5 Persiapan Wisuda


Yay! Akhirnya, Insha Allah, hari yang ditunggu-tunggu tiba setelah ditunda selama sebulan. Wi-su-da. Wisuda bakal dilaksanakan Sabtu, 20 Oktober 2018 di Auditorium H. J. Gadi Djou. Di Kampus I Universitas Flores. Mumpung sekarang saatnya #KamisLima yuk kita cek apa saja sih yang harus dipersiapkan cakal wisudawan dan wisudawati? Apakah membeli permen dua bungkus juga perlu? Perlu sih, kalau kalian memang pecinta permen. Qiqiqiqi. Yang jelas jangan bawa sikat gigi dan mantan pacar.

Baca Juga : 5 Hasil Daur Ulang

Pos ini mungkin tidak akan bermanfaat bagi kalian yang berada di luar Pulau Flores, atau yang kuliah di universitas lain. Karena setiap universitas dan/atau perguruan tinggi punya peraturannya masing-masing. Saya menulis ini, khusus untuk mahasiswa/i Universitas Flores. Yuhuuuu.


Jadi, apa saja sih yang harus dipersiapkan?

Mari kita simak ...

1. Kelengkapan Berkas (Final)

Biasanya akan ada telepon/sms dari KTU Prodi tentang berkas yang belum lengkap. Hayo, bagi kalian yang berkasnya belum lengkap, segera lengkapi.

2. Gladi Bersih 

Gladi bersih wajib diikuti oleh semua calon wisudawan / wisudawati karena bakal ada penomoran kursi peserta. Saya sudah mengikutinya kemarin (Senin s.d. Rabu) di sela-sela kesibukan menjadi panitia Seksi Publikasi dan Dokumentasi Ema Gadi Djou Memorial Cup 2018. Yuhuuuu. Harus pintar bagi waktu dan dilarang keras begadang kalau tak ada perlunyaaaaaa ...

3. Jubah dan Toga

Setelah gladi bersih ada pembagian jubah dan toga. Di Universitas Flores, jubah dan toga dipinjamkan oleh pihak universitas. Jadi, silahkan mengantri saat hari pembagian tiba. Setelah itu, jangan lupa dicuci dulu yaaaa atau di-laundry saja. Ingat, pengembalian jubah dan toga juga ada batas waktunya.


4. Istirahat Yang Cukup

Ini wajib. Tidak perlu begadang kalau game-nya belum tamat. Eh ... hehe. Kenapa harus istirahat yang cukup? Karena prosesi wisuda itu lamanya ampun-ampunan. Kalau tidak cukup istirahat, bisa berabe. Bisa telat bangun. Bisa ketiduran saat prosesi. Bisa juga pingsan :D Sudah banyak kasus wisudawan / wisudawati pingsan. Meskipun panitia menyiapkan tim medis, tapi sebaiknya istirahat lah yang cukup.

5. Foto Studio

Foto studio perlu disiapkan sebelum hari wisuda. Sebelum jubah dan toga dicuci, ajak seluruh teman angkatan dari prodi untuk foto di studio. Karena, kalian akan sulit bisa foto bersama setelah prosesi wisuda selesai. Yang ada malah selfie sana sini bareng dosen, orangtua, pacar ... tercerai-berai satu angkatan itu. Foto studio bakal jadi kenangan paling manis. Ehem.

Mempersiapkan segala sesuatu untuk wisuda memang bikin perasaan deg-degan.


Luar biasa memang persiapan wisuda ini. Itu di luar baju loh hahaha. Anyway, terimakasih Kakak Rikyn Radja, koreografer ngehits NTT, yang sudah menghadiahkan saya gaun wisuda motif Sumba yang cantik *kedip-kedip hepi*. Untungnya Kakak Ully, penjahitnya, tidak lupa menjahit saking ditunda terlalu lamanya wisuda ini. Hehe.



Bagaimana dengan kalian yang sudah diwisuda? Apa saja persiapan yang kalian lakukan? Bagi tahu di komen yuk :)



Cheers.

25 Paroki Mautapaga, 73 TNI


Sabtu kemarin ada dua kegiatan yang saya ikuti. Kegiatan yang pertama adalah jalan sehat dalam rangka memperingati Hari Ulang Tahun Paroki Santo Yosef Freinademetz atau Paroki Mautapaga yang ke-25. Kegiatan yang kedua adalah menonton perayaan Hari Ulang Tahun TNI yang ke-73 di Lapangan Pancasila. Kedua kegiatan itu sangat menarik untuk ditulis di blog karena sama-sama melibatkan masyarakat umum tanpa kotak agama, kasta, pangkat, kekayaan, apalagi politik. Kebersamaan ini janganlah cepat berlalu *hayo, pasti bacanya sambil nyanyi kan?* qiqiqi.

Baca Juga : Kita, Orang Indonesia

25 Tahun Paroki St. Yosef Freinademetz

Begitu pengumuman jalan sehat yang wajib kami ikuti sebagai partisipan dan bentuk apresiasi atas undangan dari Panitia Hari Ulang Tahun Paroki Santo Yosef Freinademetz, atau lebih sering kami sebut Paroki Mautapaga, dipos di WAG Pegawai Yapertif, saya langsung semangat. Dulu-dulu, saya paling ogah jalan pagi apalagi pukul 05.00 Wita sudah harus berkumpul di lokasi. Bahkan kegiatan setiap Sabtu pagi, jalan sehat bersama teman-teman kantor, pun jarang saya ikuti dengan berbagai sebab *halah*.

Kenapa mendadak dangdut semangat?

Karena saya ingin menjajal, sudah sampai di mana kemampuan kaki saya kembali bisa berjalan jauh seperti dulu. Kalian pasti tahu kalau sudah hampir tiga minggu saya Jalan Malam Keliling Kota (JMKK) kan? Inilah saatnya membuktikan bahwa JMKK telah sukses mengantar saya ke pintu gerbang kemerdekaan yang hakiki. Bebas dari kaki yang sudah terlalu lama dimanjakan. Harus dijajal!

Pukul 04.30 Wita alaram sudah meraung kesal, memaksa saya tinggalkan ranjang dan bersiap ke halaman Gereja sekaligus Paroki Mautapaga. Meskipun langit mendung, saya optimis badai pasti berlalu sambil ngegas si Onif Harem (Oim Hitup nunggu di rumah, haha). Tiba di sana belum banyak orang. Sambil nongkrong bareng teman-teman, saya menghangatkan perut *tsah* denga kopi susu dari termos putih kesayangan. Tidak lama hujan turun membasahi bumi tanpa kompromi. Wah, acaranya maju jalan atau batal ini? Mengingat langit benar-benar gelap. Tuhan, tolong bantu panitia agar hujan segera reda, do'a saya dalam hati.

Untungnya, sekitar pukul 07.00 Wita hujan pun reda dan kami mulai diarahkan untuk berbaris; dua dua, hehe. Drumband dari SMKN 1 Ende, atau lebih dikenal dengan nama SMEA, mulai pasang aksi di barisan paling depan, sementara nomor-nomor doorprize dibagikan oleh panitia. Jalan sehat pun dimulai. Saya dan Mila haha hihi, karena sepagi itu saya sudah bisa bangun dan sudah ikut jalan sehat. Kejadian langka. Makanya Mila cuma bisa ketawa melihat saya semangat jalan kaki tanpa mengeluh letih.

Foto dari Mam Poppy Pelupessy.

Rute yang ditempuh adalah Jalan Gatot Soebroto, Jalan Baru menuju Jalan Anggrek, lewat di depan RRI, Jalan Durian, Jalan Eltari, kembali ke halaman Paroki Mautapaga. Bayangkan, untuk rute yang cukup jauh itu, saya tidak merasa letih, bahkan masih bisa berlari untuk mengejar barisan depan. Padahal barisan depan itu barisannya murid SD semua hahaha. Sampai teman-teman kantor pada sorakin, "TUMBEEEEN TUTEH JALAN PAGEEEE!" hihihi. Biarin weeeq. Pokoknya, setelah menjajal jalan sehat ini, saya jadi tahu bahwa kaki saya sudah mulai bisa diajak kompromi; sudah bisa kembali diajak jalan jauh.

Baca Juga : Angkatan II Kelas Blogging NTT

Usai jalan sehat, kegiatan dilanjutkan dengan senam dengan instruktur sahabat sejati saya si Mei Ing alias Inggi dan pengambilan undian doorprize. Berharap dapat hadiah? Iya, sih. Siapa sih yang tidak mau hadiah? Hehehe. Tapi tidak dapat pun tidak masalah yang penting banyak nikmat yang saya capai dari kegiatan itu. Nikmat yang tidak tergantikan Rupiah: kebersamaan dengan teman-teman dan perasaan sehat ... itu pasti. 

Kegiatan ini diikuti oleh seluruh masyarakat Paroki Mautapaga; SD, SMP, dan SMA se-lingkup Paroki Mautapaga; serta instansi terkait seperti Universitas Flores, beberapa bank, dan lain-lain.

75 Tahun TNI

Waktu saya dan Ocha Jalan Malam Keliling Kota (JMKK) pada Senin, 2 Oktober 2018, di Lapangan Pancasila, kami melihat layar super besar sedang men-display filem tentang tentara. Itu sebenarnya bukan JMKK tapi jalan keliling lapangan haha. Di depan layar besar yang menghadap Pelabuhan Bung Karno itu, ada sebuah pick up dan sekelompok bapak-bapak sedang mengutak-atik proyektor. Nampaknya sedang ada uji coba karena sesekali pantulan proyektor bergerak-gerak mencari posisi yang pas. Kami, yang lalu-lalang mencari keringat, bertanya-tanya ... ada apa kah gerangan?


Ternyata dari informasi sana sini, serta dari teman-teman TNI, saya jadi tahu bahwa bakal ada kegiatan dalam rangka Hari Ulang Tahun TNI yang ke-73. Ulang tahun TNI memang jatuh pada tanggal 5 Oktober tetapi gelaran acara akbarnya dilaksanakan pada tanggal 6 Oktober. Yuhuuuu! Yang menarik adalah informasi yang saya peroleh berikut ini langsung dari Bang Agung dan Edwin Firmansyah (anggota Kodim 1602/Ende). Keduanya anggota Kelas Blogging NTT, Edwin Angkatan I, Bang Agung Angkatan II.

Informasi tersebut adalah adanya makan gratis bagi warga Kota Ende, Wisata Kota Gratis yaitu keliling kota menggunakan kendaraan truk patroli TNI dan bis wisata Sepur Kelinci, serta Nonton Bareng filem-filem diantaranya Profil TNI dan Profil Kodim 1602/Ende dan Merah Putih Memanggil.

Maka dengan niat pasti, setelah Jum'at malam saya JMKK di Jalan El Tari dan Sabtu pagi mengikuti kegiatan di Paroki Mautapaga, maka kami serumah berniat untuk menyaksikan langsung kemeriahan acara tersebut di Lapangan Pancasila. Kami; saya, Ocha dan Thika. Mamatua dan Indra jaga gawang hahaha. Ternyata acara dimulai dari sore sekitar pukul 17.00 Wita. Ah, kami perginya malam, menunggi si Thika pulang kuliah. Tidak masalah, masih banyak acara yang bisa kami tonton dan/atau ikuti. Sekalian kami janjian pergi bareng Mila dan Aram.

Baca Juga : Kemajuan Peserta Kelas Blogging NTT

Tiba di Lapangan Perse, wuihhh banyaknya orang! Oia, saat kami tiba itu sedang berlangsung tarian Reog dari Paguyuban Orang Jawa di Ende. Cari-cari sana-sini, ketemulah Mila dan Aram. Nongkrong di tribun sambil menyaksikan keramaian Lapangan Pancasila. Usai pertunjukan Reog, ada pembacaan puisi oleh Komandan Kodim 1602/Ende Letkol Kav Suteja, S.H., M.Si., sambutan, acara kembang api, dan tarian oleh ibu-ibu Persit. Setelah itu, MC yaitu Natalia Desiyanti mengumumkan tentang makan gratis. Beberapa gerobak yang disediakan langsung diserbu oleh pengunjung. Kami tidak berani ikut menyerbu karena yakin pasti berdesak-desakan dan itu bikin keki.

Ocha dan Thika memilih untuk ikutan wisata keliling kota.



Setelah balik dari wisata keliling kota itu, sempat membeli minuman saja sambil menonton filem dari jarak yang lumayan jauh. Meskipun tidak bisa fokus menonton filem, tapi setidaknya kami hepi bisa mengikuti kegiatan TNI tersebut. 

Apabila tidak mengingat waktu kami bisa mengobrol sampai pagi hahaha. Sudah pukul 21.30 Wita, saatnya pulang. 

Terimakasih Paroki Mautapaga.
Terimakasih TNI.

***

Pada HUT TNI ke-71, saya (bersama Cahyadi dan Kakak Pacar) pernah dimintai bantuan oleh Bapak Kapolres untuk mendokumentasikan video kolaborasi TNI dan POLRI di Lapangan Pancasila. Mereka membawakan atraksi tarian dan lain sebagainya, kerjasama dengan SMAN 1 Ende dengan koreografer Rikyn Radja dan pelatin paduan suara Stanis More. Ternyata videonya belum diunggah ke Youtube, tapi masih ada di laptop saya haha. Kolaborasi itu keren sekali, kawan! Nanti deh baru diunggah.

Ini foto waktu itu. Wajib pakai rompi ini supaya bisa seliweran di dalam lapangan tanpa ditegur apalagi ditahan qiqiqiq:

 


Cheers.

Flores: Adventure Trails



Banyak buku yang bercerita tentang Indonesia dari Barat ke Timur, dari Utara ke Selatan, dari adat ke bahasa, dari budaya ke pakaian, dari gunung ke pantai, dari rumah adat ke kearifan lokal. Saya punya salah satu buku semacam itu, dikasih sama Ika Soewadji, dan masih sering saya baca sampai sekarang. Banyak juga buku yang bercerita panjang lebar tentang Pulau Flores (Flores overland). Saya sendiri pernah menulis materi siaran program Backpacker, pada tahun 2017, awal tentang Flores Overland. Biasanya orang menulis Flores Overland itu dari Barat ke arah Timur, tapi materi saya itu dari Timur ke arah Barat. Qiqiqiq. Sesekali kita membaliknya kan boleh-boleh saja.

Baca Juga : 5 Cozy Songs

Tentang si Buku

Buku yang saya bahas hari ini berjudul Flores: Adventure Trails. Buku ini ditulis (sekaligus sebagai koordinator penulis) oleh Meret L. Signer. Kontributor atau penulis lain diantaranya Heinz von Holzen, Rofinus Ndau, Unipala Maumere, idGuides. Publisher Flores: Adventure Trails adalah Swisscontact dan didukung oleh SECO (Swiss State Secretariat for Economic Affairs). Tahun terbit 2012. Wow banget, saya terkejut ketika membaca nama Unipala Maumere. Itu MAPALA-nya Universitas Nusa Nipa (Unipa). Oh ya, selain sambutan dari Bapak Sapta Nirwandar, juga ada sambutan Jurg Schneider dari SECO. Flores: Adventure Trails berbahasa Inggris tapi untuk ukuran saya yang bahasa Inggrisnya pas-pasan bisa yess atau no sudah bersyukur, isinya cukup mudah dipahami/dimengerti. 


Bagaimana dengan isinya?

Isinya dimulai dari perkenalan tentang Pulau Flores. Perkenalan yang sangat lengkap, menurut saya, karena memuat tentang kondisi geografis, iklim, Flores sebagai bagian dari ring of fire, flora dan fauna, kehidupan laut, zaman sebelum dan sesudah kolonial, manusia dan adat budayanya. Traveling directory sub bahasan berikutnya adalah tentang how to get there? (pesawat dan kapal laut) termasuk informasi kantor-kantor layanan tiket, akomodasi, tempat makan, komunikasi/alat komunikasi, keuangan, isu kesehatan, sampai etika.

Woman travellers:
Even thought Flores is predominantly Christian, woman dressing modestly is a cultural thing in Indonesia, rather than a religious one. Wear t-shirts that cover your shoulders and don't reveal too much of your legs. Wearing a bikini is fine at the beaches of Labuan Bajo and in designated hotel areas in other parts of Flores. Everywhere else, put on a t-shirt and shorts for swimming. (Meret L. Signer, 2012:23).


Sub berikutnya adalah persiapan yang harus dilakukan sebelum ke Flores. Menariknya adalah, dijelaskan tentang skala kesulitan trek, level kebugaran, barang bawaan dasar or basic check list sampai how to minimize your impact. Komplit kan ya. Basic check list ini umum saja seperti yang sering kita lakukan/bawa seperti kaca mata, head lamp, sun-block, first aid kit, kompas, pisau lipat, hingga tas plastik untuk menyimpan pakaian kotor dan/atau sampah. Puhlease, ke mana pun pergi jangan pernah membuang sampah sembarangan.


Setelah itu, pembaca memasuki inti sari buku ini. Yay! Dimulai dari  Labuan Bajo: Pulau Rinca, Pulau Komodo, Gunung Mbeliling, teruuuuus ke Timur sampai ketemu Gunung Kelimutu di Ende, Maumere dengan pantai-pantai dan Gunung Egon-nya, sampai Larantuka. Informasinya tidak sekadar ini looooh Gunung Mbeliling itu, tapi juga memuat tinggi gunung, luas daratan, flora dan faunanya, sampai tentang masyarakat tradisionalnya. 


Salah satu sub yang saya sukai adalah kisah tentang Rudolf von Reding:

In 1974, the elderly Count Rudolf von Reding from Biberegg, Switzerland, disappeared on the island of Komodo. For some unknown reason he got seperated from his group. When they realized he was missing, they immediately returned to the point where had last seen him - but they were too late. All they could find was the Count's backpack, camera, sunglasses, and stains of blood on the ground. Komodo dragons eat their prey whole, and von Reding's body was never found. Although it could neve be confirmed with 100% certainty, he was believed to have been eaten.

Sedih ya ... *ambil tissu*

Jadi ingat waktu ke Pulau Rinca, dimana salah seorang teman pejalan kami sedang datang bulan, dan si komodo berjalan ke arah teman tersebut. Horor-horor bergembira gimana gitu rasanya diikuti komodo, hehe.


Setelah Baca

Saya bahagia karena jadi banyak tahu tentang pulau sendiri. Sebagai pelahap buku, sekaligus blogger yang gemar menulis tentang perjalanan ke mana pun saya pergi, buku ini menjadi semacam panduan untuk menulis. Menulis tempat wisata itu tidak sekadar menggambarkan betapa indahnya; betapa menawannya; betapa mempesonanya, tetapi harus bisa lebih detail yaitu tentang letak lokasinya, jaraknya, transportasi dan akomodasi kalau bisa bisa dengan harganya, budaya masyarakat setempat (seperti harus memperhatikan etika berpakaian dan berbicara), hingga tingkat kesulitan perjalanan untuk mencapai lokasi tersebut. Sub buku juga penting untuk memilah atau mengklasifikasi tulisan agar tidak terkesan campur-aduk.

Saya sedang belajar untuk menulis seperti itu. Belajar terus tanpa henti. Istirahat sih boleh, berhenti jangan :)

Flores: Adventure Trails adalah buku yang super informatif meskipun tidak selengkap buku yang diterbitkan oleh Lonely Planet zaman dulu itu. Bahkan juga diceritakan tentang gempa yang pernah melanda Flores terutama Maumere dan Ende. Jika kalian punya waktu luang, jangan lupa untuk membacanya. Di mana bisa diperoleh, cobalah cari di toko buku terdekat, jika tidak, maka ini edisi terbatas yang dipublis oleh Swisscontact (yang selalu konsen dengan isu wisata).

Semoga bermanfaat, enjoy your weekend!


Cheers.

#PDL Langgar Sungai Lewati Lembah


Suatu kali saya menerima tawaran membikin video inspiratif dari sebuah lembaga tentang desa siaga. Video ini merupakan kisah nyata tentang perjuangan dan peran serta masyarakat untuk membantu menangani permasalahan ibu hamil dan anak, sekaligus menekan angka kematian ibu hamil dan anak baru lahir. Bersama Martozzo Hann, Kiki Albar, dan Kakak Pacar, jadilah tim ini. Tim yang harus membikin semuanya dari nol; RAB, estimasi waktu pengambilan video, shootlist (di dalam shootlist ini termasuk ada wardrobe sekalian), mengumpulkan materi, editing dan finishing, dan lain sebagainya. Repot memang, tapi menyenangkan karena kami ditemani cemilan segitu banyaknya *halah*.


Menurut situs Promkes, desa siaga adalah sebagai berikut:

Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah kesehatan, bencana, dan kegawatdaruratan, kesehatan secara mandiri. Desa yang dimaksud di sini adalah kelurahan atau istilah lain bagi kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah, yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan yang diakui dan dihormati dalam Pemerintah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Setelah selesai disusun, shootlist tersebut dikirim kepada pemberi proyek yang diteruskan kepada anggota desa siaga yang berada di Desa Liselowobora, Kecamatan Wolowaru, Ende. Betul, desa siaga yang satu ini berada di Desa Liselowobora. Kepala Desa Liselowobora belum tentu menjadi Kepala Desa Siaga. Apa yang saya pikirkan pun menjadi kenyataan karena shootlist yang dikirimkan itu sudah diperbanyak dan dibagi-bagikan kepada masyarakat desa siaga di sana, malahan mereka telah memilih orang-orang yang akan memerankan si A, si B, dan si C. Tetapi kalau bidannya beneran si bidan. Hehe. Mereka benar-benar paham proses syuting video ini.
 
Inilah hobi yang menjadi pekerjaan sampingan kami.
 
 Sesuai waktu yang ditentukan, tim pun berangkat ke Desa Liselowobora. Sayangnya, KM 17 arah Barat Kota Ende sedang ditutup (dibuka pada pukul 12.00 Wita) karena ada perbaikan jalan sehingga kami memutuskan untuk memutar gunung yaitu mengikuti jalur alternatif bernama Aekipa. Aduh, jangan pernah tanya ke Orang Ende soal jalur Aekipa ini, mereka pasti bakal senyum-senyum penuh makna. Bisa kalian bayangkan? Setelah memutar gunung / Aekipa selama 2,5 (dua setengah) jam, kami bertemu jalan raya yang ternyata adalah KM 20. Jadi, dua jam putar sana sini untuk tiba di KM 20? Luar biasa. Hahaha. Perjalanan kami lanjutkan dan akhirnya tiba juga di Desa Liselowobora.

*tepuk tangan*

Baca Juga : Datang, Makan, Ngerujak, Pulang

Tiba di Desa Liselowobora kami langsung bertemu kontak lokal yaitu Om Bene Sera yang oleh kami disingkat bebas menjadi Benser. Benser adalah mantan Kepala Desa Liselowobora, kemudian menjadi Kepala Desa Siaga di desa tersebut. Sesuai perjanjian, hari itu (Jum'at) kami akan pergi mencari penginapan dan akan bertemu keesokan harinya (Sabtu) di rumah Benser. Rumah Benser yang berkamar mandi luas itu menjadi basecamp tim.

Syuting hari pertama (Sabtu) berjalan lancar karena masih prolog, dan narasumber-narasumber. Prolog ini diantaranya pertemuan kelompok-kelompok masyarakat desa siaga, hingga bagaimana langkah-langkah yang diambil apabila ada ibu hamil hendak melahirkan yaitu dengan meniup peluit. Seru juga hari pertama ini. Untuk hari kedua syuting, kami meminta mereka mengenakan baju yang sama dengan hari pertama karena ceritanya di dalam video ini semua berjalan pada hari yang sama.

Salah seorang anggota desa siaga sedang melakukan pemetaan ini itu.

Oia, selain kelompok masyarakat desa siaga, kami juga bertemu Mama Dukun. Jadi ceritanya di desa siaga ini ada kerja sama antara bidan dan dukun beranak. Dari wawancara dengan Mama Dukun kami jadi tahu bahwa masih ada kaum ibu lebih percaya dukun beranak (kebiasaan turun-temurun), dan untuk mendukung program kesehatan pemerintah, Mama Dukun sering menemani si ibu melahirkan di puskesmas. Mulianya hatimu wahai, Mama Dukun!

Mama Dukun / dukun beranak (kanan) yang selalu penuh senyum.
 
Syuting hari kedua (Minggu) juga lancar dan lebih seru! Karena kami harus mereka ulang semua kejadian nyata yang terjadi di desa siaga tersebut. Para pemainnya juga asli sangat natural karena mereka sendiri yang mengalami kejadian tersebut, yaitu bagaimana memindahkan seorang ibu hamil yang hendak melahirkan dari balik bukit, melewati bukit, langgar kali, lewati lembah, untuk tiba di sebuah puskesmas. Bahkan bapak-bapak juga membuat kembali tandu darurat yang terdiri dari dua potongan bambu dan satu kursi plastik sebagai tempat si ibu duduk. Jangan lupa buku pink, buku pemeriksaan ibu hamil.

Proses membuat tandu darurat.

Empat kamera kami harus standby dan ditempatkan pada titik-titik terbaik karena kasihan jika adegan menuruni bukit ini harus diulang. Hehe.

Harus hati-hati menandu ibu hamil, bisa saja tergelincir.

Proses menandu ibu hamil ini memang susah karena harus melewati / melanggar bukit, melanggar kali, dan melewati tanjakan menuju jalan desa. Di pinggir jalan desa sudah ada pick up yang bakal mengantar ibu hamil ke puskesmas yang terletak di pusat Kecamatan Wolowaru.

Gara-gara di kali ini setengah celana saya basah dan sepatu pun kuyup. Kalian tahu? Saya pulang dari Wolowaru ke Ende sekitar 2 (dua) jam perjalanan tanpa alas kaki. Hahaha.

Setelah video Desa Siaga yang berjudul: Di Dalam Dekapan Ibuku, pihak lembaga alias pemberi order mengubah cerita menjadi Paroki Siaga. Di sini, saya dan Kakak Pacar harus menempuh jalan yang lebih jauh menuju Laja yang merupakan bagian dari Kabupaten Ngada. Luar biasa kan ya? Eh tapi Paroki Siaga pun tetap arahnya ke desa siaga yang bersinergi dengan paroki setempat. Waktu itu kami mewawancarai Romo Sil Betu.

Baca Juga : #PDL Snorkeling di Perairan Pulau Tiga

Apa pelajaran yang saya petik dari proses syuting desa siaga ini? Banyak, kawan! Kerjasama tim, ramahnya orang desa, bersatunya orang desa, hingga betapa orang desa itu akan menganggap kau saudara meskipun baru bertemu sekali dua. Seperti Benser yang kemudian, berbulan-bulan kemudian, masih menghubungi kami meminta bantuan mendokumentasikan pernikahan anaknya, hahaha. Benser ini baik banget meskipun kalau ngomong kayak orang berantem. Tipikal Orang Flores memang begitu, tidak bisa bicara pelan hahaha.

Kadang-kadang saya kasihan juga sama ibu hamil di desa, apalagi desanya di balik bukit (berbukit-bukit). Mereka harus berjuang sejak kehamilan sampai melahirkan. Mereka tidak kenal produk mutakhir untuk ibu hamil dan anak baru lahir. Tidaaaak! Mereka hanya kenal penanganan dasar ibu hamil yang sesuai anjuran bidan. Maka, berbahagialan ibu-ibu yang tinggal di kota, apalagi yang jarak rumahnya sangat dekat dengan fasilitas kesehatan (faskes) dan bisa tahu soal produk-produk mutakhir untuk ibu hamil.

Pernah, saya pernah begitu ... melakukan semua itu dengan gembira karena banyak pengalaman yang saya alami dan pengalaman itu tidak bisa ditukar Rupiah. 

Baca Juga : #PDL Cerfet, Cerita Estafet

Bagaimana dengan kalian? Punya pengalaman serupa?


Cheers.

#PDL Langgar Sungai Lewati Lembah


#PDL adalah Pernah DiLakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; jalan-jalan di sekitar Kabupaten Ende, backpacker-an ke tempat-tempt di luar Kota Ende, merusuhi acara, termasuk perbuaan iseng bin jahil bin nekat.

***


Suatu kali saya menerima tawaran membikin video inspiratif dari sebuah lembaga tentang desa siaga. Video ini merupakan kisah nyata tentang perjuangan dan peran serta masyarakat untuk membantu menangani permasalahan ibu hamil dan anak, sekaligus menekan angka kematian ibu hamil dan anak baru lahir. Bersama Martozzo Hann, Kiki Albar, dan Kakak Pacar, jadilah tim ini. Tim yang harus membikin semuanya dari nol; RAB, estimasi waktu pengambilan video, shootlist (di dalam shootlist ini termasuk ada wardrobe sekalian), mengumpulkan materi, editing dan finishing, dan lain sebagainya. Repot memang, tapi menyenangkan karena kami ditemani cemilan segitu banyaknya *halah*.


Menurut situs Promkes, desa siaga adalah sebagai berikut:

Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah kesehatan, bencana, dan kegawatdaruratan, kesehatan secara mandiri. Desa yang dimaksud di sini adalah kelurahan atau istilah lain bagi kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah, yang berwenang untuk mengatur dan mengurus kepentingan yang diakui dan dihormati dalam Pemerintah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Setelah selesai disusun, shootlist tersebut dikirim kepada pemberi proyek yang diteruskan kepada anggota desa siaga yang berada di Desa Liselowobora, Kecamatan Wolowaru, Ende. Betul, desa siaga yang satu ini berada di Desa Liselowobora. Kepala Desa Liselowobora belum tentu menjadi Kepala Desa Siaga. Apa yang saya pikirkan pun menjadi kenyataan karena shootlist yang dikirimkan itu sudah diperbanyak dan dibagi-bagikan kepada masyarakat desa siaga di sana, malahan mereka telah memilih orang-orang yang akan memerankan si A, si B, dan si C. Tetapi kalau bidannya beneran si bidan. Hehe. Mereka benar-benar paham proses syuting video ini.
Inilah hobi yang menjadi pekerjaan sampingan kami.
 Sesuai waktu yang ditentukan, tim pun berangkat ke Desa Liselowobora. Sayangnya, KM 17 arah Barat Kota Ende sedang ditutup (dibuka pada pukul 12.00 Wita) karena ada perbaikan jalan sehingga kami memutuskan untuk memutar gunung yaitu mengikuti jalur alternatif bernama Aekipa. Aduh, jangan pernah tanya ke Orang Ende soal jalur Aekipa ini, mereka pasti bakal senyum-senyum penuh makna. Bisa kalian bayangkan? Setelah memutar gunung / Aekipa selama 2,5 (dua setengah) jam, kami bertemu jalan raya yang ternyata adalah KM 20. Jadi, dua jam putar sana sini untuk tiba di KM 20? Luar biasa. Hahaha. Perjalanan kami lanjutkan dan akhirnya tiba juga di Desa Liselowobora.

*tepuk tangan*

Baca Juga : Datang, Makan, Ngerujak, Pulang

Tiba di Desa Liselowobora kami langsung bertemu kontak lokal yaitu Om Bene Sera yang oleh kami disingkat bebas menjadi Benser. Benser adalah mantan Kepala Desa Liselowobora, kemudian menjadi Kepala Desa Siaga di desa tersebut. Sesuai perjanjian, hari itu (Jum'at) kami akan pergi mencari penginapan dan akan bertemu keesokan harinya (Sabtu) di rumah Benser. Rumah Benser yang berkamar mandi luas itu menjadi basecamp tim.

Syuting hari pertama (Sabtu) berjalan lancar karena masih prolog, dan narasumber-narasumber. Prolog ini diantaranya pertemuan kelompok-kelompok masyarakat desa siaga, hingga bagaimana langkah-langkah yang diambil apabila ada ibu hamil hendak melahirkan yaitu dengan meniup peluit. Seru juga hari pertama ini. Untuk hari kedua syuting, kami meminta mereka mengenakan baju yang sama dengan hari pertama karena ceritanya di dalam video ini semua berjalan pada hari yang sama.


Salah seorang anggota desa siaga sedang melakukan pemetaan ini itu.

Oia, selain kelompok masyarakat desa siaga, kami juga bertemu Mama Dukun. Jadi ceritanya di desa siaga ini ada kerja sama antara bidan dan dukun beranak. Dari wawancara dengan Mama Dukun kami jadi tahu bahwa masih ada kaum ibu lebih percaya dukun beranak (kebiasaan turun-temurun), dan untuk mendukung program kesehatan pemerintah, Mama Dukun sering menemani si ibu melahirkan di puskesmas. Mulianya hatimu wahai, Mama Dukun!


Mama Dukun / dukun beranak (kanan) yang selalu penuh senyum.

Syuting hari kedua (Minggu) juga lancar dan lebih seru! Karena kami harus mereka ulang semua kejadian nyata yang terjadi di desa siaga tersebut. Para pemainnya juga asli sangat natural karena mereka sendiri yang mengalami kejadian tersebut, yaitu bagaimana memindahkan seorang ibu hamil yang hendak melahirkan dari balik bukit, melewati bukit, langgar kali, lewati lembah, untuk tiba di sebuah puskesmas. Bahkan bapak-bapak juga membuat kembali tandu darurat yang terdiri dari dua potongan bambu dan satu kursi plastik sebagai tempat si ibu duduk. Jangan lupa buku pink, buku pemeriksaan ibu hamil.

Proses membuat tandu darurat.

Empat kamera kami harus standby dan ditempatkan pada titik-titik terbaik karena kasihan jika adegan menuruni bukit ini harus diulang. Hehe.

Harus hati-hati menandu ibu hamil, bisa saja tergelincir.

Proses menandu ibu hamil ini memang susah karena harus melewati / melanggar bukit, melanggar kali, dan melewati tanjakan menuju jalan desa. Di pinggir jalan desa sudah ada pick up yang bakal mengantar ibu hamil ke puskesmas yang terletak di pusat Kecamatan Wolowaru.

Gara-gara di kali ini setengah celana saya basah dan sepatu pun kuyup. Kalian tahu? Saya pulang dari Wolowaru ke Ende sekitar 2 (dua) jam perjalanan tanpa alas kaki. Hahaha.

Setelah video Desa Siaga yang berjudul: Di Dalam Dekapan Ibuku, pihak lembaga alias pemberi order mengubah cerita menjadi Paroki Siaga. Di sini, saya dan Kakak Pacar harus menempuh jalan yang lebih jauh menuju Laja yang merupakan bagian dari Kabupaten Ngada. Luar biasa kan ya? Eh tapi Paroki Siaga pun tetap arahnya ke desa siaga yang bersinergi dengan paroki setempat. Waktu itu kami mewawancarai Romo Sil Betu.

Baca Juga : #PDL Snorkeling di Perairan Pulau Tiga

Apa pelajaran yang saya petik dari proses syuting desa siaga ini? Banyak, kawan! Kerjasama tim, ramahnya orang desa, bersatunya orang desa, hingga betapa orang desa itu akan menganggap kau saudara meskipun baru bertemu sekali dua. Seperti Benser yang kemudian, berbulan-bulan kemudian, masih menghubungi kami meminta bantuan mendokumentasikan pernikahan anaknya, hahaha. Benser ini baik banget meskipun kalau ngomong kayak orang berantem. Tipikal Orang Flores memang begitu, tidak bisa bicara pelan hahaha.

Kadang-kadang saya kasihan juga sama ibu hamil di desa, apalagi desanya di balik bukit (berbukit-bukit). Mereka harus berjuang sejak kehamilan sampai melahirkan. Mereka tidak kenal produk mutakhir untuk ibu hamil dan anak baru lahir. Tidaaaak! Mereka hanya kenal penanganan dasar ibu hamil yang sesuai anjuran bidan. Maka, berbahagialan ibu-ibu yang tinggal di kota, apalagi yang jarak rumahnya sangat dekat dengan fasilitas kesehatan (faskes) dan bisa tahu soal produk-produk mutakhir untuk ibu hamil.

Pernah, saya pernah begitu ... melakukan semua itu dengan gembira karena banyak pengalaman yang saya alami dan pengalaman itu tidak bisa ditukar Rupiah. 

Baca Juga : #PDL Cerfet, Cerita Estafet

Bagaimana dengan kalian? Punya pengalaman serupa?


Cheers.

Bye Triplet


Triplet, sebuah novel absurd yang telah kalian baca part demi part telah selesai dipos. Tidak banyak harapan dari saya, hanya ingin kalian mengenal beberapa tempat wisata yang turut menjadi latar ceritanya.

Triplet, tentang puteri kembar tiga :)

Terima kasih telah membaca Triplet.


Cheers.

5 Yang Unik dari Ende (Bagian 1)


Waktu jadi penyiar radio alias radio jockey di Radio Gomezone saya selalu menuntut diri sendiri untuk lebih kreatif. Urusan kreatif ini, (ceritanya) pernah sudah hampir lelap terus sesuatu yang horor disebut ide terlintas. Langsung saya meloncat dari ranjang lantas menghidupkan laptop. Demi apa? Demi berusaha menjadi yang unik dengan ide yang terlintas itu; agar mudah dikenang dan sulit dilupakan. Kreatifitas itu berhubungan dengan program-program yang menarik pendengar, dan isi program itu haruslah berbobot agar kita tidak terkesan menjual kucing dalam karung. Sialnya, ide selalu muncul pada saat yang tidak kita duga; sudah hampir lelap, atau saat sedang ngetem di kamar mandi, atau saat sedang rapat di ruangan big boss.

Baca Juga:
 
For wai ai, menjadi penyiar itu tidak semudah cuap-cuap di depan cermin, jika itu yang kalian bayangkan. Otak harus terus di-klik-kanan dan pencet tulisan refresh.

Saya menjadi penyiar Radio Gomezone sejak tahun 2004. Radio (FM) tersebut lantas mati (suri) pada tahun 2009 karena satu dan lain sebab. Tahun 2016 radio tersebut kembali mengudara tetapi lewat jalur online. Lagi, karena satu dan lain sebab Radio Gomezone kembali mati (entah suri atau tidak), dan itu yang belum saya ketahui sampai sekarang. Apakah ada rencana untuk kembali menggeliatkannya atau tidak. Entah. Tetapi, yang perlu diingat, Radio Gomezone merupakan radio anak muda yang paling populer pada masanya dengan kunjungan Gomezoner (julukan untuk pendengarnya) ke studio itu bisa ... ah ... entahlah berapa banyak. Saya selalu kekenyangan setiap kali ada Gomezoner yang berkunjung ha ha ha.

Sebagai manajer operasional dan produser, salah satu tugas saya adalah membikin program. Tahun 2004-an, membikin program tidak sesulit tahun 2016, saya mengalami itu. Tahun 2016, harus putar otak kanan-kiri memikirkan bakal program (kece) untuk diudarakan di radio ini. Saya sendiri kemudian memegang program Variety Show yang mengudara setiap Senin - Sabtu, pukul 19.30 - 21.30 Wita, diantaranya Repeater, Review, Focus, Ngobras, Backpacker, sampai Tuwan Saturday Night Show.

Dibikin oleh Yoyok Purnomo.

Backpacker itu program yang menurut saya keren sekali. Kalau sudah mau mengudara Backpacker, sel-sel di tubuh saya seakan sedang menari rokatenda hahaha. Mengapa demikian? Karena saya dan Iwan Aditya (partner siaran) sama-sama tukang jalan. Selain itu, saya dan Martozzo Hann (partner videografer) sering jalan-jalan dan membikin video singkat tentang lokasi kita jalan-jalan itu (zigizeo). Ada saja yang selalu bisa kita bahas di program Backpacker. Salah satunya berjudul Yang Unik dari Ende!

Ide tentang yang unik dari Ende ini sebenarnya berasal dari tulisan di bakal buku saya yang berjudul Endelicious. 


Mungkin tulisan ini bakal dipos di blog atau harus dicarikan penerbit, nantilah. Yang jelas di dalam naskah itu saya menulis tentang hal-hal unik dari Ende yang ternyata ... banyak! Akhirnya yang unik dari Ende ini menjadi salah satu tema/bahasan di program Backpacker.

Oleh karena itu, kali ini saya ingin mengajak kalian untuk mengenal lima hal yang unik dari Ende (bagian 1, akan ada bagian 2, dan seterusnya kalau memang masih ada hahah).

Apa saja sih yang unik dari Ende?

Mari kita simak.

1. Nama Unik

Ende sudah ketahuan unik dari namanya saja. Kalian sering membaca SBY (Surabaya) atau DPS (Denpasar) kan? SBY dibaca Es Be Ye. Sama juga, DPS dibaca De Pe Es. Tetapi ND dibaca En De. Itulah keunikan terhakiki dari Ende. hehe. Jangan heran kalau kalian melihat anak muda memakai kaos yang tulisannya hanya dua huruf: ND. Dia pasti berasal dari Ende, our beautiful city.

2. Ende si 'Anak' Tengah

Kabupaten Ende berada di Pulau Flores. Tahukah kalian, titik tengah Pulau Flores berada di Kabupaten Ende? Titik tengah itu berada di KM 17 arat Timur dari Kabupaten Ende. Ada sebuah batu yang ditempeli prasasti bertulis Floresweg Geopend dengan tahun yang tertera 1925. Karena keberadaannya di tengah Pulau Flores ini lah maka mempermudah siapa pun yang hendak ke Barat maupun ke Timur. Asyik kan?

3. Dua Suku, Dua Bahasa

Di Ende mentap dua suku yaitu Suku Ende dan Suku Lio. Suku Ende ini di bagian pesisir Kota Ende sampai Nuabosi dan Nangapanda. Suku Lio di bagian Timur hingga perbatasan dengan Kabupaten Sikka (pemetaan secara garis besarnya seperti itu). Dua suku ini punya bahasa dan dialek yang berbeda yaitu bahasa Ende dan bahasa Lio. Jangan harap kalian yang bisa bahasa Ende sudah pasti bisa bahasa Lio ... belajar, bung :) qiqiqiqi. Pernah ada wacana menambahkan satu etnis yaitu Etnis Nage karena bahasa dan dialeknya agak berbeda, tapi saya belum tahu sampai di mana proses naskah akademik soal itu sekarang.

4. Kami Penyingkat Kata

Sudah tahu sahabat blogger saya, bang @indobrad yang sampai pernah membikin nama situsnya "Kopi Mana?". Kata bang Indobrad nama blog itu terinspirasi dari kami Orang Ende, yang suka menyingkat kata. Orang Ende ini penyingkat kata, perlu diulang. Kau pergi ke mana menjadi kopi mana, saya pergi ke pasar menjadi sa pi pasar, sudah biasa menjadi su biasa, dan lain sebagainya hehe. Kopi Mana di situs bang Indobrad itu merujuk pada dunia traveling-nya yang dimuat di situs tersebut. Cocok!

5. Lima Menit itu Memang Ada

Kalian sering membaca atau mendengar orang bilang, "tunggu lima menit"? Yang seperti itu memang terjadi di Ende, bukan kiasan semata. Kota Ende (Ibu Kota Kabupaten Ende) ini kecil. Panjang kotanya kalau boleh saya bilang hanya sekitar sepuluh kilometer saja. Jadi, tidak ada alasan jika sampai saya terlambat upacara Senin pagi, kecuali memang terlambat bangun. Hehe. Ke sana dekat, ke sini juga dekat.

***
 
Saya percaya daerah kalian juga pasti banyak hal-hal yang unik. Kenapa tidak coba menulisnya? Pasti bakal disukai karena yang unik-unik ini biasanya tidak tertulis di buku panduan wisata. Sama juga dengan pengalaman traveling tidak mungkin muncul di buku panduan wisata, oleh karena itu blog traveling pasti laris manis dikunjungi. Orang bakal lebih suka membaca pengalaman pribadi si traveler.

Bagaimana dengan kalian? Apa saja yang unik dari daerah kalian? Yuk berbagi di kolom komentar!


Cheers.

Triplet ~ Part 25


Triplet adalah tulisan lawas saya yang tidak diterbitkan dalam bentuk buku karena ceritanya lumayan absurd. Saya memutuskan untuk menerbitkannya di blog, part demi part. Karena keabsurdannya, komentar kalian tidak akan saya tanggapi kecuali buat lucu-lucuan. Ini bukan pembelaan diri, ini bela diri dengan jurus menghindar. Selamat membaca Triplet.

***



Ceritakan padaku,
tentang orang-orang
yang pernah ...
cintamu memanah.

 


Part 25
 
 

~ Ende ~
31 Desember 2015


“Jika rasa cintamu terbalaskan, maka bersyukurlah karena Allah telah memberikan hidup lebih berharga dengan belas Kasih-Nya.” – Nabi Muhammad SAW.


Bekerja keras bukanlah perkara baru bagi Petrus. Selama hidup, laki-laki yang berasal dari Kecamatan Maurole ini terus menerima hadiah kemelaratan. Penghasilan Bapaknya, seorang guru sekolah dasar di Kecamatan Maurole, tidak cukup mengenyangkan perut delapan anak dengan jarak lahir terlalu rapat. Mamanya berusaha menopang perekonomian keluarga dengan menggarap tanah keluarga yang rata-rata ditanami pohon pisang. Petrus, anak ketiga, tidak pernah lari dari kondisi orangtuanya, apalagi menyalahkan Tuhan atas kemelaratan keluarganya. Susah payah dia berusaha mempertahankan perutnya (jangan sampai kelaparan) dengan bekerja. Tenaganya harus bermanfaat. Hasil yang dia peroleh dari membantu mengangkut batu untuk pengerjaan proyek jalan, atau berjualan es lilin punya tetangga, atau berjualan pisang hasil kebun dari pintu ke pintu, tidak hanya untuk mengenyangkan perutnya sendiri melainkan juga untuk semua anggota keluarga.
Ketika melanjutkan SMA di Kota Ende, Petrus mengorbankan biaya pendidikan dua orang adik perempuannya. Air mata bukan jawaban atas semua yang terjadi. Dia harus bersaing nilai dengan kawan-kawan agar tidak tahan kelas. Di sela-sela waktu luang antara usai sekolah dan les sore, dia bekerja di Toko & Bengkel Aurora. Uang memang dia peroleh (dari menambal ban, mengganti ban, mengganti busi, atau mengisi angin ban). Namun ilmu bengkelnya pun bertambah. Siapa sangka dia diajari menyetir mobil pula oleh anak pemilik bengkel?
Hidup Petrus memang berubah. Dia tidak lagi terbelenggu kemelaratan namun tidak juga dikepung Rupiah. Yang dia tahu, mencari uang itu susah sehingga janganlah memperlakukan uang dengan semena-mena. Hasil menabung telah mengantarnya ke pelaminan, mempersunting perempuan yang diincarnya sejak masih SMP. Lima tahun yang lalu Petrus dan istrinya, pindah ke Kota Ende. Mereka bekerja serabutan dan hidup sehemat mungkin. Suatu hari yang terik, kemudian, mengantar Petrus ke depan pintu Shadiba’s Corner. Ketika sekejap mata dia diterima menjadi sopir, yang bisa dia lakukan hanyalah menangis.
Dan hari ini, ketika melihat istrinya sibuk membantu Among di dapur, Petrus nyaris menangis ... lagi.
Meskipun bekerja keras bukanlah perkara baru bagi Petrus namun menjemput satuper satu tamu majikannya yang tiba dari beberapa kota di Indonesia agak melelahkan. Pekerjaannya hari ini adalah bolak-balik dari Shadiba’s Corner, Bandara H. Hasan Aroeboesman, dan hotel.
“Petrus!” panggil Diba dari pintu kafe. “Ah, kau ini saya cari ke mana-mana. Ini daftar tamu untuk siang sampai sore nanti,” ujar Diba sambil menyerahkan secarik kertas pada Petrus. “Aaah kau ini, jangan terlalu diperhatikan nanti istri kau salah tingkah dan tidak konsentrasi,” goda Diba.
Petrus tersipu. “Terima kasih ... Meri sudah boleh kerja di sini.”
“Sama-sama Petrus. Jangan lupa ... jemput mereka, langsung diantar ke hotel! Habis maghrib jemput lagi mereka, antar ke sini.”
“Siap!” jawab Petrus, lantas membaca tulisan pada kertas.
Jemput di bandara:
Pukul 13.00, Pram, Margaret, Karel.
Pukul 14.30, Mono, Bandit, Farid.
Pukul 15.00, Ampoi.

xxXXXxx

Adalah tugas Magda dan Azul untuk menyulap ruang kerja beraroma jeruk menjadi ruang ‘arisan’ yang penuh drama. Terakhir, setelah kekacauan besar yang terjadi pada tanggal 17 Agustus, tangis air mata majikannya dan dua saudari kembarnya pecah. Satu minggu berselang setelah tragedi 17 Agustus, Mira bangkit dari keterpurukan, menyadari semua kesalahan yang telah dia lakukan selama ini, dan meminta maaf. Air mata Magda mengalir deras ... dia terharu melihat tiga perempuan yang kemiripannya bak pinang dibelah tiga itu saling peluk penuh kasih.
“Mag,” panggil Diba. Dia berdiri di pintu ruang kerja sambil menggigit bibir.
“Kenapa?”
“Hmmm. Apa tidak sebaiknya kita pindakan ke halaman belakang?”
Magda menjentik jari. “Sebenarnya saya mau usulkan itu karena ruang kerja ini terlalu sempit untuk menampung begitu banyak orang!”
“Oke. Kau atur lah. Ajak si Azul.”
Dalam hati Magda bersyukur karena tidak perlu menggeser meja-meja kerja, sofa, dan lemari. Setidaknya setelah libur tahun baru usai dia tidak perlu bekerja sambil membaui bermacam aroma sisa pesta tahun baru di meja kerjanya.
G-Note Diba berdering.
Assalamu’alaikum.
Wa’alaikumsalam. Dek, kalau tambah seorang lagi boleh? Montir bengkel Abang, si Cipot, mendadak muncul di rumah. Dia mau rayakan tahun baru di sini.”
“Boleh Abang sayang ...”
“Oke. Setengah jam lagi Abang ke situ.”
Mendendam bukan pekerjaan manusia beriman. Diba malu pada Vasco da Gama dan Ibnu Bin Abi Thalib jika sampai mendendam apalagi mendendam pada laki-laki yang masih dicintainya. Tidak secepat kilat perasaannya kembali bergetar. Butuh waktu untuk memprosesnya. Tapi setidaknya dia tidak perlu membantah omongan Ucup, tuduhan Magda, juga kata hatinya sendiri. Ya, dia masih mencintai Elf ... selamanya perasaan ini akan hidup. Cinta pertama memang sulit binasa.
“Akhirnya!” seru Azul.
“Akhirnya apa, Zul?” tanya Diba. Dia menyimpan kembali G-Note ke dalam kantong celana.
“Akhirnya Kakak mengambil keputusan yang berkualitas. Pindah ke halaman belakang,” jawab Azul.
Magda terkikik mendengarnya. “Ayo, Zul, ajak Cahyadi ... kita harus pindahkan kursi-kursi malas itu, dan angkut beberapa kursi lagi,” ajaknya.
“Beres!”
Diba menghempas tubuh ke sofa memerhatikan punggung Magda dan Azul yang keluar dari ruang kerja. Malam ini mereka akan merayakan tahun baru bersama di Shadiba’s Corner, perayaan yang terlewati saat menyambut Tahun Baru 2015 karena bermacam masalah yang menimpa keluarga Pua Saleh.
Dalam hitungan jam Tahun 2016 akan tiba. Tahun 2016 adalah Tahun Monyet Api, yang dimulai dari tanggal 8 Februari (Tahun Baru Cina, Imlek) hingga 27 Januari 2017. Sepanjang 2016 api menjadi unsur paling dominan dan membawa enerji yang besar.
Diba berharap enerji yang besar itu beraura positif. Akan banyak kejadian-kejadian positif di masa depan yang mengobati kepahitan masa lalu. Dia akan mendorong Mira untuk menulis lebih banyak puisi yang nantinya akan dibukukan. Jika Kakek Ucup masih hidup dia akan menghadiahi seratus jempol untuk Ayah dari Babanya itu. Meskipun lama mengendap, bakat Mira merangkai kata tak pernah mati. Hanya butuh sedikit percikan untuk mengembalikannya ke permukaan. Siapa pula yang menyangka percikan itu terjadi seminggu setelah malapetaka di ruang kerjanya ini pada hari kemerdekaan Indonesia? Ya, selalu ada hikmah dibalik setiap kejadian.
Tidak apa-apa, Mira. Kau merdeka tujuh hari setelah tujuhpuluh tahun Indonesia merdeka.
Bibi Ani menghampiri Diba.
“...”
“...”
Mereka hanya saling memandang. Tanpa suarapun hati mereka tahu, bahwa masalah akan selesai dengan dua perkara. Pertama: dengan penyelesaian. Kedua: dengan waktu.[]

Tamat

Triplet ~ Part 24







 
 
Triplet adalah tulisan lawas saya yang tidak diterbitkan dalam bentuk buku karena ceritanya lumayan absurd. Saya memutuskan untuk menerbitkannya di blog, part demi part. Karena keabsurdannya, komentar kalian tidak akan saya tanggapi kecuali buat lucu-lucuan. Ini bukan pembelaan diri, ini bela diri dengan jurus menghindar. Selamat membaca Triplet.


***


PART 24









~ Ende ~
17 Agustus 2015
LEDAKAN


Angka 7 mempunyai tingkat keistimewaan tertinggi. Untuk menciptakan semesta Tuhan memilih angka 7. Al-Baqarah: 29 berbunyi, “Dan Dia berkehendak (menciptakan) langit, lalu dijadikannya tujuh langit.” Atom yang dianggap sebagai dasar pembentuk alam tersusun atas 7 tingkatan elektron dan tidak mungkin lebih dari itu. 7 hari dalam seminggu. 7 warna pelangi. Dan seterusnya, dan sebagainya, dan lain-lain.
Meskipun angka 7 mempunyai tingkat keistimewaan tertinggi namun angka 17 pun tak kalah istimewanya. Selain gerbang kedewasaan manusia ditandai dengan angka 17, angka tersebut pun merupakan angka keramat Republik Indonesia. Kemerdekaan dari negara yang menerima ekspansi Portugis dan dijajah Belanda dan Jepang ini jatuh pada tanggal 17. Dan, konon, taman wisata di Riung yang jumlah pulaunya lebih dari 30 diubah menjadi Taman Wisata 17 Pulau Riung.
Pukul 07.45. Lapangan Pancasila telah dipadati masyarakat Kota Ende, dan sekitarnya, yang ingin menyaksikan Upacara Bendera 17 Agustus 2015. Para orangtua, juga sanak keluarga, tentu tidak mau melewatkan momen penting anak mereka beraksi di Lapangan Pancasila sebagai anggota Paskibra. Anak-anak berseragam sekolah buru-buru pergi ke Lapangan Pancasila untuk menyaksikan teman-temannya beraksi: Paskibra, anggota koor, marching band, peserta lomba devile, atau panjat pinang. Penjaja makanan dadakan mencari spot paling strategis agar dagangannya mudah tertangkap pemilik mata-mata yang lapar, haus, dan lelah. 17-an semacam ajang bazar nasional. Semua pedagang mendadak jenius.
Mira turut berdesakkan bersama sekelompok ibu-ibu yang ribut bercerita tentang ini-itu. Topiknya masih juga batu akik. Dalam hati Mira mencemooh topik itu karena hari ini dia ditawari perjanjian damai oleh Baba dan kedua saudari kembarnya.
Dasar bodoh! Akhirnya warisan Baba jatuh pada saya!
Hari ini Wawan mengikuti lomba devile, mewakili instansinya. Mira akan menunggu sampai perlombaan selesai lantas mengajak Wawan pergi ke Shadiba’s Corner. Akhirnya untuk pertama kali setelah pulang ke Ende dia akan menginjak tempat usaha adiknya itu. Adik yang lahir paling buntut dari mereka bertiga, dan paling lama.
Berapa penghasilan perahu motor dalam sehari? Aaah ... hadiah ini ... kalau Mas Wawan tidak bisa belikan perabot rumah tangga, penghasilan tigabelas perahu motor lebih dari cukup untuk beli rumah!
Di tengah keramaian pikiran Mira meloncat pada hari-hari ketika mereka masih kecil. Diba, si Pecinta Bantal, selalu mencari cara untuk mematahkan ramalan Kakek Ucup. Atha, si Pecinta Hujan, selalu bersikap aneh—cenderung sinting. Dirinya, si Pecinta Senja, adalah pabrik puisi dan cerita romantis.
Dia tahu ada ‘sesuatu’ antara Elf dan Diba. Tidak terucap. Tidak terungkap. Namun perhatian Elf pada Diba nyata mempertontonkan betapa laki-laki itu sangat mencintai Diba. Cinta ... memang tidak selamanya harus diwakilkan dengan kata-kata.
Sayangnya ... Bang Elf harus jadi korban.
Ah ... masa lalu! Masa bodoh! Saya tidak pernah meminta dia menikahi saya!
Lantas wajah Firdaus membayang. Mira tersenyum sinis. Laki-laki itu telah merobek selaput dara-nya, lalu pergi begitu saja.
Suara perempuan dari pengeras suara mengumumkan bahwa Bupati Ende telah tiba di Lapangan Pancasila. Upacara segera dimulai. Tidak fokus Mira mengikuti jalannya upacara; kupingnya masih mendengar komentar ibu-ibu tentang pemimpin upacara yang bertubuh tegap, betapa rindunya mereka menyaksikan Paskibra yang digelar setahun sekali ini, dan ... batu akik. Sesekali kuping Mira mendengar celetukan, “gagah naaa ...” (bagusnya!) dari mereka.
Satuper satu acara bergulir hingga penyerahan hadiah kepada peserta lomba ini-itu. Masyarakat juga sudah tidak sabar menanti lomba panjat pinang.
Pukul 12.00 suara perempuan dari pengeras suara mengumumkan lomba devile akan segera dimulai. Mira bergegas berdiri, mencari tempat paling depan di Jalan Soekarno. Dia ingin menyaksikan Wawan beraksi. Setelah berpayah-payah dalam desakan manusia dengan bermacam aroma, dia akan bersantai sejenak di ruang kerja Diba yang menurut Ucup sangat nyaman—menunggu dua saudari kembarnya memberinya hadiah pra-nikah. Hidup sungguh indah.

xxXXXxx

Magda menghela nafas panjang-panjang. Ruang kerja yang biasanya hanya dihuni dua orang: dirinya dan Diba, mendadak berubah menjadi pasar malam. Suasana tenang dan nyaman yang selama ini tercipta berubah tegang dan ribut. Ribut karena sejak muncul di ruang kerja beraroma jeruk ini mulut Ucup tidak henti-hentinya mengomel, “semua Kakak saya ... sinting! Harusnya sekarang saya dan Dek Febri lagi asyik-asyikya menikmati es campur Warung Bangkalan yang cihuy itu!”
“Diam kau, Cup!” hardik Diba yang sedang membaca e-maildari Sheena. Perempuan asal Denmark itu menulis cara membuat bananaque: pisang bakar a la Orang Philipina.
“Arrgggh!”
Atha duduk manis di sofa. “Kira-kira dia mau datang ... atau tidak?”
Tidak ada yang menjawab pertanyaan Atha.
Pukul 12.25 Margaret mengirim pesan pada Diba yang dibalas Diba dengan satu kata: belum.
Pukul 12.35 pintu ruang kerja membuka. Mira dan Wawan datang.
“Hei ... ayo duduk dulu,” sapa Atha. “Mag, siapkan minum lah ...”
“Hmmm. Nyaman sekali,” ujar Mira. “Berapa penghasilan kau sehari, Dib?” dia bertanya tanpa basa-basi.
“Ha?” Diba melongo, kaget ditanya begitu oleh Mira. “Eh ... ah saya tidak tahu. Tanya Magda saja. Dia yang mengurus segalanya.”
“Oh.” Angkuh, Mira duduk di sofa. Wawan menyusul, duduk di sampingnya.
Cekatan tangan Diba mengirim pesan untuk Margaret. Isinya: segera, sekarang.
“Jadi ... akhirnya Baba mau juga serahkan tigabelas perahu motornya untuk saya,” celetuk Mira.
Atha mengibas tangan. “Yaaa ... saya dan Diba juga tidak seberapa butuh. Pikir kami, kau dan Mas Wawan kan mau merit ... jadi apa salahnya kalau kami membujuk Baba untuk menyerahkan tigabelas perahu motornya untuk kau?” lantas tersenyum.
Ucup melirik kesal.
“Terima kasih,” seru Mira.
“Makanya kita minta kau dan Mas Wawan datang. Ada dokumen yang harus ditanda-tangani,” sambung Diba.
“Dan ... kau, Cup?” Mira menoleh pada adik bungsunya.
Ucup mengedik bahu. “Saya PNS, Kak. Tidak butuh.”
Mira tertawa. Sumbang dan palsu. “Terima kasih. Kalian begitu baik!”
“ ... ”
Diba bangkit, hendak mengambil kertas untuk mencetak sesuatu—sesuatu yang diharapkan Mira dokumen kepemilikan tigabelas perahu motor milik Baba. Gerakan Diba dihentikan oleh dering G-Note. Dia menerima panggilan itu. “Halo? Hah? Apaaaa? Kalian sudah tiba? Busyeeeet. Oke ... nanti saya suruh Petrus jemput. WHAT!? Astaga! Segera masuk!”
“Kenapa kau, Dib?” tanya Atha. “Macam orang linglung begitu!”
“Teman melancong saya ... sialan ... datang tidak kasih kabar duluan,” balas Diba anteng. “Mereka malah sudah di depan.”
“Oh ya? Suruh masuk saja, Dib,” sambar Mira.
Pintu ruang kerja Diba membuka.
Assalamu’alaikum!
“...”
“...”
Wa’alaikumsalam ...
Wawan mematung.
“Halo, Wira,” tegur Pram dan Prita bersamaan.
Wawan berharap saat ini juga Tuhan menghadiahi umatNya gempa bumi berskala 9,2 atau tsunami yang mampu menenggelamkan Pulau Flores. Dalam hitungan detik adrenalin Wawan memaksa jantungnya berdetak semakin cepat dan tak beraturan. Nafasnya memburu. Dia tidak siap. Dia tidak siap melihat orang yang pernah sangat dia cintai ...
“Ke mana saja kamu, Wira?” tanya Prita lembut. Dia duduk di samping Wawan, memegang lengan laki-laki itu.
“Hei!” hardik Mira. “Lepaskan dia!”
“Aku udah pernah melepaskan dia, Mira,” balas Prita.
“Dari mana kau tahu nama saya?” Mira didera penasaran. Dia dan Wawan adalah dua orang yang sama sekali tidak tahu-menahu rencana Atha dan Diba.
“Aku udah pernah ngerasain sakitnya ditinggal setelah dia ... dia ...” Prita terisak.
“Prit,” Pram mengajak Prita berdiri, memindahkan Prita ke kursi kerja Magda.
“Sebenarnya ada apa ini?” tanya Mira kebingungan. Bukan situasi ini yang dia harapkan ketika datang ke Shadiba’s Corner. Di dalam benaknya dia akan menandatangani perjanjian penyerahan usaha Baba, lantas menjadi perempuan kaya raya yang mewarisi tigabelas perahu motor, dan akan menikahi Wawan.
“Lihat, Wira. Inilah Prita yang pernah kamu cinta ... dulu ... kamu lihat dia sekarang? Tidak secantik dulu sebelum kamu tinggalkan dia kan?” serang Pram.
“Apa-apaan ini!?” hardik Mira.
Wawan tertunduk lemas. Hidupnya seakan telah tamat di ruangan beraroma jeruk ini.
“Mas Wawan!” raung Mira. “Jelaskan!”
“Nanti juga kau akan tahu, Mir,” ujar Diba.
“Tahu apa?” Mira menyerang Diba, “kau jangan macam-macam sama saya, Dib!”
“Kalian berdua! Diam!” hardik Atha.
Wawan mengangkat wajah. Dia menengadah, menatap langit-langit. “Aku cinta kamu,” ujarnya.
“Aku?” tanya Prita.
“Saya?” tanya Mira.
“Aku cinta kamu ... Pram,” lirih suara Wawan.
Hening tercipta di ruang kerja ini. Keheningan ini bak keheningan yang datang usai bom atom meledak di Nagakasi dan Hiroshima.
Mulut Ucup dan Diba bahkan tidak mampu terkatup.
“Aku?” Pram menatap Wawan lekat-lekat. Syok.
“Ya. Kamu.”
Prita merangsek, Pram memeluk pinggangnya. “LALU KENAPA KAMU HAMILIN AKU, HAH!!? KENAPAAAA!??”
“Karena nafsu, Prit,” jawab Wawan. Tubuhnya bergetar. “Karena nafsu. Tapi waktu kamu hamil, aku tahu aku nggak bisa selamanya bertopeng. Mana bisa aku menyiksa perasaanku sendiri?”
“DASAR PEMBOHOOOONG!” raung Mira. Kali ini Ucup bergerak cepat menarik Mira, menjauhi Wawan. “PEMBOHOOOONG!”
“Mas Wawan kenal Boy?” tanya Atha.
Wawan terperangah.
“Tidak cukup kah, Boy? Kenapa harus Ahmad? Kenapa harus Wati yang kemudian jadi korban, Mas?” serang Atha. Dia tahu dasar orientasi seksual Ahmad itu normal. Rayuan Wawan yang telah membengkokkannya.
Wawan menyerah. Tidak ada satu pun penjelasan yang sanggup dia berikan pada Atha.
“Boy? Jadi ... dia bukan adik angkat kau, Mas!?” kejar Mira, meronta-ronta dalam pelukan Ucup. “Pembohong! PEMBOHONG!”
Atha dan Diba saling pandang. Berkali-kali Diba menelan ludah.

***
Bersambung

#PDL Default Perusuh Pengamen

Surat Cinta, lagu andalan.


#PDL adalah Pernah Dilakukan. Tulisan ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini; tentang perjalanan ke tempat-tempat di luar Kota Ende.

***

Pernahkah kalian bertemu orang yang suaranya pas-pasan cenderung sesak, tapi doyan bernyanyi sampai pernah rebutan mikropon sama teman karaoke? Pernahkah kalian bertemu orang yang suaranya pas-pasan tapi selalu ngotot pengen nimbrung sama para pengamen sampai si pengamen berakhir dengan menangis di pojokan mengelus dada? Belum pernah? Kalau begitu ... selamat, kalian sedang membaca tulisan orang itu. Ha ha ha. 

Baca Juga: 

Urusan doyan bernyanyi ini bukan bakat, tapi lebih pada pengasahan dari tahun ke tahun sejak saya masih kecil. 

Orangtua saya itu pendidik baik pendidikan melalui jalur sekolah maupun Pendidikan Luar Sekolah Oleh Masyarakat (Diklusemas) sekaligus seniman. Rumah saya ibarat pusat aktifitas segala urusan yang berkaitan dengan seni.  Setelah pulang sekolah, setiap sore kalau tidak ada jadwal pengajian, Mamatua mengajari kelompok ibu-ibu dari lingkungan sekolahnya berkreasi: menjahit, memasak, mengetik (kalau mengetik dibantu (alm.) Bapa). Setelah seharian mengurusi tempat kursus, Bapa masih berurusan dengan Kelompok Orang Jawa di Ende, yang sering diisi dengan berlatih gamelan di rumah.

Habis upacara di kampus ada kegiatan seni, merusuh dulu aaaah hahaha.

Saat (alm.) Bapa membeli seperangkat alat band (Menamainya Jemiri Band), tidak terhitung berapa banyak orang masuk-keluar rumah dan menjadikan rumah kami sebagai basecamp. Kamar kakak laki-laki saya, (alm.) Kakak Toto dan Babe Didi Pharmantara (waktu itu Abang Nanu kuliah di Surabaya), sudah menjadi kamar orang-orang yang masuk-keluar itu. Urusan makan jangan ditanya, bagi keluarga kami kalian adalah keluarga ketika secangkir kopi sudah tersaji. Dan kalau kalian tidak makan-minum di rumah kami, tersinggung lah kami. Itu pasti. Malam Minggu adalah puncak keramaian di rumah kami; ada yang latihan band, ada yang main karambol, ada yang main tenis meja (mejanya diletakkan di halaman dan alm. Bapa menarik lampu hingga ke halaman supaya benderang), ada yang nongkrong saja sambil haha hihi. 

Saat ini rumah saya juga jadi basecamp banyak teman haha. Kalau tidak percaya, tanya saja sama Om Bisot.

Lantas, apakah kesenangan saya bernyanyi ini ada kaitannya sama gamelan dan Jemiri Band? Tidak ada. Karena usia saya terpaut sangat jauh dengan Babe Didi (sebelas tahun) maka saya dianggap anak kecil yang tidak boleh merusuh di sekitar ruangan band. Ih ... padahal kan saya ingin merusuh. Gemas sekali melihat (alm.) Kakak Toto Pharmantara menabuh drum, atau Abang Nanu Pharmantara bermain gitar. Hiks.

Karena orangtua saya itu perfomer di panggung sejak jaman dulu kala, maka saya dididik untuk berani tampil di panggung; mulai dari panggung 17-an tingkat RT sampai akhirnya manggung sebagai vokalis Cendaga Band di Lapangan Pancasila (2005). Awalnya saya tampil untuk membawakan puisi atau bernyanyi (dengan suara pas-pasan) diiringi Bapa (bermain orgen mini):
Bernyanyi diiringi permainan orgen mini oleh cinta pertama saya. Hehe. Muach.

Lama-kelamaan mulai ikut berbagai lomba karaoke hingga berbagai pertunjukan. Kata Mamatua; anggap saja penonton tidak ada (supaya tidak demam panggung) tapiiii tetap saja kadang tangan gemetar hahaha. Oia, sejak dulu saya tidak pandai bermain gitar; hanya mampu kunci A, Am, C, D, Dm, F, G, sedangkan kunci B saya menyerah total. Entah apa yang salah dengan jari saya ini. Hiks.

Itu sekadar prolog dari mana saya yang bersuara pas-pasan ini selalu ngotot ingin bernyanyi.

Lanjut ...

Pada akhirnya saya menjadi perusuh pengamen. Setiap kali ada yang mengamen dan saya rasa suaranya kurang pas (padahal suara saya ini sumbang minta ampun!) saya bakal bilang, "Sini saya yang nyanyiiiii!" dan terjadilah kekacauan *senyum manis*.

Pernah suatu kali para peserta Blogger Nusantara 2012 di Makassar diajak dokter Rara jalan-jalan. Pergilah kami ke Pantai Losari. Saya suka dermaga apung yang terbuat dari susunan bahan plastik (terlihat seperti paving block tapi terbuat dari plastik dan mengapung). Lalu datanglah seorang bocah perempuan mengamen di depan kami. Tidak menunggu lama, naluri merusuh saya kambuh. Saya meminta ukulele-nya dan menggantikannya bernyanyi (waktu itu I'm Yours milik Jason Mraz). Anak-anak pada ketawa. Thanks Rara sudah mengabadikannya:

Si anak pengamen.

Si anak pengamen malu dan kesal setelah saya merusuh. Videonya ada sih, direkam sama Rara, tapi harus dicari lagi hahaha.

Sebelumnya, tahun 2011 usai perhelatan ABC di Museum Pasifika - Bali, om Bisot mengajak kami makan malam di Pantai Jimbaran. Nah, datanglah kelompok pengamen yang profesional. Saya sebut profesional karena harmonisasi beberapa alat musik yang mereka mainkan sangat keren! Naluri merusuh saya kambuh seketika. Dan saya meminta mereka memainkan lagu Just The Way You Are (yang waktu itu dipopulerkan oleh Bruno Mars). 

Waktu itu sempat difoto sama Bang Agus Lahitan si pemilik Rumah Karawo, tapi entah tersimpan di mana foto saya pas lagi nyanyi diiringi para pemain musiknya :D Adanya foto ini saja; foto barengggg.

Kalau ada acara-acara baik di kampus maupun di luar kampus, sudah dapat dipastikan saya pasti merusuh dengan suara sumbang over dosis. Herannya saya masih juga dipanggil menyanyi oleh MC. Pernah nih, dalam acara pembubaran panitia El Tari Memorial Cup 2017 sekaligus evaluasi, saya menyanyi bersama Mam Poppy dan Rudi. Gila, lagu Surat Cinta bisa nyasar ke Logika, sampai yang nonton ngakak guling-guling.

Di mana, logika, hatikyuuuu
Jatuh cinta kepadanyaaaaa
Tetapi tertanya, asmaraaaa
Tak kenal dengan logikaaaa

Hari ini kugembiraaaaa
Melangkah di udaraaaa

*dan suara musik yang mengiri tetap lanjut tapi Mam Poppy dan Rudi menatap saya: siapa ini, kami tidak kenal dia!*

Pernah, saya pernah begitu ... merusuhi para pengamen hanya karena doyan bernyanyi dan ngotot! :D

Bagaimana dengan kalian?


Cheers.