Cara Membikin Wadah Berbahan Semen dan Kaktus Batu


Hola! Ketemu lagi di #RabuDIY. Pada seri Horeday saya sudah menulis tentang Horeday #6: Well Done! I Finished My Stone Project. Rasanya kurang afdol bila di hari khusus proyek Do It Yourself (DIY) saya tidak menulis tentang cara membikinnya haha. Jadi, mari kita simak apa saja bahan dan tata cara membikin hiasan meja kaktus batu yang masuk dalam Stone Project, salah satu resolusi saya di tahun 2019.

Baca Juga: Tempat Alat Tulis

Membikinnya memang mudah. Siapkan dulu alat dan bahan yang bakal digunakan untuk proyek DIY yang satu ini.

Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang harus disiapkan adalah sebagai berikut.

Alat:
1. Gunting.
2. Pisau/cutter.
3. Lakban.


Bahan:
1. Semen.
2. Air secukupnya.
3. Wadah bakal proyek semen.
4. Batu pilihan.
5. Cat.
6. Tipeks bolpoin. 

Cara Membikin


Pertama-tama harus dibikin terlebih dahulu wadah berbahan semennya ya, kawan. Karena wadah itu yang bakal jadi tempat berdirinya si kaktus batu. 

Wadah semen:
Silahkan pilih dan siapkan wadah atau mal bakal wadah semen ini. Saya mengguakan tiga wadah yaitu kotak bekas teh kotak, botol plastik bekas Coca Cola yang bagian bawahnya berbentuk unik itu, dan tentu saja sarung tangan karet atau sering disebut handscoon. Kalian juga bisa menggunakan wadah seperti kain segi empat yang dicelupkan di adonan semen kemudian ditutup di gelas kertas/plastik. Tapi saya belum membikin wadah/pot yang seperti itu. Baru tiga bentuk saja seperti yang sudah ditulis di atas.

Langkah berikutnya: campurkan semen, saya memakai semen biasa yang bisa dibeli per-kilogram, dengan air secukupnya. Tanpa pasir! Karena kan kita tidak ingin membangun rumah tangga. Adonan semen ini tidak boleh terlalu encer karena bakal merusak hasilnya. Percaya lah, saya sudah mengalaminya jadi bisa menulis begitu. Haha. Setelah campuran semen dirasa oke, tidak terlalu encer, dan tidak terlalu padat. Semen sebanyak satu kilogram bisa menghasilkan enam wadah/pot loh.

Untuk kotak bekas teh kotak, setelah adonan semen dimasukkan ke kotaknya, bagian tengahnya diletakkan dua bungkus rokok yang sudah saya rekatkan (yang makan menghasilkan lubang). Karena rada susah kalau ditahan pakai batu, saya menahannya dengan lakban agar posisinya pas di tengah alias tidak miring.

Ini hasilnya yang sudah jadi.

Untuk botol plastik bekas Coca Cola, saya potong dulu setengah bagian botol plasti, lalu memakai bagian bawahnya yang diisi semen, dan untuk tengahnya saya tahan menggunakan gelas kertas atau gelas plastik. Untuk menahan gelas plastik di bagian tengah ini boleh dipakai pemberat batu atau barang lain yang bisa menstabilkan si gelas di tengah adonan semen di dalam botol.
Untuk sarung tangan karet, pertama-tama isi adonan di sarung tangan, kemudian diikat/tutup bagian atasnya. Agar hasilnya nanti si tangan dalam bentuk membuka begitu, letakkan di mangkuk kaca seukuran dan tetap ditahan dengan batu agar bentuknya bagus.

Setelah adonan dimasukkan ke dalam wadah/mol, diamkan seharian. Misalnya dibikin hari ini, besok baru boleh dibuka. Ditaksir saja adonan sudah kering begitu. Hehe. Membuka wadah tidak sulit. Pelan-pelan saja. Paling mudah memang membuka/melepaskan wadah kotak bekas teh kotak. Tinggal cabut bungkus rokoknya, terus sobek kotaknya, tradaaaa. Yang harus hati-hati yang botol dan sarung tangan karet. Ekstra hati-hati ya, jangan sampai pecah donk hasil kerja kita.

Kaktus batu:
Ini sih paling mudah bikinnya. Setelah batu dibersihkan, yang ukurannya kita sudah tahu pasti bakal muat di wadah/pot semen, lalu di-cat. Saya memakai cat minyak dua warna: hijau tua dan hijau muda. Cat salah satu sisinya dulu, lantas keringkan. Kalau sudah kering, cat lagi sisi satunya lagi. Kalau sudah kering semuanya, tinggal dibikin bunga kaktus menggunakan tipeks.

Kaktus Batu yang Menawan


Kaktus batu ini memang menawan dan saya letakkan di ruang tamu (tiga meja) satunya lagi saya letakkan di meja ruang keluarga.




TRADAAAAA ... Mudah bukan? Dua hari membikinnya, langsung jadi seperti ini, siapa yang tidak senang? Senang lah!

Baca Juga: Travel Booth

Ayo bikin! Kalian juga pasti bisa bikin. Asalkan jangan lupa memakai masker saat mencampur adonan semen supaya kalian tidak menghirup debu semen yang bertebangan di udara haha. Waktu itu saya lupa memakai masker jadinya ya bersin-bersin tak karuan. 

Selamat berkreativitas, kawan!



Cheers.

Teknologi Dasar yang Setidaknya Harus Dikuasai oleh Manusia


Saya pernah menulis tentang Teknologi Dasar. Inti dari pos itu adalah tentang bagaimana manusia zaman sekarang 'mereka-ulang' teknologi dan teknik dasar yang digunakan oleh manusia zaman purba untuk, misalnya, membangun rumah bahkan rumah bertingkat, membangun kolam renang dengan aliran air dari sumber mata air, membikin tempat pembakaran dan penyulingan tuak dari nangka dan beras, membikin api, memasak menggunakan batu dan bantuan panas matahari, dan lain sebagainya. Teknologi-teknologi dasar itulah yang menurut saya setidaknya memang harus dikuasai manusia. Terkhusus teknologi dan teknik membangun rumah.

Baca Juga: Re: Ease

Baru-baru ini dinding dapur belakang (dapur basah) rumah saya rubuh satu sisinya. Dinding itu tidak kuat menahan dorongan akar pohon yang tidak kami sangka terpeta diantara dinding dapur dengan tembok penyokong rumah tetangga sebelah atas. Tidak main-main akar pohon itu, setelah digali, besarnya bisa sepelukan tiga orang dewasa. Awwww. Pantas saja dinding rumah rubuh alias jebol. Tapi selalu ada hikmah dari setiap kejadian bukan? Alhamdulillah Mamasia yang saat itu sedang mencuci baju tidak tertimpa pecahan dinding. Alhamdulillah kami serumah jadi tahu teknologi dan teknik dasar membangun dinding.

Rumah Dua Musim


Pohon Tua, rumah induk keluarga Pharmantara, saya sebut sebagai rumah dua musim yang dikerjakan tidak secara bersamaan. Bagian belakang rumah terdiri atas ruang makan, ruang keluarga, dapur bersih, tiga kamar mandi (salah satunya kemudian berubah menjadi kamar), dua WC, dapur kotor, dan dua kamar tidur. Tembok bagian belakang ini dikerjakan sudah sangat lama oleh alm. Nene Linus (mertuanya Mamasia) tentu bersama alm. Bapa. Bentuknya temboknya 'bengkok' di mana-mana, dengan kayu-kayu penyangga yang simpang-siur serta tripleks-tripleks tua nan uzur. Sampai-sampai kami sering ngetawain rumah ini sambil guyon. Bagian belakang rumah dikerjakan pada 'Musim Harus Jadi' dengan lantai semen.

Bagian belakang: Musim Harus Jadi.

Bagian depan rumah, setelah direnovasi, terdiri atas teras, ruang tamu, dan dua kamar tidur. Bagian depan rumah ini dikerjakan juga masih oleh alm. Nene Linu dan dibantu (dimandori) oleh alm. Bapa, dengan tingkat kemiringan yang masih bisa mengelabui mata *ngakak guling-guling*. Bagian depan rumah ini dikerjakan pada 'Musim Jadilah Rumah yang Bagus' dengan lantai keramik dan atap yang lumayan tinggi.

Bagian depan: Musim Jadilah Rumah yang Bagus.

Jadi, kalau kalian datang ke Pohon Tua, akan menemukan rumah dua musim pengerjaan yang bentuknya secara estetika akan sangat jauh berbeda. Tapi, tetap saja rumah bagian belakang itu selalu menjadi tempat favorit untuk kumpul-kumpul karena rasanya hangat dan selalu penuh cinta *ditonjok dinosaurus*. Bukan berarti ruang tamu tidak nyaman dan hangat, tetapi kalian pasti tahu yang namanya ruang makan dan ruang keluarga selalu memberi perasaan nyaman yang 'lebih'.

12 Juni 2019


Pada tanggal keramat itu, saat saya sedang bekerja di kamar, terdengar suara gemuruh diiringi teriakan Mamasia yang kabur ke luar. Ternyata dinding dapur basah, paling belakang rumah, rubuh. Dinding yang rubuh itu hanya sekitar tujuh batako disusun sejajar saja tapi tetap lah membikin jantung kebat-kebit karena di sebelahnya ada dinding dengan bak air cuci piring menempel. Semua tenaga yang bisa diandalkan kemudian datang membantu memotong pohon ara yang berdiri, ternyata, diantara dinding dapur dan tembok penyokong tersebut.

Akar pohon ara ini sungguuuuh besar!

Keesokan hari, setelah dibersihkan, terlihatlah akar pohon yang super besar dan harus dipotong menggunakan mesin sensor. Parang biasa mah iwa negi, kata Orang Ende. Bisa kalian bayangkan, untuk memotong, membersihkan area pengerjaan, hingga sensor akar pohon membutuhkan waktu dua hari.

Kenapa Dikerjakan Sendiri?


Karena tukang yang seharusnya mengerjakannya ngambek dengan suatu alasan hahaha kemudian pulang ke rumahnya. Kata kakak ipar saya, Ka'e Dul, sudahlah kita kerjakan sendiri. Yang macam begini mudah saja asalkan tidak terburu-buru. Pasir, semen, batako, siap. Tenaga? Masa iya Ka'e Dul mengerjakannya seorang diri sedangkan Eda Tuke (suami Mamasia) sedang sakit? Maka hari Jum'atnya, tanggal 14 Juni 2019, kami serumah berganti profesi menjadi asisten tukang bangunan. Hahahaha.

Teknologi dan Teknik Dasar


Saya kira membangun dinding/tembok menggunakan batako itu mudah saja. Tinggal susun dan dilapisi campuran semen. Tidak begitu, kawan! Beruntunglah Ka'e Dul ini meskipun ASN tapi suka mengerjakan hal-hal semacam ini, yang sangat 'laki', jadi kami tidak susah hahaha. Mau memanggil tukang lainnya, dilarang Ka'e Dul, sudahlah dikerjakan sendiri saja. Aman saja. Ka'e Dul memang menguasai teknik menyusun dinding batako semacam ini, termasuk rumah mereka bagian belakang itu dikerjakan sendiri loh, hanya saja kondekturnya alias asisten yang tidak ada sehingga kami serumah bergotong-royong. Hyess, Encim and The Gank bahu-membahu dengan caranya masing-masing.

Misalnya pada hari pertama, Ka'e Dul dan Kakak Nani beserta calon anak mantu cs membantu membersihkan, termasuk Abang Nanu Pharmantara, Angga dan Mbak In, kemudian kami urunan untuk membeli material dan membayar biaya ini-itu. Have fun sekali.

Ayo, Thika!

Teknik dasar yang harus dilakukan adalah mengukur. Setelah mengukur, Ka'e Dulu mulai membikin mal dari kayu untuk menahan adonan awal/fondasi baru. Setelah itu baru diukur lagi rata atasnya, jangan sampai musim pertama terulang lagi hahaha. Tekniknya itu kadang kita yang awam tidak paham kenapa harus begini, kenapa harus begitu, kenapa ada selang pengukur, kenapa harus pakai besi, dan lain sebagainya. Pada akhirnya kami paham setelah dijelaskan oleh Ka'e Dul. Wah, sudah bisa nih kami jadi tukang bangunan.

Enu, si Serba Bisa.

Kerja bersama ini menjadi lebih ramai dan seru karena teman Thika yang tinggal bersama kami, namanya Enu, punya tingkah unik. Cewek bertubuh mungil ini ternyata ... luar biasa. Kerja apa saja bisa! Tapiiii posisi baju/atasan harus di dalam bawahan. RAPI JALI! Sumpah, saya ngakak guling-guling melihat tingkah si Enu yang serba bisa ini.

Tangan belepotan campuran semen, kaos tetap masuk dalam!

Urusan membangun dinding ini tidak terlepas dari campuran pasir dan semen yang takarannya sudah ditentukan oleh Ka'e Dul. Dan Kakak Nani tidak mau kalah membantu dengan kondisi tangan kirinya patah. Tangan kiri ini sudah dioperasi dengan memasang pen, tetapi harus dioperasi ulang karena pen-nya bergeser, tapi bergesernya bukan karena mencampur adonan semen ya hahaha.

Kakak Nani.

Dengan bangganya Kakak Nani bilang begini, "Biar saya yang campur adonan dengan air! Encim tugas siram-siram air saja. Untung saya bawa sekop mini andalan ini." Hahaha. Love you, Kak.

Dua cewek ini 'sudah tidak ada obatnya kalau ketemu kamera'.

Betul juga kata Ka'e Dul. Dikerjakan sendiri, pelan-pelan, jadi juga. Buktinya, meskipun asistennya rada-rada berotak miring semua, dinding itu berdiri juga dan sekarang hanya tinggal mengerjakan ini itu yang sedikit lebih detail.

Ini foto haru Jum'at kemarin sih. Sekarang sudah selesai.

Kerja bersama, ramai-ramai, memang selalu menyenangkan, apalagi bersama keluarga besar. Senangnya lagi, kami selalu ditemani dengan kopi/teh dan pisang-kapuk-mentah goreng dan sambal khas Enu! Yuhuuuu. Pisang mentah ini belum ada lawannya lah kalau sore hari duduk mengaso bersama keluarga. Selain itu, menu harian juga diatur bersama. Biasanya kan hanya saya dan Thika yang mengaturnya. Kali ini ditambah Kakak Nani. Misalnya hari ini sop buntut dan semur, besok ayam goreng tepung dan tumis sawi, besoknya ikan, dan seterusnya. Alhamdulillah ngidam saya pengen makan sayur nangka santan (gudeg tapi beda sedikit sih bumbunya) dicampur buntut sapi pun kesampaian. Hyess! Haha. Selama ini kan males banget masak yang repot begitu, seringnya lauk digoreng dan dibumbu sama sayur ditumis saja.

Baca Juga: Pemateri Blog

Selalu ada hikmah :D

Jadi demikian, kawan, pos #SelasaTekno sekalian curhat tentang dinding dapur belakang yang rubuh itu. Semoga tidak bikin kalian kesal ya hahaha. Setidaknya saya sudah paham betul tentang teknologi dan teknik dasar membangun dinding rumah. Jadi kepikiran membangun rumah mini ... lebih mini dari rumah tipe 36 yang mulai saya lirik meskipun harus mengangsur *dicipok dinosaurus*. 




Cheers.

Horeday #6: Well Done! I Finished My Stone Project


HOREDAY: Kisah-Kisah Saat Horeday merupakan seri Horeday yang saya tulis untuk minggu pertama setelah kembali dari libur nge-blog (libur Idul Fitri). Liburan kali ini sangat bermanfaat karena banyak kegiatan positif yang dilakukan selain beberes rumah dan menyiapkan kudapan. Rugi rasanya kalau tidak ditulis dalam seri/tema khusus Horeday. Oleh karena itu, bagi kalian yang sering main ke blog ini, jangan kaget kalau tema-tema harian seperti #SelasaTekno atau #RabuDIY atau #PDL khas Jum'at belum muncul. Mohon bersabar. Orang sabar disayang Tuteh ... dan dinosaurus! Hehe. 

Sebelumnya, silahkan baca seri Horeday lainnya tentang Eid Raya:

Horeday #3: Pharmantara Big Family and Happy Eid Raya 

Atau tentang tamu-tamu spesial berikut ini:

Horeday #4: Tamu-Tamu Spesial di Hari Super Spesial

Tulisan ke-enam Horeday adalah tentang satu proyek yang masuk daftar resolusi Tahun 2019 dan sudah tertulis di T-Journal sejak awal Januari 2019. Namanya: Stone Project. Sering melihat video tutorial proyek Do It Your-self (DIY) tentang kaktus hias yang terbuat dari batu, atau tempat lilin, atau hiasan batu berbentuk rumah. Saya sangat terinspirasi olehnya. Seperti biasa, untuk setiap hal yang beraroma DIY, selalu kalimat yang sama terucap: kalau orang lain bisa membikinnya, Insha Allah saya juga bisa bikin!

Menyiapkan Bahan Dasar


Bahan dasar dari stone project ini tentulah batu. Tapi batunya bukan sembarang batu. Batu yang saya pakai adalah batu yang dibeli di Pantai Penggajawa. Harganya cukup murah. Awal Januari 2019 membeli batu itu, saya mendapat dua kantung plastik merah dengan harga Rp 40.000 loh. Batu-batu itu bahkan boleh dipilih; ukuran dan warna. Asyiiiik. Dua kantung plastik berisi batu diletakkan begitu saja di sudut ruang makan, terus dipindah ke area tempat makan kucing, terus ditumpuk, dan saya curiga bakal dibuang sama Mamasia kalau tidak segera ditindaklanjuti. Alhamdulillah liburan pun datang. Stone project pun jalan.

Cement Project ... First


Saya sudah pernah membikin barang-barang DIY berbahan semen. Dua buah pot bunga berbahan semen itu mal-nya adalah botol plastik Coca-Cola yang punya bentuk unik bagian dasarnya. Untuk stone project ini pertama-tama saya harus membikin alas bakal tempat kaktus batu tersebut. Untuk satu kilogram semen saya bisa membikin enam pot unik berbeda bentuk (berbeda mal) dan ukuran.


Ada tiga bentuk yang saya pakai yaitu: botol plastik, kotak bekas teh kotak, dan handscoon atau sarung tangan karet. Ini dia bentuknya ketika sudah jadi.


Sayangnya percobaan pertama pada sarung tangan gagal karena adonan semen terlalu encer sehingga bentuk tangannya cacat begitu. Haha. Tapi tidak mengapa. Bukankah sebelum sukses memang umumnya harus gagal terlebih dahulu? Menyenangkan hati nih. Yang penting percobaan kedua sukses dan bikin happy. Ternyata saya juga bisa membikinnya!

Stone Project


Setelah pot-pot semen jadi, saatnya membikin kaktus batunya. Caranya cukup mudah. Batu-batu pilihan kemudian di-cat: hijau tua dan hijau muda. Setelah kering satu sisi, di-cat lagi sisi lainnya. Lantas, jika semua sudah kering, diberi bunga menggunakan tip-ex. Kalau sudah selesai, letakkan kaktus batu pada pot-pot semen. Hasilnya ... tradaaaaaa!




Tiga pot kaktus batu menghiasi tiga meja di ruang tamu sedangkan satunya lagi di meja ruang keluarga (di belakang). Sangat sedap dilihat bukan? Kaktus batu dari my stone project ini unik memang. Terlihat sangat manis di meja ruang tamu. Saya pikir kalian juga bilang manis kan? Makasih, saya memang manis *dikeplak*. Haha.

⇜⇝

Jadi demikian Horeday kali ini ... sangat menyenangkan. Pada akhirnya stone project, salah satu resolusi di tahun 2019 well done! Kalau saya yang tidak terlalu telaten ini bisa membikinnya, saya yakin kalian juga pasti bisa. Lagian, mudah ini kok. Siapa tahu tahun depan kalian pengen mengubah suasana ruang tamu. Silahkan dicoba stone project begini.

Sampai ketemu di Horeday berikutnya!



Cheers.

Horeday #5: Piknik Encim and The Gank di Pantai Aeba’i


Hari kedua Idul Fitri masih diiringi lagu-lagu sendu dari email gigi yang rusak hingga ke pusat syarafnya (kata dokter Bambang setelah saya pergi ke tempat prakteknya di samping Apotik Gatsu). Kataflam serbuk yang dicampur air itu hanya mampu bertahan sekitar enam hingga tujuh jam. Setelah itu pilihan hanya dua: berusaha tidur dengan gigi yang konser non-stop atau kembali makan dan menegak pain killer itu lagi. Sumpah, apabila kalian mengalami sakit gigi, segeralah ke dokter dan mengobatinya. Waktu itu tempat-tempat praktek dokter gigi masih pada libur sehingga saya harus menunggu. Sangat menyiksa dan membosankan karena Idul Fitri tahun ini pun saya memilih untuk berdiam diri di rumah, tidak ke rumah teman-teman, apalagi traveling.

Hari kedua Idul Fitri. Duduk di sofa setelah makan bubur dan menegak Kataflam berharap keajaiban datang. Saya juga sedang menunggu pesan WA dari Stanis karena hari kedua Idul Fitri kita punya jadwal mengantar Harry dan Rojer ke pangkalan mobil travel. Mereka hendak bertolak ke Kota Bajawa. Tepatnya, kembali ke Manulalu, penginapan kece milik Jane Kambey dan suaminya yang letaknya berdekatan dengan Kampung Adat Bena. Lantas, mendadak pesan masuk di WAG Encim and The Gank. Ajakan piknik dari Kakak Nani Pharmantara! Ikan bakal dibakar sudah tersedia. Hwah. Saya tidak bisa menolak kalau piknik. Ajakan berubah menjadi ajakan. Saya lantas mengajak Stanis, Harry, dan Rojer untuk piknik bersama sambil, nanti, mencari mobil travel arah Kota Bajawa.

Tim Pemakaran. Hahaha.

Segera, Thika dan Enu meracik sambal, menyiapkan kotak-kotak berisi kudapan, dan mengeluarkan beberapa botol Coca Cola dari kulkas. Tak lupa baliho bekas bakal alas duduk. Pick up milik pacarnya Kiki, Solihin, tiba. Barang-barang dimuat duluan. Kloter pertama berangkat duluan ke Pantai Aeba'i. Dua puluh menit kemudian Thika dan Enu berangkat. Hampir satu jam kemudian baru lah saya berangkat setelah dijemput Stanis, Harry, dan Rojer. Saya sampaikan pada Harry bahwa 6 Juni merupakan hari ulangtahunnya Indah Abdullah yang saat ini masih duduk di bangku SMA (SMAK Syuradikara).

Feliz Cumpleaños


Maaf kalau salah. Intinya ya happy birthday. Begitu kami berempat tiba di pantai yang sudah ramai itu, termasuk Ka'e Dul dan Solihin yang sedang bakar ikan, langsung saja kami menyanyikan lagu Selamat Ulang Tahun untuk Indah. Hwah, Rojer dan Harry lantas lanjut menyanyikannya dalam bahasa Spanyol. O-le! Haha. Betapa senangnya Indah. Kapan lagi coba ... untung dia video-kan, kalau tidak ... bisa-bisa dia minta Harry dan Rojer mengulangnya itu *ngakak tebanting*.

Cieee yang ultah (pegang piring) happy tuh!

Selamat ulang tahun ya, Indah. Semoga cita-citanya menyusul Kak Ical (jadi Polwan, bukan Polki, haha) tercapai, Amin. Yang penting latihan fisiknya pelan-pelan dari sekarang *petuah nih*.

Lepet dan Ikan Bakar


Menu utama piknik kali ini adalah ikan bakar. Teman menu utama ada beberapa sih seperti lepet (semacam ketupat), nasi, dan pisang bakar. Ada juga ubi bakar tetapi si ubi datangnya setelah Harry dan Rojer bertolak ke Kota Bajawa. Mungkin pisang bakar dan ikan bakar merupakan perpaduan yang baru pertama kali dirasakan Harry dan Rojer. Mungkin. Namanya juga bergabung dengan keluarga kocak, ya harus siap-siap kocak juga, termasuk lidah. Hehe.

Mari makan!

Usai makan kami mengobrol tentang banyak hal. Didominasi tentang Kabupaten Ende. Salah satunya adalah tentang legenda cinta antara Gunung Ia, Gunung Meja, dan Gunung Wongge. Kenapa jadi bercerita tentang legenda itu, ya karena Harry bertanya tentang perbukitan di samping Gunung Meja (berpuncak datar). Itu Gunung Ia, masih aktif, dan menurut legenda, Ia adalah perempuan yang terus menangis karena leher kekasihnya yang bernama Meja ditebas oleh Wongge. Sayangnya dari Pantai Aeba'i tidak kelihatan Gunung Wonggenya.

"Jadi ... kepala Meja terpelanting ke arah Timur dan jadilah Pulau Koa, dan parang yang dipakai Wongge dibuang ke arah Barat dan jadilah Pulau Ende."

Wow kan.

Lumayanlah masih bisa cerita-cerita disela-sela gigi yang nyut-nyutan.

Acara selanjutnya ya foto-foto donk. Soalnya jarum jam terus bergerak dan saya kuatir Harry dan Rojer ketinggalan mobil travel.

Ini dia Harry Kawanda yang saya sebut sebagai traveler of the century. Soalnya kerjanya keliling dunia teruuuuus. Huhu jadi iri.

Ini dia Rojer, teman Harry asal Chile. Sampai jumpa, Roj!

Three of us.

Saya dan Thika mengantar Harry dan Rojer ke pangkalan mobil travel. Alhamdulillah, mobilnya siap berangkat karena tinggal menunggu dua penumpang lagi. Pas mantap kan. Dadagh Harry dan Rojer. Selamat bergabung bersama keluarga Pharmantara. Ditunggu kunjungan berikutnya di Kota Ende. Sekalian tinggal di sini juga boleh. Asalkan lidah kalian dapat terbiasa dengan nasi dan garam *LOL!*. Terima kasih, ya, sudah menjadi tamu spesial keluarga kami.

Terima kasih, Harry. Candid saat bibir mencong haha.

Piknik hari itu masih berlanjut hingga sore, dimana saya tertidur cukup nyenyak di pantai, dengan kepala beralas helem milik Angga. Saatnya pulang ke rumahnya Ka'e Dul dan Kakak Nani. Loh? Iya, soalnya mau dikasih ramuan buat berkumur untuk mengurangi ngilunya gigi ini. Haha. Dan lagu-lagu sendu dari email gigi kembali terdengar. Dudududu ...

⇜⇝

Bagaimana dengan kalian, kawan? Liburannya di rumah saja atau sempat piknik/wisata bareng keluarga? Bagi tahu yuk di papan komentar. Dan nantikan saya bertamu ke blog kalian hahaha. Siapkan kudapan dan air hangat buat minum obat!



Cheers.

Horeday #4: Tamu-Tamu Spesial di Hari Super Spesial


Saya jadi kuatir ... menulis HOREDAY: Kisah-Kisah Saat Horeday bakal membikin saya keasyikan dan lupa sama tema harian blog ini. Haha. Terlalu banyak cerita liburan yang ingin saya tulis dan bagi dengan kalian semua. It's personal, mungkin pun tidak memberi manfaat pada kalian, tapi saya suka melakukannya. Ijinkan seminggu ini Horeday memenuhi hari-hari kalian nge-blog. Setelahnya, #SeninCerita hingga #SabtuReview akan kembali hadir. Insha Allah. Silahkan baca kisah Horeday lainnya di bawah ini:


⇜⇝

Menjelang Idul Fitri kemarin, saya mendapat banyak rejeki, yaitu tamu-tamu spesial. Sungguh luar biasa Idul Fitri kali ini. Tamu yang pertama adalah seorang sastrawan NTT yang salah satu bukunya pernah saya ulas di blog ini. Namanya Bara Patty Radja. Tamu kedua, dua orang, yang salah satunya saya sebut sebagai traveler of the century. Nama traveler of the century ini adalah Harry Kawanda asal Makassar, dan Rojer asal Chile.

Bara Patty Radja


Mengenal Bara sudah lama sekali. Waktu itu duluan kenal namanya, kemudian bertemu orangnya di Kantin Uniflor, lalu bergelung bersama puisi-puisinya dalam buku Samudera Cinta Ikan Paus yang dihadiahkan oleh dosen Arsitektur Muklis A. Mukhtar saat pulang dari kegiatan kampus di Pulau Adonara. Buku itu memberikan energi positif yang dahsyat pada saya pribadi. Puisi-puisi di dalamnya tidak akan pernah bosan dibaca, bahkan jika kau membacanya setiap hari, dan terus menghadirkan pertanyaan demi pertanyaan: dari mana seorang Bara menemukan ilham mempertemukan diksi-diksi ini?


Maka, beberapa hari sebelum Idul Fitri kemarin, Mukhlis datang ke rumah, kabarnya Bara sedang liburan di Ende dan mungkinkah kita bisa kumpul-kumpul di rumah sebelum Idul Fitri. Tentu saya meng-iya-kan. Inilah saatnya untuk bisa berlama-lama mengobrol dengan seorang Bara! Tidak lupa saya mengirimkan pesan kepada teman-teman lain yang ingin mengobrol dan menggali lebih dalam dunia sastra, khususnya puisi, untuk datang. Beberapa teman memang datang, seperti Cahyadi, Deni, dan Habibi, sebagian lagi masih sibuk mengecat rumah.


Mengobrol bersama Bara membikin saya berada dalam dunia puisi itu sendiri karena pilihan katanya saat mengobrol pun terdengar puitis. Jago dan berkualitas benar orang ini, kata saya dalam hati. Jujur, mengobrol dengannya membikin pengetahuan saya menjadi lebih dan lebih, serta otak saya yang seakan terkunci itu mendadak membuka dengan sendirinya. Semua itu menjadi lebih lengkap dengan sikapnya yang low profile

Malam itu Bara membawakan buku terbarunya, dua buah, yang kemudian menjadi milik Cahyadi dan milik saya. Haha. Judulnya Geser Dikit Halaman Hatimu. Ini bukan sekadar buku kumpulan puisi biasa. Geser Dikit Halaman Hatimu, berdasarkan kutipan dari buku itu sendiri, dilengkapi dengan QR Code Audio Version Poetry Reading sehingga pembaca dapat langsung mendengarkan puisi-puisi itu. Tidak main-main, puisinya dibacakan oleh Olivia Zallianty, pegiat sastra Azizah Zubaer, dan oleh Bara sendiri. Saya belum mendengarkan suara-suara mereka saat membaca puisi-puisi dari Geser Dikit Halaman Hatimu. Tapi waktu saya membacanya ... saya larut ... lalu membacanya lagi dan lagi. Tidak bosan? Tidak!!! Ini keren!


Terima kasih, Bara ... sudah berbagi banyak cerita dengan kami, termasuk tentang 'mengundang' Najwa Sihab datang ke Pulau Lembata! Semoga suatu saat nanti bisa terwujud di Uniflor, ya. Insha Allah. Tamu saya memang spesial kan? Hehe.

Harry Kawanda dan Rojer


Tahun 2010 waktu saya lolos menjadi salah satu Petualang ACI Detik Com, masuk kloter 2, saya tidak bertemu Harry Kawanda. Karena dia masuk ke pemberangkatan kloter 4. Tapi kami yang rata-rata tidak bertemu antar kloter ini disatukan melalui milis, kemudian WAG, dan tentu kopdar-kopdar. Yang di Ende diam-diam saja deh ... kopdarnya rata-rata di Jakarta dan Denpasar. Yang saya tahu, Harry adalah petualang yang paling rajin keliling dunia, oleh karena itu saya menyebutnya sebagai traveler of the century. To Harry: kalau kau ngobrol sama Mamatua, bisa dicap Mamatua sebagai Jarum Super ⇻ jarang di rumah suka pergi-pergi. Haha.

Bertemu Harry sebelum dia dan Rojer berangkat ke Moni dan Danau Kelimutu.

Malam itu, saat sedang ada kegiatan sharing materi public speaking dan dunia SUC di Pohon Tua, saya ditelepon Harry. Intinya Harry sedang ada di Pulau Flores, hendak mengunjungi sahabat kami pemilik Manulalu di dekat Kampung Adat Bena yaitu Jane Kambey, lalu bakal ke Kelimutu, dan kalau bisa stay semalam di Kota Ende. Saya nyaris histeris tapi harus jaga image sebagai emak-emak rempong baik dan sopan hahaha. 

Malam perayaan Idul Fitri (hari pertama), setelah menegak Kataflam yang disarankan Stanis, Harry mengirim pesan WA bahwa dirinya dan Rojer sudah tiba di Kota Ende, diturunkan tepat di cabang menuju Ponpes Walisanga. Karena gigi ini sudah rada mendingan, berangkatlah saya, Stanis, Thika, dan Ical menjemput mereka untuk diantar ke rumah Stanis. Iya, karena rumah saya tidak ada kamar yang ready untuk tamu jadi Harry dan Rojer menginap di rumah Stanis si anak bujang yang rumahnya baru saja kelar dikerjakan *ngikik*.


Tamu-tamu spesial ini memberi warna baru dalam kehidupan kami hahaha. Terutama Harry dan Rojer yang kemudian saya ajak piknik bersama keluarga besar Pharmantara dan Abdullah di Pantai Aebai, pantai langganan kami piknik! Ceritanya ... besok! Hehe.

⇜⇝

Demikian Horeday #4. Tentang mereka, tamu-tamu spesial di hari super spesial, Idul Fitri, yang mau bergabung dengan keluarga kami yang ada apanya. Eh ... yang apa adanya. Hehe. Semoga mereka tidak jera ya bergabung dengan keluarga kami yang kocak ini.

Liburan saya memang istimewa. Bagaimana dengan liburan kalian, kawan?



Cheers.

Horeday #2: Sharing Public Speaking dan Dunia SUC


Masih minggu ini bercerita tentang my Horeday: Kisah-Kisah Saat Horeday. Hari ini saya mau bercerita tentang Stand Up Comedy Endenesia (SUCE), sebuah komunitas usia belia yang mulai menggeliat di Kota Ende. Boleh dibilang SUCE merupakan komunitas pertama yang saya turut bangun (bersama Andi Ginta dan Udo Petruz) dan terus ikuti setelah lama meninggalkan dunia komunitas. Alasannya cuma satu; SUCE adalah komunitas dengan nuansa yang benar-benar baru bagi saya. Seperti embusan angin super segar. Orang-orang yang ada di dalamnya pun jauh dari 4L (Lu Lagi Lu Lagi). Sungguh *angkat dua jarinya dinosaurus*.

Kamis, 30 Mei 2019, karena kegiatan open mic libur, kami menjadwalkan kegiatan bermanfaat yaitu sharing tentang public speaking dan dunia SUC. 

Public Speaking by Uncle Tono.
Dunia SUC by Willy Maiyende dan Habibi Salim Djohar.

Sayangnya Habibi belum bisa merapat karena masih berada di Pulau Sumba. 

Sampai terpikirkan tentang public speaking ini, saya melihat beberapa komika belum mampu menguasai diri dan belum mampu berbicara dengan lancar di panggung, padahal materi untuk stand up comedy-nya cukup bagus. Akan jadi lain bila komika bersangkutan memanfaatkan kurangnya kemampuan berbicara ini menjadi satu bit sendiri. Tapi sejauh yang saya lihat ... belum. Tidak ada salahnya jika teman-teman SUCE belajar atau tahu tentang public speaking. Kebetulan ada Uncle Tono, sahabat saya yang menghabiskan masa liburan Idul Fitri dengan pulang ke Ende. Psssttt, waktu liburannya dia perpanjang sendiri karena pengen bisa lebih lama ngumpul-ngumpul sama komunitas Alumni Spendu 94 Ende loh. Hahaha.

Uncle Tono, nama aslinya Sumartono, adalah sahabat masa SMP saya di SMP Negeri 2 Ende. Sejak SMP Tono sudah menunjukkan pada dunia tentang ketertarikan dan kecintaannya pada bahasa Inggris. Tidak heran jika nilai ujian bahasa Inggrisnya pernah mencapai angka 100! Saya, Tono, dan seorang lagi bernama Melly Lobo Pa, pernah sama-sama meraih juara umum saat kenaikan kelas (kelas 1 ke kelas 2). Saat ini Tono berdomisili di Ibu Kota Provinsi Nusa Tenggara Timur, Kupang, dan membuka kelas bahasa Inggris di sana. Selain itu, kalian juga bisa mengikuti channel Youtube-nya jika ingin belajar bahasa Inggris dari NOL. Keren lah.


Apa hubungannya Uncle Tono yang fasih berbahasa Inggris itu dengan public speaking? Sangat erat dooonk hubungannya. Uncle Tono ini competent comicator di Toastmaster International. It's great!

Malam itu, usai makan malam, kegiatan langsung dimulai dengan materi public speaking. Sebagai tuan rumah yang cukup sibuk, halah, saya yang multi-tasking malam itu masih sanggup menampung beberapa hal penting yang disampaikan oleh Uncle Tono. Dua teratas yang betul-betul tertancap di benak saya adalah ice breaker dan be different. Ice breaker, itu penting ketika kita yang berada di panggung, dan sendirian, ingin mendapatkan perhatian orang-orang di luar panggung. Misalnya, sapalah penonton dengan kata-kata yang bisa bikin penonton syok. Dan itu tentu sangat berkaitan dengan menjadi berbeda dari orang lain. Rasa percaya diri untuk berbicara di depan umum/panggung pun tidak terlepas dari latihan yang terus-menerus dilakukan.

Well done, Uncle! Terima kasih ilmu-ilmunya malam itu yang disampaikan dengan gaya bercirikhas; kocak. Hehe.

Setelah materi public speaking, kegiatan dilanjutkan dengan materi tentang dunia SUC oleh Willy. Teman-teman SUCE banyak belajar tentang istilah-istilah serta lika-liku dunia SUC. Dari sini tanya-jawab tercipta. Saya suka ketika di suatu kegiatan banyak yang bertanya, artinya mereka menyimak dan ingin tahu lebih detail tentang apa yang disampaikan. Termasuk, bagaimana caranya setiap komika menemukan 'jalan' mereka. Jalan di sini maksudnya adalah gaya mereka termasuk sapaan pertama ke penonton.


Well done, Willy!

SUCE yang masih sangat belia ini memang perlu banyak belajar dan berbenah baik dari segi komunitas/organisasi maupun dari segi personal/komika. Karena masih dalam proses belajar, kami tidak pernah malu dengan semua komentar di video-video yang sudah diunggah di Youtube. Kami ingin menunjukkan, inilah kami yang masih baru, termasuk baru belajar. Alangkah baiknya sebagai manusia kita belajar ketimbang merasa diri sudah 'tinggi'. Itu yang terus kami tanamkan pada diri masing-masing dan pada kesatuan SUCE. Ena diaaaa! Hehe.

Ini betul-betul liburan yang menyenangkan dan bermanfaat. Setidaknya, meskipun saya tidak dapat memanfaatkan liburan dengan #KakiKereta ke sana-sini tapi banyak kegiatan positif yang dilakukan baik bersama keluarga maupun teman-teman. Tentu, masih banyak cerita seru Horeday lainnya yang wajib kalian baca. Termasuk ... kunjungan sastrawan NTT dan traveler of the century ke Pohon Tua!

Bagaimana dengan liburan kalian, kawan?



Cheers.

Horeday #1: The Legend Cookies Choco & Cheese Stick



Hola! Meskipun terlambat hampir satu minggu dari Hari Raya Idul Fitri nan suci, ijinkan saya mengucapkan:


Well ...

I'm back (because hell is full and Lucifer doesn't like me). Haha. Itu sih istilah dari buku My Stupid Boss. Akhirnya kembali nge-blog setelah meliburkan diri selama hampir dua minggu. Sakau sih tidak, tapi rasanya ada yang kurang.

Saya yakin kabar kalian semua bebaek saja, jadi tidak perlu menanyakan kabar. Saya yakin bobot kalian juga sedikit menanjak, jadi tidak perlu menyarankan banyak makan karena otomatis itu akan terjadi, karena setelah puasa boleh lah ya menyenangkan lidah dan biarkan mulut berpesta pora sejenak. Saya yakin banyak dari kalian yang sudah kembali mengisi blog sejak kemarin-kemarin, saat saya masih bercengkerama dan terkadang saling cakar dengan gigi yang memilih sakit di saat yang tidak tepat. Anggota WAG Kelas Blogging Tuteh malah pasti sudah banyak yang mengisi blog tentang Ramadhan dan Idul Fitri.

Seminggu ke depan, blog ini bakal saya isi dengan HOREDAY: Kisah-Kisah Saat Horeday. Karena ini Senin, mari kita mulai Horeday #1 dengan The Legend Cookies and Cheese Stick.

Hari libur tiba tanggal 31 Mei 2019 tetapi tanggal merah menyelamatkan saya di tanggal 30 Mei 2019. Hyess! Tapi sebenarnya beberapa hari sebelumnya saya sudah mulai merobek-robek bungkus terigu bakal cemilan. Ada tiga cemilan ya saya bikin sendiri yaitu:

1. Cookies Choco.
2. Cheese Stick.
3. Kastengel.

Sedangkan Kacang Telur dibikin oleh Enu, sahabatnya Thika yang tinggal di rumah.

Kalau kalian membaca pos 5 Kudapan Lebaran pasti sudah tahu lima kudapan yang selalu ada di rumah saat hari raya tiba. Lagi-lagi kami membikin tiga kudapan di atas, ditambah kacang telur. Sedangkan kudapan lainnya dipesan di Tante Lili Lamury; kue Talam Bone, Wingko Babat, dan Tart. Beberapa kudapan lagi diantar oleh Kakak Nani Pharmantara. What a life! Ya, khusus Idul Fitri kali ini saya memang sengaja ingin menyajikan kudapan tradisional seperti Talam Bone dan Wingko Babat. Tahun depan bisa jadi roll-tart bahkan hilang sama sekali.



Menariknya itu ada dua. Pertama, bikin kudapannya bersama-sama dengan keponakan dan ditemani lelucon segar dari Cak Lontong (Youtube!). Duh, kapan saya bisa seperti Cak Lontong yang otaknya luar biasa cerdas itu ya. Kedua, khusus Kastengel dibikin tidak berbentuk kotak tetapi bundar mirip kukis hahaha. Apalah arti sebuah bentuk. Yang penting rasanya tetap rasa Kastengel ... yang kebanyakan keju. Kebanyakan keju tapi disukai sama Kakak Nani hehe.


Khusus untuk stik keju alias cheese stick ini, saya bikinnya banyak sekali, sampai tiga adonan (tiga wadah) dengan rentang waktu per tiga puluh menit (supaya pas waktu menunggu dia berkembang-biak haha dan proses menggiling). Kenapa banyak sekali, sampai sembilan kilogram tepung yang digunakan? Karena stik keju juga dipesan oleh Sony dan Mila Wolo. Memenuhi permintaan, terutama mereka langsung menitipkan uang dan/atau bahan, saya harus memburu waktu, menggorengnya bukan perkara sekedip mata kan. Biasanya saya baru mulai membikin adonan stik keju ini sore hari, tapi pada hari itu saya memulainya sejak pukul 10.00 Wita. Alhamdulillah tidak sampai waktu Ashar sudah kelar semuanya.

The legend cookies choco and cheese stick nampaknya bakal terus menjadi kudapan favorit di rumah kami entah sampai kapan. Yang penting, selama banyak yang suka, kami bakal terus menyuguhkannya kepada tamu-tamu yang datang.

Dan karena Horeday, libur nge-blog, saya menghabiskan waktu luang dengan menonton Youtube dan bermain game. Haha. Kapan lagi ... coba?

Bagaimana dengan kalian, kawan? Bagi tahu yuk di komentar!



Cheers.

Horeday #1: The Legend Cookies Choco & Cheese Stick



Hola! Meskipun terlambat hampir satu minggu dari Hari Raya Idul Fitri nan suci, ijinkan saya mengucapkan:


Well ...

I'm back (because hell is full and Lucifer doesn't like me). Haha. Itu sih istilah dari buku My Stupid Boss. Akhirnya kembali nge-blog setelah meliburkan diri selama hampir dua minggu. Sakau sih tidak, tapi rasanya ada yang kurang.

Saya yakin kabar kalian semua bebaek saja, jadi tidak perlu menanyakan kabar. Saya yakin bobot kalian juga sedikit menanjak, jadi tidak perlu menyarankan banyak makan karena otomatis itu akan terjadi, karena setelah puasa boleh lah ya menyenangkan lidah dan biarkan mulut berpesta pora sejenak. Saya yakin banyak dari kalian yang sudah kembali mengisi blog sejak kemarin-kemarin, saat saya masih bercengkerama dan terkadang saling cakar dengan gigi yang memilih sakit di saat yang tidak tepat. Anggota WAG Kelas Blogging Tuteh malah pasti sudah banyak yang mengisi blog tentang Ramadhan dan Idul Fitri.

Seminggu ke depan, blog ini bakal saya isi dengan HOREDAY: Kisah-Kisah Saat Horeday. Karena ini Senin, mari kita mulai Horeday #1 dengan The Legend Cookies and Cheese Stick.

Hari libur tiba tanggal 31 Mei 2019 tetapi tanggal merah menyelamatkan saya di tanggal 30 Mei 2019. Hyess! Tapi sebenarnya beberapa hari sebelumnya saya sudah mulai merobek-robek bungkus terigu bakal cemilan. Ada tiga cemilan ya saya bikin sendiri yaitu:

1. Cookies Choco.
2. Cheese Stick.
3. Kastengel.

Sedangkan Kacang Telur dibikin oleh Enu, sahabatnya Thika yang tinggal di rumah.

Kalau kalian membaca pos 5 Kudapan Lebaran pasti sudah tahu lima kudapan yang selalu ada di rumah saat hari raya tiba. Lagi-lagi kami membikin tiga kudapan di atas, ditambah kacang telur. Sedangkan kudapan lainnya dipesan di Tante Lili Lamury; kue Talam Bone, Wingko Babat, dan Tart. Beberapa kudapan lagi diantar oleh Kakak Nani Pharmantara. What a life! Ya, khusus Idul Fitri kali ini saya memang sengaja ingin menyajikan kudapan tradisional seperti Talam Bone dan Wingko Babat. Tahun depan bisa jadi roll-tart bahkan hilang sama sekali.



Menariknya itu ada dua. Pertama, bikin kudapannya bersama-sama dengan keponakan dan ditemani lelucon segar dari Cak Lontong (Youtube!). Duh, kapan saya bisa seperti Cak Lontong yang otaknya luar biasa cerdas itu ya. Kedua, khusus Kastengel dibikin tidak berbentuk kotak tetapi bundar mirip kukis hahaha. Apalah arti sebuah bentuk. Yang penting rasanya tetap rasa Kastengel ... yang kebanyakan keju. Kebanyakan keju tapi disukai sama Kakak Nani hehe.


Khusus untuk stik keju alias cheese stick ini, saya bikinnya banyak sekali, sampai tiga adonan (tiga wadah) dengan rentang waktu per tiga puluh menit (supaya pas waktu menunggu dia berkembang-biak haha dan proses menggiling). Kenapa banyak sekali, sampai sembilan kilogram tepung yang digunakan? Karena stik keju juga dipesan oleh Sony dan Mila Wolo. Memenuhi permintaan, terutama mereka langsung menitipkan uang dan/atau bahan, saya harus memburu waktu, menggorengnya bukan perkara sekedip mata kan. Biasanya saya baru mulai membikin adonan stik keju ini sore hari, tapi pada hari itu saya memulainya sejak pukul 10.00 Wita. Alhamdulillah tidak sampai waktu Ashar sudah kelar semuanya.

The legend cookies choco and cheese stick nampaknya bakal terus menjadi kudapan favorit di rumah kami entah sampai kapan. Yang penting, selama banyak yang suka, kami bakal terus menyuguhkannya kepada tamu-tamu yang datang.

Dan karena Horeday, libur nge-blog, saya menghabiskan waktu luang dengan menonton Youtube dan bermain game. Haha. Kapan lagi ... coba?

Bagaimana dengan kalian, kawan? Bagi tahu yuk di komentar!



Cheers.

Video Animasi


Selama berkecimpung di dunia video, mendapat banyak ilmu dari Mas Dhandy Laksono, pun pengalaman bekerjasama dengan videografer lain, saya tidak pernah memperdalam ilmu Adobe Premiere dan kawan-kawannya untuk urusan sunting-menyunting. Karena apa? Karena perangkat yang saya punyai, laptop, memang tidak mendukung alias kurang mumpuni. Tapi itu bukan masalah selama masih ada program lain seperti Sony Movie Studio Platinum (SMSP) yang ringan, renyah, dan ramah. Untuk mendukung pekerjaan menyunting video di SMSP saya menggunakan program lain yaitu ProShow Producer dan Photoscape (apabila video tersebut membutuhkan potongan foto).

Baca Juga: Google Photos

Kreativitas memang terkesan dibatasi dengan keterbatasan kemampuan laptop atas program-program seperti Adobe Premiere atau Adobe After Effect yang kece badai itu. Mungkin Adobe Audtion adalah satu-satunya produk Adobe yang bekerja dengan sangat lancar di laptop saya karena memang program itu digunakan untuk menyunting musik. Oleh karena keterbatasan itulah saya harus bisa putar otak agar bisa berkreasi sedikit lebih dari yang sebelum-sebelumnya. Misalnya, membikin video animasi untuk opening dan/atau wedding invitation.

Maka bergerilyalah saya di belantara internet mencari tahu ragam informasi tentang cara membikin video animasi online di pc. Ketemu informasinya? Iya, ketemu. Dan ternyata banyak sekali. Jadi, kalau pengen membikin poster, kartu, dan lain-lain secara daring, bisa menggunakan Canva, maka membikin video animasi bisa menggunakan beberapa situs yang juga dikerjakan secara daring. Maka terjadilah pertemuan saya dengan Sparkool Videosribe dan Powtoon. Khusus untuk Sparkol, kini sudah tidak bisa saya gunakan lagi karena sudah pernah saya gunakan (gratisan) dan harus membayar. Ya tak apa-apa ... masih ada Powtoon. Hehe.

Semua orang yang menggunakan program/produk gratisan pasti menemukan hal yang sama yaitu water mark alias tanda air alias logo dari program yang bersangkutan. Sama sih dengan saat kita menggunakan Blogger atau Wordpress, tentu induk semangnya turut serta dalam tautan blog yang didaftarkan. Dengan adanya tanda air atau logo dari program yang dipakai, jelas sangat menyulitkan ketika video animasinya mau digunakan bersamaan dengan video dan foto lainnya. Terutama, sangat tidak sedap dipandang mata. Yaaa namanya juga gratisan.

Tapi jangan kuatir ... saya memang jatuh cinta pada Powtoon dan saya menemukan cara agar video yang disunting di Powtoon menggunakan template Powtoon (juga) dapat diunduh dan kemudian disunting sesuka hati, termasuk menghilangkan logonya.

Langkah-langkahnya, Teh? Sabar ... *batuk dulu* Pos ini khusus bagi kalian yang memang membutuhkannya ya hahaha. Bagi yang sudah master ... mohon jangan diketawain.

1. Daftar di Powtoon


Urusan daftar di Powtoon ini tidak perlu saya bahas ya. Silahkan buka situsnya, kemudian mendaftar sesuai kelas yang kalian inginkan.

2. Memilih Template/Tema


Powtoon menyediakan banyak pilihan tema melalui kategori:



Milsanya saya memilih kategori All dan menggunakan tema Meet Jane. Tinggal klik preview (untuk melihat video animasi ini) lantas klik use kalau memang sreg.


Setelah memilih tema, saatnya menyunting!

3. Sunting Video Animasi


Saya tidak menjelaskan langkah demi langkah ya. Hanya saja memang sudah ada perubahan dari tema Meet Jane di atas, yang awalnya gratisan kemudian menjadi pro. Berbayar! Haha. Untunglah saya masih sempat menggunakan tema itu untuk opening semua video saya di Youtube.



Baca Juga: Music From Youtube


Gunakan daya kreativitas kalian untuk menyunting. Untuk tema Meet Jane ada beberapa slide, kita bisa menghapus slide yang tidak dibutuhkan. Dalam hal ini saya memang memakai satu slide saja. Klik latar belakang hingga semua ikon, tapi satu satu ya diklik, lalu pilih swap untuk mengganti ikon/gambar, pilih roda gigi untuk mengubah ini itu termasuk pose dari ikon (saya pilih: mengetik). Alhamdulillah Powtoon menyediakan ikon perempuan berjibab. Nah, waktu itu saya berhasil membikinnya dan hasilnya sebagai berikut (screen shoot dari videonya):


Kalian lihat panah kuning? Itu logo Powtoon ada di sudut kanan bawah video. Oleh karena itu, karena video ini bakal saya sunting lagi di laptop, luring, maka memang dengan penuh kesengajaan semua ikon/gambar di video ini saya bikin agak ke bagian atas layar.

4. Preview and Export


Ini dia yang jadi masalah. Karena sebagai pengguna gratis saya tidak dapat menyimpannya dalam format mp4 seperti yang saya butuhkan.




Satu-satunya pilihan yang saya pilih adalah ekspor ke Youtube. Tapi, nanti dilihat orang donk? Sementara video tersebut belum ready. Ini yang harus kalian lakukan:

1. Buka Youtube.
2. Ekspor video dari Powtoon ke Youtube.
3. Buka situs pengunggah video dari Youtube.
4. Powtoon sukses mengirim video ke Youtube.
5. Unduh video dari Youtube menggunakan situs pengunggah.
6. Setelah sukses, segera hapus video dari Youtube.

Nah, video hasil dari Powtoon (masih video mentah) sudah tersimpan di laptop. Sekarang saatnya menyuntingnya menggunakan SMSP.

5. Menyunting di SMSP

Saya memakai SMSP yang 13. Di SMSP saya menggunakan fitur crop untuk menyesuaian agar logo Powtoon keluar dari frame. Itulah gunakan semua gambar/ikon saya bikin agak ke atas layar supaya ketika kita croping, hasilnya simetris alias komposisi di frame-nya itu bagus. Hasil video pendek ini bisa kalian lihat berikut ini: