Arsip Kategori: #SabtuReview

Marilah Kita Merinding Disko Bersama Diary Misteri Sara


Marilah Kita Merinding Disko Bersama Diary Misteri Sara. Siapa di sini yang penakut tapi doyan sama ke-horor-an terhakiki? Toss dulu, yuk. Artinya saya tidak sendiri. Sesuatu yang horor itu seperti magnet. Semakin horor, semakin bikin penasaran, meskipun semakin ketakutan setengah mampus! Kalian pasti pernah mengalami juga, setiap kali mengobrol bersama kawan-kawan, topik obrolan bakal memasuki Waktu Indonesia Bagian Horor ketika jarum jam berlari menuju tengah malam. Terus mendadak aroma pandan merasuk lobang hidung yang banyak bulunya itu. Byuuuuh! Saling lihat, telan ludah, terus salah seorang nyeletuk, "Si LL kabarnya ditangkap, ya?". Manuver yang lekas, sedikit mengurangi pompaan jantung. Dan sekadar rekomendasi bagi kalian, #SabtuReview, ya hari ini, bakal ngebahas tentang Diary Misteri Sara a.k.a. #DMS. Mau menu horor? Jangan nanggung! 

Baca Juga: Knives Out Bukan Sekadar Filem Drama Misteri Sederhana

#DMS merupakan nama yang dipakai oleh Demian Aditya dan isterinya Sara Wijayanto beserta kru untuk konten video reality show bertema horor. Horornya level dewa! Kalau Nex Carlos menjelajah tempat makan se-Indonesia, maka #DMS menjelajah tempat-tempat yang disinyalir selalu beraroma 'amis' antara lain gedung pabrik yang ditinggalkan, mall yang ditelantarkan seperti perasaan saya pada Orlando Bloom, rumah sakit yang berubah jadi rumah hantu, villa-villa, bahkan rumah beberapa seleb. Mereka tidak memakai kata menjelajah melainkan penelusuran. Bagi saya pribadi #DMS merupakan the real reality show-nya Indonesia. Hati Adek lelah, Bang, sama reality show tipu-tipu. Kalau kalian penasaran, marilah baca pos ini sampai selesai. Bagaimana kalau kalian tidak mau membacanya sampai selesai? Artinya kalian tidak akan pernah sampai pada kata: cheers yang menutup semua pos saya di blog ini. Hahaha. Serius amaaaat, Neng!

Kru #DMS


Di atas, sudah saya jelaskan gambaran umum tentang #DMS. Kalian perlu tahu bahwa selain Demian dan Sara yang saling memanggil Ip satu sama lain, kru #DMS yang lain patut dikenali. Jelas ya, Wisnu Hardana yang merupakan adik kandung Sara itu selalu mampu membikin jantung penonton perempuan berdegup lebih kencang. Bukan karena dia bisa melihat dan menggambar makhluk-makhluk astral, melainkan karena betapa cool-nya dia. Ya ampun, saya mauuuu lah dilamar sama lelaki super kalem begitu. Haha. Masalahnya, tidak ada lelaki super kalem yang mau melamar saya. Byuuuuh *gigit dinosaurus*. Wisnu selalu membawa buku skesta, entah sudah berapa jumlahnya, dan alat tulis. Bukan pinsil. Karena, dalam situasi seperti itu, tidak akan cukup waktunya untuk menggambar sketsa super rumit menggunakan pinsil seperti sketsanya Violin Kerong. Spidol atau ballpoint merupakan senjata andalan si kalem. Setelah gambar didapat, biasanya Sara akan 'membuka' jalur komunikasi. Nanti, kalau si makhluk sudah datang, ditunjuklah gambar itu sambil bertanya: ini kamu ya?

Saya suka kalau Fadi Iskandar juga ikut dalam penelusuran, meskipun tidak semua episode #DMS. Kenapa saya suka? Karena Fadi itu komunikatif, baik sama penonton maupun sama makhluk astralnya. Ada saja pertanyaan yang dia lontarkan. Maaf, kalau boleh tahu ini siapa? Nama kamu siapa? Kamu yang tadi lemparin kami, ya? Kamu kenapa ada di sini? Kamu dibunuh? Cerita donk sama Sara. Siapa yang membunuh kamu? Dulu kamu diperkosa? Kamu dijahatin sama suami kamu? Dan seterusnya. Fadi bakal memakai jawaban sebagai peluru pertanyaan berikutnya. Dan sangat cepat otaknya bekerja agar pertanyaan serta jawaban itu mengerucut dan bisa menyimpulkan sesuatu. Karena, makhluk astral bukan story teller. Mereka harus dipancing. Terutama yang cuma mengangguk dan menggeleng, bisa jadi karena ketakutan pada makhluk astral lainnya yang ada di situ. Kalaupun bicara, sepatah dua kata saja yang terucap.

Bayangkan ... makhluk astral saja takut pada sesama makhluk astral yang lebih berkuasa. Bagaimana dengan kita yang fana ini? Haha. Kita? Lu kali aja, Teh, yang jiwa penakutnya berkuasa!

Wisnu, Fadi, selalu ada di depan kamera bersama Sara, kadang-kadang Demian turut serta. Tetapi bukan berarti kru lainnya tidak pernah tampil. Kru #DMS itu banyak yang sensitif: bisa merasa dan bisa melihat. Oleh karena itu penonton pasti tahu si Aji, si Ryan, apalagi Pak Iwan. Pak Iwan ini semacam 'pengaman' #DMS. Ya harus lah. Mana kuat Sara sendirian kalau kondisi mendadak tidak terkendali, seperti dikepung poci dan tante K? Pak Iwan tidak pernah menunjukkan wajahnya. Penampakannya selalu memakai jaket, topi, dan masker yang menutup 80% wajahnya. Saya yakin, banyak Saradict yang penasaran level-20 Kripik Mak Icih sama wajah Pak Iwan. Haha. Eits, kalian sudah jadi Saradict belum? Kru-kru yang lain ada Rendy Virgiawan sebagai asisten pribadi Sara, Aji yang pegang kamera, Deden manajer produksi, Boy di lighting, Andika yang sunting video, dan lain sebagainya.

Tapi, kalau boleh saran nih, sebaiknya 'pengaman' seperti Pak Iwan harus ditambah. Buat jaga-jaga. Ngeri kan ya kalau di sini Sara ditarik kakinya, di sana Pak Iwan harus menangani Aji yang keganggu, sementara Ryan juga kesambar. Maaaaan, I can't imagine that!

Kamera, Lampu, Senter, dan Keberanian


Peralatan kru #DMS dari yang saya lihat biasanya ada tiga sampai empat kamera, lampu-lampu sorot, ada semacam alat frekuensi apaaa gitu (kurang paham saya lah), senter, dan keberanian. Kenapa keberanian juga ada di poin ini? Karena, tanpa keberanian, tidak akan ada #DMS yang setiap minggu kita tungguin episode barunya diunggah. Saya ngeri sendiri membayangkan andai lampu sorot mendadak mati dan semua senter tidak berfungsi! Eits, jangan takut, masih ada senter telepon genggam *ngakak guling-guling*.

Serius Amat!?


#DMS itu gokil. Kalian sudah nonton opening-nya yang baru? Haha. Jadi, #DMS ini tidak melulu menampilkan segala sesuatu yang horor saja. Waktu membuka episode #DMS saja, Saradict sudah ngakak sama gaya mereka. Ada saja celetukan dan tingkah Sara, Fadi, Demian, atau kru lain, yang bakal mencairkan suasana. Suatu kesempatan, saat mereka sedang penelusuran, mendadak Sara berlari ke suatu arah begitu, semua pada teriakin si Aji supaya mengejar 'mami'. Eh waktu sudah dekat, saat ditanya, Sara malah menjawab kira-kira begini: olah raga biar sehat. Haha. Gokiiiil.  

Episode Terhoror


Nanti saya bakal bahas 5 Episode Terhoror #DMS pada pos terpisah di #KamisLima. Tapi ijinkan sekarang saya membocorkan episode-episode terhoror menurut saya. Silahkan buku kuduknya direbahkan dulu. Haha. Ayo bulu-bulu kuduk, rebahan manja, yuk. Sepanjang saya menonton #DMS, episode yang betul-betul membikin saya merinding itu episode Mall Terbengkalai [Part 1] yang bareng D'Masiv. Saat itu Sara ditarik oleh sosok besar kasat mata yang membuatnya terjatuh ke lantai dalam posisi tidur. Uih, serem! Ini makhluk astralnya kuat banget. Jadi ingat juga sama salah satu episode yang ada siluman ularnya: kaki Sara saling membelit begitu. Kalau saya ada di situ, sudah naik ke gendongan Pak Iwan! Kayaknya mall terbengkelai itu dihuni oleh makhluk-makhluk astral dengan kekuatan yang luar biasa. Bukan sekadar arwah tersesat saja.

Yang juga horor itu kalau Sara membuka jalur komunikasi, lantas kemasukan. Cara dia melihat dan bicara saat kemasukan itu benar-benar horor, sesuai dengan tingkah si makhluk astral. Kalian pasti sering melihat orang kesurupan sampai teriak-teriak atau bertingkah kasar banget. Beda sama Sara kalau dia kemasukan. Setiap kali Sara kemasukan saya selalu memerhatikan:

1. Cara dia melihat.
2. Cara dia tertawa.
3. Cara dia bicara dan bahasanya.
4. Urat di keningnya yang mendadak menonjol.
5. Cairan meleleh dari hidung dan mulut.

Suatu kali saya sampai memalingkan wajah dari layar telepon genggam saat melihat Sara tertawa lebar tapi tawa yang serem banget dan itu berlangsung cukup lama. Kru, tolong selalu sediakan tisu dan tisu basah doooonk, bergegas begitu, kasihan Sara pas sadar musti membersihkan cairan dari hidung dan mulutnya. Anyhoo, untuk poin nomor 3 di atas, ada kalanya saat kemasukan Sara/makhluk astral yang memasukinya tidak dapat berbicara atau berbicara sepatah dua kata saja. Ini keren, dan sangat masuk akal, karena tidak semua makhluk astral itu adalah arwah yang meninggal di atas tahun 2000. Bahkan ada makhluk astral yang memang aslinya dari sana alias iblis. Beda sama video kemasukan lain yang lancar berbicara Bahasa Indonesia. Kadang kala saat kemasukan Sara bicara bahasa Sunda atau bahasa-bahasa dari si makhluk astral tersebut. Kadang kala Sara hanya menggeram. Kadang kala meracau tidak jelas.

Kasihan banget melihat Sara menangis tersedu-sedu apabila kemasukan makhluk astral yang adalah arwah sesat yang menyesali perbuatannya dan/atau sedih atas apa yang menimpa dirinya. 

Penampakan


Kalau kalian menonton #DMS, kalian bakal tahu pasti bahwa #DMS tidak berusaha atau sengaja mencari-cari penampakan makhluk astral. Tetapi penampakan makhluk astral itu ada! Justru, dilihat oleh Saradict. Kru hanya memberitahu kalau ada bentrokan suara atau ada suara-suara dari alam lain terdengar. Dan saya sering mendengarnya: suaran perempuan tertawa, bahkan ada suara perempuan bilang "siniiiii". Perihal penampakan makhluk astral yang memang tidak pernah disampaikan oleh #DMS sendiri, dan justru dilihat oleh Saradict, saya juga melihatnya di video. Misalnya tante K berbaju merah di pohon, makhluk astral berbaju putih kotor lewat di jendela, sampai lemparan-lemparan benda. Caranya bisa lihat, Teh? Baca komentar Saradict, klik menit yang mereka maksudkan, mundurkan sepuluh sampai dua puluh detik, pelankan kecepatan video. Iiiiihhhh! Sereeeeeeem banget! Terima kasih, Saradict (lainnya) yang sudah membantu saya melihat penampakan.

Mendoakan


Terima kasih #DMS karena selalu mendoakan arwah-arwah sesat agar kembali ke jalannya. Ini sesuatu yang luar biasa, menurut saya. Karena mendoakan diri sendiri saja saya kadang alpa, apalagi mendoakan makhluk astral yang tidak ada hubungan darahnya dengan saya. Kalian orang-orang baik.


Baca Juga: Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama Has Fallen

Akhirnya, sampailah kita di penghujung pos ini. Haha. Sedikit lagi kalian bakal ketemu sama: cheers. Well, bagi saya pribadi #DMS layak diacungi jempol dan layak di-subscribe oleh sebanyak-banyaknya penonton/penikmat video-video Youtube. Konten #DMS bukan konten asal bikin, bukan konten asal jadi, bukan konten pemburu subscriber malahan. Mereka melakukannya karena renjana. Itu keren. Meskipun ada jadwal tertentu untuk tayang, misalnya setiap malam minggu, namun mereka tidak memaksakan diri. Keren lah. Banyak yal yang membikin #DMS beda sama tayangan serupa. Selain Wisnu (ditabok dinosaurus nih saya) dan sketsanya, pun itu real reality show, adalah mendoakan arwah-arwah tersesat.

Bagaimana, kawan, setelah membaca ini jadi penasaran sama #DMS? Jangan cuma memburu video mereka di Youtube doooonk. Subscribe juga! Karena mereka memang layak mendapat ratusan juta subscriber!

Selamat berakhir pekan.

Selamat menanti episode #DMS selanjutnya.

#SabtuReview



Cheers.

Knives Out Bukan Sekadar Filem Drama Misteri Sederhana

Credits: GQ.

Knives Out Bukan Sekadar Filem Drama Misteri Sederhana. Sudah lama tidak menonton aksi Daniel Craig, begitu melihat sosoknya dalam Knives Out, saya langsung bersorak gembira. Satu-satunya aksi Daniel Craig dalam James Bond yang saya nonton di bioskop hanyalah Skyfall. Waktu itu nontonnya di XXI Kota Kasablanka. Aksi lainnya saya nonton di laptop. Kangen sama sosok Daniel Craig yang kharismatik. Haha *dikeplak dinosaurus*. Kehadirannya dalam Knives Out sebagai Detektif Benoit Blanc berpikiran tajam sungguh tepat. Tidak bisa saya bayangkan jika yang berperan sebagai detektif Benoit Blanc adalah Tom Cruise. Tapi kalau Jack Sparrow, eh, Johnny Depp, boleh lah. Anyhoo, apabila ada dari kalian yang pernah atau sudah menonton Knives Out, pasti kalian setuju kalau filem ini memang bukan sekadar drama misteri sederhana.

Baca Juga: Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama Has Fallen

Overall, Knives Out ber-genre misteri/thriller dengan sedikit bumbu komedi, dirilis di Indonesia pada tanggal 10 Desember 2019. Filem berdurasi dua jam sepuluh menit ini disutradarai oleh Rian Johnson. Boleh dibilang Knives Out bertabur bintang. Selain Daniel Craig, kalian bisa melihat wajah-wajah lama antara lain Jamie Lee Curtis, Michael Shannon, Chris Evans, Don Johnson, Ana de Armas Toni Collette, Lakeith Stanfield, Katherine Langford, Jaeden Martell, dan Christopher Plummer. Ngelihat Jamie Lee Curtis, dalam hati saya cuma bisa bilang: orang ini awet muda. Haha. Segitunyaaaaaa.

Marilah kita cek seperti apa ketidaksederhanaan Knives Out.

1/4 Durasi Pertama


Di awal filem penonton disuguhkan kematian seorang lelaki, penulis novel misteri, bernama Harlan Thrombey (Christopher Plummer). Harlan ditemukan meninggal dunia oleh asisten rumah tangga bernama Fran (Edi Patterson) dalam posisi tidur di sofa ruang kerjanya. Berdasarkan posisi  dan kondisi saat ditemukan, diketahui bahwa Harlan bunuh diri dengan menyayat sendiri lehernya menggunakan pisau. Tetapi hal ini kemudian menjadi aneh karena malam sebelumnya Harlan dan keluarga besarnya (ibu, anak, menantu, cucu) baru saja merayakan ulang tahunnya yang ke-85. Everything was looks so good. Adalah di luar nalar seorang yang bahagia memutuskan untuk bunuh diri. Mungkin ada, tapi secara umum dan logika, itu tidak masuk akal.

Maka, dua polisi setempat yaitu Letnan Detektif Elliot (Lakeith Stanfield) dan Trooper Wagner (Noah Segan) melakukan interogasi dan investigasi di kediaman Harlan, sekitar satu minggu setelah kematiannya. Kediamannya ini semacam kastil pribadi yang terletak di tengah hutan begitu. Orang kaya mah bebas mau rumahnya kayak apa dan letaknya di mana. Haha. Elliot dan Trooper dibantu oleh investigator profesional yaitu Detektif Benoit Blanc (Daniel Craig). Adalah suatu misteri ketika Benoit mengatakan bahwa kehadirannya di rumah itu karena dia disewa oleh seseorang. Artinya ada orang yang berpendapat bahwa kematian Harlan bukanlah bunuh diri melainkan dibunuh.

1/4 durasi pertama penonton disuguhkan dengan potongan-potongan investigasi antara Elliot, Trooper, dan Benoit, dengan anak-anak, menantu-menantu, cucu-cucu. Setiap orang yang diinvestigasi menceritakan alibi mereka masing-masing pada malam perayaan ulang tahun Harlan (a little flashback). Oleh karena itu saat investigasi itu penonton juga bakal tahu tentang ibu Harlan. Menurut saya, potongan-potongan investigasi ini merupakan cara sutradara untuk memperkenalkan dengan lugas semua tokoh di dalam Knives Out. Nama, status, pekerjaan, hingga ambisi masing-masing. Mari kita berkenalan dengan mereka.

Harlan Thrombey, sudah kalian ketahui, lelaki kaya raya yang meninggal konon karena bunuh diri. Linda Drysdale-Thrombey (Jamie Lee Curtis), anak Harlan yang digambarkan tegas serta punya rasa percaya diri yang kuat. Suami Linda bernama Richard Drysdale (Don Johnson). Anak Linda bernama Ransom Drysdale (Chris Evans) - hyup Captain America. Hehe. Walter "Walt" Thrombey (Michael Shannon) si anak 'gagal' yang beristerikan Donna (Riki Lindhome) dan punya seorang anak lelaki ABG bernama Jacob Thrombey (Jaeden Martell). Joni Thrombey (Toni Collette) adalah menantu Harlan dari anak Harlan yang bernama Neil Thrombey (tidak ada di dalam filem karena diceritakan sudah meninggal); tapi apakah dia masih boleh memakai marga Thrombey? Ah, sudahlah. Joni punya anak perempuan bernama Meg Thrombey (Katherine Langford). Great Nana Thrombey (K Callan) adalah ibu Harlan. Satu-satunya pemeran yang tidak punya hubungan darah dengan Harlan di dalam rumah itu adalah Fran dan Marta Cabrera (Ana de Armas) yang adalah perawat pribadi Harlan.

Kenapa poin ini saya beri judul 1/4 durasi pertama? Karena pada 1/4 durasi pertama penonton yang tidak sabar bakal langsung kecewa karena sudah ketahuan siapa yang menyebabkan Harlan meninggal dunia. Jadi, Harlan tidak bunuh diri? Hyess. Dia dibunuh. Pertanyaannya ... oleh siapa? Kalian akan merasakan ketegangan twist-plot ketika menontonnya dengan sungguh. Oleh karena itu Knives Out bukanlah sekadar filem drama misteri sederhana.

Plot yang Mengarahkan


Siapa pun yang menonton Knives Out pasti tahu bahwa sutradara memang sengaja mengarahkan segalanya pada Marta, si perawat pribadi, karena memang seperti itulah kisahnya. Marta salah menyuntik obat pada Harlan pada malam usai perayaan ulang tahun, dia tersadar tetapi terlambat menyelamatkan serta Harlan pun tidak mau diselamatkan. Harlan tahu dalam sepuluh menit dia bakal mati, lantas dia menyusun skenario agar Marta tidak dipenjarakan. Upaya penyelamatan Marta. Maklum, Harlan kan penulis novel misteri. Segalanya berjalan dengan mulus, bahwa Harlan bunuh diri, sampai satu minggu kemudian investigasi dilakukan. Marta harus berhadapan dengan Benoit yang berpikiran super tajam.

Nampaknya terlalu sederhana jika perkara ini beres begitu saja. Marta memang menyembunyikan rahasia obat yang disuntiknya itu, serta apa saja yang diperintahkan oleh Harlan agar dirinya tidak menjadi tersangka. Tetapi sosok misterius yang meminta Benoit ikut campur harus digali lebih dalam. Inilah hebatnya Rian Johnson mengaduk emosi penonton. Oh jadi si Fran. Eh? Bukan Fran? Loh ... kenapa jadinya begini?

Marta semakin tidak berdaya ketika ternyata Harlan mewariskan semua harta kepadanya. Dia semakin terseret arus permainan Ransom, cucu Harlan, yang sejak awal jarang dipertontonkan. Mempercayai Ransom adalah tindakan yang keliru, tetapi tidak ada yang bisa dilakukan Marta. Hingga akhirnya, ketika Marta nyaris membocorkan obat yang salah disuntiknya pada Harlan di hadapan keluarga besar Thrombey, Benoit membatalkan niatnya tersebut. Menurut Benoit, ibarat donat, perkara ini tidak ada lubangnya. Dan di menit-menit terakhir dia menemukan lubang tersebut. Ya, Ransom adalah biang dari segalanya. Meskipun sejak lepas dari 1/4 durasi pertama penonton bertanya-tanya ... karena semua orang bisa jadi tersangka. Dan penonton harus menahan hafas pada 1/4 durasi terakhir. Seperti bermain gasing.

Mari, tepuk tangan yang meriah untuk Rian Johnson. Kenapa? Karena saya sampai tidak bisa menceritakan lebih banyak saking terlalu banyaknya detail di dalamnya. Termasuk identitas keluarga Marta yang masih menjadi imigran gelap. Byuuuuh.

Game of Thrones


Apakah saya saja yang memikirkannya atau kalian juga? Knives Out mengingatkan saya pada serial Game of Thrones. Mungkinkan Rian Johnson sengaja mengajak penonton bernalar dan menganalisa tentang perebutan kekuasaan yang dalam hal ini adalah kekayaan Harlan? Dari mana saya bisa mengambil kesimpulan seperti itu?

1. Kursi Berlatar Pisau-Pisau


Pada kursi tempat detektif melakukan interogasi, terdapat latar bulatan besar dengan pisau-pisau (buanyak!). Kalian tentu masih ingat dengan singgasana maut dari Game of Thrones bukan?

Credits: Deadline.

Lihat gambar di atas. Singgasana maut. Hehe.

2. Setiap Orang Punya Kepentingan


Ini sangat jelas terlihat sejak awal Knives Out dimulai. Linda tentu menginginkan harta Harlan. Walter menginginkan usaha penerbitan Harlan dan sayangnya pada malam perayaan ulang tahun Harlan justru memecat Walter. Joni melakukan penggelapan biaya sekolah Meg dan dia langsung dikonfrontir oleh Harlan. Richard harus berhati-hati karena Harlan mengetahui perselingkuhannya. Ransom juga termasuk orang yang terkejut ketika tahu Harlan mewariskan semua hartanya pada Marta. Dan lain sebagainya. Setiap orang punya kepentingan dan berusaha agar Harlan mau bermurah hati pada mereka. Sama juga, kita menemukannya di Game of Thrones. Semua orang ingin duduk di singgasana maut itu.

3. Game of Thrones Dalam Dua Jam Sepuluh Menit


Kalau boleh, saya menulisnya begitu. Berapa banyak intrik di dalam Game of Thrones? Kita mungkin harus meminjam jari tangan orang lain untuk menghitungnya. Berapa banyak season? Berapa panjang durasinya? Kalian hitung sendiri. Tetapi Game of Thrones menyingkat semuanya hanya dalam dua jam sepuluh menit. It's a wow.

Anyhoo ...

Anyhoo ...

Jangan emosi dulu. Saya tidak membandingkan Knives Out dengan Game of Thrones. Jadi, bagi pecinta Knives Out maupun Game of Thrones jangan marah-marah, ya. Haha.


Setelah menonton Knives Out sebanyak dua kali, baru saya bisa menulis review yang cukup panjang ini. Artinya saya sungguh niat. Haha. Sebagai penikmat filem, terutama filem misteri, Knives Out merupakan filem misteri terbaik yang pernah saya tonton, saking kuatnya! Apanya yang kuat? Plot, karakter, twist-plot yang masuk akal, dialog, dan lain sebagainya. Ibarat makanan, Knives Out berporsi besar, lambung penuh, tidak tersisa sedikit pun ruang untuk angin bertengger. Rian Johnson memainkan detail dengan sangat sempurna. Detail yang tidak saya duga pada 1/4 durasi awal filem ini. Sekali lagi, mari kita tepuk tangan untuk sang sutradara!

Baca Juga: Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata

Bagi kalian yang akhir minggunya di rumah saja, dan belum menonton Knives Out, silahkan dicari filemnya dan buktikan apa yang sudah saya tulis di sini. Tapi, apabila pendapat kita berbeda, jangan saling menghujat, ya. Silahkan sampaikan pendapat kalian tentang filem ini di blog sendiri, maupun di komentar di bawah. Yang jelas, saya jamin kalian tidak akan merasa rugi atau membuang-buang waktu dengan menonton Knives Out. Ini filem super bagus!

Have a great weekend, guys!

#SabtuReview



Cheers.

Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama “Has Fallen”


Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama "Has Fallen". Pertama tahu Gerard Butler dari sebuah filem berjudul Law Abiding Citizen. Filem itu betul-betul sedap, menurut saya, karena menghadirkan pembalasan dendam seorang laki-laki atas kematian isteri dan anaknya. Dia tidak hanya membalas dendam pada si penjahat tetapi juga pada para aparat penegak hukum yang telah bertindak tidak adil padanya. Hebatnya lagi dia membaca buku hukum, kalau di Indonesia setingkat Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, termasuk semua amandemennya. Kalau itu masih belum hebat, dia hafal dan/atau mengingat semua isi buku hukum tersebut. Dalam dunia nyata, menghafal isi sebuah buku setingkat novel bukanlah perkara sulit. Tetapi jika buku itu adalah buku hukum, pasti sulit. 

Baca Juga: Kalau Kalian Pemberani Coba Nonton Nerorrist by Nessie

Terlepas dari Law Abiding Citizen nan sedap, Gerard Butler juga dikenal lewat filem-filem lain. Tiga diantaranya merupakan fransais dari Has Fallen atau Fallen.

Tahun 2013, sepanjang dua jam kita betul-betul larut dalam kisah Olympus Has Fallen. Gedung Putih yang dikodekan dengan nama Olympus, hancur berkeping-keping karena ulah kelompok teroris dari Korea Utara. Serangan bertubi-tubi datang dari darat dan udara, jutaan peluru ditembakkan, hampir tanpa jeda untuk memberi efek kejut yang luar biasa kepada penonton. Kalau penonton sampai menahan nafas dan ngos-ngosan, filemnya sukses. Haha. Anyhoo, Olympus Has Fallen menceritakan tentang Mike Banning (Gerard Butler) yang keluar dari Secret Service gara-gara merasa bersalah atas kematian Margaret Asher (Ashley Judd), isteri Presiden Amerika Serikat Benjamin Asher (Aaron Eckhart). Pada saat Gedung Putih diserang, Mike Banning terpaksa harus 'kembali' untuk menyelamatkan Benjamin Asher dari bunker tempat si Presiden disekap bersama pejabat-pejabat penting lainnya. Pengalaman menonton Olympus Has Fallen terulang saat menonton No Escape di tahun 2015, serangan tanpa jeda, menahan nafas, dan memaki.

Olympus Has Fallen tentu bakal bikin siapa saja mengingat filem White House Down. Selain ceritanya sama, dirilis pada tahun yang sama pula! Bedanya, White House Down punya Presiden berkulit hitam bernama James Sawyer (Jamie Foxx) yang diselamatin sama anggota baru Special Agent bernama John Cale (Channing Tatum), dan kehancuran Gedung Putih dikarenakan ulah 'orang dalam' yang justru adalah Kepala Special Agent yang hendak pensiun yaitu Martin Walker (James Wood). White House Down masih diisi lagi dengan kisah anak perempuan John Cale yaitu Emily Cale (Joey King) yang saat itu sedang mengikuti tur Gedung Putih. Yang jelas, karena tidak disekap, Presiden di dalam White House Down punya usaha untuk ikut menyelamatkan keadaan bersama John Cale.

Kembali ke Has Fallen.

Olympus Has Fallen meraup keuntungan berlipat ganda dan disebut sebagai filem box office karena biaya pembuatan filem hanya 70 Juta Dollar sedangkan keuntungannya mencapai 170,3 Juta Dollar. Fantastis. Itulah sebabnya saya selalu suka menonton filem-filem yang menjadi box office. Penasaran, pengen tahu sehebat apa jalan cerita, sutradara, dan para pemerannya sampai-sampai bisa menjadi box office. Oh ya, kalian sudah tahu kan alasan sebuah filem disebut filem box office? Sebuah filem disebut box office apabila keuntungan yang diraup berlipat ganda dari biaya pembuatan filemnya hanya beberapa hari saja.

Tiga tahun setelahnya, tepatnya tahun 2016, London Has Fallen dirilis. Awal menonton London Has Fallen pikir saya sih bakal biasa saja karena sudah punya pengalaman menahan nafas saat menonton Olympus Has Fallen. Ternyata saya salah. Karena apa? Karena kedahsyatan efek kejut yang disajikan pada setiap menitnya. Tembakan peluru, ledakan bom, kejar-kejaran di darat dan di udara, sampai meninggalnya tokoh yang tidak sentral tapi penting yaitu Direktur Secret Service Lynne Jacobs (Angela Bassett) saat helikopter yang mereka tumpangi untuk menyelamatkan diri jatuh ditembak. Kematian Perdana Menteri Inggris membikin semua pemimpin negara dunia datang melayat, setidaknya kita melihat beberapanya, meninggal karena bom di jembatan, ditembaki rudal di kapal pribadi, bom di puncak menara, dan lain sebagainya. London lumpuh dalam waktu tidak sampai satu jam. Semua aparat pengamanan disusupi teroris. Semua. Kalian bisa bayangkan kelumpuhan yang dialami? Uh wow sekali menurut saya.

Dan tentu saja, London Has Fallen lagi-lagi menjadi box office. Dengan biaya hanya 60 Juta Dollar (lebih sedikit dari Olympus Has Fallen), dan meraup keuntungan 205,8 Juta Dollar. 

Lagi-lagi tiga tahun setelahnya, yaitu tahun 2019, Angel Has Fallen dirilis. Apakah Angel Has Fallen mampu menjadi box office? Tentu saja. Biaya pembuatannya hanya 40 Juta Dollar dengan keuntungan 147,5 Juta Dollar. Bedanya di dalam Angel Has Fallen, Presidennya adalah Allan Trumbull (Morgan Freeman) yang pada dua filem sebelumnya menjadi juru bicara. Kalau boleh saya bilang sisi manusiawi seorang pahlawan lebih ditonjolkan di dalam filem ini. Mau tahu? Mari simak.

Mike Banning tidak kuasa melawan apalagi memerintah trauma fisik yang dideritanya untuk berhenti. Stop, saya masih pengen jadi pengawal presiden nih! Pada akhirnya seorang 'pahlawan' harus pensiun juga. Ini yang rasa-rasanya tidak saya temui dalam filem misi-tidak-mungkin yang 'pahlawan'nya selalu fine-fine saja. Haha. Mike Banning diposisikan lebih manusiawi: sebagai manusia dia juga merasakan trauma fisik yang luar biasa dan fokus yang mendadak nge-blur. Oleh karena itu dia memang ingin mengundurkan diri. Tetapi lagi-lagi negara api teroris menyerang. Dibuka dengan waktu bersantai Presiden di sebuah sungai: memancing. Serangan ini jauh lebih dahsyat karena menggunakan teknologi super canggih yaitu ribuan drone. Lepaskan drone-nya, cari mangsanya, tembak-mati. Sayangnya, Mike Banning harus menjadi korban. Dia justru menjadi tersangka utama yang dicurigai berniat membunuh Presiden Allan Trumbull. 

Benarkah? 

Tentu saja tidak. Ada bumbu persahabatan, kepentingan, dan pengkhianatan di dalam Angel Has Fallen. Ketiga bumbu itu yang menyebabkan Mike Banning menjadi buronan, harus pandai mencari tempat aman dari kejaran orang-orang, dan lain sebagainya usaha dia untuk mengembalikan nama baiknya. Jadi ingat waktu Tony Stark terdampar di sebuah kota. Hehe. Satu-satunya benang merah dari filem ini adalah Mike Banning harus bertemu Allan Trumbull saat si Presiden sudah siuman agar tahu jalan cerita yang sebenarnya. Bahwa bukan Mike Banning yang berniat membunuh si Presiden. Itu memang terjadi di akhir cerita. Saya bahkan harus memutar ulang beberapa kali untuk melihat muslihat ruangan jadi-jadian yang menyembunyikan Presiden Allan Trumbull di gedung sebelah rumah sakit itu. Deg-degan sekali.

Kalian deg-degan juga? Kalau begitu toss. Kita sama. Haha.

Baca Juga: Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata

Melihat fransais Has Fallen yang kerap dirilis setiap tiga tahun sekali, saya jadi bertanya-tanya apakah tahun 2022 bakal ada filem ke-empat? Indonesia Has Fallen, misalnya, dengan cerita Presiden Amerika Serikat berlibur ke Indonesia terus diserang teroris lagi, terus chaos. Lebih seru lagi kalau lokasi penyerangan itu adalah Kabupaten Ende saat si Presiden sedang mengunjungi Danau Kelimutu. Pasti legit. Andaaaaai. Haha. Berandai-andai kan boleh. Uih, itu saya yakin bakal jadi box office hanya dalam satu hari. Bioskop penuh. Terutama bioskop di Indonesia. Tapi yang jelas pemerannya harus tetap Gerard Butler, karena Has Fallen bakal jadi Has Falling kalau pemerannya diganti *ngakak guling-guling*.

Sudah ah.

Weekend ini ... selamat menikmati akhir pekan, ya. Kalau akhir pekan kalian hanya di rumah saja, cobalah menonton kembali tiga Has Fallen yang sudah saya bahas di atas. Kalau mau menonton ulang Law Abiding Citizen juga oke-oke aja *gaya Yuvi Phan* haha.

#SabtuReview



Cheers.

Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama Has Fallen


Universe-nya Gerard Butler Itu Bernama Has Fallen. Pertama tahu Gerard Butler dari sebuah filem berjudul Law Abiding Citizen. Filem itu betul-betul sedap, menurut saya, karena menghadirkan pembalasan dendam seorang laki-laki atas kematian isteri dan anaknya. Dia tidak hanya membalas dendam pada si penjahat tetapi juga pada para aparat penegak hukum yang telah bertindak tidak adil padanya. Hebatnya lagi dia membaca buku hukum, kalau di Indonesia setingkat Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, termasuk semua amandemennya. Kalau itu masih belum hebat, dia hafal dan/atau mengingat semua isi buku hukum tersebut. Dalam dunia nyata, menghafal isi sebuah buku setingkat novel bukanlah perkara sulit. Tetapi jika buku itu adalah buku hukum, pasti sulit. 

Baca Juga: Kalau Kalian Pemberani Coba Nonton Nerorrist by Nessie

Terlepas dari Law Abiding Citizen nan sedap, Gerard Butler juga dikenal lewat filem-filem lain. Tiga diantaranya merupakan fransais dari Has Fallen atau Fallen.

Tahun 2013, sepanjang dua jam kita betul-betul larut dalam kisah Olympus Has Fallen. Gedung Putih yang dikodekan dengan nama Olympus, hancur berkeping-keping karena ulah kelompok teroris dari Korea Utara. Serangan bertubi-tubi datang dari darat dan udara, jutaan peluru ditembakkan, hampir tanpa jeda untuk memberi efek kejut yang luar biasa kepada penonton. Kalau penonton sampai menahan nafas dan ngos-ngosan, filemnya sukses. Haha. Anyhoo, Olympus Has Fallen menceritakan tentang Mike Banning (Gerard Butler) yang keluar dari Secret Service gara-gara merasa bersalah atas kematian Margaret Asher (Ashley Judd), isteri Presiden Amerika Serikat Benjamin Asher (Aaron Eckhart). Pada saat Gedung Putih diserang, Mike Banning terpaksa harus 'kembali' untuk menyelamatkan Benjamin Asher dari bunker tempat si Presiden disekap bersama pejabat-pejabat penting lainnya. Pengalaman menonton Olympus Has Fallen terulang saat menonton No Escape di tahun 2015, serangan tanpa jeda, menahan nafas, dan memaki.

Olympus Has Fallen tentu bakal bikin siapa saja mengingat filem White House Down. Selain ceritanya sama, dirilis pada tahun yang sama pula! Bedanya, White House Down punya Presiden berkulit hitam bernama James Sawyer (Jamie Foxx) yang diselamatin sama anggota baru Special Agent bernama John Cale (Channing Tatum), dan kehancuran Gedung Putih dikarenakan ulah 'orang dalam' yang justru adalah Kepala Special Agent yang hendak pensiun yaitu Martin Walker (James Wood). White House Down masih diisi lagi dengan kisah anak perempuan John Cale yaitu Emily Cale (Joey King) yang saat itu sedang mengikuti tur Gedung Putih. Yang jelas, karena tidak disekap, Presiden di dalam White House Down punya usaha untuk ikut menyelamatkan keadaan bersama John Cale.

Kembali ke Has Fallen.

Olympus Has Fallen meraup keuntungan berlipat ganda dan disebut sebagai filem box office karena biaya pembuatan filem hanya 70 Juta Dollar sedangkan keuntungannya mencapai 170,3 Juta Dollar. Fantastis. Itulah sebabnya saya selalu suka menonton filem-filem yang menjadi box office. Penasaran, pengen tahu sehebat apa jalan cerita, sutradara, dan para pemerannya sampai-sampai bisa menjadi box office. Oh ya, kalian sudah tahu kan alasan sebuah filem disebut filem box office? Sebuah filem disebut box office apabila keuntungan yang diraup berlipat ganda dari biaya pembuatan filemnya hanya beberapa hari saja.

Tiga tahun setelahnya, tepatnya tahun 2016, London Has Fallen dirilis. Awal menonton London Has Fallen pikir saya sih bakal biasa saja karena sudah punya pengalaman menahan nafas saat menonton Olympus Has Fallen. Ternyata saya salah. Karena apa? Karena kedahsyatan efek kejut yang disajikan pada setiap menitnya. Tembakan peluru, ledakan bom, kejar-kejaran di darat dan di udara, sampai meninggalnya tokoh yang tidak sentral tapi penting yaitu Direktur Secret Service Lynne Jacobs (Angela Bassett) saat helikopter yang mereka tumpangi untuk menyelamatkan diri jatuh ditembak. Kematian Perdana Menteri Inggris membikin semua pemimpin negara dunia datang melayat, setidaknya kita melihat beberapanya, meninggal karena bom di jembatan, ditembaki rudal di kapal pribadi, bom di puncak menara, dan lain sebagainya. London lumpuh dalam waktu tidak sampai satu jam. Semua aparat pengamanan disusupi teroris. Semua. Kalian bisa bayangkan kelumpuhan yang dialami? Uh wow sekali menurut saya.

Dan tentu saja, London Has Fallen lagi-lagi menjadi box office. Dengan biaya hanya 60 Juta Dollar (lebih sedikit dari Olympus Has Fallen), dan meraup keuntungan 205,8 Juta Dollar. 

Lagi-lagi tiga tahun setelahnya, yaitu tahun 2019, Angel Has Fallen dirilis. Apakah Angel Has Fallen mampu menjadi box office? Tentu saja. Biaya pembuatannya hanya 40 Juta Dollar dengan keuntungan 147,5 Juta Dollar. Bedanya di dalam Angel Has Fallen, Presidennya adalah Allan Trumbull (Morgan Freeman) yang pada dua filem sebelumnya menjadi juru bicara. Kalau boleh saya bilang sisi manusiawi seorang pahlawan lebih ditonjolkan di dalam filem ini. Mau tahu? Mari simak.

Mike Banning tidak kuasa melawan apalagi memerintah trauma fisik yang dideritanya untuk berhenti. Stop, saya masih pengen jadi pengawal presiden nih! Pada akhirnya seorang 'pahlawan' harus pensiun juga. Ini yang rasa-rasanya tidak saya temui dalam filem misi-tidak-mungkin yang 'pahlawan'nya selalu fine-fine saja. Haha. Mike Banning diposisikan lebih manusiawi: sebagai manusia dia juga merasakan trauma fisik yang luar biasa dan fokus yang mendadak nge-blur. Oleh karena itu dia memang ingin mengundurkan diri. Tetapi lagi-lagi negara api teroris menyerang. Dibuka dengan waktu bersantai Presiden di sebuah sungai: memancing. Serangan ini jauh lebih dahsyat karena menggunakan teknologi super canggih yaitu ribuan drone. Lepaskan drone-nya, cari mangsanya, tembak-mati. Sayangnya, Mike Banning harus menjadi korban. Dia justru menjadi tersangka utama yang dicurigai berniat membunuh Presiden Allan Trumbull. 

Benarkah? 

Tentu saja tidak. Ada bumbu persahabatan, kepentingan, dan pengkhianatan di dalam Angel Has Fallen. Ketiga bumbu itu yang menyebabkan Mike Banning menjadi buronan, harus pandai mencari tempat aman dari kejaran orang-orang, dan lain sebagainya usaha dia untuk mengembalikan nama baiknya. Jadi ingat waktu Tony Stark terdampar di sebuah kota. Hehe. Satu-satunya benang merah dari filem ini adalah Mike Banning harus bertemu Allan Trumbull saat si Presiden sudah siuman agar tahu jalan cerita yang sebenarnya. Bahwa bukan Mike Banning yang berniat membunuh si Presiden. Itu memang terjadi di akhir cerita. Saya bahkan harus memutar ulang beberapa kali untuk melihat muslihat ruangan jadi-jadian yang menyembunyikan Presiden Allan Trumbull di gedung sebelah rumah sakit itu. Deg-degan sekali.

Kalian deg-degan juga? Kalau begitu toss. Kita sama. Haha.

Baca Juga: Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata

Melihat fransais Has Fallen yang kerap dirilis setiap tiga tahun sekali, saya jadi bertanya-tanya apakah tahun 2022 bakal ada filem ke-empat? Indonesia Has Fallen, misalnya, dengan cerita Presiden Amerika Serikat berlibur ke Indonesia terus diserang teroris lagi, terus chaos. Lebih seru lagi kalau lokasi penyerangan itu adalah Kabupaten Ende saat si Presiden sedang mengunjungi Danau Kelimutu. Pasti legit. Andaaaaai. Haha. Berandai-andai kan boleh. Uih, itu saya yakin bakal jadi box office hanya dalam satu hari. Bioskop penuh. Terutama bioskop di Indonesia. Tapi yang jelas pemerannya harus tetap Gerard Butler, karena Has Fallen bakal jadi Has Falling kalau pemerannya diganti *ngakak guling-guling*.

Sudah ah.

Weekend ini ... selamat menikmati akhir pekan, ya. Kalau akhir pekan kalian hanya di rumah saja, cobalah menonton kembali tiga Has Fallen yang sudah saya bahas di atas. Kalau mau menonton ulang Law Abiding Citizen juga oke-oke aja *gaya Yuvi Phan* haha.

#SabtuReview



Cheers.

Kalau Kalian Pemberani Coba Nonton Nerorrist by Nessie


Kalau Kalian Pemberani Coba Nonton Nerorrist by Nessie. Hola! Sabtu lagi. Review lagi. Setiap Sabtu blog ini akan membahas banyak hal mulai dari buku, filem, musik, tokoh, kafe, makanan, dan lain sebagainya. Tidak semua yang saya tulis merupakan sesuatu yang baru. Bisa saja filem yang dibahas justru sudah booming sepuluh tahun lalu dan telah di-review banyak blogger. Namanya juga me-review (mengulas), sah-sah saja meskipun bukan sesuatu yang baru. Hehe. Bukan membela diri, tapi setidaknya sebagai penikmat karya, kita juga punya hak untuk memberikan komentar dan kritikan. Tetapi perlu diingat, mengkritik bukan berarti menghina. Karena sebagai orang yang juga punya karya, meskipun tidak banyak, saya juga siap menerima komentar dan kritikan.

Baca Juga: Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata

Baru-baru ini Indonesia dan jagad per-Youtube-an dihebohkan dengan salah satu channel yang ditutup oleh Youtube. Hyup, Calon Sarjana. Berdasarkan berbagai berita yang saya baca, alasan Youtube menghapus channel tersebut adalah karena HaKI. Adalah channel JT yang sudah tiga kali melaporkan kepada Youtube bahwa video-video mereka ditiru oleh Calon Sarjana. Setelah mendapat tiga kali laporan copyright strike, maka Youtube bakal menutup/menghapus channel yang dilaporkan tersebut. Bayangkan, subscriber Calon Sarjana itu sudah mencapai 13 (tiga belas) juta! Terus channel-nya dihapus. Ini ibarat sedang mengunyah makanan favorit tapi dilarang menelan. Lepeeeeh sana! Kabarnya Calon Sarjana sudah meminta maaf dan kemudian mengganti salah satu channel dari dunianya para 'Calon' ini yaitu Calon Ilmuwan dengan Calon Sarjana.

Banyak channel setipe Calon Sarjana yang ritmenya sama yaitu mengambil video sana-sini, digabungin, disunting, dikasih suara/narator, ditambah sedikit animasi, terus diunggah ke Youtube. Saya pikir kalian juga tentu tahu channel-channel tersebut. Meskipun kita jelas menerima informasi (baru) dari video mereka, tapi pihak lain yang merasa dirugikan tentu tidak terima. Oleh karena itu saya justru lebih suka sama channel-channel yang bekerja keras melakukan riset, menyusun kontennya, dan pemiliknya berbicara langsung di depan kamera. Seperti Nessie Judge, Yuvi Phan, dan Detektif Aldo. Atau seperti Deddy Corbuzier, Raditya Dika, dan Anji dalam Dunia Manji.

Salah satunya yang bakal saya ulas hari ini adalah Nessie Judge.

Nessie Judge


Beberapa informasi yang saya peroleh dari Wikipedia menyebutkan bahwa Nessie Judge punya nama lengkap Nasreen Anisputri Judge. Dia lahir di Solo, 30 Oktober 1993. Nessie dikenal sebagai konten kreator dan social media influencer berketurunan Pakistan-Belanda-Tionghoa. Urusan isi kepala, jelas dia cerdas banget, bahkan bahasa Inggris-nya itu bikin iri. Hyup, Nessie merupakan lulusan Fakultas Bisnis dengan gelar Bachelor of Business Administration (BBA) di IPMI International Business School angkatan 2012, dan lulus dengan predikat Magna cum laude pada tahun 2016. Yeaaayyyy *tepuk tangan a la Nessie*.

Sebelum lanjut, apa sih yang membikin saya begitu menyukai Nessie?

1. Wajahnya cantik. Haha.
2. Percaya diri saat bicara di depan kamera.
3. Smart dan bahasa Inggris-nya wow.
4. Apa adanya.
5. Eyeliner!
6. Set untuk taping yang menawan.

Cara Nessie berbicara di depan kamera juga menjadi daya tarik tersendiri bagi para bos-bos-nya dia. Iya, dia memanggil penontonnya dengan bos. Hebatnya, di setiap video Nessie selalu ada kontak/interaksi antara Nessie dengan siapa pun yang menonton. Komen di bawah merupakan salah satu kalimat pamungkas yang saya suka. Dan tentu saja Nessie dan tim-nya akan membaca semua komentar yang bertaburan. Ada video-video khusus yang membahas komentar-komentar (dari salah satu video, misalnya) tersebut. Salah satu yang pernah saya nonton adalah tentang kopi bersianida yang menewaskan Wayan Mirna Salihin. Seru lah ya ketika Nessie dan Rutfy (kalau tidak salah nama temannya/tim-nya) membacakan komentar/pendapat orang-orang tentang kasus tersebut.

Nerorrist


Dari video yang biasa-biasa saja, misalnya bercerita ini itu, Nessie kemudian membikin konten dengn tema khusus yang bernama Nerorrist. Nerorrist merupakan video-video bertema horor yang dikemas super menarik oleh Nessie dan tim-nya. Kadang tema Nerorrist ditentukan sendiri oleh Nessie, kadang tema Nerorrist diambil dari usulan para penonton/subscriber-nya. Nerorrist memuaskan keinginan banyak orang tentang hal-hal yang masih menjadi misteri, masih menjadi pertanyaan, masih membikin penasaran. Tentu yang horor atau yang sifatnya neror begitu. Misalnya tentang teori-teori konspirasi dunia. Dari menonton begitu banyak video Nerorrist saya bisa mengambil alur pola kerja Nessie dan tim.

1. Menentukan tema.
2. Melakukan riset mendalam.
3. Menyusun naskah/narasi.
4. Taping.
5. Sunting.
6. Unggah.

Mari ambil contoh video berjudul REKAMAN telefon 911 TERAKHIR sebelum MAUT. Banyak penontonnya yang me-request tentang rekaman 911 ini. Jadi, setelah temanya ditentukan, Nessie dan tim bakal melakukan riset, mencari tahu, menggali lebih dalam, tentang rekaman telepon 911 terakhir sebelum maut. Bayangkan saja, bagaimana perasaan operator 911 berbicara dengan orang sebelum orang tersebut meninggal (entah karena dibunuh atau apalah). Materi sambungan telepon 911 terakhir sebelum maut tentu saja ada banyak! Tetapi Nessie dan tim akan memilih yang paling serem. Tebakan saya, mereka pasti bakal terlibat dalam diskusi yang super alot. Setelah itu disusun, dibikin naskah/narasi, dan dilakukanlah taping alias rekaman.

Video Nerorrist itu sudah serem, tetapi lebih serem karena adanya backsound samar yang horor banget. Perlu dicatat, backsound-nya sungguh samar sehingga penonton tidak merasa terganggu sama sekali. Ditambah lagi dengan cara/gaya Nessie berbicara di depan kamera. Gimana ya ... cara Nessie berbicara itu betul-betul diatur sedemikian rupa sehingga sangat mendukung tema Nerrorist. Kalian tidak percaya? Nonton saja sendiri. Hahaha. Jangan sampai kalian seperti saya yang sampai tidak bisa tidur gara-gara menonton video tentang chat-chat terseram. Uh wow. Sampai pas lagi tidur mendadak ngelihat ke pintu kamar mandi kuatir ada makhluk astral berdiri di situ. Hahaha.

Sebagai makhluk Tuhan yang cukup aneh, saya begitu penasaran sama teori-teori konspirasi. Baik teori konspirasi tentang Atlantis, Segitiga Bermuda, hingga Iluminati. Masa lalu saya diisi dengan rasa penasaran tingkat tinggi pada hal-hal tersebut. Kalau kalian juga sama seperti saya, jangan kuatir, Nessie sudah membahas sebagian besar dari teori-teori tersebut. Dan namanya teori, yang dikumpulkan dari berbagai sumber, belum tentu ada satu pun yang benar. Tetapi meskipun belum tentu ada yang benar, cukup masuk akal lah teori tersebut. Termasuk teori tentang kejadian 9/11 saat gedung kembar itu ditabrak pesawat (atau dibom dari bawah/dalam gedung?).

Serem.


Gara-gara Nessie, saya jadi pengen bikin video tentang BlogPacker, tentang perjalanan-perjalanan di Pulau Flores. Tapi karena saya ini termasuk orang yang malas menyunting video, rencana tersebut batal melulu. Nah, ini menjadi catatan penting bagi saya, kalian, mereka, siapa pun yang mau menjadi Youtuber seperti Nessie. Singkirkan rasa malas. Bayangkan saja, Nessie dan tim membikin video yang diunggah setiap minggu! Membayangkan bagaimana mereka menentukan tema, riset, taping, sunting, saja sudah bikin kepala saya pusing tujuh keliling. Saya sendiri memang berkecimpung dengan dunia video, makanya saya tahu betapa ribetnya menghasilkan satu konten video, apalagi yang melalui proses taping begitu. Manapula set untuk taping-nya itu menawan banget. Kadang di sofa, kadang di ruang kerja, tapi ditata artistik.

Baca Juga: Kedai Bunga Yang Unik dalam Berjalan di Atas Cahaya

Bagaimana, kawan? Apakah tulisan ini menarik minat kalian untuk segera meluncur ke channel-nya Nessie Judge? Kalau iya, artinya saya sukses meracuni kalian. Ha ha! Karena, menjomblo itu sudah biasa, saya tidak mau sendirian merasa serem gara-gara Nerorrist. Kalian juga doooonk *dikeplak dinosaurus*.

Semoga akhir minggu kalian menyenangkan!

#SabtuReview



Cheers.

Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata


Fiersa Besari Memang Jagoannya Merangkai Kata-Kata. Saya terpesona pada lagu-lagu ciptaannya. Liriknya sederhana tetapi setiap kata digandeng dengan kata yang tepat sehingga menghasilkan kalimat yang membikin kita senyum-senyum sendiri terus bilang, "Benar banget!". Kalian tentu hafal lirik lagu Celengan Rindu bukan? Atau yang paling baru, yang jadi soundtrack-nya Imperfect: Karir, Cinta, & Timbangan yang berjudul Pelukku Untuk Pelikmu. Sumpah, saat mendengarkan lagu ini perasaan saya jadi nyaman. Tsaaah. Haha. Betul! Apalagi pas ketemu lirik: Jangan pernah kau merasa sendiri, tengoklah aku yang tak pernah pergi, bagiku engkau tetap yang terbaik, entah beratmu turun atau naik. O-le!
Kemarin saya diberipinjam sebuah buku berjudul Garis Waktu dengan tagline: Sebuah Perjalanan Menghapus Luka. Betul, buku ini ditulis oleh Fiersa Besari. Buku ini dipinjamkan oleh teman kerja Ibu Happy Diana. Ya, kami memang sering saling meminjamkan buku. Jadi, ada semacam suatu penghematan di sini tanpa harus kehilangan kesempatan membaca buku-buku kece. Haha. Kalian harus maklum, di Kota Ende belum ada toko buku sekaliber Gramedia atau Gunung Agung dan lain sebagainya. Untuk buku-buku populer kami harus memasoknya dari luar jika ingin segera membacanya.

Garis Waktu bukan buku berat seperti salah satu buku Supernova: Gelombang. Tapi buku ini justru langsung melekat karena bukan hanya isinya tetapi quote-quote-nya! Jujur, saya belum khatam membaca Garis Waktu tapi sudah khatam membaca quote-quote-nya. Tapi saya sudah tidak tahan untuk menulis tentang buku ini untuk #SabtuReview karena hampir sepuluh hari saya tidak menulis konten bekal pos blog ini. Ke mana kah saya? Ke hatimu. Hahaha. Maklum, begitu banyak pekerjaan yang membutuhkan waktu dan konsentrasi penuh, dan penelitian yang sungguh, sehingga untuk melihat berapa banyak pembaca dalam sehari pun saya tidak melakukannya. Ditambah begitu banyak pula persiapan yang harus dilakukan untuk pelantikan Rektor Uniflor tanggal 30 Januari 2020 kemarin.

Mari berbicara tentang Garis Waktu.

Buku ini bersampul putih dengan sedikit gambar terkesan simple. Diterbitkan oleh Media Kata, buku setebal 211 halaman ini berisi perjalanan cerita yang dikemas apik. Setiap cerita tidak akan membikin kalian terlalu lama terbuai karena pendek saja. Tetapi jangan salah, justru karena kemasannya seperti itu justru membikin penasaran dan pengen baca lagi. Iya, itu yang terjadi ketika saya membaca cerita berjudul Dimensi Tentangmu (Pada aebuah garis waktu), Perjumpaan yang Sederhana (April, tahun pertama), Sesuatu yang Tumbuh Diam-diam (Mei, tahun pertama), dan Untukmu yang Berjubah Api (Mei, tahun pertama). Baru empat. Hehe. Sudah dibaca ulang dua kali setiap cerita. Dan kemudian saya terpesona dengan quote-quote-nya.

Setiap cerita di dalam Garis Waktu diakhiri dengan quote menarik. Sekali lagi, kata-katanya sederhana, tapi perkawinan kata-kata itu yang bakal membikin kita termangu saking kagumnya sama Fiersa Besari. Seterusnya saya membaca semua quote yang ada sedangkan ceritanya belum semua. Makanya saya tulis di atas, belum khatam. Salah satu quote bahkan saya pakai untuk status WA dan Facebook:

Seseorang yang tepat tak selalu datang tepat waktu.
Kadang ia datang setelah kau lelah disakiti oleh seseorang yang tidak tahu cara menghargaimu.

Asyik. Hehe.

Itu baru salah satu quote. Yang lainnya ... silahkan kalian baca sendiri Garis Waktu, ya! Tidak etis kalau semuanya saya tulis di sini. Yang jelas, ini memang merupakan sebuah perjalanan menghapus luka oleh seorang Fiersa Besari yang ternyata anak sastra. Iri saya padanya. Hiks. Dia begitu lihai mengawinkan kata.

Baca Juga: Inilah Akibat Paling Fatal Dari Perkara Yang Dianggap Remeh

Saat ini saya masih terus membaca Garis Waktu di sela-sela memikirkan kamu *plaaaaak*. Masih larut menikmati lihainya seorang Fiersa Besari bercanda dengan kata. Dan semoga lekas selesai membacanya karena Filosofi Teras juga sedang menunggu untuk dilanjutkan.

Selamat menikmati akhir minggu, kawan!

#SabtuReview



Cheers.

Menariknya Lagu-Lagu Lawas yang Tak Lekang Oleh Waktu


Menariknya Lagu-Lagu Lawas yang Tak Lekang Oleh Waktu. Busyet! Ini judulnya begini banget, yak. Haha. Hyess, salah satu perbuatan yang saya lakukan mengisi waktu cuti sekalian waktu liburan panjang adalah karaoke. Biasanya saya merekam, menggunakan telepon genggam, aksi bernyanyi dengan suara sumbang ini. Tapi lebih sering melakukannya sambil tiduran. Tidak lupa speaker JBL mini, melalui sambungan bluetooth, menemani supaya suara musiknya lebih krenyes. Biasanya aksi karaoke ini dimulai dengan lagu-lagu favorit seperti Flashlight-nya Jessie J, Memories milik Maroon 5, Mirror-nya Justin Timberlake, lantas bergeser pada Ironic milik Alanis Morissette. Dan bisa ditebak, lagu-lagu karaoke itu terus bergeser ke masa lampau. Pada akhirnya yang awalnya karaoke, justru jadinya bernostalgia karena banyak lagu-lagu lawas yang tidak tersedia versi karaokenya di Youtube.


Lama-kelamaan mendengarkan lagu lawas menjadi semacam hobi temporari yang saya lakukan kala bosan bermain Battle Realms di waktu cuti dan libur panjang. Habis mandi yang kemalaman, dibuai angin dari kipas angin, tiduran di karpet, mulai membuka Youtube sekalian membuka memori tentang penyanyi dan lagu-lagu lawas yang pernah ngetop di zamannya. Perasaan jadi ikut terbawa arus sungai hingga ke laut. Saya sendiri terkejut melihat bagaimana cara kerja Youtube menyarankan satu per satu video-video musik itu. 

Kalian masih ingat Dina Mariana? A-ha! Harusnya masih ingat, donk. Saat masih siaran di Radio Gomezone dulu, saya masih sering mengudarakan lagu-lagu milik Dina Mariana seperti Si Dia atau Ingat Kamu. Sambil mendengarkan Si Dia dari Dina Mariana, saya teringat pada lirik lagu berikut ini: kutunggu kamu di gerbang sekolah, maukah kamu mengantarku pulang. Sebagai anak era 80-an dan 90-an, saya tidak bisa melupakan lirik lagu yang satu ini. Langsung mencarinya di Youtube. Kata kuncinya? Ya itu tadi: kutunggu kamu di gerbang sekolah, maukah kamu mengantarku pulang. Ketemu? Ketemu! Nama penyanyinya Tommy Soemarni and Co. Judul lagunya Ranking Pertama. Hayo kalian, tidak semua tahu penyanyi dan judul lagu kesohor ini kan? Haha. Saya merasa sangat bahagia.

Bicara soal lagu lawas rasanya tidak adil kalau tidak menulis tentang Rumpies. Salah satu, atau satu-satunya?, lagu mereka yang ngetop waktu itu berjudul Nurlela. Rumpies ini seharusnya bisa menjadi kelompok vokal perempuan yang sangat kuat di Indonesia. Mereka bahkan sudah lebih dulu ada sebelum Spice Girls merajai tangga lagu dunia dan disebut sebagai girlband pertama di dunia. Kenapa Rumpies saya tulis seharusnya bisa menjadi kelompok vokal perempuan yang sangat kuat di Indonesia? Lihat dulu donk personelnya. Atiek CB, Trie Utami, Malyda, dan Vina Panduwinata! Mereka adalah penyanyi-penyanyi perempuan Indonesia yang berkarakter dan rasa-rasanya semua Orang Indonesia saat itu mengenal mereka lewat acara seperti Album Minggu Kita atau Selekta Pop. Saya juga masih suka menonton video Atiek CB yang berjudul Benci Sendiri.

Ternyata pengetahuan saya tentang lagu lawas berikut penyanyinya ... boleh diadu. Haha.

Mari kita lanjutkan. 

Dari para lelaki, saya selalu memilih terlebih dahulu Trio Libels. Roni Sianturi adalah lelaki yang selalu mengisi khayalan masa kecil saya tentang lelaki idaman. Di manakah dia sekarang? Entah. Sama juga dengan entah-di-mana Edwin Manansang. Sementara itu Yanni Airlangga, setahu saya, telah meninggal dunia tahun 2015. Mbakyu, salah satu lagu Yanni yang dinyanyikan solo-karir, merupakan salah satu yang paling saya ingat hingga saat ini. Eh, balik lagi ke Trio Libels, jangan pernah kalian pura-pura tidak mau mendengar Aku Suka Kamu dan Oh Gadisku. Oh gadisku sa sa sa sayaaaaaaang. Iya, Abang sayang kapan lamar?

Era 80-an/90-an selalu juga mengingatkan saya pada Gita Remaja. Kuis musik di TVRI yang dibawakan oleh Tantowi Yahya dengan salah satu band pengiring: Halmahera Band! Nah, gara-gara Halmahera Band dan gaya Tohpati yang cool itu, wajah Roni Sianturi dalam khayalan saya pun berganti dengan wajah Tohpati. Siapa sih perempuan yang bisa tahan melihat gaya si Tohpati? Gara-gara itu saya jadi pernah menunggu album Halmahera dan tergila-gila sama Lukisan Pagi-nya Tohpati bersama Shakila

Perjalanan saya bernostalgia sama lagu-lagu lawas mempertemukan saya dengan begitu banyak penyanyi zaman doeloe. Sebut saja Twin Sister, masih ada yang ingat mereka dengan gaya menyanyinya di panggung?, Ria Rizky Fauzi yang ngetop dengan lirik: kututup layar cintakuuuu, tentu ada cintaku di Barcelonaaaa oleh Fariz RM, Duo D yang terdiri dari Dian Pramana Putra dan Deddy Dhukun dengan lirik: aku yakin di antara kita masih ada cinta yang membara. Amboiii, perasaan siapa yang tidak uhuk ehek ahak? Duh, jadi pengen nyanyi, haha. Oddie Agam hadir dengan nuansa musik yang kece dalam Kesempatan bareng Dewi Yull. Eh, masih ada yang ingat Dewi Yull kah? Semoga masih ada yang mengingatnya. Beliau punya warna suara yang unik.

Lalu, mata saya menangkap tulisan Kirey. Begitu melihatnya yang terlintas di benak saya bukan Terlalu melainkan Jangan Kau Samakan. Hyuk kita nyanyi bareng-bareng ...

Kurasakan dan kumengerti
Ketika ada kata terucap
Tanpa kau sadari

Kegagalan kisah cintamu
Begitu lekat erat mengikat
Trauma hidupmu

Aku bukanlah, jangan kau samakan
Dan kau pun pasti mengerti
Kekurangan kelebihanku

Terserah dirimu, kasih
Semua t'lah kuungkapkan
Sikap dan pribadiku
Mungkin kau pun t'lah tahu

Sepenggal saja, ya. Jangan semuanya. Nanti kalian baper kayak saya. Hihihi. 

Baca Juga: Kalau Begitu Marilah Kita Coba Mendaki Tangga Yang Benar

Bagaimana, kawan? Lagu lawas itu asyik kan? Saya berharap sambil membaca ini kalian juga sambil mencari video musiknya di Youtube. Sekalian mendengarkan, sekalian bernostalgia, sekalian baper, sekalian ... ah, telepon mantan sekarang! *ngakak guling-guling*. Tentu saya tidak menulis semua penyanyi berikut lagu lawas mereka! Masih ada Ita Purnamasari, Kla Project, Elfa's Singer dengan pentolannya yaitu Yana Julio, Slank, Dewa19, hingga Jamal Mirdad! Nanti ya, kalau sedang in the good mood, saya pasti bakal menulis bagian keduanya. Hehe.

Bernostalgia itu asyik juga ...

Mari bernostalgia ...

#SabtuReview



Cheers.

Inilah Akibat Paling Fatal Dari Perkara Yang Dianggap Remeh


Inilah Akibat Paling Fatal Dari Perkara yang Dianggap Remeh. Joker merupakan filem terakhir yang saya tonton di tahun 2019 sebelum situs penyedia filem andalan saya, indoxxi, diblokir pemerintah. Seperti yang dilansir oleh Tekno Kompas dengan penulis Kevin Rizky Pratama, Menteri Kominfo, Johnny G. Plate, mengatakan telah memblokir situs streaming ilegal sebanyak lebih dari 1.000! Sebagai manusia yang pernah mempelajari sedikit ilmu hukum, situs penyedia filem (tentunya ilegal) memang mengabaikan dan melanggar HaKI yang dijunjung tinggi dalam dunia industri diantaranya industri musik dan filem. Tetapi sebagai manusia yang tinggal di Kota Ende, kota kecil tanpa bioskop, saya tentu membutuhkan situs penyedia filem tersebut. Tindakan pemerintah sudah benar, tetapi akibatnya ... saya dan dinosaurus harus gigit laptop.

Baca Juga: Kalau Begitu Marilah Kita Coba Mendaki Tangga Yang Benar

Kembali pada filem Joker. Filem terakhir yang saya tonton di tahun 2019. Filem yang membikin otak saya memikirkan begitu banyak perkara, termasuk perkara yang dianggap paling remeh: bercanda yang menjebak. I can feel his pain

Joker


Wikipedia menginfokan: Joker adalah film cerita seru psikologis Amerika Serikat tahun 2019 yang disutradarai oleh Todd Phillips dan diproduseri oleh Todd Philips, Bradley Cooper, dan Emma Tillinger Koskoff. Joker ditayangkan secara perdana di Festival Film Venesia pada tanggal 31 Agustus 2019 serta ditayangkan di Amerika Serikat pada 4 Oktober 2019 dan Indonesia dua hari sebelumnya. Joker adalah film laga hidup pertama Batman yang mendapatkan klasifikasi R dari Motion Picture Association of America karena kekerasan berdarah yang kuat, perilaku mengganggu, bahasa dan gambar seksual singkat.

Joker, dari DC Comics, diperankan oleh Joaquin Phoenix, Robert De Niro, Zazie Beetz, Frances Conroy. Termasuk box office karena biaya produksi hanya $55-70 juta saja tetapi pendapatan sementara mencapai $1,023 miliar. Kita harus sepemahaman dulu tentang box office ya.

Idntimes menulis: dahulu, istilah Box Office digunakan untuk pemutaran film yang sistem menontonnya mengedarkan box-box kepada penonton sebagai donasi atas pemutaran film tersebut. Karena pada saat itu belum ada pembelian tiket film lewat loket atau bahkan online seperti sekarang ini. Namun, saat ini istilah box office bergeser kepada film yang mendapatkan penghasilan melebihi biaya produksinya dan penghasilan itu berhasil didapatkan hanya dalam waktu tayang beberapa hari atau minggu pertama saja. Hampir mirip sebenarnya dengan pengertian saat zaman dulu, karena semakin film disukai maka penonton dari film tersebut semakin banyak.

Joaquin Phoenix, Jared Leto, Heath Ledger


Hadirnya Joaquin Phoenix sebagai Joker membikin saya mengingat dua aktor Joker lainnya yaitu Jared Leto dan Heath Ledger. Jared Leto memerankan Joker dalam filem Suicide Squad sedangkan Heath Ledger memerankan Joker dalam filem The Dark Knight. Joker a la Suicide Squad terkesan 'kekanak-kanakan' sesuai dengan warna filem tersebut. Berbeda dengan Joker dalam The Dark Knight yang dalam. Tapi, menjadi tidak bijak jika membandingkan akting ketiganya. Joaquin Phoenix, Jared Leto, dan Heath Ledger, masing-masing punya pesona tersendiri saat memerankan Joker. Kalau ditanya, Joker mana yang punya kelebihan natural? Menurut saya si Joaquin Phoenix, karena bekas luka di bawah hidungnya itu se-su-a-tu.

Jangan Pernah Menjebak Seseorang


Berbeda dari orang lain yang mungkin pernah me-review Joker, saya lebih memilih me-review filem psikologis ini dari sudut pandang lain, salah satunya penjebakan. Kita tahu Arthur Fleck, seorang laki-laki dewasa, masih harus tinggal bersama ibunya, Penny Fleck, karena si ibu sakit. Kebutuhan hidup sehari-hari dipenuhi oleh Arthur dengan bekerja sebagai badut penghibur. Hidup yang keras seakan-akan menjadi lebih bengis terhadap seorang Arthur. Dia akrab dengan kesialan (demi kesialan). Tidak cukup sampai di situ, keinginannya menjadi seorang Komika kandas karena sesungguhnya dia sama sekali tidak berbakat.

Ada tiga karakter yang menghancurkan Arthur hingga ke titik paling rendah.

1. Penny Fleck


Penny Fleck, what should I say about this woman? Dia sakit. Dialah salah satu sumber malapetaka dalam hidup Arthur. Gara-gara Penny, Arthur percaya Thomas Wayne adalah ayah kandungnya. Sadar atau tidak sadar, Penny menghancurkan Arthur dengan caranya sendiri. Mengekang kehidupan dewasa Arthur (karena harus mengurus si ibu), dan menipu Arthur dengan kepalsuan bahwa si Joker adalah putera kandung Thomas Wayne. Mungkin Penny menganggap itu hal yang remeh. Sudah, kau pergi saja ke Thomas Wayne, itu Bapakmu! Tetapi apa yang dilakukan Penny, melalui surat yang dibaca Arthur, lebih menyakitkan dari sayatan sembilu. Faktanya Arthur bukanlah putera kandung Thomas Wayne. Pengakuan Thomas Wayne mengantar Arthur pada kekelaman yang lebih dalam.

Ketika Arthur menekan bantal ke wajah Penny ... saya merasakan sesuatu pelepasan yang luar biasa.

2. Randall


Arthur tidak saja dibohongi oleh Penny; bahwa dirinya putera kandung Thomas Wayne, tetapi juga dijebak oleh teman kerjanya sendiri yaitu (si setengah-botak) Randall.

Randall adalah salah satu sumber malapetaka dalam hidup Arthur, selanjutnya, di dalam Joker. Awalnya saya berpikir Randall adalah sahabat terbaik di tempat kerja yang punya rasa simpati tinggi terhadap kondisi Arthur yang sering dikerjai orang-orang saat sedang bekerja sebagai badut. Tetapi, pikiran saya berubah ketika adegan Randall menyerahkan sebuah pistol pada Arthur. What the f*ck! Ketika kau tahu temanmu seperti itu, kau sengaja memberikannya sebuah pistol? Kota Gotham sedang kacau, saat bekerja pun Arthur sering diisengin-dihina-diolok, secara psikologis Arthur tidak sedang baik-baik saja, dan kau memberinya sebuah pistol?

Why don't you shoot yourself!?

Mungkin bagi Randall, menjebak Arthur adalah perkara remeh. Jebak dia. Biarkan dia melakukan kesalahan. Cuci tangan saat dia melakukan kesalahan. Tertawalah saat dia dipecat. Biarkan dia mencari pekerjaan lain, atau biarkan dia terpuruk bersama kehidupannya yang kelam.

Tidak semudah itu ...

Apa yang dilakukan Randall berakibat sangat fatal. Makanya saya menulis judul Inilah Akibat Paling Fatal Dari Perkara Yang Dianggap Remeh. Karena, sebuah pistol memicu kekacauan besar dalam hidup Arthur yang tidak baik-baik saja itu. Randall sengaja melakukannya. Pistol itu menjadi semacam 'kemampuan' tambahan Arthur. Rasa percaya dirinya meningkat ketika pistol ada bersamanya. Dan pistol ini pula yang dipakai Arthur untuk menembaki Murray Fraklin. Live show!

3. Murray Franklin


Ini dia sosok yang juga paling saya benci dari Joker. Murray Franklin digambarkan sebagai presenter paling kesohor di Kota Gotham. Murray merupakan idola Arthur. Bahkan Arthur pernah menyempatkan diri untuk menonton show si Murray. Bagi Murray, Arthur hanyalah remah roti yang remeh. Seorang penggemar yang datang di acaranya, yang menjadi cameo acaranya, yang kemudian dia tertawakan saat rekaman stand up comedy Arthur hinggap di kupingnya. Tapi manuver itu terjadi, Murray mengundang Arthur datang ke acaranya sebagai bintang tamu! Arthur datang sebagai Joker, memakai riasan badut, dengan setelan jas lengkap, tak lupa pistol yang diberikan Randall pun turut bersamanya. Tidak ada seorang pun yang menyangka bahwa pistol itu pula yang kemudian digunakan Arthur untuk menembaki Murray.

Benar-benar pembalasan (dendam) yang sempurna.

Pernahkah Kita Melakukannya?


Pertanyaan ini mungkin remeh tapi tidak menjebak. Ini pertanyaan serius. Pernahkah kita berada di posisi Penny Fleck, Randall, atau Murray Franklin? Pernahkah kita, secara sengaja maupun tidak sengaja, menjebak teman sendiri? Pernahkah kita berpikir tentang perbuatan kita pada seseorang dapat berakibat fatal? Pertanyaan itu menjadikan Joker tidak saja sebagai filem yang syarat kekerasan berdarah yang kuat serta perilaku mengganggu, tetapi juga refleksi terhadap diri setiap orang yang menontonnya. Manusia, tentu tidak terlepas dari tindakan yang dilakukan oleh Penny Fleck, Randall, maupun Murray Franklin.

Baca Juga: Double Ending

Bagaimana menurut kalian, kawan? Saya yakin sebagian besar dari kalian sudah menonton Joker dan punya pendapat sendiri tentang filem ini. Pendapat saya, sudah tertulis dengan jelas di atas. Bahwa, apa yang kita anggap remeh dapat berakibat fatal (dilakukan oleh orang lain). Contoh paling nyata adalah ketika kalian menganggap remeh alaram yang meraung-raung, akibatnya kalian bisa saja ketinggalan pesawat.

Semoga bermanfaat.

#SabtuReview



Cheers.

Urusan Firebender Ini Remeh Tapi Cukup Menyita Perhatian

Credits: GNFI

Urusan Firebender Ini Remeh Tapi Cukup Menyita Perhatian. Sudah saya tulis pada pos-pos sebelumnya bahwa saya termasuk orang yang paling suka menonton video-video di Youtube. Apa pasal? Ya, karena video-video di Youtube itu menghibur dan menginspirasi, tergantung video dan/atau kanal mana yang kalian tonton. Kanal-kanal yang paling sering saya tonton adalah kanal milik Kirsten Dirksen dengan video tentang rumah-rumah unik seperti tiny house, 5 Minutes Craft, Insider, TED, Brightside, Living Big in a Tiny House, The Voice Global, hingga video-video yang teka'e alias nyangkut alias video yang direkomendasikan waktu saya menonton video dari kanal-kanal tersebut di atas. Menontonnya bisa berjam-jam, tapi bukan pada saat hendak tidur. Karena, saat hendak tidur, saya punya video andalan tersendiri.

Baca Juga: Akan Me-review Tiga Buku Nutrisi Otak dan Makanan Jiwa

Proses menuju alam mimpi saya memang cukup sulit. Insomnia. Iya. Kadang saya harus menegak obat untuk bisa berdamai dengan kantuk. Oleh karena itu saya butuh prolog tidur yang menyenangkan. Dan prolog tidur yang menyenangkan itu saya temui pada filem kartun Upin Ipin. Terhibur, iya. Ngakak, iya. Tambah ilmu, juga iya. Setelah Upin-Ipin, terbitlah Larva dengan dua karakter larva crazy Yellow dan Red. Kedua filem kartun/animasi yang sudah saya tonton sejak dahulu kala itu memang dibatasi oleh season dan episode, tapi belum pernah rasa bosan muncul meskipun menonton semua season dan semua episode berulang-ulang! Bagaimana yaaaa ... can't descibe by words pokoknya. Bahagia lah karena saat terjaga, tahu-tahu, eh, sudah pagi.

Tidak pernah saya sangka, kemudian, menemukan prolog lainnya. Avatar! Avatar, The Legend of Aang, The Last Airbender. Menonton Avatar memang bisa membikin saya berdamai dengan rasa kantuk sekaligus membikin saya digerogoti pertanyaan demi pertanyaan. Prolog tidur yang satu ini memang menyenangkan, membikin saya berdamai dengan rasa kantuk, lantas tertidur pulas, tetapi juga membikin saya harus mencari tahu tentang sesuatu yang mungkin dianggap remeh oleh kalian, dia, mereka. It's about firebender.

Marilah kita cek ...

Aang, The Last Airbender


Tentang Avatar sudah dijelaskan secara singkat pada setiap opening episodenya. Dahulu kala, di semesta raya berdiri empat bangsa besar yaitu Water Tribe (Suku Air), Earth Kingdom (Kerajaan Bumi), Fire Nation (Negara Api), dan Air Nomads (Pengembara Udara). Dari setiap bangsa tersebut, dikenal istilah bender atau pengendali, yaitu orang-orang yang mampu mengendalikan elemen lambang masing-masing bangsa. Waterbender, earthbender, firebender, dan airbender. Tapi, tidak semua penduduk bisa menjadi bender. Artinya, menjadi bender itu karena alasan gift atau karunia dan/atau berkat latihan (khusus Negara Api). Lihat saja Katara dan Sokka yang berasal dari Suku Air Selatan. Katara dikenal sebagai waterbender yang kemudian menjadi master-nya waterbender, sedangkan Sokka tidak.

Apabila menjadi bender adalah karunia dan juga berkat latihan, maka Avatar adalah manusia dengan karunia paling tinggi karena ditakdirkan (harus) bisa menguasai keempat elemen tersebut. Kalau boleh saya tulis, Avatar adalah katrol yang mengendalikan semua elemen agar semesta raya tidak timpang. Karena, sebagai manusia fana tentu selalu ada rasa ingin menguasai. Dalam hal ini menguasai bangsa lainnya. Terbukti pada Negara Api yang menghancurkan begitu banyak bangsa, bahkan bangsa Pengembara Udara habis tidak tersisa, kecuali Aang.

Bagaimana caranya tahu bahwa si manusia tersebut adalah Avatar?

Avatar itu bereinkarnasi. Apabila Avatar meninggal dunia, maka dia pasti akan bereinkarnasi pada manusia lainnya. Caranya untuk tahu bahwa manusia itu adalah Avatar adalah dengan menyuruhkan memilih mainan! Sederhana bukan? Saat kecil, Aang disuruh memilih empat mainan dari ribuan mainan yang ditawarkan. Aang memilih seruling kura-kura dari tanah liat (melambangkan air), baling-baling yang digerakkan dengan benang (melambangkan udara), babi-monyet dari kayu (melambangkan tanah), dan genderang tangan dari kayu (melambangkan api). Kehidupan Aang di kuil berubah setelah rahasia dirinya adalah Avatar terkuak. Anak berusia dua belas tahun itu tidak kuat dengan berbagai tekanan, salah satunya harus belajar tiga elemen lainnya di Kuil Udara Timur, lalu memutuskan untuk melarikan diri dari kuil bersama bison terbang bernama Appa. Dalam pelariannya, Aang dan Appa diserang badai, dalam 'kondisi Avatar', Aang kemudian menyelimuti dirinya dan Appa dalam gelembung udara yang kemudian menjadi es selama seratus tahun, sampai kemudian ditemukan oleh kakak-beradik Sokka dan Katara.

Itulah mengapa Aang menjadi the last airbender, pengendali udara terakhir, karena dia sedang membeku saat bangsa Pengembara Udara dihancurkan tanpa sisa oleh Negara Api.

Ketika ditemukan itu seharusnya Aang sudah berusia seratus dua belas tahun, tetapi karena pengawetan es, dia tetap menjadi anak berusia dua belas tahun yang masih suka bermain-main. Dari situlah perjalanan Aang, Katara, Sokka, bersama Appa, bermula. Perjalanan untuk mencari guru bender tiga elemen lain yang dipercaya bisa mengajari Aang. Sampai kemudian teman perjalanan mereka bertambah yaitu si lemur terbang bernama Momo, dan pengendali tanah (buta) yang luar biasa kuat sekaligus anak bangsawan yaitu Toph Beifong.

Enaknya Menjadi Firebender


Bender dari tiga bangsa yaitu waterbender, earthbender, dan airbender diperoleh melalui karunia. Tidak semua penduduk setiap bangsa otomatis menjadi bender. Toph adalah earthbender hebat tetapi orangtuanya tidak. Katara adalah waterbender hebat tetapi Sokka tidak. Pertanyaan tentang firebender ini baru muncul setelah saya menonton ulang; menjadikan Avatar prolog tidur. Mari kita lihat pada opening-nya.

Opening episode Avatar selalu sama: Avatar terakhir, yang menghilang itu, sedang mengendalikan empat elemen. Api muncul begitu saja dari tangannya. Ya selain karena Avatar terakhir itu memang berasal dari Negara Api, apalagi ...?

Airbender mengendalikan udara karena udara selalu ada kapan pun dan di mana pun. Makanya pengendali udara termasuk paling kuat dan kerajaannya dihancurkan Negara Api tanpa ampun sehingga di semesta ini tersisa Aang. Satu-satunya pengendali udara. The last airbender. Waterbender hanya bisa mengendalikan air apabila di sekitarnya ada air. Terakhir, Waterbender Master bisa mengendalikan darah dalam tubuh manusia yang adalah cairan pula. Earthbender, bumi, jauh lebih sulit. Tanpa tanah atau unsur tanah, misalnya batu bara, ya dia do nothing. Kecuali Bumi, si Raja, yang bisa mengendalikan tanah dengan pikirannya. Itu pun sulit juga kalau dikurung di penjara yang semuanya terbuat dari besi.

Bagaimana dengan firebender? Ini yang menarik!

Firebender, menurut saya, paling enak. Tanpa api, dia bisa mengeluarkan api dari dalam tubuhnya sendiri. Enak bener! Dan ini tidak adil! Bayangkan, ketika pengendali lain butuh media: udara, air, tanah, firebender cukup jentik jari, maka jadilah api. Makanya, tidak heran Negara Api menyerang. Karena mereka kuat.

Urusan firebender yang remeh ini saya pertanyaan di Facebook. Syukurnya saya memperoleh penjelasan dari salah seorang teman Facebook, Gusty Mbao: api yang seakan tercipta begitu saja itu diperoleh dari Chi dan ada hubungannya dgn avatar pertama (Wan), kura-kura Singa, dan Dark & Light Soul of The Avatar.

Dari situs ini saya peroleh penjelasan lengkapnya, jujur saya pakai Google Translate, tidak ada yang saya ubah satu pun hahaha.

Selama era Raava, orang-orang menerima unsur api dari kura-kura singa api yang merupakan penjaga kota mereka, yang akan memberi mereka kekuatan dengan pembengkokan energi. Mereka dapat memintanya kapan pun mereka pergi ke Spirit Wilds dan mengembalikannya ketika mereka kembali. Namun, Wan mencuri kekuatan untuk memperbaiki hidupnya dan teman-temannya yang miskin, tetapi ditangkap dan dibuang. Dia diizinkan untuk menjaga kekuatan api untuk melindungi dirinya sendiri dan akhirnya berteman dengan arwah. Dengan demikian, dia berhasil mengasah keterampilannya dengan mempelajari cara yang tepat untuk membungkuk dari naga yang hidup di Spirit Wilds. Dia mengembangkan gayanya sedemikian rupa sehingga apinya menjadi perpanjangan dari tubuhnya, bukan hanya alat untuk perlindungan seperti yang dirasakan orang lain. Yang lain mengetahui tentang keselamatannya dan juga berangkat ke Roh Liar dengan kekuatan api, tidak lagi ingin hidup dalam kondisi buruk yang mereka miliki di kota.

Pada tahun-tahun berikutnya, orang-orang belajar firebending dari naga yang pernah menghuni tanah itu. Orang pertama di era Avatar yang belajar dari naga adalah Prajurit Matahari, yang memahami hubungan antara api jiwa mereka, api naga, dan matahari. Dalam sisa-sisa peradaban besar mereka, Zuko dan Aang menemukan bahwa api merupakan energi dan kehidupan, sebuah konsep yang telah hilang bagi hampir semua api di Perang Seratus Tahun. Arti sebenarnya dari firebending dilupakan sebagai kemarahan, kemarahan dan keinginan untuk mendominasi mulai menggantikan cita-cita kehidupan dan energi, dan bagaimana mereka terhubung ke matahari. Keluarga Kerajaan mendorong ini untuk membantu dalam propaganda bahwa api dapat digunakan sebagai alat untuk menghancurkan dan bahwa Perang Seratus Tahun dibenarkan.

Firebender menarik kekuatan mereka dari matahari dan benda-benda matahari lainnya, seperti komet, serta inti api planet ini. Gerhana matahari memiliki potensi untuk sepenuhnya meniadakan kekuatan penghasut api, yang merupakan hasil dari koneksi langsung antara matahari dan firebending. Selain itu, setelah mengalahkan Katara saat matahari terbit selama Pengepungan Utara, Zuko menyatakan bahwa dia naik bersama bulan, tetapi dia naik bersama matahari, lebih jauh merujuk pentingnya matahari pada firebending. Firebender juga dikatakan mengambil daya dari energi vulkanik dan kilat.

Dia (Wan) mengembangkan gayanya sedemikian rupa sehingga apinya menjadi perpanjangan dari tubuhnya, bukan hanya alat untuk perlindungan seperti yang dirasakan orang lain.

Baca Juga: KKN di Desa Penari yang Menggemparkan Dunia Maya

Jadi, itulah sebabnya, api dapat muncul begitu saja dari tubuh firebender. Melalui latihan sehingga jurus/gaya itu dikembangkan oleh Wan sehingga api menjadi perpanjangan dari tubuhnya.

Done!

Pertanyaan saya akhirnya terjawab!

Dan akhirnya pos ini diunggah juga ha ha ha setelah menulis tentang sebuah buku keren berjudul Mendaki Tangga Yang Salah. Epilognya begini banget ya. Tidak apalah. Silahkan bagi kalian yang penasaran, tonton ulang deh The Last Airbender.



Cheers.

Kalau Begitu Marilah Kita Coba Mendaki Tangga Yang Benar


Kalau Begitu Marilah Kita Coba Mendaki Tangga Yang Benar. Pada pos Sabtu berjudul Akan Me-review Tiga Buku Nutrisi Otak dan Makanan Jiwa saya sudah berjanji untuk menyelesaikan proses membaca buku-buku itu. Belum semuanya tuntas terbaca, pasal pekerjaan bertubi-tubi tidak dapat ditunda, datang lagi satu buku berjudul Filosofi Teras. Demi tekad menuntaskan tiga buku self improvement, para nutrisi otak dan makanan jiwa, saya tidak berani menyobek plastik pelindung Filosofi Teras meskipun hasrat terus meronta. Buka! Ayo, buka! Saya harus patuh pada komitmen sendiri. Alhamdulillah, salah satu buku self improvement itu selesai dibaca, then. Meskipun tulisan tentang Firebender sudah siap dipublis lebih dahulu, saya justru mempublis salah satu buku itu terlebih dahulu. Hari ini.

Baca Juga: KKN di Desa Penari yang Menggemparkan Dunia Maya

Tiga buku self improvement itu berjudul: 

1. Mendaki Tangga Yang Salah.
2. Bicara Itu Ada Seninya.
3. Seni Hidup Minimalis.

Saya memulai dari Seni Hidup Minimalis, tetapi justru menyelesaikan Mendaki Tangga Yang Salah. Seni Hidup Minimalis lantas dipinjam teman. Mendaki Tangga Yang Salah merupakan buku yang membikin saya tidak bisa berhenti sejak halaman pertama. Berbeda dari buku self improvement lainnya, buku ini tidak menggurui secara langsung, tetapi mendidik secara tidak langsung melalui kisah-kisah inspiratif lainnya hingga beragam teori, penelitian dan hasil penelitian tersebut. Bahkan banyak hal-hal konyol pula di dalamnya.

Mendaki Tangga Yang Salah


Sekilas, sampul buku ini mirip dengan Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat. Mirip, tapi tidak sama. Mendaki Tangga Yang Salah bersampul merah dengan tulisan besar warna hitam dan siluet/gambar tangga sederhana dan tagline(?) Barking Up The Wrong Tree. Correct me if I'm wrong. Atau tulisan di atas judul yang jadi tagline-nya? Oh ya, tulisan lain di atas judul itu adalah Sebagian Besar Hal yang anda Ketahui tentang Kesuksesan Adalah Salah Besar. Tulisan itu seperti bom yang meledak di dalam kepala orang-orang patuh seperti Chatur 'Silencer' Ramalingam (Omi Waidya) ketika tahu bahwa big boss-nya adalah Rancho (Aamir Khan) alias Phunsuk Wangdu. Dalam filem 3 Idiots kita tahu Chatur adalah si cerdas yang mengikuti sistem sekaligus penjilat yang selalu membenci Rancho saat masih kuliah.

Di dalam buku Mendaki Tangga Yang Salah pun kalian akan membaca kata 'penjilat' dalam lingkungan pekerjaan. Kita memang tidak bisa terlepas dari para penjilat, di manapun berada, termasuk di lingkungan pekerjaan. Mereka itu seperti makhluk astral. Tidak terlihat mata tetapi ada.


Well, buku ini ditulis oleh Eric Barker dan diterbitkan oleh P.T. Gramedia Pustama Utama pada tahun 2019. Sebanyak 360 halaman mengajarkan pembacanya tentang banyak hal untuk lebih mengenali diri sendiri. Istilahnya: mau jadi apa kita kelak? Kenali diri sendiri! Dan, ah ya, saya tidak bisa untuk melewatkan yang satu ini: buku Mendaki Tangga Yang Salah diberikan oleh Ibu Rosalin Togo atau lebih dikenal dengan panggilan Mami Ocha yang saat ini sedang menempuh pendidikan S2 di Kota Surabaya. Terima kasih, Mami ... Pahlawan Intelektual saya! Hehe.

Inspirasi Dalam Balutan Konyol


Eric Barker tidak berusaha menggurui, sudah saya tulis di atas, dia lebih condong pada memberikan contoh perilaku, kesuksesan orang-orang besar dunia, hingga beragam teori, serta penelitian dan hasil penelitian para profesor dan/atau para pakar. Garis besar, benang merah, Mendaki Tangga Yang Salah adalah kenali diri sendiri. Kalau kita tidak sependapat, biarkanlah ketidaksependapatan itu menjadi nilai demokrasi dalam me-review buku. Haha. Apabila manusia mengenali diri sendiri maka dia akan tahu tangga mana yang harus dinaiki. Bukan begitu poinnya? Bayangkan saja jika kita tahu, tidak pandai, atau tidak berbakat membikin sketsa tetapi terus-terusan memaksakan diri hingga akhir hayat. Apa yang kita capai? Nothing.

Sebanyak 6 bab disuguhkan oleh Mendaki Tangga Yang Salah. Setiap bab mempunyai keunikannya masing-masing tentang bagaimana cara orang-orang bisa sukses. Ambil contoh pada bab 1.

Bab 1 Mendaki Tangga Yang Salah memoroskan kalimat judul Jika Ingin Sukses, Haruskah Kita Bermain Aman dan Melakukan Apa Yang Diperintahkan Kepada Kita? Dalam ranah agama, ya harus donk. Hehe. Eric menulis tentang orang-orang tersaring dan orang-orang yang tidak tersaring. Orang-orang tersaring selalu mengikuti sistem, juara kelas atau setidaknya punya nilai akademis di atas rata-rata, dan kemudian masuk pada jaringan birokrasi atau bekerja mengikuti sistem yang ada, mungkin juga menjadi pemimpin. Orang-orang tidak tersaring cenderung eksentrik dan melakukan segalanya sekehendak hati, kadang pula dikenal bodoh, tapi mereka sangat terkenal di dunia ini. Eric Barker mengambil contoh William Churchill yang eksentrik dan selalu beranggapan Hitler sebagai ancaman. Dan paranoid Churchill dan sikapnya yang nyaris menghancurkan karirnya pada awal mula telah 'menyelamatkan' rakyat Inggris.

Kalau boleh saya tulis, pembangkang sangat tidak disukai dalam lingkungan kerja, tapi atasan yang bijak harus mampu merangkul si pembangkang dan memanfaatkan enerji berlimpahnya untuk kemajuan perusahaan. Pembangkang identik dengan orang-orang kreatif yang tidak puas pada sistem dan memandang sistem sebagai borgol kreativitas. Apabila kalian adalah atasan, janganlah mendepak para pembangkang begitu saja. Mungkin saja pembangkang itu berada pada unit yang salah sehingga dia merasa bosan dan terus-terusan membikin Anda emosi jiwa. Hehe.

Churchill memang telah menyelamatkan Inggris dari NAZI, tapi sikap eksentrik dan fanatisme Churchill tidak bisa diaplikasikan pada perkara-perkara lain bukan? Oleh karena itu Eric Barker tidak saja menulis tentang keberhasilan atau sisi positif segala sesuatu tetapi juga sisi negatifnya. Seperti sisi negatifnya manusia dengan gen SCN9A.

Semua orang tentu ingin menjadi seperti Ashlyn Blocker yang tidak pernah merasa nyeri. Ashlyn memiliki gen SCN9A dimana sinyal-sinyal nyeri tidak bisa mencapai otaknya. Super hero! Tentu. Siapa sih yang tidak mau seperti Ashlyn? Dane Inouye menulis bahwa pasien Congenital Insensitivity to Pain with Anhidrosis (CIPA) bisa dianggap Superman karena mereka tidak merasakan nyeri ragawi, tetapi ironisnya, apa yang memberi 'kekuatan super' kepada mereka juga merupakan kryptonite mereka. Pasti kalian bertanya: kok bisa? Ya bisa. Tidak merasakan nyeri dapat menghancurkan karena bayangkan saja kalau tulang kaki atau tulang tangannya patah tanpa dia rasakan dan kerusakan tulang itu kemudian merusak ke jaringan sehat lainnya? 

It's like ... BHOOOMMM!

Ternyata Ashlyn tidak baik-baik saja bukan?

Salah satu orang hebat yang sangat menarik perhatian saya dari Mendaki Tangga Yang Salah adalah tentang pidato Steve Jobs. Inti pidatonya adalah apa yang ingin kita capai dalam hidup ini bisa dilakukan dengan memikirkan kematian. Apakah saat mati nanti kita ingin dikenang sebagai pecundang, pemenang, orang baik, atau tukang fitnah? Kita yang pilih. Apabila menginginkan kematian kita menjadi momen bertemunya banyak manusia hidup yang mengenang kebaikan, jasa, perbuatan kita selama hidup, maka jalanilah hidup yang seperti itu. Seperti yang kita inginkan yaitu dikenang orang (tentang kebaikan) saat kita mati. Saya terbahak-bahak membacanya. Logika yang luar biasa nancap dalam kepala.

Masih banyak hal lainnya yang perlu kalian ketahui dari Mendaki Tangga Yang Salah tetapi tentu saya tidak boleh menulis semuanya di pos ini. Ketahuilah, Churchill, Ashlyn, dan Steve Jobs hanyalah tiga contoh kecil dari contoh lain, kisah inspiratif lain, di dalam buku Mendaki Tangga Yang Salah. Contoh-contoh itu, kisah orang-orang di dalam buku itu, tidak saja mendidik pembacanya tetapi secara tidak langsung sekaligus menghibur. Kapan lagi kita tahu sejarah orang-orang hebat, atau kisah inspiratif orang-orang yang tidak pernah menyerah?

Kalau begitu ... apakah kita harus mendaki tangga yang benar?

Mendaki Tangga Yang Benar


Membaca buku Mendaki Tangga Yang Salah mengarahkan pikiran saya pada mendaki tangga yang benar tetapi tidak selamanya harus selalu tangga yang benar dari awal. Kita bisa berpindah tangga apabila tahu bahwa tangga pertama itu salah. Oleh karena itu sampul buku Mendaki Tangga Yang Salah disertai gambar/siluet dua tangga kayak tangga lapangannya karyawan PLN atau P.T. Telkom. Tangga dua kaki, tangga teleskopik, atau apapun namanya. Kalau bukan tangga yang kanan, berarti tangga yang kiri. Kira-kira seperti itulah yang ingin disampaikan Eric Barker. Jangan terus-terusan memaksakan diri pada sesuatu pekerjaan yang tidak akan membawa kita pada kesuksesan.


Saya mencerna tentang tangga yang benar ini.

Pertama, jangan sampai salah memilih tangga. Tetapi, apabila tangga itu salah, kita masih bisa bermanuver mengganti tangga yang lain. Ini berkaitan dengan bakat dan hasrat. Apakah ada yang mau selamanya berada dalam lingkaran setan yang membosankan? Tentu tidak. Kenali tangga yang sedang kalian, atau saya, naiki saat ini. Kalau tangganya sudah benar, berusahalah semaksimal mungkin mencurahkan segala daya upaya untuk menaiki tangga itu hingga puncak. Mencapai puncak, tidak harus menjadi penjilat, tetapi jadilah yang paling bersinar.

Kedua, kenali diri sendiri untuk mencapai sesuatu. Jangan sampai kita menjadi orang yang tidak mengenali siapa dan apa diri kita sendiri sehingga sulit untuk menentukan arah. Kalau kata Bapa saya, maju satu langkah mundur dua kali. Itu filosofinya sangat dalam. Dan saya sadari, filosofi itu mirip dengan apa yang disampaikan Eric Barker dalam Mendaki Tangga Yang Salah. Hal serupa juga pernah diaktakan oleh Esty Durahsanty dari Konsulat Jenderal AS di Talkshow Pameran Wirausaha Berkelanjutan oleh E.thical yaitu Jatuh tujuh kali, bangkit delapan kali. Orang-orang yang mendengarnya dan menangkapnya secara lurus akan menertawai. Maklumi saja, mereka tidak membiarkan logika bekerja.

Ketiga, bekerja keras itu wajib. Tidak ada kesuksesan tanpa kerja keras. Bahkan seorang ahli matematika pun bekerja keras sepanjang hidupnya meskipun telah meraih begitu banyak penghargaan dan menghasilkan ahli matematika lainnya. Bekerja keras harus dibarengi dengan optimisme yang kuat. Perpaduan keduanya akan membikin kalian terkejut.

Satu pesan yang juga menarik dari Mendaki Tangga Yang Salah, untuk kita bisa mendaki tangga yang benar adalah tentang kemampuan mengelola. Mengelola sesuatu yang membosankan menjadi permainan yang menyenangkan. Mengelola sesuatu yang kita benci menjadi, tetap, permainan yang menyenangkan. Kita yang pilih, seperti yang dikatakan oleh Steve Jobs bukan? Dengan menjadikan segala sesuatu sebagai permainan yang menyenangkan kita akan membikin target dan berupaya memenuhi target dimaksud. Bukankah permainan adalah tentang target dan pencapaian (kemenangan)? Bukankah permainan dipenuhi tantangan yang membikin kita geregetan kalau tidak bisa melewatinya dengan gemilang? Cobain deh mengubah sesuatu yang menjengkelkan menjadi permainan (otak) yang menyenangkan.

⇜⇝

Alhamdulillah sudah menyelesaikan Mendaki Tangga Yang Salah dan sudah berbagi dengan kalian. Semoga bermanfaat.

Baca Juga: Setelah Upin Ipin Yang Mengedukasi Terbitlah Larva

Saya yakin kita semua ingin mendaki tangga yang benar untuk mencapai tujuan (hidup). Tapi jangan pernah merasa menjadi orang yang kalah ketika kalian (atau saya) sadar bahwa ternyata kita sudah mendaki tangga yang salah. Gantilah segera tangga itu secepatnya setelah tersadar. Karena, bukankah lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali? Yang setuju, komen di bawah. Hehe.

#SabtuReview



Cheers.