Lenka: Kembali ke Khittah Fotografi

Motret hitam putih? Ah gampang. Tinggal ambil foto biasa, terus pakai efek hitam putih. Ini jawaban yang khas sekali di era di mana kita dimanja dengan segala macam filter di aplikasi ponsel.

Tapi memotret hitam putih tidak semudah itu. Perlu mindset yang berbeda. Memotret dengan hitam putih menuntut kita untuk melihat dengan cara yang berbeda entah itu dari sisi angle, frame, kontras pencahayaan dan lain sebagainya. Konon begitulah cara berpikir para penggila foto hitam putih.

Inilah yang agaknya ingin dicapai oleh Lenka, sebuah aplikasi foto hitam putih yang tersedia buat iOS dan Android. Aplikasi ini benar-benar tidak neko-neko. Tidak ada flash (yang ada hanya pilihan lampu yang terus menyala), tidak ada fungsi post-processing (filter ini itu) bahkan fungsi editingnya hanya untuk cropping saja, dan tidak bisa pakai kamera depan yang kualitasnya lebih rendah (maaf ya penggemar selfie cari aplikasi lain deh).

Lenka sepertinya ingin mengembalikan kegiatan memotret (hitam putih) ke khittahnya yaitu: memotret saja, titik!

Namun justru karena kesederhanaan itu, Lenka mengembalikan khittah memotret ini pada soal kualitas dan tidak berlebihan kalau dikatakan ini adalah aplikasi foto hitam putih terbaik.

Tidak tanggung-tanggung, Lenka ini dikembangkan oleh salah seorang fotografer kelas dunia, Kevin Abosch yang terkenal dengan karya potret orang-orang terkenal dunia mulai dari Yoko Ono, Aung San Suu kyi, Steven Spielberg, sampai Malala Yousafzai. Kabarnya saat mengembangkan aplikasi ini Pak Abosch dan timnya sampai mempelajari karakterisik sensor kamera ponsel untuk sebisa mungkin menyamai karakteristik foto hitam putih yang dibuat dengan kamera profesional.

Enough said! Silahkan coba saja sendiri dan lihat hasilnya. Ada ulasan yang menyebut kontras warna yang dihasilkan Lenka sangat berbeda dibandingkan aplikasi hitam putih lainnya atau bahkan jauh lebih beda lagi dibandingkan memotret dengan warna dan diberi filter hitam putih.

Silahkan coba sendiri aplikasi Lenka yang tersedia (masih) gratis di Playstore (Android) atau App Store (iOS).

Saya sendiri sudah menggunakan beberapa aplikasi foto hitam putih seperti Hypocam dan Hueless yang juga mengklaim sebagai aplikasi hitam putih sejati! Tapi di mata saya yang bukan fotografer profesional ini, hasil memotret dengan Lenka itu terasa berbeda dan yang lebih penting lagi, pemakaiannya sederhana. Tinggal jepret! Cocok untuk street photography.

Saat ini saya sedang menggunakan Lenka untuk sebuah tantangan pribadi memotret setiap hari selama satu bulan dengan tema “Alone in Bangkok“. Tantangan ini lebih ke bagaimana memotret suasana kota Bangkok dengan hanya memasukkan satu orang saja dalam frame dan sebisa mungkin tidak melakukan editing. Kalau pun harus saya edit dengan aplikasi lain, saya menggunakan Snapseed untuk mengatur kontras atau pencahayaan pada bagian-bagian tertentu dari foto khususnya obyek manusianya untuk menonjolkan sisi “alone” sesuai dengan tema foto saya. Di bawah ini adalah beberapa hasilnya (klik untuk memperbesar), sementara selengkapnya bisa diikuti di Instagram saya.

Mau lihat hasil yang lebih profesional? Silahkan saja tengok hasil kurasi foto-foto yang dijepret dengan aplikasi Lenka dari berbagai belahan dunia di Lenka Grid.

Bangkok, 25 Agustus 2017

Alone in Bangkok #1 Alone in Bangkok #2 Alone in Bangkok #3 Alone in Bangkok #4 Alone in Bangkok #5

 

Tip Dan Trik Agar Tetap Fotogenik Dalam Setiap Foto Atau Selfie


Menjadi menarik dalam foto sudah menjadi sesuatu keharusan, apalagi sebagai seseorang yang dituntut tampil sempurna dalam segala suasana. Tidak ada istilah gagal pose atau gagal foto menuntut kita semua mencari-cari cara bagaimana tampil selalu fotogenik dan tetap fresh. 

Kadang kala, foto tidak mereperentasikan bagaimana sebetulnya bentuk wajah dan bentuk badan kita. Seharusnya seseorang yang cantik atau tampan akan selalu bagus difoto, namun ternyata setelah melakukan beberapa angle justru tambil kebalikannya. Atau sebetulnya kita memiliki tubuh ideal, namun sangat bertolok belakang ketika hasil foto yang didapat malah gemuk dan tidak proporsional.

Nah, kalau kamu semua memiliki problem ini, jangan bersedih, karena bukan kamulah satu-satunya orang yang memiliki masalah ini. Namun, saya punya beberapa tip dan trik agar tetap fotogenik dalam setiap foto atau selfie. Mau tahu caranya, yuk ikuti 

Pilihlah Angle Terbaik


Pada saat melakukan foto, pilihlah angle terbaik yang kamu miliki. Untuk menemukan anglenya, seringlah melakukan selfie atau foto dengan berbagai angle. Nah setelah melakukan eksperimen ini, lakukan terus menerus angle terbaikmu. Dijamin, semua foto yang diupload di instagram akan menuai banyak likes. 


Mengenakan Pakaian Terbaik 


Fashion is not about perfection, but its about you and your world. Bisa dbilang fashion itu duniamu, fashion itu kenyamanmu. Berusahalah memiliki pakaian terbaik dan nyaman pada saat akan melakukan foto atau selfie. Konon, pakaian nyaman akan menaikan mood hari kamu, sehingga foto yang dihasilkan akan terlihat cerah dan ceria. Bahkan, apabila pakaian ini bagus, akan membuat tubuh kamu terlihat lebih slim dan proporsional.

Percaya Diri Dan Ekpresif 


Percaya diri ini adalah kunci. Bagaimana kamu maau menampilkan potret diri sendiri kalau kamu terlihat tidak nyaman dan percaya diri pada saat lensa kamera menghadap ke arah kamu. Stoped it. Kamu harus percaya diri dan mulailah mengekspresikan diri. Mimik muka yang ekspresif membuat fotomu lebih berbicara dan tampak berbeda dari foto-foto lainnya. Bisa dibilang its your time to be cheerfull.


Fotografer Adalah Temanmu

Saat melakukan foto, biasanya teman atau seseorang akan bertindak menjadi fotografer. Bagus atau tidaknya foto sangat bergantung dengan Fotografer ini. So, kamu harus dengan jelas dan tegas melakukan instruksi apa yang harus dilakukan fotografer dadakan itu. Syukur-syukur, mereka adalah benar-benar yang terbiasa memegang kamera. Hasilnya, foto kamu akan terlihat lebih bagus dan merupakan foto terbaik dan bisa langsung diupload ke instagram. 

Smile 


Senyum adalah obat yang luar biasa. Sesorang pernah berkata mengenai senyum dan memang betul, senyum melatih otot-otot dan membuat peredaran darah di muka lebih lancar. Bahkan, jika seseorang senyum maka lawan bicara atau lingkungan sekitar akan meresponnya dengan senyum. Namun senyumnya tidak dibuat-buat ya, harus tulus dan ikhlas.

Senyum membuat fotomu akan terlihat lebih energik. Jangan khawatir tidak memiliki senyum yang bagus. Tunjukan gigimu dan senyumlah, maka mood dalam diri akan menjadi ceria dan gesture ceria akan membuat foto lebih hidup dan menginspirasi orang lain yang melihat foto untuk tersenyum. Smile and chesee.

Your Camera Is Your Weapon


Bisa dibilang untuk menghasilkan foto bagus dibutuhkan kamera yang mumpuni. Artinya, senjata kamu pada saat foto adalah kamera. Kamera memiliki ragam yang banyak misalnya DSLR, Mirrorles, Smartphone dan lainnya. Nah, kalau tidak mau ribet dan bisa dibawa kemanapun, pilihlah smarthphone. Berita bagusnya datang dari Samsung galaxy terbaru ini menawarkan ragam tipe yang mampu menjawab semua keraguan kamu. Yup, smartphone ini bisa kamu andalkan disegala suasana, tempat dan bahkan ketika ribet di puncak gunung tertinggi, kamu bisa mengabadikan awan-awan, langit dan dirimu dengan smartphone. Praktis bingits.

Software Is Your Choice

Nah bagi penguna software, tidak ada salahnya hasil foto diedit dengan software yang ada di smartphone atau PC komputer. Tujuannya adalah menyempurnakan hasil foto yang kurang warna atau kurang tajam bukan malah merubah bentuk tubuh ya. So, mengunakan software pun harus bijaksana jangan sampe menjadi bumerang bagimu karena menyalahgunakannya. 

So, semoga tip dan trik ini menjadikan foto-foto dan selfiemu lebih bagus dari biasanya.