Timur Punya Cerita


Halo hola! Tidak terasa sudah tiga hari saya tidak nge-blog. Tidak menulis cerita. Tidak memperbarui konten blog. Pun lebih lama lagi; saya jarang blogwalking dan merusuh di blog kawan blogger sekalian. Sakau? Sedikit. Tapi lelah ini telah lebih dulu merenggut kesadaran sehingga perjalanan ke dunia mimpi menjadi begitu mulus tanpa jerawat. Saya bahkan tidak diijinkan untuk protes. Perjalanan ini, sesungguhnya, telah mengajarkan saya dan dinosaurus rasa rindu pada bantal dan guling. Haha. Maka hari ini, setelah 680an kilometer berkendara bersama Onif Harem, saya punya kesempatan yang begitu banyak untuk menulis, menulis, dan menulis.

Baca Juga: Hiasan Dinding DIY

Peringatan: pos ini akan sangat panjang tapi penuh cerita menarik terutama #JalanJalanKerja memberikan saya kesempatan untuk mencapai beberapa lokasi wisata.

Mari kita mulai cerita panjang ini.

Menyisir Timur Pulau Flores dari Kota Ende Menuju Kota Maumere


Senin, 18 Februari 2019. Sepagi itu, pukul 04.00 Wita saya dan Thika sudah bersiap. Rencananya kami, tim sepeda motor, berangkat pukul 05.00 Wita dari Kota Ende menuju Ibu Kota Kabupaten Sikka yaitu Kota Maumere. Malam sebelumnya tim bis Uniflor sudah duluan berangkat. Tim motor ini terdiri dari: Pak Anno Kean, Pak Us Bate, Ibu Violin Kerong, Cesar Sarto, Rolland, dan saya yang ditemani Thika. Meskipun saya memanggil mereka dengan embel-embel 'Pak' dan 'Ibu' tapi sebenarnya usia mereka masih muda. Ndilalah kami malah baru ngegas pukul 05.45 Wita karena masih menunggu Pak Us yang pada WAG menulis otw tapi baru tiba  di check point satu jam setelahnya. Haha.

Sepagi itu speedometer masih bergerak normal antara 60km/jam sampai 80km/jam. Saya tahu, tiga sepeda motor yang dikendarai para lelaki itu memang sengaja menahan gas agar sepeda motor yang dikendarai dua perempuan (saya dan Viol) bisa seirama dengan mereka. Tiba di Kecamatan Wolowaru sekitar pukul 07.30 Wita kami beristirahat sejenak untuk ngopi-ngopi di sebuah warkop yang pemiliknya ramah sekali. Tidak marah meskipun kami ributnya bukan main. 


Jarak dari Kota Ende ke Kecamatan Wolowaru adalah 65 kilometer. Betul, menuju Kecamatan Wolowaru kami melewati Kecamatan Detusoko.

Kelokan Antara Kecamatan Wolowaru dan Kecamatan Watuneso yang Bikin Mabuk



Inilah titik perjalanan paling membosankan; Kecamatan Wolowaru - Kecamatan Watuneso yang berjarak 28,1 kilometer. Membelah hutan, sekali dua bertemu rumah penduduk, dan kelokan (kadang kelokan kanan-kiri itu tidak ada jedanya sama sekali) tiada akhir. Viol memimpin di depan. Kepemimpinan Viol dalam iring-iringan ini membikin para lelaki sadar bahwa tidak ada gunanya mereka menahan gas dan speedometer. Haha. Tapi kelokan jelas membikin saya pusing bukan main dan percaya bahwa menjadi seorang Valentino Rossi itu tidak mudah. Tiba di SMA pertama dalam perjalanan menyisir ini, saya dan Viol saling mengeluh pusing. Thika? Aduhai keponakan paling setia itu cuma bisa menelan lidah getir.


Sekolah pertama yang kami kunjungi, yang merupakan bagian tugas saya dan Viol adalah SMA Karitas Watuneso. Sayangnya kami tidak dapat bersosialisasi karena murid-murid sedang punya kegiatan. Hiks. Menitip pamflet setelah bertemu kepala sekolah kami pun pamit.


Setelah pamit, tim sepeda motor berpencar. Pak Anno dan Pak Us melanjutkan perjalanan ke kecamatan lain di Kabupaten Sikka, kami yang tersisa menuju Kecamatan Paga.

Kecamatan Paga dan Pantainya


Kecamatan Watuneso dan Kecamatan Paga adalah dua kecamatan yang membatasi wilayah Kabupaten Ende dan Kabupaten Sikka. Jaraknya hanya 14,6 kilometer. 


Di Kecamatan Paga, tim sepeda motor berpencar lagi. Cesar dan Rollan segera meluncur menuju sebuah SMK di Kecamatan Lela. Di Paga, saya dan Viol berhenti untuk mengunjungi SMA Alvarez Paga yang dipimpin oleh seorang Romo. Kami diberi kesempatan untuk melakukan sosialisasi di salah satu kelas dalam jeda tryout sesi satu. 


Kecamatan Paga terkenal akan garis pantainya yang memukau, berpasir putih, mempunyai pemecah ombak, serta dari kejauhan nampak ombak bergelung meskipun bukan ombak besar untuk surfing itu. Di tepi pantai juga terdapat saung dan bale-bale untuk beristirahat. Memesan kopi? Silahkan. Fotonya nanti dalam perjalanan pulang hehe.

Mencari SMA Negeri Nita


SMA Negeri Nita tidak terletak di jalan trans Pulau Flores sehingga saya dan Viol harus bertanya sana-sini terlebih dahulu. Tapi ... a-ha! Kembali Thika memainkan Google Map. Ketemu! Di SMA Negeri Nita kami diijinkan melakukan sosialisasi kepada murid-murid. Rasanya senang sekali ketika mereka sangat menghargai perjalanan jauh kami dari Kabupaten Ende hahaha.



Ke mana setelah SMA Negeri Nita? Kami meluncur ke Kota Maumere sebagai Ibu Kota Kabupaten Sikka. Masih ada tiga sekolah tujuan kami yaitu MAS Muhammadiyah, SMKN 2 Maumere, dan SMA Negeri Magepanda.

Ikan Hiu dan I Love You


Inilah sekolah yang pemandangan lautnya saya pos Senin kemarin; Laut Belakang Sekolah. MAS Muhammadiyah terletak di wilayah Nangahure (arah Utara) dari Kabupaten Sikka. Sayangnya kami tidak dapat melakukan sosialisasi di sekolah ini karena murid-murid sedang bersiap untuk Shalat Duhur. Yang lucunya, Thika malah digoda oleh seorang murid laki-laki yang dengan nekatnya datang ke ruang guru dan berkata: 

Assalamu'alaikum, Kakak. Ikan hiu (ada lanjutannya tapi tidak kedengaran jelas), I love you!

Saya dan Viol menahan ngakak. Tuhaaaaan. Thika oh Thika, masih dianggap anak SMP atau SMA saja dirimu itu. Padahal sudah tahun kedua kuliah hahaha. Gara-gara itu, akhirnya kami memanggil Thika dengan julukan IKAN HIU.



Sungguh kalau saya diijinkan sekolah lagi, saya mau sekali sekolah di MAS Muhammadiyah ini, biar tiap hari sepulang sekolah bisa nyebur dan bergabung dengan para nelayan.

Alumni Uniflor Ada Di Mana-Mana


Sebenarnya kami sudah ingin menyerah dan pergi ke hotel tempat semua anggota tim menginap di Hotel El Tari Indah. Tapi kok sayang, karena letak SMKN 2 Maumere ini sudah cukup dekat dari MAS Muhammadiyah, lebih ke arah Utara. Maka kami pun tiba di sekolah yang ternyata sekolah pelayaran ini. Meskipun tidak sempat memberikan sosialisasi, hanya menyerahkan surat dan pamflet, tapi kami beruntung bertemu alumni Uniflor yang mengajar di sana.


Sebenarnya bukan hanya di sekolah ini terdapat alumni Uniflor yang mengabdi sebagai guru, hampir di semua sekolah yang dikunjungi juga ada alumni Uniflor, hanya saja tidak bisa bertemu karena mereka sedang mengajar sedangkan kami terburu waktu.

Bertemu Ocepp Rewell


Dari SMKN 2 Maumere kami memutuskan untuk pergi ke Hotel El Tari Indah yang terletak di Jalan El Tari Kota Maumere. Hotel ini terletak tepat di pinggir jalan. Di bagian depannya terdapat restoran mini yang juga dimiliki oleh si pemiliki hotel.


Usai makan siang, soto ayam kampung, saya memutuskan untuk segera check in dan beristirahat. Saya ngorok, Viol ke rumah saudaranya, Thika pergi jalan-jalan bersama keponakan lain bernama Vil yang memang tinggal di Kota Maumere bersama orangtuanya. Sebenarnya ada banyak orang yang ingin saya temui di Kota Maumere baik sahabat maupun keluarga. Tapi ... sumpah, tubuh saya butuh dicas utuh haha. Senangnya adalah si Ocha alias Ocepp Rewell berjanji akan datang ke hotel. Hore!


Ocha datang ke hotel tak lama setelah Thika pulang dari mengunjungi rumah-rumah keluarga termasuk ke Kantor Telkom untuk bertemu keluarga yang bekerja di sana. Dari Tanta Ella (mamanya Vil) Thika membawa cumi, ikan, sambal, dan peyek kacang. Ocha membawa burger, sukun goreng, dan martabak manis. Oalaaaah ... diet saya hancur sehancur-hancurnya pada hari itu. Mengobrol bersama Ocha menuntaskan rindu pada bawelnya dia hahaha. Kami masih haha-hihi sampai selepas maghrib, saatnya kami harus ke Tobuk Gramedia untuk bisnis Triwarna Soccer Festival terutama bagian pameran dan membeli buku pesanan Meli.

MoF Art Gallery (and Cafe)


Urusan bisnis di Tobuk Gramedia Maumere, dengan supervisor-nya karena manajer sedang tidak di tempat, belanja-belenji termasuk membeli agenda cover kuning bekal lanjutan T-Journal, kami merapat ke MoF Art Gallery (and Cafe) yang terletak di Pasar Senja.




Usai makan malam, kembali ke hotel, dan saya pun tidur. Tidur kesorean, karena toh Ocha dan Thika masih kembali ke Tobuk Gramedia untuk membeli novel dan Viol masih kembali ke rumah saudaranya. Pokoknya saya butuh tidur!

Sekolah Di Negeri Dongeng


Selasa, 19 Februari 2019, masih satu sekolah yang harus saya dan Viol kunjungi yaitu SMA Negeri Magepanda. Perjalanan menuju Magepanda sekitar 34,4 kilometer (pergi-pulang 68 kilometer) dengan bertemu dua kali jalan putus yang tentu tidak akan bisa dilewati saat hujan. Untung ... cuaca cerah! Google Map membantu kami menemukan sekolah ini karena memang tidak terletak di pinggir jalan utama.


Inilah sekolah di negeri dongeng, terletak di kaki bukit-bukit hijau yang mirip Bukit Teletubbies. Saya juga mau ah sekolah lagi di SMA ini hahaha. Manapula Kepseknya ramah sekali, suka guyon, dan banyak bercerita ini itu. Kami juga bertemu alumni Uniflor yang sudah lamaaaaa sekali lulus, dan dua alumni lainnya yang lulus di atas tahun 2000.


Kata Kepsek, "Ibu ... kalau sekarang mendung, saya terpaksa ibu pulang ke Maumere karena kalau mulai hujan, saya jamin ibu terpaksa menginap di sini! Hahaha!"

Dan inilah kondisi salah satu ruas jalan yang putus (sangat dalam) sehingga kalau hujan, dialiri air yang meluap:


Harus hati-hati dan pelan-pelan jika tidak ingin mencium tanah kering berdebu serta bebatuannya. Tapi pemandangan jalan putus ini ibarat secuil halangan karena pemandangan sepanjang jalan dari Kota Maumere ke Magepanda itu ausam sekali! 





Menuju Kabupaten Flores Timur


Pulang dari SMA Negeri Magepanda kami kembali ke hotel untuk makan siang dan melanjutkan perjalanan ke arah Timur (lagi) yaitu ke Kabupaten Flores Timur dengan jarak 128 kilometer. Ada banyak sekali SMA yang menanti kami di sana hahaha. Gayanya menulis ini.


Perjalanannya jauh. Memang. Kami lebih dulu berangkat dari tim bis. Sempat istirahat di Boru dan Puncak Konga di Titihena sebelum menuju Kota Larantuka sebagai Ibu Kota Kabupaten Flores Timur.




Pokoknya, nanti ya akan saya ulas satu-satu lebih detail. Pos ini secara garis besar saja ... garis besar yang lumayan panjang *senyum malu*.

Papi Mami di Puumbao


Sayangnya kami tidak berlama-lama di rumah Pak Anno di Waibalun karena Papi Mami sudah menunggu di Puumbao, di Kota Larantuka-nya. Saya, Viol, dan Thika memang tidak menginap di Hotel Lestari Larantuka karena memang ingin menginap di rumah Papi Nani Resi dan Mami Dete yang dulunya tinggal di Kota Ende. Kedua orangtua yang baik ini sudah menunggu kami dan menyiapkan makan malam. Tak lupa kopi! Yuhuuuu. Kisah tentang Papi Mami di lain pos ya.

Ini fotonya waktu mau pulang. Wajah si Mami sedih begitu karena rumahnya kembali sepi.

Malam itu, Cesar dan Rolland bergabung, kami mengobrol ramai di rumah Papi Mami yang sejuk dan nyaman itu. Papi mendengarkan dan terbahak-bahak mendengar celoteh kami. Mami lebih memilih duduk di teras sambil mengunyah sirih-pinang. Sepulang Cesar dan Rolland pun, kami masih mengobrol di teras sambil Mami memijit Viol dan Saya. Ikan Hiu? Eh, Thika? Ngorok!

3 SMA di Larantuka

Rabu, 20 Februari 2019, ada tiga SMA yang wajib kami kunjungi sementara tim bis menuju Tanjung Bunga. Cesar dan Rolland pun mendapat jatah tiga SMA. Okay, mari jalan! Setelah menegak kopi yang dibikin Mami, kami pun berangkat.

"Jalan bae-bae, Oa eeee. Jangan makan di luar, pulang makan di rumah!" pesan Mami.







Dan tentu saja kami pulang makan siang di rumah karena Mami sudah memasak ... ikan goreng segar yang manis dan sambalnya itu cihuy banget! Aduhai Papi Mami, kalian begitu luar biasa, hati kalian lapangnya luar biasa. Saya belajar banyak dari kalian. Sungguh ... saya pengen nangis. Terima kasih Papi Mami; kami datang, kami ribut, kami kotorkan rumah, kami pulang. Hehe.

Kembali ke Kota Maumere


Ya, setelah makan siang dan dibekali pula pisang goreng dan sambal maknyus a la Mami, kami pun pamit pulang ke Kota Maumere, pamitan sama tim bus dan sebagian tim motor yang masih menginap semalam di Waibalun, di rumah orangtuanya Pak Anno. Perjalanan siang itu mengantar kami tiba di daerah Kabupaten Sikka pada senja hari. Tentu, kami mampir sebentar di Boru untuk ngopi dan menikmati pisang goreng serta sambal maknyus itu.




Kaki saya sungguh lelah karena mengendarai Onif Harem yang matic, kaki jarang diluruskan.

Tiba di Kota Maumere sudah gelap. Kami langsung ke rumah kakaknya Viol. Saya sudah tidak bisa bergerak lagi. Langsung tepat setelah mandi dan keramas (aduh ini kepala guatalnya tak tahan hahaha). Sampai keesokan harinya, pagi-pagi hari, saya dan Thika pergi ke rumah Tanta Ella di daerah Misir Kota Maumere, yang disusul Cesar dan Rolland.

Keluarga Adalah Segalanya


Kamis, 21 Februari 2019, di rumah Tanta Ella kami disuguhi kopi dan tentu ditahan untuk makan terlebih dahulu sebelum ngegas ke Kota Ende.


Sungguh, keluarga adalah segalanya. Berhubungan darah atau tidak, mereka akan selalu menanti kedatangan keluarga lainnya dengan wajah berseri-seri dan kelapangan hati yang luar biasa. Mereka tidak akan rela keluarga lainnya terkena hujan apalagi lapar! Tidak akan pernah terjadi hal semacam itu. Mereka, bahkan, akan mengomelimu kalau tidak mampir. Sungguh ... keluarga adalah segalanya.

Terimakasih Tanta Ella, Bapatua, dan Vil. Terima kasih.

Ngopi di Paga dan Persawahan di Detusoko


Mari pulang kampung. Perjalanan pulang ini berformasi: saya, Thika, Cesar, Rolland, dan Rudi. Viol masih bertahan di Kota Maumere mengurusi pekerjaannya sehingga sepeda motornya dibawa pulang oleh Rudi. Dalam perjalanan pulang ini, mungkin karena setelah makan siang, saya didera kantuk yang luar biasa hebat. Akhirnya menyerah dan berhenti di saung pinggir jalan di Paga (dan pinggir pantai) untuk ngopi sejenak.


Anak pemilik saung, namanya Cici. Dia begitu cantik dan membikin saya harus memotretnya saat itu juga hehe. Sedangkan Thika memilih pergi ke pantai untuk foto-foto di sana. Nanti deh hasilnya saya pamerkan di lain pos. Kuatir kalian iri hahahah.

Setelah ngopi-ngopi di sini, kami terus ngegas ke Ende tanpa berhenti karena saya sudah sangat merindukan Mamatua. Satu kali berhenti di daerah Detusoko untuk memotret pemandangan ini:


Terima kasih Allah SWT atas alam yang indah ini.


Senin - Kamis. Perjalanan panjang ke arah Timur Pulau Flores di dua kabupaten. Lelah tapi menyenangkan. Saya selalu suka #JalanJalanKerja begini. Karena ketika urusan pekerjaan sudah selesai, bisa sekalian jalan-jalan kan hehe. Pos yang panjang ini pun belum sempurna. Masih banyak yang ingin saya ceritakan terpisah ... karena memang harus dipisah. Semoga mata kalian tidak eror setelah membaca pos yang panjang ini hahaha *cubit dinosaurus*.

Perjalanan setotal 680an kilometer. Done!

Well, selamat berakhir pekan, kawan! 



Cheers.

Harinya Meeting


Hari ini, Sabtu, setelah kemarin seharian penuh ngecas bodi, saya berencana untuk bisa datang ke ruang kerja untuk mengambil kaos UPT Publikasi dan Humas Uniflor yang dipesankan oleh Kakak Rossa Budiarti. Tapi rencana tinggal rencana karena saya diminta oleh Koordinator Lomba Mural yaitu Violin Kerong dari ajang Triwarna Soccer Festival untuk mewakilinya mengikuti meeting yang dilaksanakan di ruang kerja Ketua Yayasan Perguruan Tinggi Flores (Yapertif) Bapak Lori Gadi Djou. Wajib membawa serta RAB yang bakal dipersentasikan dan dieksekusi bersama. Selain itu, sore harinya saya juga wajib mengikuti meeting Tim Promosi Uniflor 2019 yang bakal berangkat ke arah Timur. What a day!

Baca Juga: English Day di SMAK Tarvid

Mari mulai dari meeting Triwarna Soccer Festival.

RAB Lomba Mural TFS


Meeting di ruang Ketua Yapertif berlangsung cukup lama dari pukul 10.00 Wita hingga 14.00 Wita. Semua Koordinator atau yang mewakili wajib mempersentasikan RAB masing-masing. Rada ketar-ketir juga karena RAB dari Tim Lomba Mural ini cukup besar biayanya, karena kami berpikir bahwa peserta Lomba Mural tidak sama dengan peserta Lomba Menari, misalnya, karena banyak yang harus disiapkan terutama cat. Kami berusaha agar panitia bisa menyiapkan dua warna cat dasar yaitu putih dan hitam untuk meringankan pengeluaran para peserta. Untungnya, untuk urusan skafolding (scaffolding) kami dibantu oleh Seksi Perlengkapan.


Ya, betul, ke depannya hari-hari saya akan diisi dengan kegiatan Lomba Mural yang merupakan bagian dari Triwarna Soccer Festival. Hari-hari saya akan lebih banyak di Stadion Marilonga. Semoga kalian tidak bosan membaca cerita saya dari hari haha. Tema harian blog ini? Lewatkan dulu! Ketimbang semua ide cerita/tulisan menguap.

Tim Promosi Uniflor ke Timur


Pukul 16.00 Wita saya sudah harus kembali ke kampus tepatnya di Kantin Gedung Rektorat untuk mengikuti meeting selanjutnya bersama Tim Promosi Uniflor. Asyiknya adalah Ketua Panitia Pak Yance sudah memesan pada Ibu Kantin untuk menyiapkan kudapan yang ... Oh My God ... bisa dibawa pulang karena saking berlimpahnya hahaha. Yang jelas, saya juga ikut ke arah Timur ini dan mendapat jatah sekolah-sekolah di daerah Watuneso, Paga, Nita, dan beberapa di daerah sekitar Kota Maumere. Ke Larantuka? Hmmmm bakal dipikirkan haha.

Kebanyakan sih memang yang berangkat ke Timur ini sebagian besar tim yang berangkat ke Barat. Luar biasa semangat mereka semua. Karena ini betul-betul perjalanan lintas Flores. Satu hal yang kami selalu ingat: yang terbaik untuk Uniflor, apa sih yang tidak dijabanin. Hehe.


Timur; Maumere dan Larantuka, selalu mengingatkan saya pada masa-masa dulu waktu masih bekerja di Kota Maumere selama setahun di tahun 2010. Banyak hal yang saya pelajari di sana, banyak teman, banyak tempat wisata, dan banyak-banyak yang lainnya. Yang jelas, saya akan selalu senang pergi ke sana dan tentunya bersama Onif Harem. Jangan harap saya mau naik bis, karena bakal bikin isi perut meronta dan usus meloi (mengintip) dari lobang hidung haha *ditimpuk dinosaurus*. Akan ada banyak cerita dari perjalanan ke Timur ini ... doakan selalu ya :)



Cheers.

Harinya Meeting


Hari ini, Sabtu, setelah kemarin seharian penuh ngecas bodi, saya berencana untuk bisa datang ke ruang kerja untuk mengambil kaos UPT Publikasi dan Humas Uniflor yang dipesankan oleh Kakak Rossa Budiarti. Tapi rencana tinggal rencana karena saya diminta oleh Koordinator Lomba Mural yaitu Violin Kerong dari ajang Triwarna Soccer Festival untuk mewakilinya mengikuti meeting yang dilaksanakan di ruang kerja Ketua Yayasan Perguruan Tinggi Flores (Yapertif) Bapak Lori Gadi Djou. Wajib membawa serta RAB yang bakal dipersentasikan dan dieksekusi bersama. Selain itu, sore harinya saya juga wajib mengikuti meeting Tim Promosi Uniflor 2019 yang bakal berangkat ke arah Timur. What a day!

Baca Juga: English Day di SMAK Tarvid

Mari mulai dari meeting Triwarna Soccer Festival.

RAB Lomba Mural TFS


Meeting di ruang Ketua Yapertif berlangsung cukup lama dari pukul 10.00 Wita hingga 14.00 Wita. Semua Koordinator atau yang mewakili wajib mempersentasikan RAB masing-masing. Rada ketar-ketir juga karena RAB dari Tim Lomba Mural ini cukup besar biayanya, karena kami berpikir bahwa peserta Lomba Mural tidak sama dengan peserta Lomba Menari, misalnya, karena banyak yang harus disiapkan terutama cat. Kami berusaha agar panitia bisa menyiapkan dua warna cat dasar yaitu putih dan hitam untuk meringankan pengeluaran para peserta. Untungnya, untuk urusan skafolding (scaffolding) kami dibantu oleh Seksi Perlengkapan.


Ya, betul, ke depannya hari-hari saya akan diisi dengan kegiatan Lomba Mural yang merupakan bagian dari Triwarna Soccer Festival. Hari-hari saya akan lebih banyak di Stadion Marilonga. Semoga kalian tidak bosan membaca cerita saya dari hari haha. Tema harian blog ini? Lewatkan dulu! Ketimbang semua ide cerita/tulisan menguap.

Tim Promosi Uniflor ke Timur


Pukul 16.00 Wita saya sudah harus kembali ke kampus tepatnya di Kantin Gedung Rektorat untuk mengikuti meeting selanjutnya bersama Tim Promosi Uniflor. Asyiknya adalah Ketua Panitia Pak Yance sudah memesan pada Ibu Kantin untuk menyiapkan kudapan yang ... Oh My God ... bisa dibawa pulang karena saking berlimpahnya hahaha. Yang jelas, saya juga ikut ke arah Timur ini dan mendapat jatah sekolah-sekolah di daerah Watuneso, Paga, Nita, dan beberapa di daerah sekitar Kota Maumere. Ke Larantuka? Hmmmm bakal dipikirkan haha.

Kebanyakan sih memang yang berangkat ke Timur ini sebagian besar tim yang berangkat ke Barat. Luar biasa semangat mereka semua. Karena ini betul-betul perjalanan lintas Flores. Satu hal yang kami selalu ingat: yang terbaik untuk Uniflor, apa sih yang tidak dijabanin. Hehe.


Timur; Maumere dan Larantuka, selalu mengingatkan saya pada masa-masa dulu waktu masih bekerja di Kota Maumere selama setahun di tahun 2010. Banyak hal yang saya pelajari di sana, banyak teman, banyak tempat wisata, dan banyak-banyak yang lainnya. Yang jelas, saya akan selalu senang pergi ke sana dan tentunya bersama Onif Harem. Jangan harap saya mau naik bis, karena bakal bikin isi perut meronta dan usus meloi (mengintip) dari lobang hidung haha *ditimpuk dinosaurus*. Akan ada banyak cerita dari perjalanan ke Timur ini ... doakan selalu ya :)



Cheers.

Istana Negara Kuning


Sebagai Presiden Negara Kuning, yang beranggotakan dua petinggi, saya memang belum punya istana. Mencari istana, karena kalau bisa mencari kenapa harus membangun(?), memang tidak mudah. Banyak perkara yang harus saya pertimbangkan, selain warna yang dipilih sebagai identitas istana, seperti kerelaan pemilik bangunan untuk bangunannya saya jadikan istana. Dinosaurus saja sampai pusing tujuh keliling menunggu saya menemukan istana. Siapa sangka, Istana Negara Kuning itu tidak saya temukan di Kota Ende melainkan di sebuah kota yang sangat jauh bernama Mbay di Kabupaten Nagekeo?

Baca Juga: Di Nagekeo Hati Saya Tertambat

Anyhoo, kedua petinggi Negara Kuning itu adalah Wakil Presiden bernama Indi dan Duta Besar bernama Syiva. Meskipun Wakil Presiden telah berkhianat dan memilih untuk mengabdi pada Negara Merah, tapi saya masih tetap menganggapnya Wakil Presiden karena belum menemukan pengganti yang pas (otaknya).

 Wakil Presiden yang berkhianat ke Negara Merah.

Duta Besar yang bergaya Don Yuan.

Penemuan Istana Negara Kuning ini sangat tidak disengaja. Dalam perjalanan dinas di Kabupaten Nagekeo, tepatnya setelah melaksanakan tugas di Aesesa dan Marpokot - dalam perjalanan kembali ke Kota Mbay, saya menemukan si istana. Penampakannya bisa kalian lihat di awal pos. Berdiri gagah dan sangat mencolok. Nama istana itu adalah Masjid Baiturahman Alorongga. Ketika melihatnya, saya harus turun dari Onif Harem untuk memungut hati saya yang jatuh ke aspal. Sungguh, bangunan ini sangat pantas menjadi Istana Negara Kuning bentukan saya itu. Saya langsung ingat bahwa semua yang kita lakukan telah ditetapkan oleh Allah SWT dan menemukan istana ini pun sudah rencanaNya. Ada yang batuk? Hahaha.

Saya jadi ingat. Pada tahun 2010, saya dan seorang sahabat yang super baik yaitu Ilham Himawan pernah punya proyek impian memotret semua masjid yang kami temui di Pulau Flores. Apakah proyek itu terlaksana? Iya! Tapi sayang, foto-foto itu ada yang terhapus seiring bergantinya gawai pintar sebelum disimpan di Google Foto. Entah bagaimana dengan foto-foto yang dikumpulkan Ilham. Saya bahkan pernah menulis di Kompasiana, jangan dicari akun itu mungkin sudah terhapus, tentang Kota 1000 Masjid (Ende). Kalian mau tahu? Daerah Kota Ende bagian pesisir itu saya juluki daerah LIMA METER MASJID. Lima meter memang hiperbola, tapi kalau kalian melihat sendiri, pasti bakal angguk-angguk juga kenapa saya juluki seperti itu. Suara adzan-nya sahut-sahutan.

Setiap kali keluar kota, meski kadang ingat kadang lupa, saya masih sempat memotret masjid yang berdiri di pinggir jalan (masjid/surau). Ada perasaan bemana gitu yang tidak bisa saya jelaskan di sini setiap kali melihat masjid dalam perjalanan ke tempat yang jauh dari rumah. Seperti melihat rumah sendiri; tempat saya bisa tidur apabila mengantuk selama perjalanan, tempat saya melaksanakan shalat, tempat saya merasa nyaman level galaksi. Saya pikir, mungkin itu jugalah yang dirasakan oleh para musafir atau para pejalan lainnya jika pergi jauh dari rumah.

Urusan mengantuk ini, dalam suatu perjalanan spektakuler yang bisa kalian baca di pos #PDL Laja dan Toleransi yang Tinggi, saya dan Kakak Pacar pernah keluar rumah usai Subuh. Selama perjalanan dari Kota Ende menuju Laja, kantuk menyerang saya tanpa ampun. Pada akhirnya kami, yang memang malam sebelumnya kurang tidur, memutuskan untuk tidur di teras masjid yang ada di Kota Boawae (masih Kabupaten Nagekeo tapi jalurnya ke arah Barat terus ke Kabupaten Ngada, kalau Kota Mbay jalurnya ke arah Utara). Luar biasa. Dua jam kami tidur pulas. Bahkan saat marbot menyarankan Kakak Pacar (saat itu terjaga) agar saya pindah saja tidur di dalam masjid bagian shaf perempuan, Kakak Pacar menolak dengan halus karena konon saya bisa jadi Sea Nettle kalau sedang pulas dipaksa bangun. Hahaha.

Baca Juga: 5 Manfaat Teh Rosella

Kembali pada Istana Negara Kuning. Saya berpikir, memang susah juga kalau istananya jauh begitu. Tapi mungkin ini pertanda bahwa saya harus sering-sering datang ke Kota Mbay sebagai bentuk tanggungjawab seorang Presiden terhadap istananya. Okay, sampai di sini saya hentikan dulu ketimbang kalian merutuk hahaha. 

Jadi, itu dia oleh-oleh lain yang bisa saya ceritakan di sini dari perjalanan ke Kabupaten Nagekeo selain Bukit Weworowet, Embung Waekokak, menikmati bebek panggang di rumah keponakan, SPBU yang dijual, menginap di Hotel Pepita yang bakal saya bahas nanti, sampai tentang SMA-SMA yang saya kunjungi di Aesesa dan Marpokot. Sayangnya saya tidak sempat pergi ke Pelabuhan Marpokot, padahal sudah 'di depan mata'. Maklum, hari itu gerimisnya cukup kencang cenderung hujan sehingga kami harus ngegas pulang sebelum kamera-kamera yang dibawa Cesar dan Rolland menjadi kebasahan terus demam, flu, pilek. Kasihan kan ... pekerjaan yang menanti masih seabrek.

Hyuk kawan, jalan-jalan ke Pulau Flores. Salah satunya ke Kabupaten Nagekeo. Dijamin, tidak bakal menyesal dan malah ketagihan ingin selalu kembali hahaha.



Cheers.

Hello East, Nantikan Kedatangan Kami

Onif Harem; si tangguh yang setia. Haha.


Tidak terasa sudah lewat sepuluh hari Tim Promosi Uniflor 2019 bergerak dan bergerilya dari satu daerah ke daerah lainnya demi mempromosikan Uniflor agar lebih dikenal khalayak terutama murid Kelas XII SMA. Kloter pertama telah menjejakkan kaki di:


1. Kabupaten Nagekeo.
2. Kabupaten Ngada.
3. Kabupaten Manggarai Timur.
4. Kabupaten Manggarai.
5. Kabupaten Manggarai Barat.
6. Dalam Kota Ende.
7. Pulau Adonara (Kabupaten Flores Timur).
8. Pulau Solo (Kabupaten Flores Timur).

Tersisa beberapa titik yang harus diselesaikan antara lain:

1. Luar Kota Ende.
2. Kabupaten Sikka.
3. Kabupaten Flores Timur bagian kota (Larantuka).
4. Kabupaten (Pulau) Lembata.

Baca Juga: Di Nagekeo Hati Saya Tertambat

Jalan masih panjang. Tim Flores Bagian Barat dengan bis kece yang mereka sebut bis tayo itu, haha, akan membantu Tim Flores Bagian Timur. Tentu, termasuk saya. Tadi, kami melakukan meeting evaluasi termasuk perencanaan ke Timur. Timur tidak terlihat lurus-lurus saja karena kami harus membagi ke bagian Utara (Pantura, kesenangan saya) tempat beberapa SMA berdiri. Perjalanan ke Utara ini dilakukan sambil menunggu perjalanan ke Timur, minggu depan. Dan hyess, saya dan Kakak Sinta Degor sama-sama ditugaskan ke wilayah Detusoko, Ekoae, dan Maurole.

Mari kita lihat peta berikut ini:

Dari Kota Ende ke Kecamatan Maurole.

Dari Kota Ende ke Kota Maumere - Kabupaten Sikka.

Dari Kota Ende ke Kota Larantuka - Kabupaten Flores Timur.

Dari Kota Ende ke Kabupaten (Pulau) Lembata.

Khusus perjalanan dari Kota Ende ke Kabupaten (Pulau) Lembata, tidak ditempuh berdasarkan rute di dalam peta di atas melainkan via Kota Larantuka. Jadi, tim ini akan berhenti di beberapa titik, sama dengan rute ke Barat yang menginap di beberapa titik, dan melanjutkan perjalanan pada hari berikutnya. Seterusnya begitu sampai semua tugas terlaksana dan kembali ke Kota Ende.

Hello East


Perjalanan terakhir saya ke Flores bagian Timur ini adalah ... saya lupa. Sudah lama sekali. Kalau ke Timur masih wilayah Kabupaten Ende seperti Kecamatan Detusoko, Kecamatan Wolowaru, atau ke Sokoria buat makan kepiting kare sih terakhir di tahun 2017. Ke Kota Maumere, kalau tidak salah, terakhir tahun 2016 saat berburu buku-buku di Gramedia Maumere. Ke Kota Larantuka, kalau tidak salah, terakhir tahun 2011 saat mengantar teman traveler mengikuti prosesi Semana Santa (menjelang Hari Raya Paskah). Sudah pasti banyak yang berubah dari dua kota tersebut dan nampaknya 'kami akan bertemu' segera. Hehe.


Bagi saya, menjalankan tugas luar kantor seperti ini merupakan anugerah karena sekalian bisa jalan-jalan. Namanya: Jalan Jalan Kerja. Apabila pekerjaan pada titik/kota tertentu sudah selesai, saya bisa jalan-jalan. Kabupaten Sikka sendiri menawarkan begitu banyak destinasi wisata, khususnya pantai dan/atau laut, kepada wisatawan. Banyak resort yang berdiri seperti Sea World, Pantai Waiara, hingga Coconut Garden Beach Resort. Sedangkan di Kota Larantuka sendiri, meskipun kami datang bukan pada saat menjelang Hari Raya Paskah, banyak pantai-pantai keren yang juga sangat memikat hati. Ceritanya nanti ya, menyusul, kalau saya sempat ke pantai-pantai itu lagi.

Semangat!


Cheers.

Di SMK Tarbiyah Kami Berdoa Bersama


Sebelumnya, untuk teman-teman yang bertanya-tanya tentang pos yang super pendek sampai berpikir jangan-jangan halamannya tidak bekerja sempurna, mohon maaf sebesarnya. Hehe. Kalian baik sekali *terharu*. Sampai lewat tanggal 20 Februari 2019, jam kerja saya memang tidak teratur dengan menjadi bagian dari Tim Promosi Uniflor, seperti yang sudah saya tulis di pos-pos sebelumnya. Ngepos pun kadang tidak pakai laptop melainkan telepon genggam. Terima kasih untuk perhatian yang indah ini *kedipin satu satu*.

Hari ini saya bertugas di SMK Tarbiyah Ende yang beralamat di Jalan Perwira Ende. Membaca nama Tarbiyah, kalian pasti menduga-duga murid yang bersekolah di sana khusus yang beragama Islam saja. Awalnya saya juga berpikir begitu, karena dulunya lokasi sekolah ini merupakan lokasi Ponpes Walisanga sebelum pindah ke kaki Gunung Meja. Masa kecil saya pun pernah belajar Iqra di lokasi Ponpes lama ini. Ternyata saya salah. Di sekolah ini murid-murid terdiri dari yang beragama Islam dan Katolik. Sama rata sama rasa. Itu saya saksikan ketika guru yang mengantar saya ke Kelas XII menitah salah seorang murid membaca doa sebelum kegiatan sosialisasi dimulai.

"Marilah kita berdoa menurut agama dan kepercayaan masing-masing dan ijinkan saya mengangkat doa dalam Agama Katolik."

Yang Katolik langsung menggerakkan tangan "Atas Nama Bapa", yang Islam langsung menunduk dengan tangan posisi berdoa dalam Islam.

Ausam! 

Tidak banyak yang bisa saya ceritakan dari SMK Tarbiyah. Sekolah ini sedang membangun, saya lihat beberapa tukang sedang menyelesaikan satu gedung baru. Gedung lainnya merupakan gedung lama yang kondisinya memang harus diperbaiki atau direnovasi. Beberapa guru merupakan alumni Uniflor, bahkan ada yang diwisuda sebagai angkatan ke-4 loh. Murid-muridnya semangat belajar dengan dua jurusan yaitu Perikanan dan TKJ.

Mungkin tahun depan bukan saya yang kembali ke sekolah ini untuk sosialisasi. Tapi jelas ada harapan tahun depan kondisi sekolah ini sudah direnovasi (lebih banyak perbaikan).

Demikian cerita saya dari SMK Tarbiyah Ende. Nantikan cerita dari sekolah lainnya! Hehe.

Cheers.

Uniflor Goes to School


Menjadi anggota Tim Promosi Universitas Flores (Uniflor) bukan sesuatu yang baru bagi saya dan dinosaurus. Selain mempromosikan Uniflor melalui tim khusus yang dibentuk setiap awal tahun dimana pada tahun 2015 saya ditugaskan mempromosikan Uniflor ke Pulau Sumba, tugas utama saya memang untuk mempublikasikan semua kegiatan Uniflor kepala khalayak karena saya bertugas di UPT Publikasi dan Humas Uniflor misalnya melalui koran lokal melalui rubrik kerja sama, saya juga menjadi admin dari beberapa akun media sosial, dan bersama Kakak Rossa Budiarti kami menjadi penulis berita di website Uniflor. Pekerjaan mempublikasikan sesuatu memang sudah mendarah-daging dan sulit dipisahkan. Haha.

Baca Juga: Mamatua Project

Surat tugas dan SK sudah dikeluarkan dengan jangka waktu tugas 31 Januari 2019 s.d. 20 Februari 2019. Jangan dipikir itu waktu yang lama karena melihat daftar sekolah, misalnya yang di Kabupaten Ende saja, sudah membikin nafas ngos-ngosan. Lebay but almost true haha. Sabtu kemarin, untuk mengisi kekosongan kegiatan meskipun aslinya daftar recana di T-Journal lumayan padat, usai kegatan Millenial Road Safety di Jalan El Tari, saya memutuskan untuk mengantar surat ke beberapa sekolah. Lumayan jika bisa memasuki dua tiga sekolah. Pak Yance, Ketua Panitia Tim Promosi Uniflor 2019, lantas menyarankan saya dan beberapa teman yang ikut untuk memakai bis Tim Promosi Uniflor saja. Kebetulan bis tersebut baru saja memasuki area kampus saat kami berdiskusi di kantin Kampus III. Wah! Boleh tuh! Perdana! Karena kan bis tersebut digunakan hari ini, Senin 4 Februari 2019, untuk mengantar Tim Promosi Uniflor ke kabupaten lain (arah Barat).

Pak Yance, saya, Ibu Neneng, Ibu Happy, Ibu Shinta.

Ngomong-ngomong, eh, nulis-nulis, penampakan bis ini mirip motorhome ya. Duh, seru sekali membayangkan bis itu beneran motorhome.


Sabtu memang cenderung identik dengan sekolah yang jauh lebih santai. Manapula beberapa sekolah menerapkan lima hari sekolah. Tapi lumayanlah kami masih sempat bertemu beberapa guru dan menyampaikan maksud kunjungan. Rata-rata murid kelas 3 SMA sedang sangat pada kegiatan menjelang UN. Beruntung kami diberi kesempatan untuk mempromosikan Uniflor, bukan pada hari itu juga, melalui janji.