Kemajuan Peserta Kelas Blogging NTT


Selamat pagi semua :)

Hari ini ngepos pagi-pagi. Tumben. Memang. Tapi kebetulan bangunnya  lumayan pagi jadi masih sempat menulis yang satu ini yaitu tentang kemajuan peserta Kelas Blogging NTT. Hari ini, kelas yang berlangsung lewat sebuah WhatsApp Group (WAG) memasuki kelas kelima. Artinya sudah empat minggu kelas berjalan. Cukup lama bukan? Rentang waktu belajar tidak bisa selalu berbanding lurus dengan penyerapan ilmu. Mana pula belajarnya hanya seminggu sekali. Tapi, proses menuju ke depan alias maju sudah pasti terjadi. Dan kemajuan itu yang akan saya tulis hari ini. Perasaan resmi sekali menulis ini, haha.

Baca Juga:

Saya tidak bisa menilai atau menyatakan bahwa Kelas Blogging NTT mengakomodir semua penduduk NTT karena komunitas blogger sekelas Flobamora Community saja belum tentu mampu. Untuk Angkatan Pertama pesertanya dua belas orang saja. Itu pun tidak semua orang NTT karena masih ada Haqi asal Cilegon, dan yang betul-betul mengikuti kelas setiap minggunya hanya segelintir seperti Rian, Ocha, Thika, Novi, Edwin, dan Deni. Kadang-kadang Sony, Ibu Annissa, dan Haqi bergabung. Sedangkan mentornya masih Kak Anazkia, Om Bisot, dan saya. Apabila ada yang ingin bergabung menjadi mentor, diterima dengan senang hati.

Kelas ini ditujukan semula untuk teman-teman yang sama sekali tidak tahu tentang blog (from zero, Insha Allah, to hero), teman-teman yang sudah nge-blog tapi ingin tahu lebih dalam tentang seluk-beluk dunia per-blogger-an, dan teman-teman yang ingin berbagi pengalaman nge-blog. Bagi yang sudah nge-blog, mengikuti kelas sejak kelas pertama pasti membosankan. Bagaimana tidak bosan? Materi yang diberikan itu sudah mereka lakukan (kan sudah punya blog). Tapi di sini lah hebatnya Orang Indonesia. Toleransi harus dijunjung tinggi. Mereka bertahan mengikuti kelas dari minggu ke minggu tanpa protes.

Bagi saya, proses yang telah dilalui selama satu bulan terakhir ini benar-benar telah menunjukkan kemajuan yang membanggakan. Terutama dilihat dari sisi si awam menjadi blogger. Bayangkan saja, Ocha yang tidak terlalu peduli sama dunia tulis-menulis apalagi dunia blog seketika menjadi seorang blogger hanya melalui kelas di WAG. Itu seperti loncatan quantum (oh semoga Antman kelak dapat menyelamatkan superhero yang tewas dalam Infinity War, haha). Makanya saya tulis di atas from zero, Insha Allah, to hero. Dari buta knob (istilah Orang Ende) menjadi terang tidak buta lagi.

Lantas, apa saja kemajuan yang telah dicapai oleh para peserta Kelas Blogging NTT? Mari kita simak.

1. Membikin akun Gmail.
2. Membikin blog di Blogger.
3. Membuat tulisan/pos blog.
4. Mengenal dashboard.
5. Tata cara menggunggah foto/video.
6. Membuat halaman.
7. Mengelola komentar.
8. Mengelola side bar.
9. Menulis Kreatif (Blog).

Untuk materi Menulis Kreatif (Blog) terbagi dalam empat sub yaitu: niche blog, ide menulis, gaya menulis, dan kepenulisan. Belum masuk ke advance sih. Diperkirakan sekitar sepuluh kelas baru dibuka Angkatan Kedua.

Bagi kalian yang sudah lama nge-blog, pencapaian itu mungkin biasa-biasa saja. Tapi bagi kami yang menjadi mentor jarak jauh dengan kelas melalui WAG, itu adalah kemajuan yang luar biasa. Dari setiap materi/pelajaran mereka wajib menyetor tautan blog/pos agar kami tahu bahwa mereka paham. Selalu ada PR dengan reward-reward kecil yang kami berikan untuk para peserta. Semoga ini dapat menjadi motivasi bagi mereka lebih rajin mengelola blog.

Belajar blog memang susah-susah gampang, gampang-gampang susah. Oleh karena itu saya sendiri mengajak peserta Kelas Blogging NTT yang tinggal di Ende, apabila mengalami kesulitan, silahkan datang langsung ke rumah dan belajar bersama. Sejauh ini, ada saja peserta yang datang (Senin malam); melihat materi di WAG dan mempraktekkan langsung materi yang disampaikan. Suasananya juga jadi lebih cihuy begitu hehe. Ada perasaan bahagia melihat teman-teman serius menatap layar laptop atau layar smartphone.

***

Suka bergaul dan/atau bertemu orang baru membikin saya selalu bergairah bergabung dengan komunitas blogger. Bergabung dengan Blogger Family (Blogfam) pada tahun 2003 menghasilkan julukan 'kutu loncat' akibat seringnya saya merusuh di komentar blog atau di shoutbox (Doneeh sangat kesohor kala itu). Gara-gara Blogfam, saya dan tiga blogger lainnya lantas mendirikan Komunitas Blogger NTT yang dikenal dengan nama Flobamora Community. Dari situ, saya mengenal lebih banyak blogger melalui beragam event dan komunitas (lainnya), seperti bergabung dengan Kumpulan Emak Blogger, sempat mengikuti Asean Blogger Community dalam konferensi perdananya di Bali, Blogger Nusantara, membikin saya begitu bersemangatnya ketika Kelas Blogging NTT dimulai dan berjalan sampai saat ini.

Semoga semangat ini tetap ada.

Semoga selalu bisa bermanfaat.


Cheers.

250 Blog Untuk Desa di Flores Timur


Saya belum mengenalnya lebih dekat. Kami hanya berkenalan lewat media sosial Facebook dan membaca tulisannya di blog masing-masing. Nama Facebook-nya Simpet Soge. Nama blog pribadinya Simpet Adonara. Itu memang bukan nama akta kelahiran atau KTP tetapi ada satu hal yang pasti pada nama itu yaitu Adonara, sebuah pulau di depan Pelabuhan Larantuka, pulau eksotik yang pernah saya jelajahi dari ujung Barat ke ujung Timor menggunakan pick up.

Baca Juga:

Adalah biasa kami kadang saling membalas komentar di Facebook dari status masing-masing dan saya bertanya tentang blog-nya yang belum ada pos baru. Kemudian saya kaget membaca komentarnya yang dapat kalian lihat pada awal pos ini: ini lagi sibuk bikin blog desa untuk Flotim, ada 250 blog desa yang sudah dibuat, sedang progres posting nih. DUA RATUS LIMA PULUH BLOG UNTUK DESA-DESA YANG ADA DI FLORES TIMUR.

Sengaja caps lock. Sengaja!

Flotim (Flores Timur), kabupaten terujung Timur Pulau Flores, yang terkenal dengan perayaan Semana Santa (Paskah), yang tekenal dengan jagung titi, yang terkenal dengan dua pulau di depan Pelabuhan Larantukanya: Pulau Adonara dan Pulau Solor. Kalian sudah pernah ke sana? Kalau belum, pergi lah ke sana dan nikmati semua keindahan Flores Timur.

Kembali ke Simpet Soge.

Melalui layanan obrolan Facebook saya jadi tahu bahwa 250 blog itu idenya sederhana; hanya meminta ijin repost konten teks maupun foto dari medsos tentang desa-desa yang ada di Flores Timur. Juga nanti mereka akan mengajak teman-teman untuk bergabung mengisi kontennya. Untuk sementara, sedang pos informasi-informasi dasar tentang desa yang bersangkutan saja dulu, untuk konten foto dan teks nanti menyusul. Yang jelas, blog dari seluruh desa di Flores Timur sudah dibuat dengan semangat 45. Boleh saya curi semangat 45-nya?

Dari itu, muncul lah status ini di akun Facebook saya:

Nama FB-nya Simpet Soge sedangkan nama blognya Simpet Adonara. Simpet, bukan Sampeth 😂 Saya suka tulisan di blog-nya tentang Adonara. Lama tidak update blog, ternyata dia sedang bikin blog desa, sebanyak 250 blog desa! Maaakkk! Luar biasaaaa! Dan sekarang sedang dalam proses posting-posting. Bangga melihatnya. Bangga dan senang! Ini salah satu cara promosi daerah gratis, cara mengajar / mengajak menulis, cara yang sederhana membangun daerah.

Jadi ingat dalam filem Linimassa ada desa internet, ada juga desa yang menggunakan website untuk informasi perkembangan petani, panen, harga hasil panen, dan lain sebagainya. Saya jadi ingat pernah mengisi materi blog untuk bapak-bapak petani di Hotel Silvia Maumere gara-gara Bang @Antonemus.

Keren kan, Om Bisot?

Jika kalian mengeluh ini itu hanya karena tidak bisa FBan, atau komplain tentang hidup kalian di media sosial, maka lihatlah Om Simpet dengan 250 blog untuk desa-desa di sana! Salut maksimal! Apabila penduduk desa bisa ngeblog, mereka seribu langkah lebih maju!

Yang di Hotel Silvia Maumere, dari status di atas, saya mengajar para petani Se-Flores-Lembata yang berada di bawah naungan VECO untuk membuat akun e-mail di Gmail, membuat blog, dan membuat akun sosial media seperti Twitter dan Facebook.

Bahwa sekarang blog-blog desa itu masih memuat informasi dasar, tidak masalah. Yang penting adalah semangatnya yang inspiratif. Karena, dengan sendirinya nanti anak-anak di setiap desa dan kecamatan dapat membantu mengisi konten. Kembali lagi ke persoalan menulis untuk dibaca banyak orang kan? Ih saya jadi gemas hehehe. Salah satu blog desa yang bisa kalian lihat adalah blog desa Watobaya. Kontennya sudah lumayan banyak dan dikelola dengan sangat baik oleh Simpet. 

Yang menyenangkan dari 250 blog desa dari Kabupaten Flores Timur ini adalah setiap blog bisa saling terkoneksi. Ini kan motivasi, menurut saya. Ketika 'yang pegang' atau pengelola (setelah/selain Simpet) blog desa A melihat pos blog desa B lebih baik, dia akan berusaha untuk lebih baik juga. Dan jelas, tujuan utama mereka saat ini adalah bagaimana desa mereka dikenal dengan segala macam kegiatan serta permasalahan yang ada. Tahu langsung dari sumbernya itu jauh lebih baik.

Mereka belum memikirkan tentang pengunjung.
Mereka belum memikirkan tentang monetize.
Mereka bahkan tidak terpikirkan tentang review produk.

Yang mereka tahu adalah membangun desa / daerah mereka, salah satunya lewat blog.

Lagi; apabila penduduk desa bisa nge-blog (sedangkan penduduk kota sibuk di media sosial nyetatus ini-itu tentang hal-hal yang mungkin mereka sendiri tidak paham), maka penduduk desa seribu langkah lebih maju. Ini pendapat pribadi saya, kalau kalian tidak setuju, bikin opini kalian sendiri dan tulis di blog. Haha.

Impian saya untuk memasyarakatkan blog di tahun 2003-an, kerja keras mengajak orang lain nge-blog, dari satu workshop ke workshop lain, kelimpungan cari proyektor agar kegiatan belajar nge-blog lebih asyik, membujuk orang-orang untuk hadir, bikin materi dan tutorial, ngomong sampai mulut berbusa ... memang pelan-pelan telah terwujud. Dan kini, Simpet Soge mewujudkan, mungkin, mimpinya, di ujung Timur Pulau Flores sana, di Kabupaten Flores Timur.

Bangga dan salut.


Cheers.

5 Cara Mengundang Pengunjung Blog



Dalam Kelas Blogging NTT, sebagai penambah materi, saya sering menulis di grup WA tersebut tentang kekayaan konten dan blogwalking. Apabila kalian ingin blog kalian dikunjungi, maka jadilah pengunjung blog orang lain terlebih dahulu. Apabila blog kalian sudah dikunjungi dan dikomentari, lakukan kunjungan balik ke blog si pengunjung! Karena, hei, kita bukan artis yang kehidupannya setiap saat di-kepo-in penggemar. Kata orang: emang lu sapeeee, hah? Hehehe.

Baca Juga:


Awalnya blog memang hanya sekadar menjadi diary online, tempat blogger mencurahkan keluh-kesahnya atau menceritakan aktifitas sehari-hari. Pada blog lama saya, kalian akan membaca aktifitas berebutan tempat wudhu setiap Adzan Maghrib. Hehe. Blog menjadi tempat para blogger berbagi pengalaman. Tentu, setiap blogger mengharapkan blog-nya dikunjungi oleh banyak orang, terutama blogger yang telah me-monetize blog-nya tersebut.

Karena, kalau hanya ingin menulis tanpa dibaca dan diapresiasi oleh orang lain, beli buku diary tema Frozen - tulis - simpan di lemari.

Bagi yang blog-nya sudah di monetize seperti Google Adsense, misalnya, pasti tahu bahwa pengunjung blog merupakan salah satu kunci untuk mengalirkan Rupiah ke pundi-pundi yang sudah disiapkan. Perhitungan dari sekian banyak pengunjung blog, pasti ada satu atau dua yang meng-klik iklan dari Google Adsense tersebut untuk Rupiah yang lebih besar. Kesempatannya juga sama jika bermain afiliasi atau menjadi influencer.

Tapi bagaimana agar blog kita dikunjungi orang lain? Berikut saya coba merangkum lima cara mengundang pengunjung blog. Cekidoooot!

1. Konten Orisinil

Apalah artinya sebuah blog tanpa konten? Apalah artinya jika kontennya semata-mata mengkopi-paste bulat-bulat artikel dari situs lain? Bikinlah konten kalian sendiri dan paling baik dari pengalaman kalian sendiri. Percayalah, konten dari situs-situs ternama rata-rata sama, tapi konten dari blog pribadi itu unik karena menceritakan pengalaman personal dari si pemilik blog. Dan tentu saja tidak asal-asalan, asal jadi satu pos, begitu saja.

Contohnya:
Pengalaman mendaki Rinjani.
Pengalaman menjahit totebag pertama kali.
Pengalaman mengajar.
Pengalaman menjadi influencer.
Pengalaman menjadi EO.
Pengalaman berkebun.
Pengalaman nge-craft.
Pengalaman mengedit video.
Pengalaman fotografi.
Pengalaman merantau/bekerja di tanah orang.
Pengalaman memasak.

Dan lain sebagainya. See? Banyak kan yang bisa kalian tulis dan menjadikannya konten blog? Ingat, konten yang orisinil jauh lebih 'mahal' nilainya ketimbang kopi paste sana sini. Apakah kopi paste tidak boleh? Boleh, asalkan tulis sumber artikel tersebut. Itu jauh lebih terhormat.

2. Memperbanyak Konten

Katanya konten yang sedikit belum tentu bikin orang tidak mengunjungi blog kita. Betulkah demikian? Menurut saya, konten yang banyak bakal bikin arus pengunjung blog lebih meningkat dari hari ke hari. Minimal dua sampai tiga konten per minggu. Karena, ketika orang datang ke blog kita dan belum menemukan konten baru, ada kemungkinan dia akan absen selama satu dua minggu. Kecuali kalian melakukan interaksi yang intens melalui komentar (akan dibahas pada poin ketiga di bawah).

Bagaimana caranya memperbanyak konten, apalagi yang orisinil? Mudah!

Ambil contoh teman-teman dari EndeTV yang datang ke rumah untuk meminta bantuan saya menulis narasi perjalanan dan liputan mereka ke Kecamatan Maurole. Pada pertemuan itu, saya menyarankan pada Alan, Udin, dan David Mozzar tentang pemecahan materi.

"Dari perjalanan ke Maurole, kalian bisa bikin tiga video untuk EndeTV. Sesuai temanya. Pertama video tentang pariwisatanya. Kedua tentang kearifan lokal dan para pengrajin. Ketiga tentang pendidikan. Tinggal nanti melihat mata acaranya ..."

Jujur, para pejalan itu paling mudah bikin konten blog karena mereka bisa memecah cerita perjalanan itu menjadi tiga bahkan lima konten berbeda. Ada contohnya, Teh? Ada donk. Hehe. 

Contoh: perjalanan saya dan teman-teman ke Danau Kelimutu. 

Perjalanan itu dapat menjadi tiga tulisan berjudul:

1. Danau Kelimutu dari Masa ke Masa.
2. Sensasi Mengunjungi Arboterum di TNK.
3. Kisa Para Penjaja Kopi Panas di Tugu Danau Kelimutu.

Bahkan, bisa saya tambah:
4. Waturaka, Desa Agrowisata Entrance Menuju Danau Kelimutu.
5. Beni, Penjual Bensin Eceran Penyelamat Perjalanan.
6. Trekking ke Puncak Kelimutu Lewat Jalur Alternatif.

Dan lain sebagainya he he he.

Kalau kalian bukan tipe pejalan? Mudah! Bukankan dari poin nomor satu di atas sudah saya tulis tentang contoh konten blog? Bahkan aktifitas memasak pun bisa dipecah menjadi beberapa judul, seperti:
1. Resep Cumi Kuah Hitam.
2. Manfaat Tinta Cumi.
3. Kandungan Nutrisi dalam Cumi.
Mudah :)

3. Blogwalking


Di awal pos saya sudah menulis tentang blogwalking ini. Ingin mengundang pengunjung blog, berikan umpan terlebih dahulu dengan cara menjadi pengunjung blog orang lain. Kalau saya Jenifer Lopez, tentu saya tidak perlu repot mengunjungi blog orang lain karena toh penggemar sudah pasti bakal senang membaca semua tulisan kegiatan saya di blog tanpa diundang. Kebanyakan, kita enggan mengunjungi blog orang lain, tapi berharap blog kita banyak pengunjung.
Paling parah adalah saya, pada jaman dulu, karena pernah merasa sudah lama nge-blog, jadi malas mengunjungi blog orang lain. Ngerasa seniioooor. Senior gundulmu, Teh! Hasilnya? Trafik pengunjung blog saya turun drastis. Alasan lainnya selain tidak blogwalking adalah konten pada blog jaman dulu itu sangat tidak berfaedah hahaha.
Ingat, blogwalking itu: tidak hanya kunjung tapi juga memberi komentar. 

4. Promosi Blog

Mempromosikan blog itu wajib. Banyak media, GRATIS, yang bisa kalian gunakan untuk mempromosikan blog sendiri. Media tersebut adalah media sosial, aplikasi chatting, dan forum. Media sosial yang paling sering saya gunakan untuk mempromosikan blog adalah Twitter dan Facebook. Baru-baru ini gara-gara Idris dari Ngayap[Dot]Com saya juga mempromosikan blog di Instagram.

Selain itu saya menggunakan aplikasi chatting yaitu WhatsApp (WA) untuk promosi blog. Semakin banyak grup, semakin baik, hahaha. Kalau forum sih karena Forum Blogfam sudah tidak tahu alamatnya jadi tidak pernah promosi di forum lagi.

5. Menggunakan Hotspot Pribadi

Silahkan baca pos saya yang satu ini.

Jadi begini, mengaktifkan hotspot pribadi dengan nama hotspot yang merujuk pada blog atau situs kita, akan membantu menambah pengunjung blog. Dengan sendirinya itu akan terjadi karena orang-orang bakal penasaran. Apalagi jika kalian ikutan pesta / resepsi pernikahan begitu, hidupkan saja hotspot pribadi yang tentunya harus di-password. Percayalah, semakin ke sini, orang-orang ke pesta hanya sekadar hadir, tapi pikiran dan tangan mereka ada di smartphone.

Mengaktifkan hotspot pribadi di tempat umum (password pasti) dengan nama hotspot merujuk pada blog atau situs bakal bermanfaat untuk meningkatkan pengunjung blog. Efektif atau tidak, bukan masalah, yang jelas pasti ada yang penasaran, terkhusus anak-anak pengguna smartphone yang selalu mencari wi-fi gratis di mana pun mereka berada.

Untuk hotspot pribadi dengan nama hotspot merujuk pada blog atau situs, bukan ide saya, saya membacanya dari pos seorang anggota Kumpulan Emak Blogger di grup Facebook. Nah, saya lupa nama emaknya. Nanti kalau sudah ketemu nama si emak saya bakal perbarui pos ini.

***

Ternyata tidak hanya Roma saja yang dapat dicapai melalui banyak jalan, mengundang pengunjung blog juga dapat dilakukan dengan banyak cara. Tergantung cara mana yang mau kita pakai. Mau pakai semuanya justru lebih bagus lagi kan? He he he.

Semoga pos ini bermanfaat dan bakal lebih erat tali silaturahmi antara kita, yess.


Cheers.

Cerita 7 Tahun Lalu di Asean Blogger



Gara-gara Asian Games 2018, saya jadi ingat Asean Blogger 2011. Sabar dulu. Itu Asian dan Asean, beda? Ya jelas beda, satunya pakai 'I' satunya pakai 'E'. Asian merujuk pada negara-negara di Benua Asia, sedangkan Asean merujuk pada negara-negara di Asia Tenggara sesuai kepanjangan Asean yaitu Association of Southeast Asia Nation (Asosiasi Negara-Negara Asia Tenggara). Jelas, Asian Games tidak sama dengan Asean Games / Sea Games. Asian tidak sama dengan Asean.

Baca Juga:

Balik lagi soal Asian Games 2018 yang mengingatkan saya pada Asean Blogger 2011 ...

Pada tahun 2011 Indonesia menjadi tuan rumah kegiatan Konferensi Asean Blogger Community (ABC) atau Asean Blogger Community Conference I. Pertama! Kalau di serial-serial istilah pertama ini disebut pilot (episode pilot). Kalau di komentar pos blog istilah komentar pertama ini disebut pertamax. Hehe. Kegiatan Konferensi ABC dilaksanakan selama dua hari di Museum Pasifika Nusa Dua - Bali, bersamaan dengan KTT Asean yang juga dilaksanakan di Nusa Dua - Bali. 


Hari pertama kegiatan Konferensi ABC 2011 dibuka oleh Menteri Kominfo saat itu yaitu Bapak Tifatul Sembiring dan dilanjutkan dengan sambutan oleh Duta Besar yaitu Bapak Hazairin Pohan. Kalimat terakhir Bapak Tifatul menutup speech kira-kira seperti ini: ikan hiu minum es puter, thankyou and see you later! Hehe. Tapi intinya adalah pemerintah mendukung para blogger dan ide-iden kreatif mereka demi perkembangan dan kemajuan IT di Indonesia.

Bunda Injul, Bang Agus, Nona Dita, Dari Kamboja, Ehem, Dari Malaysia.

Dimoderatori oleh Om Onno W. Purbo, Kegiatan dilanjutkan dengan perkenalan blogger dari setiap negara yang mengikuti Konferensi ABC terkhusus dari negara-negara selain Indonesia yaitu dari Thailand, Kamboja, Malaysia, Singapura, Brunei Darusalam, Myanmar, Philipina, Laos, dan Vietnam. Bagaimana dengan peserta dari Indonesia? Terlalu banyak untuk memperkenalkan diri satu per satu, gengs. Hehe. Rata-rata peserta Konferensi ABC memang dari Indonesia. Termasuk saya.


Selain materi dari Mas Donny BU dari ICT Watch Indonesia, peserta kemudian dibagi ke dalam tiga kelompok. 1 2 dan 3 kumulai membacaaaa surat cintaku yang pertamaaaa membikin hatiku berlomba. Masing-masing tiap tiga kelompok itu ditugaskan untuk mencari, menemukan, dan memberikan solusi dari setiap permasalahan yang dihadapi oleh para blogger. Waktu itu saya sekelompok sama Bang Agus Lahinta, teman ACI Detik Com 2010, dosen Universitas Gorontalo yang empunya Rumah Karawo itu.

Acara hari pertama Konferensi ABC 2010 memang padat banget. Setelah mempresentasikan hasil tugas masing-masing kelompok, dilanjutkan dengan talkshow dengan moderator Om Onno yang menampilkan banyak orang-orang hebat seperti Endah Nasution yang dikenal sebagai Bapak Blogger Indonesia, Mike Orgill dari Google yang gantengnya bikin baper setahun, Bapak Nukman Luthfie yang paling saya suka karena gayanya yang keren kalau menyampaikan materi, Shinta Bubu, sampai Mas Anggara Suwahju idola saya karena kalau bicara soal hukum paling senang saya sama paparan beliauuuuu.

Masih lanjut? Masih! Kan sudah saya bilang padat bangetttt. Masih ada deklarasi dan terakhir gala dinner. Oh Tuhan, keren sekali itu para penarinya! Yuhuuuu saya termehek-mehek.

Malam itu usai gala dinner saya dan beberapa teman dipandu oleh Mas Antonemus tidak kembali ke PopHaris Hotel melainkan ke sebuah lokasi/kafe di daerah Seminyak untuk menyaksikan pertunjukan maha kece di sana dan bertemu dengan Dialog Dini Hari. Oh, crappp di mana CD album Dialog Dini Hari itu sekarang?! Teman-teman lainnya memilih untuk pergi ke Pantai Kuta, beberapa lagi mungkin kembali ke hotel.

Hari kedua Konferensi ABC 2011 kami diajak berwisata ke Garuda Wisnu Kencana Cultural Park yang mana saat itu pengerjaan patungnya belum selesai. Nonton bermacam pertunjukan, makan-makan, haha hihi, foto-foto, sampai puas, lantas kembali ke hotel.


Masih banyak cerita dari Konferensi ABC 2011 tapi kalau ditulis semua jari saya menjerit kesal. Tapi saya masih ingin berbagi cerita lain ... bahwa dari kegiatan itu saya kembali bertemu Arie Pitax alias Goiq yang menghadiahkan saya kaos Mama Cake, saya bisa bertemu kembali Nike Rasyid yang pernah mengirimi saya buku Honeymoon with my Brother dan syal rajutan, pada akhirnya bertemu Ollie yang telah lama saya kagum padanya dan Nulis Buku *cie*, bertemu lagi sama Kang Iwok Abqary dan bisa haha hihi seperti biasanya kalau kami bertemu, bertemu sama Bang Agus Lahinta dan Nona Dita dari ACI Detik Com, jelasnya bertemu Bunda Injul, abang paling baik yang saya panggil Om Bisot, dan kakak paling baik Mami Vi3 yang rela menyeberang dari Banyuwangi ke Bali ha ha ha. Jadinya Kopdar Blogger Family donk kita :D

AWEEEEEESOME!


Makan malam di Pantai Jimbaran dan merusuhi pengamen itu paling seru lah *ketawa raksasa*

Demikianlah Asian Games 2018 mengingatkan saya pada Asean Blogger 2011. Padahal Asian dan Asean itu beda. Saya masih sempat bertemu kembali dengan teman-teman blogger dalam kegiatan-kegiatan lain seperti Blogger Nusantara di Makassar (kegiatan kedua) dan beragam FGD yang diselenggarakan oleh ICT Watch atau Internetsehat. Bahkan saya masih menjadi salah seorang sutradara dari video Linimassa 3 oleh ICT Watch.

Ollie, Nona Dita, Ehem, Goiq.

Dan ...

Waktu berjalan begitu cepat, bukan?


Cheers.

5 Alasan Membuka Kelas Blogging NTT



Kalian kenal Anazkia? Silahkan baca tautan pada nama beliau untuk tahu, apabila belum tahu. Hihihi.

Namanya Anazkia, saya memanggilnya Kanaz, biar singkat. Kanaz mengajak saya untuk membuka Kelas Blogging NTT. Saya diselimuti dua perasaan sekaligus *duh, bahasanya* yaitu pesimis dan optimis. Pesimis karena mengingat jaman sekarang orang-orang lebih suka ber-media sosial (Facebook dan Twitter, misalnya). Dulu media sosial ini disebut micro-blogging. Optimis karena ternyata masih ada teman-teman di NTT yang mau belajar nge-blog.

Baca Juga:

Kelas Blogging NTT dibuka melalui sebuah grup WhatsApp (WA). Nama awalnya Kelas Blogging Kupang, tetapi karena yang berminat tidak hanya dari Kupang saja, maka kami ganti menjadi Kelas Blogging NTT. Selama sekitar dua minggu Kelas Blogging NTT kosong karena belum menambahkan teman-teman yang berminat. Satu per satu peserta ditambahkan dan kami membatasi tidak sampai sepuluh peserta dengan alasan agar lebih fokus.

Untuk membantu Kanaz membuat tutorial-nya, saya membikin blog baru bernama Kelas Blogging NTT. Di sini kami saling bersinergi.

Senin, 20 Agustus 2018, akhirnya Kelas Blogging NTT memulai kelas perdana dengan Kanaz sebagai mentornya. Pesertanya antara lain:

Rian Seong dari Kupang - NTT
Ocha Leton dari Larantuka - NTT
Thika Pharmantara dari Ende - NTT
Daniel Wolo dari Ende - NTT
Sony dari Ende - NTT
Iwan Aditya dari Labuan Bajo - NTT
Noviea Azizah dari Mbay - NTT

Malam itu telah dibuat blog baru, dan blog lama milik peserta - blog yang tidak pernah diperbarui. Kami harap, lewat Kelas Blogging NTT ini, blog-blog lama itu dapat diperbarui oleh para peserta kelas.

Cekidot empat blog di bawah ini:

http://rianseong14.blogspot.com
http://ocepprewell.blogspot.com
http://tikapharmantara.blogspot.com
http://yangkosongadako.blogspot.com

Rian, Ocha, Thika, dan Pak Deni Wolo.

Beberapa yang belum sampai pada tahap dashboard, menjadi PR mereka. Senin depan kelas akan kembali dibuka dengan pelajaran lanjutan. Tetapi setiap peserta diharuskan sudah mempunyai tiga pos baru. Saya pikir ini bakal jadi motivasi untuk terus menulis. Karena menulis adalah cara kita mewartakan dan mengabadikan sejarah kehidupan.

Jadi, apa alasan sampai saya menyetujui niat baik Kanaz membuka Kelas Blogging NTT?

1. Nge-blog Melatih dan Mengasah Kemampuan Menulis

Nge-blog tidak selamanya berisi konten tulisan. Akan tetapi, tulisan merupakan muatan dasar sebuah blog, sedangkan foto dan video merupakan elemen penunjang. Banyak teman-teman yang mengaku susah menulis. Kenapa tidak mencoba nge-blog saja? Percayalah, apabila menulis rutin setiap hari, kalian akan tahu perkembangan pola/ritme/gaya tulisan kalian dari bulan ke bulan. Dan pada bulan ke-duabelas, kalian akan menertawai tulisan pertama yang dipos di blog! Saya sudah mengalaminya sejak tahun 2002 mengenal blog. Lantas, apakah tulisan saya sekarang (di blog) lebih baik dari yang dulu? Lebih baik sedikit ... tapi gaya menulisnya berubah dan itu butuh proses. Mi gelas saja butuh proses diseduh dengan air panas terlebih dahulu, apalagi tulisan!

Kenapa nge-blog saya sebut melatih kemampuan menulis? Ada perbedaan antara blog dan buku harian. Siapa yang membaca buku harian kita? Segelintir orang dan/atau hanya si empu buku harian. Tapi blog, tak terbatas orang yang dapat membaca blog (apalagi jika tidak diatur privat/ijin). Ada tantangan dan rasa malu apabila tulisan kita jauh dari kata menarik karena dibaca oleh banyak orang. Bagaimana untuk menjadi menarik? Rajin menulis! Dengan rajin menulis, kita melatih kemampuan diri sendiri untuk menulis dan mulai memperbaiki tulisan dari hari ke hari. Percayalah, tahapan-tahapan ini sudah saya lewati sejak tahun 2002.

Dengan bersama Kanaz membuka Kelas Blogging NTT, saya berharap semakin banyak orang menulis - apapun - yang berfaedah untuk para pembacanya. Insha Allah. Mari kita dokumentasikan kehidupan menjadi sejarah untuk dibaca anak-cucu ... kelak.

2. Nge-blog Untuk Promosi Pariwisata NTT

Why not?

Kita tidak dapat pungkiri peran blogger dalam urusan promosi pariwisata, terkhusus travel blogger. Mereka pergi, mereka nikmati, mereka dokumentasikan, mereka publikasikan, mereka berjasa. Kira-kira seperti itulah pendapat saya tentang para travel blogger. Mereka tidak berharap diakui atau diberi balas jasa oleh Instansi Pariwisata setempat. Tidak. Mereka punya sesuatu yang lebih dari penghargaan, yaitu kepuasan karena telah berbagi cerita dan pengalaman. Kebahagian terrrrrhakiki!

Di NTT banyak anak muda tukang jalan / traveler kece yang mengeksplor tempat wisata baik di NTT maupun di luar NTT. Hasil perjalanan itu mereka tulis dan publikasikan di blog dengan kata kunci pendukung. Perhitungan saya adalah sebagai berikut:

1 pos tentang Semana Santa di Larantuka.
100 pembaca pos tersebut.
30 pembaca tanpa komentar.
30 pembaca berkomentar.
40 pembaca berencana untuk pergi ke Larantuka, mengikuti Semana Santa menjelang Paskah sebagai wisata religi tersohor di NTT.

40 pembaca akan bertambah apabila 1 pembaca dari 40 itu mengajak kelompok tertentu untuk sekalian ziarah.

Saya yakin, peserta Kelas Blogging NTT punya potensi yang sangat besar untuk hal yang satu itu.

3. Nge-blog Lebih Berfaedah Ketimbang Merusuh di FB

Saya hanya contohkan Facebook yang kadang penuh dengan komentar saling menghina. Menurut saya pribadi, merusuh itu penting untuk memberi efek kejut jantung pada pihak lain. Tetapi kenapa hanya berkomentar apabila bisa menulis ulasan opini yang cukup jelas dan lengkap di blog? Saya rasa jauh lebih bermartabat apabila saling membalas dengan opini masing-masing yang dipos di blog ketimbang di komentar Facebook, manapula itu pos Facebook orang lain, bukan pos Facebook kita sendiri. Haha.

4. Blog adalah Portofolio Online

Kalian sering mendengar blogger kemudian menjadi buzzer yang bayarannya menggiurkan? Pasti sering kan. Ingin juga seperti itu? Nge-blog dan bikin konten bagus dan menarik! Apabila gaya menulis kalian bagus, banyak pengunjung di blog kalian, jangan kaget jika tiba-tiba ada yang menghubungi meminta kalian mengulas suatu produk atau suatu event. Hal yang sama juga terjadi di ranah Twitter. Jika pengikutnya di atas 3.000 apalagi sampai berjuta-juta, siap-siap saja meraup keuntungan hehe. Konten blog kalian lah yang menjadi portofolio online kalian. Kalian dinilai dari tulisan. That's it.

5. Nge-blog for Money

Why not!?

Hehe.

Untuk yang satu ini, peserta Kelas Blogging NTT harus sudah sampai di kelas-sekian. Kelas 1 (satu) mah belum dibahas tentang afiliasi dan adsense serta sejenisnya. Saya ingin berbagi pengalaman dengan peserta Kelas Blogging NTT bahwa untuk meraup keuntungan dari nge-blog itu pintunya masih terbuka lebar. Yang penting adalah konten oke, pengunjung oke, duit mengalir. Jika saya bisa merasakannya, suatu saat nanti mereka juga harus merasakannya. Insha Allah.

Tidak ada ruginya nge-blog. Banyak manfaat yang bisa didapatkan. Mulai dari sekarang.

Saya harap Senin depan Kelas Blogging NTT sudah dipenuhi dengan tautan pos blog masing-masing peserta. Senin lalu saya sudah membaca pos blog si Rian tentang Joni yang heroik serta filem India dari blog si Ocha. Saya percaya, Kanaz juga, akan lebih banyak lagi tulisan dari para peserta yang meramaikan ranah blog.

Semoga niat baik ini terus maju dan berkembang. Amin.


Cheers.

Produktif di Dunia Online, Kenapa Enggak?

Produktif dari Dunia Online, Kenapa Enggak?
“Bisnis kamu sudah online?” Pertanyaan ini semacam pertanyaan retoris yang saat ini sudah tidak perlu ditanyakan, karena sudah tentu dilakukan oleh hampir semua orang, terutama masyarakat urban.

Ibarat makanan yang harus dipenuhi sehari-hari, begitulah kebutuhan manusia abad ini terhadap dunia online. Kalau "gak online, ibaratnya gak makan". Sekrusial itu.

Penggunaan internet di Indonesia memang termasuk fantastis. Menurut data dari eMarketer, jumlah pengguna Internet di Indonesia pada tahun 2018 sudah mencapai 123 juta dari jumlah penduduk Indonesia yang kurang lebih 250 juta jiwa. Artinya, ada separuh lebih dari jumlah penduduk. Tak heran, Indonesia pun masuk peringkat ke-6 dunia sebagai pengguna internet setelah Cina (termasuk Hongkong), Amerika, India, Brazil, dan Jepang.  
Produktif dari Dunia Online, Kenapa Enggak?
Fakta ini bisa jadi potensial bagi orang-orang yang ingin memanfaatkannya di ranah produktif, tidak hanya konsumtif. Gak hanya rajin menggunakan semua aplikasi itu, tapi juga memproduksi aplikasinya, misalkan. Atau yang sederhana lagi, gak cuma login dan ber-"say hello" di media sosial, tapi juga menjadikan media sosial sebagai etalase usahanya. Istilah bisnis online pun cukup populer sebagai pilihan bisnis zaman now. 

Internet yang borderless membuat semua orang bebas menjajakan apapun kepada seluruh penduduk bumi, tak hanya Indonesia. Kalau dulu, orang harus lewat di depan area toko kita, menoleh, melihat spanduk atau banner toko, atau mampir mengambil brosur dan kartu nama untuk tahu produk apa yang ditawarkan oleh si penjual, kini cara-cara semacam itu boleh dibilang sudah usang.

Jaringan internet membuka banyak sekat. Tergantung bagaimana kita sebagai pengguna menggunakannya dengan bijak dan tentunya menguntungkan. Syukur bisa menambah penghasilan.

Banyak kan sekarang slogan emak-emak berdaster dengan penghasilan jutaan rupiah dari rumah? Atau bapak-bapak yang tak lagi pergi ke kantor sebagai rutinitas, tapi diganti dengan pergi ke meja kerja dengan laptop dan jaringan wifi di sebuah sudut rumah dan kemudian menghasilkan pundi-pundi rupiah. Pun dengan mahasiswa yang menjadikan bisnis online sebagai tambahan untuk membayar uang kuliah.

Kemungkinan itu ada dimana-mana. Pertanyaannya, apakah cukup bisnis online dilakukan hanya dengan bermedia sosial?

Ternyata gak cukup. Media Sosial adalah platform di mana orang harus memiliki akun untuk bisa mengaksesnya. Sedangkan, pencarian terbesar di jagat maya saat ini masih didominasi oleh si Google atau mesin pencari lainnya. Artinya, jika sebuah bisnis online memiliki sebuah toko online berbasis web, tentu akan membuatnya mudah terdeteksi dan bisnis akan memiliki peluang lebih besar. 

Jika di dunia nyata, kita memiliki alamat rumah yang mudah dikunjungi siapa saja, begitupun di dunia maya. Memiliki sebuah alamat rumah dan “gudang” untuk menyimpan segala macam barang yang kita miliki atau pun jasa yang kita tawarkan pastinya juga mutlak diperlukan. Ya, karena kita hidup layaknya amphibi, di dua dunia :)
Produktif dari Dunia Online, Kenapa Enggak?
Bisnis online yang sudah profesional juga membutuhkan support domain dan web hosting yang mumpuni. Artinya, gak nebeng di platform web atau blog gratisan. Namanya juga usaha ya, bagian ini juga merupakan modal utama.

Niagahoster bisa menjadi pilihan. Sesuaikan kebutuhan kita dengan berbagai produk yang ditawarkan. Boleh juga berkonsultasi dengan customer service nya bila kita ragu-ragu dengan kebutuhan bisnis online kita.

Untuk membuat sebuah web yang mumpuni untuk bisnis online yang akan atau sedang dijalankan, memang diperlukan perencanaan yang tepat. Misalnya tentang nama domain yang mudah terdeteksi jagat maya, kemudian kapasitas “gudang” yang pas untuk menampung semua data, dan sebagainya. Tapi percayalah, itu semua lebih murah dan efektif dibandingkan kita harus menyewa sebuah ruko di dunia nyata. Saran saya, pilih Wordpress Hosting :)

Supaya makin mantap, berikut beberapa kelebihan toko online yang bisa kamu pertimbangkan (sumber dari sini) :
  • Tidak perlu mengeluarkan modal besar untuk sewa tempat
  • Tidak perlu menyediakan biaya untuk display mewah dengan etalase-etalase khusus
  • Tidak perlu berpindah tempat dan menghabiskan budget untuk transportasi, karena semuanya dilakukan tanpa batas ruang dan waktu. Sambil selonjoran di rumah, dan mengasuh anak buat para ibu rumah tangga juga sangat sesuai.
  • Pangsa pasar lebih luas, tidak terbatas pada pengunjung yang datang ke tempat kita, melihat spanduk atau banner toko kita secara langsung.
  • Bisa dengan mudah menambah jumlah varian barang karena kita bisa menyimpannya sendiri dan lebih mudah melakukan pencatatan. 
  • Pada awalnya, kita bisa menjalankan sendiri semuanya, hingga kita siap untuk benar-benar memiliki tenaga tambahan jika membutuhkan.    
Buat kamu yang baru memulai bisnis online, sudah punya rumah maya yang asik belum? Kalau belum, boleh memikirkannya dari sekarang dan coba tengok penawaran paket Hosting Indonesia ini. 

Bagi yang sudah melanglang buana dengan bisnis online nya, selamat menciptakan produktivitas dengan segala kemewahan jagat maya.  []




Arti Kode Tara Pangan Dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik Wadah Makanan Dan Minuman

Arti Kode Tara Pangan Dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik Wadah Makanan Dan Minuman
Contoh Logo Tara Pangan dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik
Saat ini plastik sudah menjadi benda yang tidak bisa lepas dari keseharian kita, termasuk untuk wadah makanan dan minuman. Sejak 1970-an perkembangan wadah dari plastik bisa dibilang pesat dan memiliki banyak peminat. Saat ini orang-orang lebih menyukai wadah dari plastik karena ringan, mudah dibawa, tidak mudah pecah, fleksibel dan memiliki berbagai pilihan warna dan ukuran sesuai kebutuhan.

Selain kelebihan-kelebihan tersebut ternyata plastik juga memiliki kekurangan, kekurangannya adalah bahaya yang terkandung dari wadah-wadah platik tersebut. Hal ini tentu membuat khawatir  siapapun  yang  sering menggunakan piring dan gelas plastik. Mereka tidak ingin mengorbankan  kesehatan diri dan anggota keluarganya. Karenanya kita perlu memahami kode plastik yang aman digunakan sebagai kemasan pangan.

Sesuai  dengan  Peraturan  Menteri Perindustrian Nomor 24/M-IND/PER/2010 Pasal 2, setiap  kemasan  pangan  yang  diperdagangkan  di dalam negeri atau impor wajib mencantumkan logo tara pangan atau pernyataan yang menunjukkan kemasan dimaksud aman untuk mengemas pangan dan kode daur ulang. Kode ini bisa dilihat di bagian bawah  piring,  botol, wadah pembungkus dan lain-lain.  Logo  tara pangan  adalah  penandaan  yang  menunjukkan bahwa  suatu  kemasan  pangan  aman untuk  digunakan.

Berikut jenis kode logo tara pangan dan kode daur ulang beserta maksudnya:

Arti Kode Tara Pangan Dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik Wadah Makanan Dan Minuman
Logo Tara Pangan dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik

Kode  01,  PET,  memiliki  sifat  jernih,  kuat, tahan  pelarut,  kedap  gas  dan  air,  serta  melunak pada  suhu 80 °C.  Jenis  kemasan  ini  relatif  aman untuk sekali pakai sebagai kemasan pangan. 

Kode 02, HDPE, merupakan polimer yang sifatnya keras hingga semi fleksibel, tahan terhadap bahan  kimia  dan  kelembapan,  mudah  diwarnai, diproses, dan dibentuk, serta melunak pada suhu 75 °C. Relatif aman sebagai kemasan pangan.

Kode 03, Kemasan dari PVC, bersifat kuat, keras,  jernih,  dan  melunak  pada  suhu 80 °C. Sebaiknya  kita  menggunakan  alternatif pembungkus makanan lain karena kandungan yang ada  di  dalamnya  dapat  bocor  dan  masuk  ke makanan berminyak jika dipanaskan. 

Kode 04, jenis plastik LDPE, memiliki sifat mudah  diproses,  kuat,  fleksibel,  kedap  air,  tidak jernih  tetapi  tidak  tembus  cahaya,  dan  melunak pada suhu 70 °C. Jenis ini juga relatif aman sebagai kemasan pangan.

Kode  05,  polimer  PP,  bersifat  keras  tapi fleksibel,  kuat,  tidak  jernih  tapi  tembus  cahaya, tahan terhadap bahan kimia, panas, dan minyak, serta melunak pada suhu 140 °C. Kemasan pangan  yang aman digunakan pada suhu panas.

Kode 06, PS, memiliki sifat getas, ada yang jernih seperti kaca, ada yang berwarna putih, serta terpengaruh lemak dan pelarut. Perlu diwaspadai adanya  residu  monomer  stirena  yang  bersifat karsinogenik.

Terakhir,  kemasan  plastik  lain  (salah satunya Polikarbonat) dengan kode 07 yang bersifat keras, jernih, dan secara termal sangat stabil. Perlu diwaspadai  adanya  sisa  bahan  dasar  bisfenol-A (BPA) pada polimer ini yang dapat menyebabkan gangguan pada sistem endokrin.

Mungkin  akan  merepotkan  jika  kita memperhatikan  bagian  bawah  peralatan  makan saat berbelanja, tetapi ini dapat melindungi keluarga kita dari keracunan plastik.

Arti Kode Tara Pangan Dan Kode Daur Ulang Kemasan Plastik Wadah Makanan Dan Minuman
Kode tara pangan dan contoh jenis kemasan

Dari Rumah Pelangi Ke Seminar

Hari Minggu 14 Januari 2018 kemarin, civitas akademika STIM Budi Bakti Bekasi melaksanakan Dies Natalisnya yang ke-16. Acara yang dilaksanakan di Gedung Islamic Center Bekasi ini juga diisi dengan seminar kewirausahaan creativepreneur yang bertema "Keep Your Mind Wide Open" dengan menghadirkan pembicara yaitu saya dan Endra Kusnawan.


Kesan pertama saat mengetahui akan disandingkan dengan Endra Kusnawan mungkin karena latar belakang saya blogger dan Endra adalah penulis buku. Mungkin kegiatan itu yang akan dipaparkan. Saya dan Endra sendiri sudah saling mengenal karena kami berdua sering sama-sama bertukar pikiran di Rumah Pelangi Bekasi.

Namun setelah kami (saya dan Endra) bertemu langsung dengan ketua panitia pelaksanaan di Rumah Pelangi Bekasi saya dan Endra sudah punya gambaran apa yang kelak akan kami sampaikan di dalam seminar creativepreneur ini.

Saya mendapat kesempatan sebagai pemateri pertama dengan topik mengupas creativepreneur dengan prinsip-prinsip POAC (Planning, Organizing, Actuating, dan Controlling) karena hadirin adalah mahasiswa manajemen yang pastinya sudah sangat akrab dengan prinsip POAC. Endra bertugas mengurai mental block dan motivasi sesuai dengan isi buku yang pernah ditulis dan diterbitkan Gramedia: Breaking Your Mental Block.

Dalam materi POAC yang saya bawakan, antusiasme hadirin mulai tampak saat sesi tanya jawab, hal ini membuat saya dapat bernafas lega setelah sekian menit merasa hanya mendeliver 1 arah tanpa feedback, suatu hal yang kurang saya suka. Pertanyaan-pertanyaan seperti seberapa penting visi misi ada dalam BRM (business road map), masalah HAKI dalam penerapan teori ATM (Amati Tiru Modifikasi),  hingga yang teknis tentang bagaimana memperlebar jangkauan bisnis.

Endra Kusnawan
Saya lihat Endra tidak banyak mengalami kesulitan dalam menguasai forum, berbeda dengan saya yang memang tidak sebagus Endra dalam mendeliver dan menjaga fokus audience. Banyak catatan untuk diri saya pribadi tentang bagaimana menjaga "focus span" dan menjaga engagement dengan audience.

Soal materi Alhamdulillah, saya tidak mendapat kesulitan dalam menjawab dan menyampaikan kembali materi-materi yang belum sempat saya sampaikan saat presentasi. Dan kesempatan menjadi pembicara pertama juga sebenarnya menguntungkan saya karena peserta masih segar (belum bosan) dan memang masih suasana pemanasan hingga kegiatan berjalan seperti slow motion. Dari sini saya kira saya perlu memperbanyak bahan "ice breaking" untuk menjaga engagement.

Soal materi nanti saya jabarkan di post selanjutnya yah 😁☕