5 Kudapan Lebaran


Terlalu dini? Itu yang ada di pikiran saya saat mulai menulis pos ini sambil mendengarkan suara seksi kekasih impian James Arthur. Anggap saja di video musik itu dia menyanyikan Say You Won't Let Go untuk saya seorang. Ha ha haaaa. Balik lagi ke terlalu dini tadi. Saya merencanakan pos ini untuk Kamis depan, tapi kuatir hari libur bakal bikin saya libur nge-blog juga sampai selesai Idul Fitri, sehingga tidak ada salahnya menulis sekarang. Lagi pula, seandainya Kamis depan masih bisa nge-blog di sela-sela kesibukan mengganti atap rumah (LOL!), saya masih bisa menulis tentang menu andalan di rumah kami. Selalu, ya, selalu ada ide untuk menulis.

Baca Juga: 5 Youtuber Ende

Setiap rumah pasti punya kudapan andalan, kudapan favorit, yang disiapkan menjelang Idul Fitri. Sebut saja kastengel, nastar, puteri salju, dan lain sebagainya. Termasuk juga rumah kami. Selalu ada kudapan andalan yang disiapkan menjelang Idul Fitri. Meskipuuuun, seringnya saya merampok sekian stoples dari rumah kakak-kakak. Haha. Enak kan jadi anak bungsu *kedip-kedip*.

Mari kita cek. Siapa tahu samaan dengan kalian.

1. Stik Keju


Ya ampun! Ini memang paling dicari di rumah saya. Bikinnya juga banyak banget! Sekalian jadi cemilan orang serumah sampai beberapa minggu usai Idul Fitri. Jadi, kalau ada teman yang datang membawa tas mungil dan pulang membawa tambahan kresek berisi stoples, dapat dipastikan isi stoples itu adalah stik keju. Karena konon katanya stik keju bikinan saya itu rasanya di awang-awang, setelah ditelan aroma kejunya itu keluar, dan membikin ketagihan. Demikian juga kadar renyahnya itu yang mereka suka. Jelaaasss bikin hidung saya semakin mekarrrrr hahaha.


Mereka tidak tahu, dibalik stik keju yang renyah, ada lengan yang berotot membikin adonannya. Haha!


Sony, salah seorang sahabat DMBC pada akhirnya memesan stik keju ini ketimbang dia tidak kebagian. Ya karena setiap Idul Fitri, Sony memilih traveling ke mana-mana. Nah, pos soal stik keju ini berikut bahan dan cara membikinnya bisa kalian baca di pos Stik Keju Legendaris. Yang jelas tanpa timbangan untuk menakar bahan-bahannya.

2. Kukis Cokelat


Ini dia kudapan yang juga populer seantero Galaksi Tuteh dan sekitarnya. Kata mereka rasanya enak sih. Awal cerita sampai bikin kukis cokelat ini karena saya pengen bikin kukis yang agak berbeda dari yang pernah ada. Maka main-mainlah saya ke Cookpad yang berlimpah resep, mulai dari resep kuker, bolu, opor, soto, dan lain sebagainya.


Di atas, foto kukis cokelat (depan/bawah) dan kastengel (belakang/atas). Kukisnya tidak ditabur choco chip. Tapi saya pernah membikin yang pakai choco chip. Ini soal estetika saja. Oh ya, kukis cokelat ini menggunakan bahan yang tidak umum seperti nutrijel cokelat dan susu dancow. Sumpah, ini tanpa terigu.

3. Didit Balen


Saya tidak peduli nama yang disebut orang-orang, tetap saja saya menyebutnya didit balen. Dulu, waktu masih berlangganan majalah Aneka (masih imut), ada resep ini di majalah remaja tersebut, dan proses membikinnya pun sama. Nama ini melekat erat di benak saya sehingga sampai saat ini pun masih menyebutnya didit balen. Dan orang-orang menyebutnya bola cokelat.


Aslinya saya tidak menyukai didit balen soalnya paling malas sama proses menghancurkan biskuitnya itu! Tapi ... tapi ... tapi ... Indra Pharmantara paling suka kudapan ini. Dan, kalian tentu tahu di rumah saya itu ada aturan: siapa yang memberi ide, dia yang melaksanakan. Hyess, akhirnya Indra sendiri yang membikin kudapan yang satu ini. Biasanya dia dibantu 'anak' saya Jiel soalnya setiap menjelang Idul Fitri, Jiel dan Mamanya datang ke rumah buat bantu-bantu Mami (saya :p).



Memang menggoda sih ... apalagi kalau tinggal makan! Haha.

4. Brondong


Dulu, waktu masih kecil-kecil, setiap menjelang Idul Fitri kami punya tugas memisahkan kacang dari kulitnya, setelah kacang itu direbus. Kata kami: peje kacang. Untungnya sekarang sudah tidak ada ritual itu lagi karena banyak kacang yang dijual di pasaran dan rasanya enak-enak. Tapi sudah beberapa tahun kami tidak menyajikan kacang goreng, diganti sama brondong dan/atau krupuk melinjo. Ini brondong paling enak memang buat teman nonton filem, gantian sama stik keju *ngikik*.

5. Hasil Rampokan


I am pirates of Pharmantara. Bahagianya jadi anak bungsu itu ya begini, bisa merampok di rumah kakak-kakak. Ada satu kue cantik banget dikasih keponakan, kuker dengan icing berbentuk cewek berjilbab. Tapi sayang saya mencari fotonya tidak ketemu euy. Biasanya hasil rampokan ini jumlahnya bisa sama banyak dengan yang saya bikin sendiri.


Itu dia lima kudapan saat Lebaran yang pasti ada di rumah kami. Itu di luar kudapan lain yang dikirim sama tetangga dan teman-teman seperti aneka puding (termasuk puding kentang yang nyumi itu), aneka bolu/tart, sampai es krim. Intinya adalah semua orang senang, saya juga senang, hidup lebih senang *halah*.

Baca Juga: 5 Menu Breakfast

Bagaimana denga kalian? Bagi tahu yuk di komen :)



Cheers.

5 Youtuber Ende

Gambar Youtube diambil dari Wikipedia.

Youtube sudah jadi 'mainannya' semua orang. Zaman dulu kami yang di Ende sini masih pikir-pikir buat main agak lama di Youtube, sekadar menonton video pun, karena akses internet yang terbatas dan mahalnya bukan kerja main. Zaman sekarang, jangankan sekadar menonton video, mengunggah video pun lancar jaya kayak bis Ende - Larantuka. Huray lah. Meskipun kalian bakal bilang mahal, tapi paket internet dari Telkomsel terbilang murah untuk kami, seratus ribu bisa dapat 12GB, dan bisa dipakai sebulan. Paket internet dari IndiHome pun cukup murah karena dengan tiga ratus lima puluh ribu bisa dapat 10Mbps, bisa dipakai sebulan buat orang serumah ditambah satu dua tetangga.

Baca Juga: 5 Menu Breakfast

Balik lagi ke Youtube.

Gara-gara sering main di Youtube, melihat penambahan satu dua subscriber yang merangkak perlahan, saya jadi suka juga menonton video-video yang diunggah oleh Orang Ende. Videonya macam-macam. Ada video musik, ada video live suatu kegiatan, ada video drama, dan lain sebagainya. Pada akhirnya ada lima Youtuber Ende yang jadi favorit saya. I mean, saya jadi sering menonton video-video mereka. Saya pikir tidak ada salahnya berbagi tentang Youtuber Ende ini dengan kalian. Siapa tahu kalian terhibur sembari mengisi waktu puasa.

Cekidot!

1. Martozzo Hann


Mister Hann yang mengaku handsome ini masih keponakan saya. Kami sering kerja bareng terutama proyek-proyek video dokumenter begitu. Subscribers-nya sudah mencapai 4.820! It's awesome. Channel-nya pun sudah di-monetize. Suatu malam kami berdua mengobrol tentang video-video di Youtube dan saya bertanya tentang pemasukan yang dia peroleh dari channel-nya itu. Angka yang dia sebutkan cukup fantastis. Menurut saya, angka itu fantastis. Saya mengakui Tozzo, demikian saya biasa memanggilnya, terutama kehebatannya menyunting video dengan hasil ciamik. Bagi kalian yang penasaran, silahkan cek channel-nya. Banyak video musik di sana. Jadi, sekalian lihat videonya sekalian mendengar lagu-lagu kami Orang Ende.

2. Ihsan Dato


Om Ihsan, demikian saya memanggilnya, meskipun usia kami tidak terpaut jauh. Om Ihsan, sama seperti saya, adalah pegawai Yayasan Perguruan Tinggi Flores yang menaungi Universitas Flores. Bedanya saya adalah anggota UPT Publikasi dan Humas sedangkan Om Ihsan adalah KTU Fakultas Teknologi Informasi. Subscribers-nya saat ini mencapai 1.578! Video-video di channel Youtube milik Om Ihsan banyak bercerita tentang Ende. Jadi, kalau kalian ingin melihat lebih dekat tentang Ende, silahkan berkunjung ke sana. Mulai dari Ende sebagai Kota Seribu Masjid, Penjemputan Romo, Permainan Anak-Anak, Tarian khas Ende, sampai tempat membeli takjil saat Ramadhan. Menurut saya channel Youtube Om Ihsan ini paket komplit.

3. Komsos Keuskupan Agung Ende


Ini dia salah satu channel favorit saya. Mau mencari drama/filem pendek tentang kehidupan, refleksi, terutama tentang Agama Katolik? Silahkan kunjungi channel yang satu ini. Subscribers-nya sudah mencapai 3.666! Selain drama/filem pendek yang diunggah di sana, ada pula kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan Gereja, Sekami, OMK, dan lain sebagainya. Ini channel tidak hanya bagus banget untuk kawan sekalian yang beragama Katolik, tapi juga saya yang beragama Islam, karena drama/filem pendeknya itu menyentuh kehidupan umum manusia. Silahkan dicek ya channel-nya.

4. Luis Thomas Ire


Siapa sih yang tidak kenal Luis Thoma Ire dengan Fiorola Band-nya? Saya pernah menulis tentangnya di pos Putera-Puteri Matahari Dari Timur Negeri. Uis demikian saya memanggilnya, merupakan musisi terjenius dari Kabupaten Ende yang pernah saya kenal. Musik-musiknya, lagu-lagu ciptaannya, super keren. Video musiknya, walaupun ada yang sederhana, tapi sangat mendukung musik/lagu ciptaannya. Terberkatilan kami Orang Ende punya seorang Uis, meskipun darah yang mengalir di dalam tubuhnya adalah darah Manggarai, hehe. Channel Youtube-nya yang punya 574 subscribers itu tidak saja berisi video musik lagu ciptaan sendiri, tetapi juga lagu-lagu yang di-cover. Setiap kali mendengar lagu-lagunya, perasaan saya jadi adeeeeem. Demikian.

5. SUC Endenesia


Saya sendiri yang membikin akun Youtube-nya. Saya juga mengidolakannya. Channel ini masih sangat baru. Subscribers-nya pun baru 10! Tapi saya suka, ha ha ha. Karena di channel ini lah saya dan kalian semua dapat menonton video para komika dan calon komika Ende (dan sekitarnya) ber-stand up comedy. Di channel ini lah kita semua bisa melihat video yang memang lucu, separuh lucu, atau bahkan tidak lucu sama sekali. Tapi, proses yang ditempuh itu yang patut diacungi jempol. Makanya, kalian juga bisa melihat proses para komika melalui video open mic, atau para calon komika melalui video lomba. I love it.


Itu dia lima Youtuber Ende favorit saya. Kalian sendiri, punyakah Youtuber favorit asal kota kalian sendiri? Kalau punya, bagi tahu donk ... siapa tahu saya bisa main ke sana dan menontonnya. Semoga rekomendasi lima Youtuber Ende ini dapat menghibur kalian dan bisa kalian jadikan hiburan sembari mengisi waktu puasa. Semoga.

Selamat melanjutkan puasa!



Cheers.

5 Menu Breakfast


Breakfast, buka puasa, sudah empat kali/hari kita melakukannya di Bulan Ramadhan ini. Tentu menu breakfast ini berbeda dari breakfast harian yang rata-rata Orang Indonesia memakan nasi seperti nasi goreng, nasi kuning, nasi putih dan telur ceplok. Kadang pula memakan roti dan kudapan. Breakfast Ramadhan ini selalu menarik karena menu-menunya khusus terutama penghilang dahaga. Karena kan jarang banget kita break the fast *tsaaaaah* langsung makan makanan berat kayak besi panggang atau batu rica-rica atau tower Telkoms*l bumbu kecap.

Baca Juga: 5 Heroes

Jadi, apa menu buka puasa di rumah kalian selama empat hari ini?

Kalau di rumah saya sih ... 

Setiap kali buka puasa saya pasti sendirian. Sesekali saja ditemani Indra. Soalnya, biasanya setiap kali buka puasa itu si Thika masih kuliah sehingga dia buka puasanya di kampus (bawa bekal dia dari rumah), dan Indra buka puasa di kantor atau di luar rumah karena terbentur jam kerja. Tidak ada jadwal buka puasa ramai-ramai kayak dulu. Sebenarnya saya tidak sendirian karena ada Mamatua, tapi kan Mamatua tidak ikut puasa karena usia (diganti dengan membayar fidyah) sehingga pas buka puasa ya saya baca doa sendiri ya buka puasa sendiri. Pas waktu lowong segera tadaruz karena pengen bisa khatam lagi.

Jadi menu buka puasanya apaaaaaaaa!?

Ada lima menu buka puasa di rumah kami yang tidak pernah terlewatkan. Baik buka puasanya saya sendirian atau bareng Indra (sesekali) dan bareng Thika (Jum'at dan Sabtu dia tidak kuliah). Lima menu buka puasa itu adalah:

1. Minuman (teh botol, kopi susu).
2. Kolak (ketan hitam, kolak ubi, kolak pisang).
3. Risol.
4. Pastel.
5. Kue Jongko.

Dan rata-rata semua dibeli! Kemarin hari pertama puasa si Thika dan temannya Enu membikin kolak pisang mutiara. Bayangkan sampai tadi sore saya harus keluarkan kotak tempat kolak itu dari kulkas dan masih ada isinya. Amboi ... begitulah nasib kalau membikin sendiri kolak. Bikin sedikit, nanggung. Bikin banyak, kebuang. Hiks. Si Indra juga tidak terlalu suka kolak. Rencananya kolak itu kalau banyak mau dibagi ke tetangga tapi lupa terus. Itulah sebabnya kami lebih sering membeli takjil ketimbang membikin sendiri.

Teh botol atau minuman kotak semacam Buavita itu sudah pasti punya Indra dan Thika, sedangkan kopi susu pasti untuk saya hehe. Kalau tidak minum kopi susu bisa koplak kepala saya. Risol dan pastel merupakan favorit serumah dan pasti ada setiap hari. Dibeli di tempat langganan yang nanti bakal saya ceritakan. Harganya cuma 1K per buah dan rasanya enak. Sudah tahu kan rasa makanan bagi saya itu hanya dua: enak dan enak sekali. Hehe. Bagaimana dengan kolak? Siapa yang suka, silahkan pesan supaya dibelikan. Sama juga dengan ketan hitam. Tapi urusan ketan hitam dan kue jongko ini memang musuh besarnya saya; maksudnya saya adalah pecinta berat ketan hitam dan kue jongko, terutama jika ketan hitamnya dicampur es batu. Sadap parskali.

Itu dia lima menu buka puasa terfavorit yang selalu, pasti, ada di rumah kami. Menu tetap alias di luar menu hantaran kakak-kakak hehe.

Baca Juga: 5 Swafoto Terfavorit

Bagaimana dengan kalian, kawan? Bagi tahu yuk di komen :)




Cheers.

5 Heroes


Selamat Hari Pendidikan Nasional. Hari ini Kamis, 2 Mei 2019, kita memperingatinya sebagai Hari Pendidikan Nasional. Banyak upacara, banyak acara, banyak senang-senang. Menulis pos ini, dengan judul 5 Heroes, jadi ingat para pahlawan dalam buku Kick Andy berjudul Heroes. Buku bersampul putih yang menyajikan kisah para pahlawan yang ada di sekitar kita, yang mau berkorban demi orang lain. Akan tetapi, sesuai dengan Hari Pendidikan Nasional dan tema #KamisLima, maka saya menulis tentang lima pahlawan di bidang pendidikan yang bersinggungan langsung dengan hidup saya.


Mereka memang bukan orang terkenal. Tapi dari mereka saya belajar banyak hal baik pendidikan formal maupun non-formal. Banyak pahlawan pendidikan dalam hidup saya yang fana ini, tapi ijinkan kali ini saya memilih lima saja. Boleh kan?

1. Bapa


Kebiasaan di Ende, kami biasanya memanggil Bapak dengan Bapa (tanpa K). Seringnya Suku Lio memanggil Bapak dengan Bapa, Suku Ende memanggil Bapak dengan Baba. Bapa mengajarkan banyak hal pada saya terutama dari lini kreativitas. Bikin kompor listrik berbahan elemen seterika rusak, bikin lampion, memperbaiki sampul buku, mengetik, dan lain sebagainya. Karena mantan polisi rakyat zaman dahulu, Bapa memang keras mendidik kami anak-anaknya. Hebatnya, pendidikan yang keras itu juga disertai dengan kelembutan. Jadi meskipun dikerasin, kami tetap melengket dengan Bapa ha ha ha.

Dari semua hal yang Bapa ajarkan, dan dari yang saya contohi dari perbuatannya, yang betul-betul number one adalah: lakukan suatu pekerjaan dengan sungguh-sungguh. Kalau tidak, segera tinggalkan karena tidak akan ada hasilnya.

Terima kasih, Bapa. Al Fatihah untuk Bapa.

2. Mamatua


Sepasang, orantua, kalau ada Bapa pasti ada Mamatua. Sama seperti Bapa, Mamatua adalah seorang polisi rakyat guru. Kedisiplinan membawa beliau ke kancah Guru Teladan pada masa lampau saat negara ini masih dipimpin Bapak Soeharto. Kalau Bapa sangat keras mendidik kami, dan menyadarkan bahwa tidak semua keinginan dapat terpenuhi, Mamatua lebih kepada  keras yang 'dingin'. Bayangkan saja, hukuman anak sekolah zaman itu diterapkan pula di rumah. Amboiii saya pernah satu jam berlutut di atas garam kasar hanya karena tidak belajar!

Dari semua hal yang Mamatua ajarkan, dan dari yang saya contohi perbuatannya, yang sangat saya hafal omongan Mamatua adalah: Non, shalat dan ngaji. Tidak ada yang bisa membantu kita selain Allah SWT. Sambil tangan memilin tasbih.

Terima kasih, Mamatua. Love you tumbe'e tumbe'e (sungguh-sungguh).

3. Kak Narsis


Kak Narsis adalah pahlawan pendidikan dalam bidang agama yang super sabar dan menganggap saya seperti adik kandungnya sendiri. Tinggal bersama keluarganya yang adalah tetangga kami, hampir setiap sore Kak Narsis ke rumah untuk mengajari saya mengaji! Guru mengaji ke-sekian. Dari Kak Narsis saya belajar bahwa kesabaran itu perlu terutama kalau berhadapan dengan murid sebadung saya. Haha. Kak Narsis pula yang rajin mengobati lobang telinga saya yang luka parah karena terlalu sering dibersihkan.

Terima kasih Kak Narsis, saya sudah dua kali khatam Al Qur'an loh, masih kalah sih sama Mamatua.

4. Ibu Ernesta Leha


Saya mengenal Ibu Eta saat bekerja di Universitas Flores. Waktu itu dalam hati saya berkata, ibu ini betul-betul perfect. Cantik, seksi, cerdas pula! Banyak hal yang diajarkan oleh Ibu Eta pada saya, terutama saat beliau masih menjabat Sekretaris UPT Publikasi dan Humas Uniflor. Tapi dari semua yang pernah saya pelajari dari beliau, yang paling tertancap kuat di dalam benak saya adalah: bagaimana mengubah sesuatu yang serius menjadi konyol. Kalian pasti tidak percaya bahwa hampir tiap hari, waktu itu, saya terpingkal-pingkal mendengar komentar Ibu Eta terhadap berita-berita yang dibacanya di koran. Secara tidak langsung Ibu Eta mengajarkan pada saya tentang hidup yang selalu diibaratkan sebagai koin dengan dua sisinya itu.

Karena Ibu Eta lah saya pernah menerima beasiswa khusus dari Yapertif untuk karyawati (yang katanya berprestasi) selama setahun. Pendidikan itu penting. Oh ya, selamat pula untuk Ibu Eta yang baru-baru ini diwisuda. Sekarang gelarnya menjadi Dr. Ernesta Leha, S.E., M.Agb. Yuhuuuu. 

5. Oma Mia Gadi Djou


Oma Mia, demikian kami memanggil beliau, adalah sosok penulis yang sangat menginspirasi. Buku-bukunya dicetak secara privat dan dibagikan secara privat pula. Saya adalah orang yang memindahkan tulisan tangan Oma Mia ke lembaran MS Word. Nampaknya, hanya saya yang berjodoh dengan huruf alias tulisan tangan beliau. Hehe.

Baca Juga: 5 Momen Paskah

Mengetik cerita-cerita yang ditulis Oma Mia tidak saja menghibur namun sekalian memberikan manfaat kepada saya sebagai si tukang ketiknya.


Bagaimana, kawan ... siapa pahlawan pendidikan dalam hidup kalian?



Cheers.

5 Swafoto Terfavorit


Dari pos tentang Lomba Selfie Pemilu 2019, kalian tentu sudah tahu bahwa pada hari pencoblosan Rabu 17 April 2019 kemarin telah diselenggarakan Lomba Selfie Pemilu 2019 oleh KPU Kabupaten Ende. Foto yang dilombakan adalah foto hasil swafoto baik selfie maupun wefie yang dikirim ke halaman Facebook PPID KPU Kabupaen Ende. Total hadiah sejumlah Rp 12.000.000 untuk sepuluh pemenang itu lumayan kan. Peserta lomba bahkan tidak perlu mengeluarkan biaya sepeserpun. Hanya bermodal swafoto di TPS dan memenuhi syarat lainnya, kreatif dan unik, dikirim ke halaman Facebook PPID KPU Kabupaten Ende, dapat hadiah.

Baca Juga: 5 Patterns

Bersama Om Eddy Du'e dan Willy Zino, dua fotografer profesional, saya turut menjadi juri lomba ini. Proses penjurian berlangsung sejak Rabu hingga Minggu (lima hari), termasuk pada hari Minggu itu juri dan EO bertemu Bapak/Ibu Komisioner KPU Kabupaten Ende. Banyak perkara yang dibahas, mulai dari para juara lomba yang sudah ditentukan oleh juri serta alasan dibalik kemenangan mereka, hingga perkara lain yang bersifat rahasia alias tidak boleh saya tulis di blog haha. 

Dari tiga puluh foto yang dipilih, melalui diskusi yang alot kemudian tersaring sepuluh foto juara, dengan rincian Juara I sampai Juara Haparan III, dua Juara Foto Tergenic, dan dua Juara Foto Terunik. 

Tapi, seperti biasa, saya punya lima foto terfavorit dari sepuluh foto para juara. Kenapa itu menjadi foto favorit saya ... mari kita simak.

1. Anastasia Lawera dan Kawan-Kawan


Puluhan kali saya harus bolak-balik me-reload lini massa PPID KPU Kabupaten Ende demi melihat foto unggahan baru. Yang jelas, semua foto yang terpilih harus diunggah pada hari Pemilu tersebut, dikirim bukan di-tag, swafoto, ada nuansa TPS, dan unik. Sampai batas waktu yang ditentukan saya sudah menyetor foto-foto pilihan saya pada anggota juri lainnya. Oh, tentu, pada akhirnya saya memilih foto ini sebagai foto terfavorit versi saya.


Ide orisinil. Paling unik dari yang terunik. Sungguh luar biasa. Niat banget kan? Pakai roll-rambut (sudah lama banget tidak melihat perempuan pakai roll-rambut), panci, baskom, wajan, dan lain sebagainya. Kalau boleh saya berpendapat temanya adalah: Genk Hebring dan Hak Pilihnya. Haha. Pada akhirnya mereka pun meraih Juara I dari Lomba Selfie Pemilu 2019 ini.

2. Izha Umar Ra'i Se'a


Pertama melihat foto ini, dibanding foto-foto lainnya, satu elemen yang paling menonjol adalah selempangnya. Elemen kedua yang menonjol dan saya suka adalah kaos yang dipakai si jilbab hitam yang bertulis Kelimutu National Park. Kalian tahu kan, Kelimutu National Park merupakan salah satu identitas Kabupaten Ende.


Melihat selempangnya ini, saya pikir ini termasuk peserta yang juga niat banget mengikuti Lomba Selfie Pemilu 2019. No golput! Sesuai pesan KPU untuk para millenials. Memilih dan menjadi bijak bukan hanya milik orangtua, kaum muda pun demikian. Uh she up kata Thika mah hahaha.

3. Anggreany Renata Huki


Aaah. So clean. So fresh. So white. So happy. Begitu melihat foto ini, perasaan jadi adem gitu, manapula gigi gingsulnya bikin iri, haha. Ini foto punya komposisi yang serba pas untuk sebuah swafoto, menurut saya. Pemilik foto pun sangat good looking.


Wajah cerianya seakan mengajak orang lain untuk turut ceria, bersama-sama, merayakan Pemilu, yang merupakan pesta rakyat Indonesia. Sehari-hari saya memanggilnya Ar. Eits, tapi bukan karena kami saling kenal dan dia lantas menjadi juara. Oh no no no. Obyektifitas adalah poin pertama saat menjadi juri. Kelayakan dia menjadi juara pun diakui oleh anggota juri lainnya.

4. Anjelina Seda


Ini termasuk foto favorit saya karena apa saudara-saudara? Siblings in dominant blue! Kalau dipikir, ini foto unik dan langka. Karena, kapan lagi ada swafoto pas Pemilu dengan anggota keluarga baik kandung dan sepupu ngumpul heboh begini? Makanya, menurut saya ini foto ciamik, termasuk dalam terfavorit versi saya.


Warna-warna di dalam foto ini saling merangkul. Dimulai dari kursi-kursi di TPS. lantas saudara/i yang baju biru mengapit yang berbaju merah dan kuning. Kan asyik ini. Sudah pasti niaaaatttt.

5. Ve Joseph Tena


Yess! She's so metal! Hehe. Sejak mula, gayanya yang metal begini sudah menjadi perhatian para juri. Unik kan ya. Karena dari semua peserta lomba ini, yang foto dengan gaya jari metal ya si Ve.


Terima kasih, Ve, sudah memberi warna lain pada Lomba Selfie Pemilu 2019. Saya percaya dia punya segudang ide apabila lomba-lomba semacam ini digelar ... di tahun-tahun mendatang. Sumpah, saya sangat percaya.


Bagaimana dengan kalian, kawan? Apakah kemarin ada lomba semacam ini di daerah kalian? Kalau ada, pasti seru ya, dan jurinya juga pusing memilih karena diikuti oleh lebih banyak orang, terutama untuk kabupaten yang jauh lebih besar/luas dari Kabupaten Ende. Kalau ada lagi lomba semacam ini, saya memilih untuk jadi peserta ah. Soalnya Juara I saja mendapat hadiah Rp 2.500.000 loh. Hahaha. Penyerahan hadiah dilakukan Kamis, 25 April 2018 di kantor KPU Kabupaten Ende.

Baca Juga: 5 Gaya Zawo Zambu

Nah, lepas Lomba Selfie Pemilu 2019, pada akhirnya rencana sejak 3 April 2019 harus kami laksanakan. Saya, Udo Petruz, dan Andi Ginta. Lomba Stand Up Comedy ENDEnesia. Seharusnya lomba ini digelar tanggal 27 April 2019 tapi diundur hingga 5 Mei 2019. Soal ini bakal saya bahas di lain kesempatan. Tentu, selain sebagai penyelenggara, saya juga sebagai jurinya. Uuuuh she upppp.

#LifeIsGood
#ItMustBe



Cheers.

5 Momen Paskah


Hari Raya Paskah jatuh pada hari Minggu, 21 April 2019. Berbeda dari Hari Raya Natal, suasana menjelang Paskah atau Pra Paskah sudah dimulai empat puluh hari sebelumnya, yang pada setiap Jum'at dikenakan puasa dan ritus Jalan Salib. Pra Paskah merupakan persiapan sebelum Minggu Suci atau Pekan Suci. Minggu Suci dimulai dari hari Minggu, 14 April 2019, yang dinamai Minggu Palma. Ada yang menyebutnya Minggu Daun-Daun. Minggu Suci ini berlanjut pada (Rabu Trewa - di Kota Larantuka), Kamis Putih, Jum'at Agung, Sabtu Santo, dan Minggu Paskah. Tanpa membaca dari sumber manapun saya tahu persis tentang hal ini karena saya tinggal di lingkungan dimana keluarga kami adalah satu-satunya Muslim. Bahkan jarak Gereja Kathedral Ende hanya tiga menit berjalan kaki dari rumah saya.

Baca Juga: 5 Patterns

Paskah merupakan hari tentang bangkitnya Yesus Kristus setelah disalib pada Jum'at Agung. Di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Paskah dirayakan secara akbar di semua daerah, terutama di Kota Larantuka, Kabupaten Flores Timur dengan Semana Santa. Para peziarah datang dari penjuru dunia. Ada yang seorangan, ada yang berkelompok. Saya pernah menyaksikan Semana Santa di Kota Larantuka, pada tahun 2011, bersama seorang sahabat petualang bernama Acie. Kisah perjalanan itu bisa dibaca di pos Long Journey.

Entah dengan daerah lainnya, tapi kalau di Provinsi Nusa Tenggara Timur, semua sekolah dan institusi libur sejak Kamis sebelum Jum'at Agung. Kemarin, liburnya sudah dimulai dari hari Rabu bertepatan dengan momen Pemilu. Libur, siapa yang tidak senang? Tapi, libur yang tidak sampai dua minggu itu membikin kami tidak mungkin pergi terlalu jauh sampai ke luar tata surya, kuatir masih belum tiba di rumah saat waktu liburan usai. Iya, liburnya hanya sampai tanggal 22 April 2019. Rekomendasi tempat menghabiskan waktu libur Paskah bisa dibaca di pos 5 Tempat Berlibur Paskah di Flores.

Hari ini saya mau berbagi cerita dengan kalian tentang 5 momen (menjelang dan saat) Paskah yang terjadi di Pulau Flores. Yuk baca ...

1. Latihan Paduan Suara


Sejak memasuki masa puasa menjelang Paskah, setiap Hari Jum'at dilaksanakan Jalan Salib, termasuk juga di kantor saya, diikuti oleh teman-teman yang merayakannya. Selain itu, hampir setiap malam saya mendengar tetangga kompleks yang tergabung dalam 'lingkungan' latihan paduan suara. Latihan paduan suara atau koor untuk Misa di Gereja.

Salah satu gereja yang ada di Kota Larantuka. Di dekat gereja ini, berseberangan jalan, berdiri Patung Mater Dolorosa (Bunda yang berduka).

Menariknya mendengar teman-teman dan/atau tetangga latihan koor adalah kita jadi tahu prosesnya. Dari mengenal sebuah lagu, proses, hingga betul-betul fasih menyanyikannya dalam harmonisasi paduan suara.

2. Going Back East


Kembali ke Timur, kembali ke Kota Larantuka, sebagai kota pusat perayaan akbar Paskah yaitu Semana Santa dilaksanakan. Momen perjalanan ke Kota Larantuka merupakan sesuatu yang menyenangkan. Jalan sendiri maupun bersama teman-teman, mana-mana suka. Tahun ini banyak teman saya yang berangkat ke Kota Larantuka.

Patung Mater Dolorosa di Taman Doa Mater Dolorosa.

Saya sih pengen ke sana lagi untuk menyaksikan kemeriahan dan khidmatnya Jum'at Agung di Kota Reinha itu, tapi sayang ... Februari kemarin kan saya baru saja ke Kota Larantuka. Hiks. Kasihan Onif Harem kalau diajak jalan jauh terus-terusan.

3. Mencium Jubah Tuan Ma


Di Kota Larantuka, tepatnya di Kapela Tuan Ma, tersimpan patung besar Bunda Maria yang disebut Tuan Ma. Setiap tahun, umat setempat dan peziarah, akan pergi ke Kapela Tuan Ma untuk mencium jubahnya. Ritus ini dilakukan pada Jum'at Agung (pagi hingga siang hari) sebelum Prosesi Laut. Usai prosesi laut, Tuan Ma akan diarak menuju Gereja Kathedral.

Ritual mengarak Patung Tuan Ma menuju Gereja Kathedral untuk persiapan malam Jum'at Agung (Jalan Salib).

 Prosesi Laut.

4. Tablo

Tablo adalah treatikal Jalan Salib yang dilakukan pada Jum'at Agung. Tidak semua gereja melaksanakan tablo, tapi setiap tahun pasti ada tablo. Melaksanakan Jalan Salib dengan betul-betul melakukan apa yang dulu dialami Yesus. Ada pemuda terpilih yang akan memikul Salib dan disiksa layaknya yang dialami dulu oleh Yesus. Inilah perayaan Jum'at Agung.

5. Minggu Paskah


Dari pengamatan saya, Minggu Paskah merupakan perayaan kemuliaan atas bangkitnya Yesus. Di setiap kota di Kabupaten Ende, tidak ada yang terlalu istimewa dari Minggu Paskah, karena keistimewaanya terutama pada Jum'at Agung tadi. Tapi teteup lah di setiap rumah pasti ada acara makan-makan sekeluarga.


Menulis ini, bukan berarti saya yang paling tahu tentang momen-momen (menjelang dan saat) Paskah. Teman-teman yang beragama Katolik tentu lebih tahu. Saya menulisnya dari sudut pandang awam yang menyaksikan sendiri keadaan di sekitar tentang momen-momen Paskah ini.

Baca Juga: 5 Steps to Marriage

Bagaimana dengan kalian? Bagi tahu yuk di komen :)



Cheers.

5 Momen Paskah


Hari Raya Paskah jatuh pada hari Minggu, 21 April 2019. Berbeda dari Hari Raya Natal, suasana menjelang Paskah atau Pra Paskah sudah dimulai empat puluh hari sebelumnya, yang pada setiap Jum'at dikenakan puasa dan ritus Jalan Salib. Pra Paskah merupakan persiapan sebelum Minggu Suci atau Pekan Suci. Minggu Suci dimulai dari hari Minggu, 14 April 2019, yang dinamai Minggu Palma. Ada yang menyebutnya Minggu Daun-Daun. Minggu Suci ini berlanjut pada (Rabu Trewa - di Kota Larantuka), Kamis Putih, Jum'at Agung, Sabtu Santo, dan Minggu Paskah. Tanpa membaca dari sumber manapun saya tahu persis tentang hal ini karena saya tinggal di lingkungan dimana keluarga kami adalah satu-satunya Muslim. Bahkan jarak Gereja Kathedral Ende hanya tiga menit berjalan kaki dari rumah saya.

Baca Juga: 5 Patterns

Paskah merupakan hari tentang bangkitnya Yesus Kristus setelah disalib pada Jum'at Agung. Di Provinsi Nusa Tenggara Timur, Paskah dirayakan secara akbar di semua daerah, terutama di Kota Larantuka, Kabupaten Flores Timur dengan Semana Santa. Para peziarah datang dari penjuru dunia. Ada yang seorangan, ada yang berkelompok. Saya pernah menyaksikan Semana Santa di Kota Larantuka, pada tahun 2011, bersama seorang sahabat petualang bernama Acie. Kisah perjalanan itu bisa dibaca di pos Long Journey.

Entah dengan daerah lainnya, tapi kalau di Provinsi Nusa Tenggara Timur, semua sekolah dan institusi libur sejak Kamis sebelum Jum'at Agung. Kemarin, liburnya sudah dimulai dari hari Rabu bertepatan dengan momen Pemilu. Libur, siapa yang tidak senang? Tapi, libur yang tidak sampai dua minggu itu membikin kami tidak mungkin pergi terlalu jauh sampai ke luar tata surya, kuatir masih belum tiba di rumah saat waktu liburan usai. Iya, liburnya hanya sampai tanggal 22 April 2019. Rekomendasi tempat menghabiskan waktu libur Paskah bisa dibaca di pos 5 Tempat Berlibur Paskah di Flores.

Hari ini saya mau berbagi cerita dengan kalian tentang 5 momen (menjelang dan saat) Paskah yang terjadi di Pulau Flores. Yuk baca ...

1. Latihan Paduan Suara


Sejak memasuki masa puasa menjelang Paskah, setiap Hari Jum'at dilaksanakan Jalan Salib, termasuk juga di kantor saya, diikuti oleh teman-teman yang merayakannya. Selain itu, hampir setiap malam saya mendengar tetangga kompleks yang tergabung dalam 'lingkungan' latihan paduan suara. Latihan paduan suara atau koor untuk Misa di Gereja.

Salah satu gereja yang ada di Kota Larantuka. Di dekat gereja ini, berseberangan jalan, berdiri Patung Mater Dolorosa (Bunda yang berduka).

Menariknya mendengar teman-teman dan/atau tetangga latihan koor adalah kita jadi tahu prosesnya. Dari mengenal sebuah lagu, proses, hingga betul-betul fasih menyanyikannya dalam harmonisasi paduan suara.

2. Going Back East


Kembali ke Timur, kembali ke Kota Larantuka, sebagai kota pusat perayaan akbar Paskah yaitu Semana Santa dilaksanakan. Momen perjalanan ke Kota Larantuka merupakan sesuatu yang menyenangkan. Jalan sendiri maupun bersama teman-teman, mana-mana suka. Tahun ini banyak teman saya yang berangkat ke Kota Larantuka.

Patung Mater Dolorosa di Taman Doa Mater Dolorosa.

Saya sih pengen ke sana lagi untuk menyaksikan kemeriahan dan khidmatnya Jum'at Agung di Kota Reinha itu, tapi sayang ... Februari kemarin kan saya baru saja ke Kota Larantuka. Hiks. Kasihan Onif Harem kalau diajak jalan jauh terus-terusan.

3. Mencium Jubah Tuan Ma


Di Kota Larantuka, tepatnya di Kapela Tuan Ma, tersimpan patung besar Bunda Maria yang disebut Tuan Ma. Setiap tahun, umat setempat dan peziarah, akan pergi ke Kapela Tuan Ma untuk mencium jubahnya. Ritus ini dilakukan pada Jum'at Agung (pagi hingga siang hari) sebelum Prosesi Laut. Usai prosesi laut, Tuan Ma akan diarak menuju Gereja Kathedral.

Ritual mengarak Patung Tuan Ma menuju Gereja Kathedral untuk persiapan malam Jum'at Agung (Jalan Salib).

 Prosesi Laut.

4. Tablo

Tablo adalah treatikal Jalan Salib yang dilakukan pada Jum'at Agung. Tidak semua gereja melaksanakan tablo, tapi setiap tahun pasti ada tablo. Melaksanakan Jalan Salib dengan betul-betul melakukan apa yang dulu dialami Yesus. Ada pemuda terpilih yang akan memikul Salib dan disiksa layaknya yang dialami dulu oleh Yesus. Inilah perayaan Jum'at Agung.

5. Minggu Paskah


Dari pengamatan saya, Minggu Paskah merupakan perayaan kemuliaan atas bangkitnya Yesus. Di setiap kota di Kabupaten Ende, tidak ada yang terlalu istimewa dari Minggu Paskah, karena keistimewaanya terutama pada Jum'at Agung tadi. Tapi teteup lah di setiap rumah pasti ada acara makan-makan sekeluarga.


Menulis ini, bukan berarti saya yang paling tahu tentang momen-momen (menjelang dan saat) Paskah. Teman-teman yang beragama Katolik tentu lebih tahu. Saya menulisnya dari sudut pandang awam yang menyaksikan sendiri keadaan di sekitar tentang momen-momen Paskah ini.

Baca Juga: 5 Steps to Marriage

Bagaimana dengan kalian? Bagi tahu yuk di komen :)



Cheers.

5 Patterns


Saya suka memotret, tapi saya bukan fotografer. Oleh karena itu saya sampai punya blog khusus foto yang sampai sekarang tidak lagi saya perbarui. Sangat sulit menerima kenyataan ketika ada yang datang ke rumah atau lewat SMS dan WA, meminta saya menjadi fotografer suatu acara. Perkawinan, misalnya. Dengan sangat ringan hati saya menolak, karena meskipun sering memegang kamera dan memotret, saya bukan fotografer profesional yang itu, yang dimaksudkan oleh orang-orang dengan fotografer (profesional). Saya kuatir momen penting perkawinan lolos, tidak terdokumentasikan. Bisa-bisa saya dicekik dinosaurus kalau sampai hal itu terjadi. 

Baca Juga: 5 Steps to Marriage

Saya suka memotret (pengulangan ini perlu), memotret apa saja, yang menurut saya harus dipotret. Jangan sampai terlewatkan! Waktu tahu soal Google Photos dan penyimpanan otomatis serta abadi itu, kegilaan memotret ini semakin menjadi, biarin ah, yang penting bisa disimpan di Google Photos. Saat saring-menyaring nanti kan bisa dihapus kalau dirasa foto tersebut tidak berfaedah *pasang muka polos tanpa dosa*. Selain kaki dan tangan sendiri, saya paling suka melihat pola-pola tertentu, yang disebut pattern. Pattern yang nampak mata ini bisa berdiri sendiri, bisa pula menjadi latar belakang dari suatu obyek misalnya kaki dan tangan saya. Haha. Teteup.

Pattern


Wikipedia mengatakan bahwa, pattern adalah pola desain atau pola rancangan (bahasa Inggris: design pattern). Ini adalah sebuah istilah di dalam rekayasa perangkat lunak yang mengacu pada solusi umum yang bisa dipergunakan kembali atau berulang-ulang untuk menyelesaikan masalah-masalah yang umum terjadi dalam konteks tertentu atau khusus yang ditemui pada desain perangkat lunak. Sebuah pola desain yang sudah terbentuk bukan berarti desain tersebut dapat langsung digunakan untuk menulis program.

Itu kata Wikipedia.

Menurut pengertian dangkal saya, pattern adalah pola desain. Itu saja. Sesuatu pola desain yang menurut saya unik. 

Pattern dan Kaki


Dua hal yang sulit dipisahkan, terutama pattern yang bagus itu terletak di bawah, alias buat diinjak (lantai/tanah/bebatuan). Sejauh ini ada beberapa foto yang saya sukai, dan menjadi inspirasi. Siapa tahu kelak bakal bikin yang macam begitu juga.

1. Batu Kotak di Taman Panti Asuhan Ponpes Wali Sanga

Waktu itu tujuan ke Panti Asuhan Ponpes Wali Sanga adalah untuk mempromosikan Universitas Flores (Uniflor) pada murid-murid MAS yang ada di sana. Kalian bisa membaca pos lengkapnya di Ponpes Walisanga yang Penuh Warna.


Ini adalah pattern dari pecahan bebatuan (persegi) alias batu kotak yang dicat warna-warni. Melihat pemandangan ini, koleksi foto pattern dan kaki pun bertambah satu.

2. Lantai di Hotel Pepita Mbay

Tentang Hotel Pepita Mbay, kalian bisa membacanya di pos Spot Instagenic di Hotel Pepita Mbay. Iya, itu di blog travel yang sana.


Lantai ini bukan lantai keseluruhan hotel loh ya, melainkan hanya ada pada bagian yang tanpa atap saja, misalnya area outdoor yang berseberangan dengan ruang makan. Membikin lantai seperti ini tentu membutuhkan ketelatenan tingkat tinggi. Idenya cemerlang sekali ini.

3. Setapak Menuju Fakultas Bahasa dan Sastra

Di Universitas Flores, ada satu setapak yang saat saya melintasinya, langsung bikin langkah saya terhenti.


Ini semacam pola yang tanpa sengaja dibikin sama tukang bangunan kampus (iya, kampus punya tukang bangunan langganan loh). Setelah setapaknya dibikin, terus saat semen masih basah, ditarik zigzag menggunakan kuas begitu. Dari hasilnya, saya membayangkan proses pembuatannya. Mungkin para tukang bangunan itu tidak sengaja, tapi justru menghasilkan sesuatu yang unik untuk dipotret dengan obyek kaki saya ha ha ha.

Pattern Lainnya


Saya menjanjikan lima pattern kan ya. Nah, dua pattern tersisa ini sebenarnya pilihan dari begitu banyak pattern yang saya potret; makanan, dinding, lantai, dan lain sebagainya. Tapi karena quota sudah penuh *halah* jadi hanya dua yang terpilih.

4. Tenda Perkawinan (Terop)

Hari itu, masih pagi sekali, saya sudah berada di rumah Ibu Ayu Sulaeman untuk mendokumentasikan acara akad nikahnya bersama Pak Yayan. Luangnya waktu membikin mata saya mulai liar memerhatikan sekitar. Dan tradaaaa ...


Kain-kain yang dipakai untuk menjadi, semacam, plafon tenda perkawinan ini begitu unik. Pilihan warnanya juga cerdas. Tidak menunggu lama. Jegreg!

5. Tebing Menuju Nangapanda

Saya tidak tahu nama daerah ini, yang jelas tebing ini terletak di pinggir jalan Trans-Flores, dari Ende menuju Nangapanda (demikian pula sebaliknya).


Made by nature. Dulunya, pattern di tebing ini lebih kentara/nampak (bold) ketimbang sekarang. Untungnya saya masih sempat dipotret di tempat ini.


Pattern yang termuat di pos ini tentu dapat menjadi inspirasi kita bersama. Misalnya, rumah kalian mempunyai halaman depan yang luas. Selain bisa ditanami TOGA (Tanaman Obat Keluarga) atau pepohonan, bisa juga space kosongnya dibikin seperti taman Panti Asuhan Ponpes Wali Sanga di atas; batu kotak di-cat warna-warni, sebagai pengganti paving taman. Kalau saya sih lebih mudahnya: membeli batuan hijau di Pantai Penggajawa (berbagai ukuran) dan dituangkan saja di situ hahaha.

Baca Juga: 5 Komoditas TSF

Bagaimana dengan kalian? Terutama kalian yang tinggal di kota besar, tentu lebih sering menemukan pattern-pattern unik nan memikat kan? Bagi tahu yuuuuk :)



Cheers.

5 Steps To Marriage


Minggu, 24 Maret 2019, merupakan hari yang paling ditunggu oleh Keluarga Besar Pharmantara, Pua Ndawa, Bata, dan Pua Djombu. Hari itu merupakan hari perkawinan keponakan saya Angga dengan seorang perempuan cantik nan bersahaja bernama Titin. Keduanya tidak pacaran melainkan memilih melalui proses ta'aruf. Luar biasa ya ketika sepasang suami-isteri menikah, kemudian, setelah sebelumnya melalui proses ta'aruf. Tidak semua pasangan melakukan ta'aruf, memang, tergantung keinginan masing-masing.

Baca Juga: 5 Gaya Zawo Zambu

Seperti yang sudah sering saya tulis, bahwa di Kabupaten Ende hidup dua suku yaitu Suku Ende dan Suku Lio, tentu proses menuju pelaminan pun agak berbeda antara keduanya. Suku Ende, khususnya bagian pesisir pantai Kota Ende, terakulturasi dengan budaya Bugis atau Makassar dan Agama Islam. Kebanyakan Suku Lio terakulturasi dengan budaya Portugis (dari Flores Timur) dan Agama Katolik. Tahapan menuju perkawinan Suku Lio yang bergama Islam pun tidak sama persis dengan tahapan menuju perkawinan dari Suku Ende yang beragama Islam. Yang sama itu secara syariat Islam-nya. Secara adat/budaya masih ada perbedaannya.

Berdasarkan perkawinan kedua kakak saya, Kakak Nani Pharmantara dan Babe Didi Pharmantara, yang sama-sama menggunakan adat Suku Ende, pun baru-baru ini keponakan saya Angga yang menikahi Titin yang juga menggunakan adat perkawinan Suku Ende, saya bisa menyusun tentang 5 tahap menuju perkawinan. Cerita lain tentang perkawinan adat dari Suku Ende ini bisa kalian baca pada pos Pola Timbal Balik.

Baiklah, sesuai dengan judul, saat ini saya menulis tentang lima langkah yang wajib dilewati oleh calon pengantin sebelum Perkawinan. Untuk mempermudah penjelasan, si laki-laki saya tulis dengan nama Rojak, da si perempuan saya tulis dengan nama Rubiyah.

Cekidot!

1. Ta'aruf dan/atau Pacaran


Tidak semua pasangan memilih proses ta'aruf. Tidak semua pasangan memilih proses pacaran. Mana-mana suka, kembali pada kemauan masing-masing. Kalau melihat dari sisi syariat, ya jelas ta'aruf, agar terhindar dari perbuatan dosa. Namun, tidak selamanya pula orang yang pacaran itu melakukan perbuatan dosa karena mampu menahan diri dari godaan iblis. Insha Allah. Perkara-perkara ini tidak bisa dipukul sama rata. Itu pendapat saya pribadi.

2. Temba Zaza


Temba zaza atau timbang rasa merupakan kunjungan awal utusan orangtua Rojak ke rumah Rubiyah setelah mengetahui bahwa Rojak dan Rubiyah telah ber-ta'aruf dan/atau pacaran, serta berniat serius menuju pelaminan. Menurut pengamatan saya, temba zaza merupakan langkah pengukuhan. Sehingga secara adat kalau dilihat dari hubungan pacaran (bukan ta'aruf), baik orangtua Rojak dan Rubiyah, keluarga, tetangga, hingga teman-teman, tidak perlu mempertanyakan lagi: siapakah gerangan laki-laki yang sering bersama Rubiyah. Atau, siapakah gerangan perempuan yang sering diajak jalan-jalan sama Rojak.

Saat temba zaza, utusan orangtua Rojak akan membawa kue-kue dan buah-buahan yang diletakkan di atas dulang. Setelah itu, bisa jadi keesokan harinya keluarga Rubiyah memulangkan dulang-dulang tersebut, tapi bukan dulang kosong, melainkan ada isinya pula. Bisa pula dulang-dulang tersebut tidak perlu dikembalikan oleh keluarga Rubiyah. Tapi proses ini belum disebut bhaze duza (balik dulang). Tapi pola timbal balik tetap ada.

Usai temba zaza, maka keluarga Rojak dan Rubiyah melakukan pertemuan untuk berembug dan menentukan bersama beberapa perkara seperti diantaranya: hari dan tanggal nai ono (masuk minta atau lamaran) beserta buku pelulu, apa-apa saja yang perlu dibawa pada hari itu, termasuk tentang uang isi kumba isi ae nio. Uang isi kumba isi ae nio ini nantinya diserahkan kepada paman-paman dari Rubiyah, yang akan dibalikin dalam bentuk barang. Untuk itu, silahkan baca lagi pos Pola Timbal Balik, ya.

3. Nai Ono dan Buku Pelulu


Nai ono (masuk minta atau lamaran) dan buku pelulu. Untuk lebih memahaminya kalian bisa membaca pos berjudul Buku Pelulu. Melamar Rubiyah, keluarga besar Rojak telah diundang secara lisan sebelumnya (sodho sambu) oleh perwakilan keluarga inti Rojak. Yang diucapkan dalam sodho sambu itu, dalam Bahasa Indonesia, adalah sebagai berikut:

Kami mai sodho sambu mai Baba Ine ko Rojak, Hari Minggu jam empat kita wi nai ono fai ko Rojak ne'e acara buku pelulu. Mendhi ne'e kue se-bha(Kami datang menyampaikan pesan dari Bapak dan Mamanya Rojak. Hari Minggu jam empat kita bakal melamar perempuannya Rojak dan buku pelulu. Bawa sama kue sepiring ya).

Baca Juga: 5 Komoditas TSF

Lebih lengkapnya soal sodho sambu ini, bisa kalian baca pada pos Buku Pelulu.

Setelah semua keluarga berkumpul pada hari yang ditentukan, semua barang hantaran dinaikkan ke atas kendaraan, sedikit omongan dari pihak keluarga inti, maka berangkatlah keluarga Rojak menuju rumah Rubiyah. Di rumah Rubiyah pun tentu sudah menanti kaum keluarganya. Ramai? Pasti! Hehehe.

Apa saja yang diantarkan?
Mulai dari cincin, uang jajan dari calon mertua untuk Rubiyah, pakaian ini itu dan asesorisnya, sarung, hingga aneka kue yang sebelumnya sudah diantarkan oleh keluarga Rojak (dikumpulkan, sesuai omongan dari sodho sambu) sebelum pergi ke rumah Rubiyah.

Usai nai ono dan buku pelulu, selanjutnya adalah bhaze duza (balik dulang). Pihak Rubiyah bakal mengembalikan dulang-dulang yang diantar oleh pihak Rojak (bisa beberapa hari, biasanya satu minggu, setelah nai ono dan buku pelulu). Jumlah dulang yang dibalikin harus sama dengan yang diantarkan oleh pihak Rojak. Isinya sih boleh berbeda. Kalau sudah selesai tahap yang ini, maka selanjutnya adalah tahap mendhi belanja (belis) tadi. Tapi dalam adat Suku Ende dan Suku Lio, harus ada satu momen bernama minu ae petu (minum air panas).

Minu ae petu dilakukan oleh pihak yang hendak menyelenggarakan hajatan seperti pernikahan dan khitanan. Untuk keperluan pernikahan, minu ae petu hanya dilakukan oleh pihak calon pengantin laki-laki; mengundang kaum kerabat, tetangga, teman-teman, untuk duduk menikmati air panas dan tentu menyumbang sejumlah uang (yang dimasukkan ke dalam amplop) kepada tuan rumah. Menyumbang sejumlah uang ini bukan tujuan utama minu ae petu tapi kebersamaan merangkul kaum kerabat untuk suatu perayaanlah yang utama. Minu ae petu pun bukan berarti tamu yang datang hanya disuguhi air panas, melainkan teh, kopi, kudapan, hingga makan besar. Sekaya-kayanya orang Ende, pantang melewati minu ae petu, karena bakal dianggap melanggar adat dan kebiasaan masyarakat.

4. Mendhi Belanja / Antar Belis


Mendhi belanja, juga disebut dengan mengantar belis, dilakukan atas kesepakatan dari oleh kedua belah pihak. Pada zaman dahulu, mendhi belanja dipenuhi drama dimana kurir dari pihak Rojak harus bolak-balik antara rumah Rojak dan rumah Rubiyah karena uang belanja dan lain sebagainya yang masih dianggap kurang oleh pihak keluarga Rubiyah. Bolak-balik si kurir ini bisa memakan waktu berjam-jam.

Zaman sekarang, biasanya masing-masing orangtua sudah punya pembicaraan di balik layar, sehingga urusan kurir ini menjadi drama yang diatur. Mari kita simak:

DRAMA KURIR DALAM MENDHI BELANJA

Kurir: laki-laki utusan orangtua Rojak.
Contoh kesepakatan kedua belah pihak (Rojak dan Rubiyah):
- Uang belanja Rp 50.000.000
- Uang RT/RW Rp 750.000 
- Uang RT/RW dan Masjid Rp 1.000.000 
- Uang Isi Kumba Rp 6.000.000
- Uang Isi Ae Nio Rp 3.000.000
- Uang Air Susu Ibu, ditiadakan
- Seekor sapi
- Perlengkapan kamar pengantin komplit
- Perlengkapan untuk pengantin perempuan
- Dan lain sebagainya

Pada hari yang telah disepakati, keluarga Rubiyah telah menunggu kedatangan kurir terlebih dahulu ke rumah mereka. Lantas saat kurir datang, kurir bakal bilang bahwa yang disiapkan oleh keluarga Rojak adalah uang belanja sebesar Rp 30.000.000 dan uang-uang lain yang juga jumlahnya dikurangi dari kesepakatan di balik layar itu (namanya juga DRAMA!). Keluarga Rubiyah menolak. Kurir pura-pura pulang (satu blok dari rumah Rubiyah) lantas balik lagi dan menyampaikan uang belanja sebesar Rp 45.000.000 dan uang-uang lain yang jumlahnya dinaikkan sedikit. Keluarga Rubiyah menolak. Kurir pura-pura pulang, lagi, dan kembali ke rumah Rubiyah. Biasanya sampai tiga kali. Ketika mencapai Rp 50.000.000 beserta angka lain yang sudah disepakati di balik layar, maka keluarga Rubiyah setuju. Setelah itu barulah kurirnya pulang beneran dan proses mendhi belanja dilakukan.

Drama kurir ini paling saya sukai karena unik sekali. Bayangkan kalau zaman dahulu, drama dalam tanda kutip dimana si kurir beneran harus bolak-balik ke rumah Rojak ... fiuh. Asyik juga kalau menulis tentang drama ini di pos tersendiri hehe.

5. Tu Ata Nika / Jeju


Tu Ata Nika oleh keluarga Rojak juga disebut jeju. Jadi, setelah sodho sambu, keluarga Rojak bakal berkumpul di rumah di rumah Rojak satu jam sebelum ijab kabul di lokasi yang ditentukan (bisa di masjid, bisa di rumah Rubiyah). Lantas mereka beriringan ke lokasi ijab kabul. Biasanya satu pick up bakal diisi para pemain feko genda atau rebana juga boleh. Bunyi-bunyian khas menuju pelaminan begitu deh hehehe.


Demikianlah lima tahapan menuju pelaminan yang dilakukan baik oleh pihak Rojak. Di pihak Rubiyah sendiri bakal ada tradisi lain sebelum perkawinan keesokan hari seperti mandi kembang dan tandi kelambu. Tapi itu tidak saya hitungkan sebagai tahap menuju perkawinan melainkan sebagai adat khusus untuk pihak Rubiyah sebagai calon pengantin perempuan.

Baca Juga: 5 Jawara Mural

Bagaimana dengan tahapan-tahapan menuju perkawinan di daerah kalian, kawan? Feel free to write your mind on comment.


Cheers.

5 Steps To Marriage


Minggu, 24 Maret 2019, merupakan hari yang paling ditunggu oleh Keluarga Besar Pharmantara, Pua Ndawa, Bata, dan Pua Djombu. Hari itu merupakan hari perkawinan keponakan saya Angga dengan seorang perempuan cantik nan bersahaja bernama Titin. Keduanya tidak pacaran melainkan memilih melalui proses ta'aruf. Luar biasa ya ketika sepasang suami-isteri menikah, kemudian, setelah sebelumnya melalui proses ta'aruf. Tidak semua pasangan melakukan ta'aruf, memang, tergantung keinginan masing-masing.

Baca Juga: 5 Gaya Zawo Zambu

Seperti yang sudah sering saya tulis, bahwa di Kabupaten Ende hidup dua suku yaitu Suku Ende dan Suku Lio, tentu proses menuju pelaminan pun agak berbeda antara keduanya. Suku Ende, khususnya bagian pesisir pantai Kota Ende, terakulturasi dengan budaya Bugis atau Makassar dan Agama Islam. Kebanyakan Suku Lio terakulturasi dengan budaya Portugis (dari Flores Timur) dan Agama Katolik. Tahapan menuju perkawinan Suku Lio yang bergama Islam pun tidak sama persis dengan tahapan menuju perkawinan dari Suku Ende yang beragama Islam. Yang sama itu secara syariat Islam-nya. Secara adat/budaya masih ada perbedaannya.

Berdasarkan perkawinan kedua kakak saya, Kakak Nani Pharmantara dan Babe Didi Pharmantara, yang sama-sama menggunakan adat Suku Ende, pun baru-baru ini keponakan saya Angga yang menikahi Titin yang juga menggunakan adat perkawinan Suku Ende, saya bisa menyusun tentang 5 tahap menuju perkawinan. Cerita lain tentang perkawinan adat dari Suku Ende ini bisa kalian baca pada pos Pola Timbal Balik.

Baiklah, sesuai dengan judul, saat ini saya menulis tentang lima langkah yang wajib dilewati oleh calon pengantin sebelum Perkawinan. Untuk mempermudah penjelasan, si laki-laki saya tulis dengan nama Rojak, da si perempuan saya tulis dengan nama Rubiyah.

Cekidot!

1. Ta'aruf dan/atau Pacaran


Tidak semua pasangan memilih proses ta'aruf. Tidak semua pasangan memilih proses pacaran. Mana-mana suka, kembali pada kemauan masing-masing. Kalau melihat dari sisi syariat, ya jelas ta'aruf, agar terhindar dari perbuatan dosa. Namun, tidak selamanya pula orang yang pacaran itu melakukan perbuatan dosa karena mampu menahan diri dari godaan iblis. Insha Allah. Perkara-perkara ini tidak bisa dipukul sama rata. Itu pendapat saya pribadi.

2. Temba Zaza


Temba zaza atau timbang rasa merupakan kunjungan awal utusan orangtua Rojak ke rumah Rubiyah setelah mengetahui bahwa Rojak dan Rubiyah telah ber-ta'aruf dan/atau pacaran, serta berniat serius menuju pelaminan. Menurut pengamatan saya, temba zaza merupakan langkah pengukuhan. Sehingga secara adat kalau dilihat dari hubungan pacaran (bukan ta'aruf), baik orangtua Rojak dan Rubiyah, keluarga, tetangga, hingga teman-teman, tidak perlu mempertanyakan lagi: siapakah gerangan laki-laki yang sering bersama Rubiyah. Atau, siapakah gerangan perempuan yang sering diajak jalan-jalan sama Rojak.

Saat temba zaza, utusan orangtua Rojak akan membawa kue-kue dan buah-buahan yang diletakkan di atas dulang. Setelah itu, bisa jadi keesokan harinya keluarga Rubiyah memulangkan dulang-dulang tersebut, tapi bukan dulang kosong, melainkan ada isinya pula. Bisa pula dulang-dulang tersebut tidak perlu dikembalikan oleh keluarga Rubiyah. Tapi proses ini belum disebut bhaze duza (balik dulang). Tapi pola timbal balik tetap ada.

Usai temba zaza, maka keluarga Rojak dan Rubiyah melakukan pertemuan untuk berembug dan menentukan bersama beberapa perkara seperti diantaranya: hari dan tanggal nai ono (masuk minta atau lamaran) beserta buku pelulu, apa-apa saja yang perlu dibawa pada hari itu, termasuk tentang uang isi kumba isi ae nio. Uang isi kumba isi ae nio ini nantinya diserahkan kepada paman-paman dari Rubiyah, yang akan dibalikin dalam bentuk barang. Untuk itu, silahkan baca lagi pos Pola Timbal Balik, ya.

3. Nai Ono dan Buku Pelulu


Nai ono (masuk minta atau lamaran) dan buku pelulu. Untuk lebih memahaminya kalian bisa membaca pos berjudul Buku Pelulu. Melamar Rubiyah, keluarga besar Rojak telah diundang secara lisan sebelumnya (sodho sambu) oleh perwakilan keluarga inti Rojak. Yang diucapkan dalam sodho sambu itu, dalam Bahasa Indonesia, adalah sebagai berikut:

Kami mai sodho sambu mai Baba Ine ko Rojak, Hari Minggu jam empat kita wi nai ono fai ko Rojak ne'e acara buku pelulu. Mendhi ne'e kue se-bha(Kami datang menyampaikan pesan dari Bapak dan Mamanya Rojak. Hari Minggu jam empat kita bakal melamar perempuannya Rojak dan buku pelulu. Bawa sama kue sepiring ya).

Baca Juga: 5 Komoditas TSF

Lebih lengkapnya soal sodho sambu ini, bisa kalian baca pada pos Buku Pelulu.

Setelah semua keluarga berkumpul pada hari yang ditentukan, semua barang hantaran dinaikkan ke atas kendaraan, sedikit omongan dari pihak keluarga inti, maka berangkatlah keluarga Rojak menuju rumah Rubiyah. Di rumah Rubiyah pun tentu sudah menanti kaum keluarganya. Ramai? Pasti! Hehehe.

Apa saja yang diantarkan?
Mulai dari cincin, uang jajan dari calon mertua untuk Rubiyah, pakaian ini itu dan asesorisnya, sarung, hingga aneka kue yang sebelumnya sudah diantarkan oleh keluarga Rojak (dikumpulkan, sesuai omongan dari sodho sambu) sebelum pergi ke rumah Rubiyah.

Usai nai ono dan buku pelulu, selanjutnya adalah bhaze duza (balik dulang). Pihak Rubiyah bakal mengembalikan dulang-dulang yang diantar oleh pihak Rojak (bisa beberapa hari, biasanya satu minggu, setelah nai ono dan buku pelulu). Jumlah dulang yang dibalikin harus sama dengan yang diantarkan oleh pihak Rojak. Isinya sih boleh berbeda. Kalau sudah selesai tahap yang ini, maka selanjutnya adalah tahap mendhi belanja (belis) tadi. Tapi dalam adat Suku Ende dan Suku Lio, harus ada satu momen bernama minu ae petu (minum air panas).

Minu ae petu dilakukan oleh pihak yang hendak menyelenggarakan hajatan seperti pernikahan dan khitanan. Untuk keperluan pernikahan, minu ae petu hanya dilakukan oleh pihak calon pengantin laki-laki; mengundang kaum kerabat, tetangga, teman-teman, untuk duduk menikmati air panas dan tentu menyumbang sejumlah uang (yang dimasukkan ke dalam amplop) kepada tuan rumah. Menyumbang sejumlah uang ini bukan tujuan utama minu ae petu tapi kebersamaan merangkul kaum kerabat untuk suatu perayaanlah yang utama. Minu ae petu pun bukan berarti tamu yang datang hanya disuguhi air panas, melainkan teh, kopi, kudapan, hingga makan besar. Sekaya-kayanya orang Ende, pantang melewati minu ae petu, karena bakal dianggap melanggar adat dan kebiasaan masyarakat.

4. Mendhi Belanja / Antar Belis


Mendhi belanja, juga disebut dengan mengantar belis, dilakukan atas kesepakatan dari oleh kedua belah pihak. Pada zaman dahulu, mendhi belanja dipenuhi drama dimana kurir dari pihak Rojak harus bolak-balik antara rumah Rojak dan rumah Rubiyah karena uang belanja dan lain sebagainya yang masih dianggap kurang oleh pihak keluarga Rubiyah. Bolak-balik si kurir ini bisa memakan waktu berjam-jam.

Zaman sekarang, biasanya masing-masing orangtua sudah punya pembicaraan di balik layar, sehingga urusan kurir ini menjadi drama yang diatur. Mari kita simak:

DRAMA KURIR DALAM MENDHI BELANJA

Kurir: laki-laki utusan orangtua Rojak.
Contoh kesepakatan kedua belah pihak (Rojak dan Rubiyah):
- Uang belanja Rp 50.000.000
- Uang RT/RW Rp 750.000 
- Uang RT/RW dan Masjid Rp 1.000.000 
- Uang Isi Kumba Rp 6.000.000
- Uang Isi Ae Nio Rp 3.000.000
- Uang Air Susu Ibu, ditiadakan
- Seekor sapi
- Perlengkapan kamar pengantin komplit
- Perlengkapan untuk pengantin perempuan
- Dan lain sebagainya

Pada hari yang telah disepakati, keluarga Rubiyah telah menunggu kedatangan kurir terlebih dahulu ke rumah mereka. Lantas saat kurir datang, kurir bakal bilang bahwa yang disiapkan oleh keluarga Rojak adalah uang belanja sebesar Rp 30.000.000 dan uang-uang lain yang juga jumlahnya dikurangi dari kesepakatan di balik layar itu (namanya juga DRAMA!). Keluarga Rubiyah menolak. Kurir pura-pura pulang (satu blok dari rumah Rubiyah) lantas balik lagi dan menyampaikan uang belanja sebesar Rp 45.000.000 dan uang-uang lain yang jumlahnya dinaikkan sedikit. Keluarga Rubiyah menolak. Kurir pura-pura pulang, lagi, dan kembali ke rumah Rubiyah. Biasanya sampai tiga kali. Ketika mencapai Rp 50.000.000 beserta angka lain yang sudah disepakati di balik layar, maka keluarga Rubiyah setuju. Setelah itu barulah kurirnya pulang beneran dan proses mendhi belanja dilakukan.

Drama kurir ini paling saya sukai karena unik sekali. Bayangkan kalau zaman dahulu, drama dalam tanda kutip dimana si kurir beneran harus bolak-balik ke rumah Rojak ... fiuh. Asyik juga kalau menulis tentang drama ini di pos tersendiri hehe.

5. Tu Ata Nika / Jeju


Tu Ata Nika oleh keluarga Rojak juga disebut jeju. Jadi, setelah sodho sambu, keluarga Rojak bakal berkumpul di rumah di rumah Rojak satu jam sebelum ijab kabul di lokasi yang ditentukan (bisa di masjid, bisa di rumah Rubiyah). Lantas mereka beriringan ke lokasi ijab kabul. Biasanya satu pick up bakal diisi para pemain feko genda atau rebana juga boleh. Bunyi-bunyian khas menuju pelaminan begitu deh hehehe.


Demikianlah lima tahapan menuju pelaminan yang dilakukan baik oleh pihak Rojak. Di pihak Rubiyah sendiri bakal ada tradisi lain sebelum perkawinan keesokan hari seperti mandi kembang dan tandi kelambu. Tapi itu tidak saya hitungkan sebagai tahap menuju perkawinan melainkan sebagai adat khusus untuk pihak Rubiyah sebagai calon pengantin perempuan.

Baca Juga: 5 Jawara Mural

Bagaimana dengan tahapan-tahapan menuju perkawinan di daerah kalian, kawan? Feel free to write your mind on comment.


Cheers.