Komentar Disqus



Salah satu elemen penting dari dunia blogging adalah komentar. Ketika kita blogwalking, kadang hanya membaca, kadang juga meninggalkan komentar. Adalah penting bagi saya untuk membalas komentar dan sedapat mungkin tidak ada yang terlewatkan. Tombol reply pada komentar Blogger sangat membantu saya untuk tahu mana komentar yang sudah dibalas, mana yang belum. Karena, ketika tamu datang ke rumah kita dan menunjukan dirinya dengan santun, tentu kita berupaya menyediakan minum dan kudapan. Demikianlah kira-kira.

Baca Juga: Blog List dan Blogwalking

Tombol reply pada komentar Blogger mulai tidak berfungsi sejak dinosaurus kenal dunia internet beberapa minggu yang lalu. Tentu ini mengesalkan. Karena:

  • Kuatir ada komentar yang terlewat dibalas.
  • Penampakannya menjadi kurang menarik karena saya merapel per lima komentar untuk dibalas sekaligus.
  • Belum terpikirkan alasan ketiga.


Beberapa cara untuk mengatasinya lantas muncul di pos-pos blog. Untuk mengatasinya saya membaca di blog milik Kang Nata di Asikpedia. Lalu dibahas juga di blog milik Mas Bumi di Djangkarubumi. Tapi karena saya gaptek, sudah mencoba lantas muncul error yang lain yang mungkin disebabkan saling tabrakannya skrip entahlah, maka saya pun gagal untuk memperbaiki tombol reply yang eror tersebut. Ya sudah, saya pasrah saya. Namun ... rasa kesal di dasar hati diam tak mau pergi rasanya kok aneh nge-reply komentar tidak langsung pada komentar yang bersangkutan. Ini ibarat mengirim surat tapi nomor rumahnya meleset.

Akhirnya, mautak mau, saya pakai Disqus. Sudah lama tahu Disqus dari waktu dulu pernah menulis di Seword, dan sudah mendaftar akun di Disqus. Akun Disqus itu hanya saya gunakan apabila hendak berkomentar pada blog yang memakai sistem komentar tersebut. Lantas banyak juga blog yang memakai Disqus. Pikir punya pikir, ya sudah saya pakai Disqus saja deh. Tata cara pemasangannya di Blogger juga sangat mudah! Hanya memakan waktu sekitar lima menit, komentar Disqus sudah terpasang di blog sedang kalian baca ini.

Sayangnya, proses migrasi paus ke Australia komentar lama dari Blogger ke Disqus mengalami error demi error. Ya sudahlah, yang penting saya sudah usaha sebatas kemampuan hehe. Jadi, silahkan komentar *dijumroh*.

Baca Juga: Scootmatic

Kelemahan Disqus ini, berdasarkan beberapa hari memakainya adalah:

  • Apabila yang komentar itu tidak memasang tautan blog atau situsnya di Disqus, terlebih teman yang baru pertama kali berkomentar di sini, maka saya kesulitan melakukan kunjungan balik. Bila kalian tahu caranya, bagi tahu donk hehe.
  • Migrasi komentar lama (Blogger) ke Disqus yang masih terus gagal.


Bagi kalian yang main ke sini, jangan kuatir ... Insha Allah saya tetap blogwalking ke blog kalian *pasang senyum manis* karena cerita kalian di blog tidak akan saya dapatkan di ensiklopedia atau di majalah.

Selamat datang di dunia Disqusi dan mari kita berdiskusi.

FYI; dulu kala, ada salah satu sistem komentar yang kesohor dan pasti ada di banyak blog. Namanya Haloscan. Entah kenapa waktu itu Haloscan begitu kesohor padahal sistemnya sederhana saja, sama seperti komentar Blogger. Namun kemudian karena satu dan lain hal tidak dapat digunakan lagi dan saya juga pernah cukup lama tidak nge-blog sehingga kurang update informasi. Selain komentar, zaman dulu nge-blog ada istilah shoutbox. Salah satu yang paling ngetop adalah Doneeh. Shoutbox itu, istilah saya, quick coment. Komentar atau shout di shoutbox yang dipasang di side bar itu kadang tidak sesuai dengan pos blog. Seperti: hei hai, I'm here ...

Baiklah, demikian saja untuk hari ini. Mohon maaf apabila kalian merasa tidak nyaman atas penggantian sistem komentar karena sesungguhnya saya hanya ingin yang terbaik dalam dunia komen-komenan haha.

Baca Juga: Proyektor Ini Tidak Butuh Layar atau Dinding

Semoga bermanfaat!



Cheers.

ScootMatic


Pada semula jadi *backsound suara alam, cuitan Twitter burung, air terjun, dan daun-daun oak yang terkibas angin* saya begitu iri melihat orang-orang mengendarai sepeda motor matic seperti Yamaha Nouvo. Saya yang waktu itu masih mengendarai Suzuki Bravo berpikir keras bagaimana cara kerja rem motor matic tersebut. Tepatnya, saya jadi mupeng kan melihat pemandangan seperti itu, motor matic melintas gesit dan anggun. Lebih iri lagi, setelah lulus SMA, ketika saya melihat guru SMA mengendarai Vespa Corsa warna merah. Itu guru laki-laki, kendarai Corsa! Lha saya? Bravo! Dududu. Dasar saya ini anak tidak tahu diuntung.

Baca Juga : The Pause Pod

Suatu kali saya melihat salah seorang pemilik toko di Kota Ende mengendarai motor matic mungiiiillll banget. Ternyata kata orang-orang itu motor matic listrik. Lengkaplah sudah penderitaan saya.

Pada akhirnya saya bisa kendarai motor matic yang dibeli sendiri dengan susah payah. Yamaha Mio Sporty keluaran pertama! Dia saya baptis bernama Oim Hitup. Sumpah nih ya, sampai sekarang si lelaki yang jagoannya matic dari bengkel Anu, yang oleh orang-orang disebut dokter matic, masih mau membeli si Oim Hitup. Sebel kali ya si dia setiap kali saya lewat depan bengkelnya sama Oim Hitup sambil senyum-senyum. Maaf, Oim Hitupnya sudah diwariskan ke Thika Pharmantara. Gantinya, masih dari kelas Mio juga. Mio Fino yang saya baptis bernama Onif Harem.

Dunia motor matic ini luar biasa. Inovasinya melahirkan satuper satu motor matic tangguh idaman. Tapi bagi kalian yang tinggal di wilayah perkotaan dengan topografi 90% datar (tidak berbukit-bukit), motor matic tidak harus yang paling tangguh ya. Beda sama di Kota Ende. Kalau mau beli sepeda motor, harus yang tangguh, karena setiap hari bakal diajak hiking di jalanan tanjakan. Nah, untuk itu kalian yang tinggal di daerah minus perbukitan, perlu kenalan sama motor matic yang satu ini.

Namanya: SCOOTMATIC.


Tahun 2016 ScootMatic masih dalam tahap pengembangan (fund raised). Entah dengan sekarang. Saya belum berhasil menemukan informasinya. Akan tetapi pada artikel yang satu ini, dikatakan bahwa ScootMatic dibanderol seharga 1.799 Dollar. Kalau kalian tahu informasinya, boleh bagi tahu di kolom komentar.

Baca Juga : The Ninox Flatlay Hammock

ScootMatic diklaim sebagai combo sepeda atau skuter paling inovatif yang pernah ada. Berkat sistem brushless-nya, ScootMatic menjadi kendaraan yang ringan dengan berat 265 LBS. Apa saja yang ditawarkan oleh ScootMatic? Mesin 500W, konsep lipat unik, speaker bluetoothpengisi daya USB, remote control starterlayar LED, rem cakram hidraulik, suspensi depan dan belakang, baterai Samsung lithium, motor iInti Jerman, tahan air, sadel kulit, lampu depan LED, dibuat dengan aluminium penerbangan, sistem alaram seperti alaram mobil, dan lain sebagainya.


Dari Indiegogo ditulis bahwa ScootMatic telah memperluas jangkauan untuk gaya hidup perkotaan atau pinggiran kota. Dapat digunakan sebagai pengganti atau dengan transportasi umum, dan dapat membantu pengendara mencapai tujuan dengan kendaraan yang menyenangkan dan menarik! Menarik karena ringkas setelah dilipat, jarak 28 mil dengan sekali di-cas (setara 45 Kilometer) dan kecepatan 16 MPH. 

Khusus untuk paket telepon, ScootMatic disediakan asesoris yang sempurna seperti dudukan telepon (cocok untuk semua jenis ponsel: iPhone 5, 6, 6+, dan Ponsel Samsung), kemampuan untuk mengaktifkan GPS untuk arah saat dikendarai, kantong untuk membawa barang-barang berharga, terbuat dari PU berkualitas tinggi.


Di luar dari fitur-fitur di atas, yang jelas desain ScootMatic memang luar biasa. Sederhana dan ramping. ScootMatic memiliki tampilan ultra-modern. Semua fungsi ScootMatic terintegrasi dengan mulus dalam bentuk murni dan bekerja selaras bersama. Iya, itu yang ditulis di situs Indiegogo. Haha.

Baca Juga : Freestate, Sepatu Idaman Traveler

Nah, sekarang saatnya saya bertanya pada kalian ... maukah kalian mengendarai ScootMatic? Pertanyaan macam apa itu, Teh? Maaf, maaf. Bukan itu. Pertanyaan saya adalah, apabila kalian punya informasi lebih tentang ScootMatic, seperti apakah sudah dijual di Indonesia dan berapa harga pastinya, maukah kalian berbagi informasi itu pada saya? Hehe. Gemas to the max soalnya melihat penampakannya.

Selamat bermupeng-ria!


Cheers.

The Pause Pod


Saya dan tenda seperti dua kutub yang aneh. Saya begitu ingin punya satuuuu saja tenda pribadi yang bisa dipakai kapan dan di mana saja; misalnya saat sedang berada di kampung halaman Kakak Pacar, terus berkemah di Bukit Pandang Kolibari. Sedangkan tenda begitu enggan untuk saya miliki karena belum cukup penting untuk dibeli. Dan, mungkin si tenda merasa tanda-tanda penganiayaan apabila saya berhasil memilikinya. Menyedihkan, tapi nyata. Mengingat keinginan saya yang selalu tidak normal, si tenda pasti kuatir setiap siang saya ajak ke pantai buat tidur siang!


Maka saya berpikir tentang pergi berkemah tanpa harus menenteng tenda. Tapi berkemah tanpa tenda artinya mimpi di siang bolong karena sebagai orang awam saya tidak punya kemampuan membikin shelter menggunakan bahan yang disediakan oleh alam, pun membikin shelter sederhana berbahan selimut, kayu, dan tali, misalnya. Siap-siap tidur ditemani hewan-hewan mini, Teh. Lantas saya membaca, kemudian menulis, tentang tenda otomatis ini. Praktis memang si tenda otomatis. Tinggal buka ... trada ... silahkan dipakai. Hanya menulis, bukan membeli. Tapi ternyata, masih ada yang lebih praktis dari tenda otomatis! Heeee? Yakin itu? Yakin sekali, kawan. Praktis dan bahkan bisa dipakai di dalam ruang kantor yang sempit!

Perkenalkan si hitam mini yang bikin saya dan kalian ngiler sejadi-jadinya ... 

The Pause Pod


Your private pop up space. Demikian yang tertulis di situsnya. The Pause Pod merupakan tenda mini dengan berat 2,5 kilogram saja! Saat tidak digunakan, The Pause Pod dengan mudah dilipat (berbentuk bundar seperti gambar di awal pos) dan dapat disimpan di lemari atau di samping lemari. Membawanya ke lokasi tujuan seperti kantor dan/atau tempat wisata pun mudah, hanya disampirkan di pundak. Karena ringan, saya yakin siapapun yang pernah memikul galon air minum tidak akan merasa kesulitan. Termasuk si Thika Pharmantara. Hahahaha.

The Pause Pod dirancang sebagai private pop up space saat sedang berada di kantor, berada di rumah, maupun digunakan saat bepergian, tanpa merepotnya pemiliknya. Private pop up space artinya The Pause Pod merupakan ruang pribadi yang dapat kita gunakan di mana saja ketika menginginkannya. Misalnya saat jam istirahat siang di kantor; untuk relaksasi, membaca, atau tidur siang. Saat ingin membaca tanpa diganggu penghuni rumah lainnya. Atau saat sedang berada di tempat wisata kemudian mendadak pengen istirahat.

Memangnya The Pause Pod bisa dipakai buat tidur? Bisaaa. Karena benda ini dilengkapi dengan ekstra ruang untuk kaki dalam posisi tidur seperti pada gambar di bawah ini:


Mak! Sahdu sekali. Eh, nyaman sekali! Ngiknguk lah! Kalau pengen full privacy, kancing saja pintu masuknya! Bahkan pintu masuk tenda bisa dibuka setengah saja sebagai jendela tambahan.


Jadi apa saja keuntungan memiliki The Pause Pod?

1. Mudah dibuka dan dilipat.
2. Double zipper di luar dan di dalam.
3. Ada jendela mini untuk masuk keluar udara.
4. Ringan (2,5 kilogram).
5. Ekstra ruang untuk kaki (posisi tidur).

Kenyamanan seperti ini bisa didapat dengan harga:


Kalau di Indonesia, cuaca selalu menjadi sandungan saat berkemah apalagi menggunakan tenda sekecil ini. Jangan kuatir. Saran saya kalau kalian memiliki tenda ini:

1. Waktu
The Pause Pod digunakan untuk berkemah sehari dua hari karena ruangnya tidak seberapa lega untuk menyimpan barang bawaan dan perbekalan.

2. Cuaca
Usahakan untuk menggunakan The Pause Pod saat cuaca sedang cerah. Hujan terlalu lebat ditambah angin kencang juga bisa bahaya, menurut saya. Kalau terlalu terik? Carilah lokasi di bawah pohon atau di dekat sungai. Perlu tambahan membawa kipas angin portabel yang bisa disambung ke power bank. Lebih bagus lagi kalau kalian membawa panel surya mini seperti yang dimiliki oleh backpack yang satu ini.


Baca Juga : BlogIt! Pilihan Nge-blog Pakai Smartphone

Saya tahu ini masih mimpi. Tapi suatu saat saya bakal punya The Pause Pod. Yakin :) Kalau camping area pakai The Pause Pod boleh juga kan ya hahaha.

Semoga.



Cheers.