negeri. Keduanya sangat berharga. Jika keduanya hilang, maka perjalanan kita jadi terhambat. Resiko yang paling fatal adalah resiko deportasi. So, sudah saatnya menjadi pejalan yang baik dengan melakukan tindakan simple yaitu scan dokumen penting seperti Passport, KTP, dan dokumen lain yang dirasa penting.

Packing, Bagasi Dan Pilihan Baju Sesuai Cuaca 


Ada baiknya memastikan apakah tiket pesawat sudah termasuk bagasi atau tidak. Jika tidak termasuk bagasi, lihatlah kebijakan berapa KG yang diperbolehkan untuk dibawa, jika hanya boleh dibawah 10 Kg, silahkan packing sesuai dengan berat yang telah ditentukan. Selain bagasi, yang perlu diperhatikan adalah musim apakah negara yang dituju. Jika musim dingin tentunya dibutuhkan jaket musim dingin dan pakaian dalam yang tahan dingin atau heatech. Atau jika musim panas, maka yang dibutuhkan adalah kaos yang mudah menyerap keringat dan celana pendek serta topi. Setelah semua siap, silahkan packing dan pastikan lagi jangan sampai tertinggal. Happy packing, tapi ingat jangan sampai terlalu berat ya.

Siapkan Obat-obatan Dan Vitamin

Cuaca yang tidak sama dengan negara kita membuat tubuh akan melakukan penyesuaian pada suhu. Apabila tubuh mampu menyesuaikan diri, maka tidak ada masalah. Namun, ketika tubuh lemah dan suhu berganti secara extreme, maka terjadilah penyakit. Obat-obatan dan vitamin sangat diperlukan dalam kondisi seperti ini. Kadang kala kita melewatkan membawa obat-obatan pribadi karena koper telah penuh, akibatnya traveling menjadi tak menyenangkan. Sekali lagi pastikan membawa obat-obatan yang praktis dalam kemasan kecil dan bisa dimasuk dalam koper yang telah penuh sekalipun.

SIM Card Dan WIFI

Dengan itinerary yang sangat padat dan kamu seorang diri, dibutuhkan koneksi internet dan maps supaya tidak tersesat. SIM Card ataupun WIFI sangatlah membantu kamu dalam mencari tempat tersebut. Belilah SIM Card atau WIFI pada saat kamu sampai ditempat tujuan, khususnya tujuan luar negeri.

Aplikasi Yang Membantu Traveling 


Salah satu aplikasi yang membantu pada saat traveling adalah Anavigo. Anavigo ini merupakan produk Astra yang membantu perencanaan trip, kemudian terdapat fasilitas menemukan tempat sekitar lengkap dengan keterangan, terdapat traffic report dan fasilitas lain yang memudahkan perjalanan kamu semuanya. Silahkan download disini.

Asuransi Traveling 

Biasanya dalam perjalanan khususnya ke Eropa, dibutuhkan suatu Asuransi perjalanan. Namun, sekarang sudah saatnya mengubah paradigma bahwa asuransi dibutuhkan bukan hanya untuk perjalanan ke Eropa saja, melainkan semua perjalanan. Lalu timbul pertanyaan, apakah Asuransi ini mahal? Jawabnya tergantung dari level perlindungan dan tingkat premi yang ditangung. Silahkan cek disini.

Bawa Tongsis Dan Perlengkapan Kamera

Membawa tongsis merupakan kewajiban sebagian orang, namun apabila solo traveler, maka hal ini menjadi sebuah keharusan. Selain akan mempermudah foto diri sendiri, juga sangat berguna untuk mempercepat proses foto. Selain tongsis, bawalah batere cadangan dan kamera cadangan. Tujuannya tak lain tak bukan adalah untuk sebagai bagian dari backup apabila batere utama mati dan kamera utama telah kehabisan semua batere. Disamping itu, bawalah memori card yang banyak, jangan sampai memori kamu telah full pada saat mengunjungi sebuah destinasi. Selain itu, bawalah external hardisk untuk membackup semua file baik foto maupun video setelah beberapa hari traveling.

Baca Maps Dan Notes


Maps tentu saja sangat membantu apabila kita tidak memiliki koneksi ke internet atau pada saat smartphone kita mati. Selain itu, catatlah alamat penting dan hal-hal penting seperti alamat hotel, tempat wisata dan nomor-nomor penting pada saat ditujuan. Hal simple ini kadang sangat dibutuhkan apalagi pada saat terdesak, seperti menanyakan suatu alamat maka notes ini dapat digunakan.

Bawa Uang Secukupnya

Setelah membuat Itinerary dan biaya, maka pada saat traveling, usahakan untuk membawa uang sesuai yang dibutuhkan dan dilebihkan beberapa saja. Resiko bepergian di luar negeri atau di daerah lain di Indonesia, kita tidak pernah tahu. Maka disarankan membawa uang secukupnya sehingga pada saat kehilangan masih bisa terselamatkan dengan kartu kredit atau kartu debit. Jangan lupa untuk memisahkan antara uang dan kartu-kartu lain dalam tempat berbeda sehingga pada saat kehilangan, kita masih memiliki cadangan.

Update Social Media Dan Selalu Hubungi Keluarga

Seringkali kita dianggap pamer karena sering update di social media, namun tidak salahnya untuk terus update di social media. Karena dengan update di social media, keluarga dan teman-teman akan mengetahui dimana keberadaan kita. Sesekali perlu juga menghubungi keluarga melalui whatsapp dimana keberadaan kita. Tentu saja ini akan sangat membantu perjalanan, apalagi untuk seorang solo traveler hal ini harus dilakukan.

Sudahkah kamu melakukan hal-hal tersebut untuk memperlancar travelingmu? Silahkan dipraktekan tips ini ya. Sampai jumpa di tips-tips selanjutnya.