Dari Kumpul Komunitas Pecinta Hewan Bekasi Menuju Patriot Fauna

Dari Kumpul Komunitas Pecinta Hewan Bekasi Menuju Patriot Fauna

Perhelatan Anniversary Komunitas Landak Mini (Kolam) Bekasi di Lapangan Alun-alun Kota Bekasi pada Minggu 26 Februari 2018 lalu berlangsung sukses. Acara yang dimeriahkan oleh beberapa komunitas pencinta hewan di Bekasi Raya ini sempat menjadi perhatian warga dan berhasil mengajak warga untuk memberikan donasi kepada warga di Brebes yang terkena bencana banjir dan longsor.

"Alhamdulillah acara berjalan lancar berkat kekompakan dan bantuan dari semua pihak, donasi yang terkumpul sudah kami sampaikan, terima kasih atas kerjasamanya teman-teman semua" ungkap Daffa Khairan (19) selaku Ketua Komunitas Landak Mini (Kolam) Bekasi.

Dari banyaknya komunitas pecinta hewan yang hadir, mungkin ada yang terlewat, antara lain Komunitas Otter Indonesia Reg. Bekasi (KOI), Bekasi Reptile Elite (Barelite), Pecinta Sugar Glider Bekasi (PSGB), Djaringan Musang lover (Djamal), Pasukan Pecinta Musang Area Bekasi, Keluarga Musang Bekasi Utara (KAMUBU), Awan Free Fly, Mamalia Reptile Bekasi (Mr. B), Team Hore, Keep Animal Bekasi (KAB), Sahabat Reptil Bekasi (SRB), Pemelihara Musang dan Kerabat wilayah Bekasi (Panksi), Tarantula Keeper Bekasi (Takesi) dan seterusnya.

"Acaranya lancar, dibuka dengan sambutan-sambutan dan perkenalan dari pengurus serta dari perwakilan masing-masing komunitas yang hadir, lalu dilanjut dengan acara potong tumpeng perayaan HUT Kolam Bekasi" Ungkap Usup Sahroni (38) yang hadir bersama keluarganya dan membawa berbagai koleksi hewan milik Sahabat Reptil Bekasi.
Dari Kumpul Komunitas Pecinta Hewan Bekasi Menuju Patriot Fauna
Sebagian dari para Ketua Komunitas Pecinta Hewan Bekasi
Dengan ditemani hewan-hewan peliharannya, komunitas para pencinta hewan ini berkeliling Alun-alun Kota Bekasi sambil menawarkan warga yang lewat untuk berfoto bersama dengan hewan yang lucu-lucu dan unik. Tidak ada tarif khusus untuk berfoto bersama musang, ular, landak, sugar glider, burung dan lain-lain.

Dana sukarela yang diberikan oleh warga selanjutnya dikumpulkan sebagai penambah sumbangan dari hasil penggalangan dana antar komunitas pecinta hewan ini. Selain penggalangan dana, acara ini juga bertujuan untuk menjadi ajang edukasi bagi para komunitas kepada masyarakat akan hewan-hewan yang menjadi peliharaan mereka.
Patriot Fauna Komunitas Pecinta Hewan Bekasi
Komunitas Pecinta Hewan Bekasi - Patriot Fauna
Selain dari Bekasi, rupanya acara ini juga kedatangan seorang sesepuh pencinta reptil dari Tangerang, Pakde Sukma yang datang untuk mengapresiasi kekompakan komunitas pecinta hewan di Bekasi. Hadir pula para pengurus Saung Musang Depok yang turut berpartisipasi meramaikan acara. Kedatangan mereka disambut baik dan menjadi penyemangat para hadirin yang didominasi anak muda ini untuk lebih banyak berkarya.

Sebagian pengurus komunitas pecinta hewan ini beberapa sudah bersepakat untuk menggagas wadah pemersatu bernama Patriot Fauna dengan harapan agar dapat saling mendukung kegiatan dan memudahkan komunikasi lintas komunitas pecinta hewan baik dari Kabupaten Bekasi dan Kota Bekasi. Beberapa hal positif telah disampaikan oleh para perwakilan komunitas yang hadir dalam kesan dan pesan saat acara penutupan menjadi tugas bersama untuk mewujudkannya.

"Harapannya jika ada wadah yang merupakan gabungan komunitas hewan ini kita bisa bekerjasama untuk melakukan banyak hal ke depannya" ungkap Usup sambil menceritakan kesulitan-kesulitan yang ia alami untuk tetap menghidupkan komunitas reptil yang ia bina.
Dari Kumpul Komunitas Pecinta Hewan Bekasi Menuju Patriot Fauna
Usup Sahroni dan keluarga Komunitas Sahabat Reptil Bekasi
Hal yang sama diamini oleh Daffa, ia berharap agar ada pihak yang dapat merangkul dan membina mereka khususnya dari pemda yang menangani urusan kepemudaan dan pariwisata.
"Kami ingin juga berbuat apa yang kami bisa, saya dan teman-teman pastinya siap berpartisipasi dalam acara-acara yang mempromosikan Bekasi" ungkap Daffa.

Pemuda-pemuda yang sepertinya asik sendiri dengan hobi atau kesenangannya masing-masing ternyata memiliki juga kepedulian kepada sesama dan kepada Bekasi sebagai tempat tinggalnya. Saya sih berharap kepedulian dan kecintaan mereka tidak diabaikan, potensi positif yang mereka gagas mustinya mendapat apresiasi yang layak. Kenapa tidak kita berikan mereka kesempatan untuk berkarya, kesempatan untuk mencintai Bekasi dengan caranya yang positif.

[Narsum: Daffa Kolam & Usup SRB]

GORGAR Rungi, Sambal Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

Kalau Googling "Goreng Garam" maka kita akan banyak temukan tawaran produk Goreng Garam Betawi di berbagai market place dll. Ini berarti secara umum tidak perlu lagi susah-susah memperkenalkan apa itu Goreng Garam yang konon adalah makanan legendaris orang Betawi belah wetan alias Bekasi. Goreng Garem sendiri punya banyak nama, menurut teman di Jakarta namanya "Sambel Terbang", ada juga yang menyebutnya Sambel Siwang alias Terasi Bawang dan lain sebagainya.

Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

Sabtu tanggal 24 Februari 2018 sore saya berkunjung ke TBM Rumah Pelangi Bekasi (Rungi), salah satu produsen GorGar atau Goreng Garam kemasan yang dipasarkan secara retail sebagai salah satu usaha penunjang kegiatan literasi dan operasional perpustakaan di pelosok Kampung Babakan Kali Bedah Desa Sukamekar Kecamatan Sukawangi Kabupaten Bekasi Jawa Barat ini.

Lauk atau sambal yang berbahan utama bawang merah dan cabai ini saat pembuatannya juga melibatkan terasi, bawang putih, kemiri, garam dan gula untuk rasa Original, sedangkan untuk varian Jengkol dan Teri masing-masing ditambahkan irisan jengkol goreng dan teri goreng pada saat finishing sebagai penguat rasa. GorGar Rungi, atau Goreng Garam Rumah Pelangi saat ini dijual dengan 3 rasa varian, GorGar Rasa Original (bawang pedas), Rasa Jengkol dan Rasa Teri.

Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

Muhaidin Darma (25), salah satu penggiat Rumah Pelangi bersama teman-temannya yang sedang mengemas GorGar Rungi menjelaskan bahwa GorGar ini adalah makanan yang sudah dikenalnya sejak kecil. Satu-persatu rekan-rekan yang membantunya juga menjelaskan hal yang sama.

"Dulu kalau ibu saya tidak sempat masak sarapan sebelum berangkat sekolah, ia akan membuat GorGar untuk kami sekeluarga, sebagian dibawa bapak ke sawah sebagai bekal makannya" ungkap Jamaludin menerawang. "Itu (GorGar) dicampur saja dengan nasi putih sudah langsung siap dikonsumsi, rasanya seperti makan nasi goreng saja" sambung Jamal menceritakan masa kecilnya dengan ceria.
"Seperti bumbu nasi goreng sachet gitu lah" sambung Jamal.

Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

GorGar ini masih ada sampai sekarang salah satunya karena penduduk di Desa Sukamekar dan wilayah pertanian lainnya mayoritas adalah petani dan peladang, ada pantangan dalam membawa bekal ke sawah.
"Ada pantangan untuk membawa nasi yang digoreng ke sawah, para orang tua kami tidak berani membawa nasi yang telah digoreng ke sawah sebagai bekal, maka GorGar ini adalah jalan tengahnya karena yang digoreng bukan nasinya tapi bumbunya" Jelas Muhaidin.

Konon jika membawa bekal berupa nasi yang telah digoreng maka hasil sawahnya akan gagal panen karena banyak hal, padi yang kering ataupun hangus terserang wabah dll.

Diceritakannya pula tentang kenangannya dahulu saat kakek neneknya menunaikan ibadah haji yang masih berbulan-bulan perjalanan karena menggunakan kapal laut, GorGar adalah bekal utama masyarakat waktu itu, karena praktis dan awet. Selama disimpan dalam wadah tertutup dan kedap udara, GorGar akan awet berbulan-bulan, tapi kalau dibiarkan terkena angin dalam sehari saja bawang gorengnya jadi melempam, tidak gurih dan lama-lama tengik.

Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

Dipasarkan dengan harga promo Rp. 15.000 per kemasan 200 gr, GorGar bukan jenis cemilan yang murah meriah bagi anak-anak, kecuali diperkecil kemasan dan disesuaikan dengan daya beli anak-anak. Tapi seperti penuturan teman-teman di Rumah Pelangi Bekasi, usaha GorGar lebih kepada membuat oleh-oleh atau sourvenir kuliner khas lokal yang dapat dikonsumsi dan awet, walaupun dapat langsung dikonsumsi menjadi cemilan, GorGar idealnya adalah lauk nasi, untuk cemilan Tim Usaha Rumah Pelangi sudah menggagas produk camilan lain yang masih dalam tahap perencanaan.

Ke depannya GorGar akan dipasarkan dengan harga normal Rp. 20.000 per bungkus, tapi ada diskon kalau beli 3 bungkus menjadi seharga Rp. 50.000. Untuk 1 bungkusnya bisa untuk porsi 6 kali makan (kalau porsi makan saya sih). Untuk saat ini peminat belum banyak, sehari biasanya produk hanya 20-30 bungkus, produksi akan dimulai kembali kalau stok sudah habis. Produksi GorGar rupanya sangat rentan terhadap harga Cabai, Teri dan Jengkol.... padahal jarang ada orang yang memperhatikan harga komoditas itu :) Soal pemasaran juga masih direct selling dan hanya sedikit promosi melalui Facebook.
"Produksi masih sedikit, masih dipasarkan terbatas sambil mempersiapkan adik-adik Rungi untuk menguasai semua proses hingga penjualannya" tutup Muhaidin sambil mempersilahkan saya mencicipi GorGar Rungi.

Goreng Garam Kekinian Penyokong Kegiatan Literasi

Yang berminat untuk membeli, kerja sama reseller atau dropship dapat langsung menghubungi Tim Usaha TBM Rumah Pelangi Bekasi di WhatsApp 0857 1065 6966 (Muhaidin Darma), atau bisa belanja online di Tokopedia, klik aja DI SINI.

Terima kasih.

-----
Buat yang belum tahu tentang TBM Rumah Pelangi Bekasi sila kunjungi blognya di www.pelangibekasi.com atau Sosmednya: Facebook Rumah Pelangi Bekasi dan Instagram Rumah Pelangi Bekasi.


Merayakan Warna Warni Kita Dalam Gelaran Perpusjal Bekasi 15

Perpustakaan jalanan Bekasi

Lupakan bayangan tentang jajaran buku yang tersusun rapih dan suasana sepi, jangan marah juga kalau kamu sedang membaca buku lalu di sebelahmu ada yang bernyanyi, membaca puisi, meneriakkan sajak, menanyakan tentang buku yang kamu baca dan seterusnya.

Lupakan juga makna kata perpustakaan yang diisi oleh para pembaca yang khusuk tenggelam dalam bacaannya, karena di Perpustakaan Jalanan buku harus bisa berbicara melalui siapa saja yang sudah membacanya, bisa melalui kamu, bisa juga melalui saya. Diskusi yang ringan atau dalam pasti akan terjadi jika ada dua orang yang sudah membaca buku yang sama bertemu, karena interaksi adalah kewajiban di sini.
Perpustakaan Jalanan Bekasi Danau Duta Harapan Bekasi
Perpusjal Bekasi di Danau Duta Harapan Bekasi Utara
Malam itu, Sabtu 17 Februari 2018 saya didapuk oleh pemangku hajat "Perpustakaan Jalanan 15" untuk membicarakan Citizen Journalism atau Jurnalisme Warga. Tanpa persiapan berarti, di jajaran gelaran lapak buku saya melihat buku "Hari-hari Terakhir Che Guevara" sebuah buku yang baru kali ini saya lihat, berisi tentang catatan harian tertanggal 7 November 1966 – 7 Oktober 1967. Buku inilah yang saya gunakan sebagai bahan untuk membuka materi. Kebetulan saya sempat membacanya sedikit di sela-sela obrolan dan selingan musik akustik serta lontaran puisi-puisi dari teman-teman yang hadir.

Kali ini puisi “Kau Ini Bagaimana Atau Aku Harus Bagaimana” karya Gus Mus dibawakan dengan sangat menyentuh oleh Iwan Bonick, seorang ontelis dan salah satu pelopor Perpustakaan Jalanan Bekasi. Dilanjut dengan sebuah sajak berjudul "Gadis Bekasi Berapi-api" yang menghidupkan imaji Gedung Juang 45 Tambun sebagai pencetus inspirasi, dibacakan secara lantang namun malu-malu oleh Cahyo dari Taman Baca Tanjung. Begitu juga sajak dari Vrandes, pemuda penggiat literasi dari Langit Tjerah Cikarang ini melontarkan kritiknya dalam bentuk puisi, entah apa judulnya, saya hanya mengingat bait-baitnya secara samar, setelah saya susun kembali kurang lebih bunyinya menjadi seperti ini:
"Bagaimana mungkin kamu bilang semua baik-baik saja?
Di jalanan aku lihat gerobak berisi anak-anak negeri tertidur memeluk mimpinya".

Hadir pula para relawan TBM Rumah Pelangi Bekasi, Jabaraca, Saung Baca Cinong Bekasi, Komunitas Historika Bekasi, beberapa penggiat musik indie seperti Eky Birdman, Zaly Brur, Restu Kids Rebel, Suckit Stuff dan beragam komunitas lainnya yang saya belum kenal. Berkumpul menjadi satu seperti reff dari lagu Navicula yang didendangkan bersama malam itu... "Warna-warni kita menjadi satu".

Gelaran Perpustakaan Jalanan Ke 15 ini adalah kegiatan yang kedua bagi saya, kali ini saya lihat rekan-rekan penggiat Perpusjal Bekasi sudah lebih siap. Gelaran tenda biru sebagai alas duduk, penerangan dan lapak buku yang lebih tertata, juga ada sound system sederhana yang digunakan untuk keperluan musik akustik, puisi dan pengeras suara bagi nara sumber. Sepertinya Angkringan Maz Berto di Pasar Modern Harapan Indah inilah yang menyediakan listriknya.

Karena tidak diberikan tema yang lebih spesifik maka saya justru memanfaatkan moment ini untuk mengkritik teman-teman Perpusjal Bekasi yang menurut pengamatan saya secara sekilas tidak rapih dalam mengarsipkan dokumentasi kegiatannya  (benar atau tidak itu urusan belakang, salah sendiri kenapa menjadikan saya sebagai nara sumber).
Perpustakaan jalanan Bekasi 15
Secara umum kritik itu juga ditujukan untuk teman-teman yang hadir malam itu. Kegiatan yang dilakukan oleh para pemuda ini sudah berjalan sekian lama di segala bidang melalui komunitasnya, alangkah baiknya jika semua kegiatan sosial itu terdokumentasikan dengan baik. Entah didokumentasikan melalui platform blog atau pun media sosial yang dapat dimanfaatkan untuk tujuan-tujuan yang baik pula.

Dokumentasi kegiatan Perpusjal Bekasi menurut saya masih sangat minim, sehingga banyak orang hanya menganggap Perpusjal Bekasi sebatas gelaran buku-buku tua. Padahal setiap gelaran selalu ada kegiatan positif seperti belajar menggambar, mewarnai buat anak-anak, wadah pembacaan puisi, musik akustik terbuka dan bincang-bincang atau diskusi bebas dengan tema beragam. Sebuah kegiatan yang mungkin biasa saja bagi sebagian orang namun sangat istimewa untuk teman-teman yang tidak pernah menyandang titel mahasiswa.

Dalam sesi ini saya hanya ingin menekankan bahwa media adalah senjata, termasuk media sosial, pelurunya adalah konten!, seandainya saja pemuda-pemuda yang malam ini berkumpul memproduksi berbagai konten positif dari hasil kegiatannya, maka saya yakin konten negatif seperti hoax dan sampah informasi lainnya akan sulit mendapatkan tempat.

Itulah gunanya jurnalisme warga, berperan serta mengisi konten positif, minimal mengabarkan hal-hal positif yang telah mereka lakukan agar menginspirasi khalayak muda lainnya.

Pada sesi berikutnya, Endra Kusnawan sebagai nara sumber selain bercerita mengenai Bekasi Tempoe Doeloe juga mengkritisi pembangunan yang tidak memperhatikan gedung-gedung tua dan tempat-tempat bersejarah. Dia bercerita bagaimana Stasiun Tambun yang memiliki kaitan dengan kejadian-kejadian bersejarah kini telah diubah menjadi stasiun yang modern tanpa meninggalkan jejak sejarahnya sedikitpun. Seakan tidak ada tempat bagi sejarah masa lalu yang telah membentuk Bekasi seperti saat ini.

Dari materi Endra Kusnawan ini, saya mulai menerawang tentang generasi-generasi yang terputus dengan sejarah kotanya, mengidap krisis identitas dan mencarinya di tempat-tempat yang mungkin tidak diinginkan oleh siapapun... tawuran, narkoba?

Semoga gelaran Perpusjal Bekasi berikutnya akan lebih mendobrak dan bermanfaat, amiin.

Merayakan Warna Warni Kita Dalam Gelaran Perpusjal Bekasi 15
Saya dan Bayu, salah satu motor penggerak Perpustakaan Jalanan Bekasi

Sejenak Menyegarkan Mata di Rumah Pohon Sukamekar Sukawangi

Sejenak Menyegarkan Mata di Rumah Pohon Sukamekar
Rumah Pohon, Desa Sukamekar Kecamatan Sukawangi Bekasi
Menguasai teori grafting atau menyambung pohon cukup mudah, dengan memanfaatkan mesin pencari Google maka ribuan artikel di internet dengan kata kunci "sambung pucuk" atau "sambung samping" siap untuk kita baca.

Membaca artikel-artikel itu ingatan saya melayang kembali ke pelajaran biologi saat SMA mengenai reproduksi vegetatif buatan, dan juga saat mencoba hasil enten jeruk besar dan manis yang dilakukan transmigran dari Pulau Bali di sekitaran wilayah Tobadak Mamuju Sulawesi Barat. 

Menguasai teori dengan mempraktekkannya itu jauh berbeda, memahami hanya dengan membaca jauh berbeda dengan tahu karena mengalami atau mempraktekkannya. Dengan melihat sendiri bagaimana adik-adik penggiat Rumah Pohon sedang melakukan praktek menyambung beberapa pohon, saya rasa gak semua orang bisa melakukannya dengan baik. Saat ditawarkan untuk mencoba saya pun menolak, saya belum cukup berpengetahuan untuk langsung mencoba menyambung pohon. Sayang kalau sampai batang pohon dan pucuk yang ada menjadi sia-sia di tangan saya :)

Menurut Marjuki Lahimsyah, S.Pd, MM. (55) yang akrab dipanggil Guru Marjuki, praktek pembelajaran menyambung pohon ini adalah bagian dari pendidikan karakter dan pengenalan filosofi hukum alam.

"Manusia dan tumbuhan memiliki banyak kesamaan, karenanya praktek menyambung pohon ini juga adalah salah satu cara sederhana untuk pembangunan karakter (character building) para peserta" ungkapnya.

"Selain itu, semoga para peserta pelatihan juga dapat memiliki keterampilan yang akan memperluas wawasan sehingga mampu menghargai alam serta menjaga kelestariannya, minimal lebih menghargai pepohonan yang ada di lingkungannya" sambung pendiri dan pembina Rumah Pohon ini. 
Sejenak Menyegarkan Mata di Rumah Pohon Sukamekar
Proses penyambungan pucuk. Foto: Imron Maulana
Beberapa pohon hias yang mengisi Rumah Pohon ini antara lain dari jenis Puring, Anting Putri, Jalitri, Melati Korea, Batavia (Jatropha pandurifolia), Dolar (Zamioculcas Zamiifolia), beberapa jenis palem dan lain-lain yang telah berhasil disambung dengan berbagai jenis batang pohon kayu. Sedangkan untuk pohon buah seperti ubi, cabai, tomat, terong dan lain sebagainya masih dalam tahap pengembangan.
Sejenak Menyegarkan Mata di Rumah Pohon Sukamekar
Saung Perubahan Rumah Pohon Desa Sukamekar Kecamatan Sukawangi
Bagi penggiat dan peserta pelatihan, Rumah Pohon juga disebut sebagai Saung Perubahan. Di antara rimbun pepohonan terdapat saung berkonstruksi baja ringan yang cukup untuk menampung hingga 30-40 orang sebagai tempat penyampaian berbagai macam materi pelatihan. Di saung ini saya duduk bersama dengan para peserta pelatihan dan sesekali terlibat dalam diskusi mengenai berbagai hal terkait agenda Rumah Pohon.

"Saung ini adalah tempat kita bertukar pikiran dan berdialog melakukan musyawarah berbagai hal terkait kegiatan di Rumah Pohon, konsultasi, pelaporan perkembangan tanaman dari proyek yang sedang dilakukan peserta pelatihan dan macam-macam" jelas Imron Maulana (22) salah seorang penggiat Rumah Pohon yang juga sedang belajar menyambung beberapa jenis tanaman.

Ke depannya Guru Marjuki ingin Rumah Pohon bukan hanya sebagai tempat belajar reproduksi vegetatif, tetapi juga bisa menjadi tempat budidaya, penghasil tanaman hias, produksi jamur kamboja, buah-buahan, kompos dan ragam produk organik lain yang nantinya akan dipasarkan secara online. Selain itu semua, Guru Marjuki juga berharap Rumah Pohon  ke depannya menjadi layak sebagai  salah satu destinasi wisata alam di Bekasi.

Sejenak Menyegarkan Mata di Rumah Pohon Sukamekar
Guru Marjuki menjelaskan penyambungan pucuk
Sayangnya, menurut penglihatan saya, areal yang dijadikan laboraturium hidup untuk mencoba berbagai kombinasi tanaman ini tidak memiliki lahan yang cukup luas. Dengan dibatasi jalan utama desa dan bibir Kali Bekasi, Rumah Pohon kurang lebih hanya seluas 6 sampai 7 meter dan memanjang mengikuti bibir kali Bekasi sekitar 10-15 meter. Semoga kelak areal laboratorium hidup Rumah Pohon dapat meluas hingga layak menjadi destinasi wisata alam seperti yang diharapkan.

Gak terlalu lama singgah sudah cukup untuk menyegarkan mata melihat berbagai pohon hias dan tunas-tunas pohon yang hijau merekah. Setelah dari Senin hingga Jumat hanya bertemu mesin dan beton, setidaknya hari ini saya merasakan sensasi kembali menyatu dengan alam. Selain menyegarkan mata, menikmati kopi dan berbincang-bincang membuat long weekend menjadi lebih bermakna. Yah, bahagia itu sederhana kok. :)

Tersembunyi di balik rimbun pepohonan, keberadaan Rumah Pohon tidak mencolok sekalipun terletak di pinggir jalan utama, sehingga mudah terlewati bagi yang baru pertama kali ingin berkunjung. Kalau mau berkunjung, info-info saja, nanti saya pandu :). 


Rumah Pohon berada di Kampung Pangkalan Nurul Iman RT. 02/03 Desa Sukamekar, Kec. Sukawangi, Kab. Bekasi 17655. Nurul Iman adalah nama masjid yang namanya digunakan oleh warga sebagai patokan lokasi, kebetulan masjid tersebut berjarak cukup dekat dengan Rumah Pohon. Sila kunjungi Halaman Facebook Rumah Pohon untuk informasi lebih lanjut di Facebook Rumah Pohon Bekasi atau Instagram  Rumah Pohon BekasiLokasi Rumah Pohon Sukamekar di Google Map klik di sini.


Semoga masih ada kesempatan buat saya untuk mampir dan mencoba sendiri menyambung pohon :)

Salam.

KERINGAN (KEripik RIndu kesayaNGAN) Ala Komunitas Mabes Home Bekasi


Soal kreativitas merangkai kata rupanya saya harus banyak belajar dari generasi milenial. Bahasa Indonesia yang sepertinya diharamkan oleh para pengembang perumahan dengan menempelkan istilah asing pada produknya agar lebih komersil justru tidak berlaku. Kata "keringan" yang makna umumnya adalah penganan kue kering bisa bermakna berbeda oleh Komunitas Mabes Home di Kampung Pangkalan Poncol Desa Sukamekar Kecamatan Sukawangi. KERINGAN bagi mereka adalah: KEripik RIndu kesayaNGAN.

Salah besar kalau masih ada anggapan pemuda desa kurang kreatif, nih buktinya hanya dengan modal awal sebesar 150 ribu rupiah yang disisihkan dari uang kas komunitas dalam hitungan hari Komunitas Mabes Home sudah mampu memberdayakan anggotanya terjun ke bisnis kuliner dengan omset kotor sekitar 600 ribu hingga 800 ribu rupiah per hari.
KERINGAN (KEripik RIndu kesayaNGAN) Ala Komunitas Mabes Home Bekasi
Amay anggota Mabes Home
Menurut Amay (19) salah satu anggota komunitas Mabes Home, produksi keringan (keripik rindu kesayangan) ini tidak lepas dari pelatihan dan pendampingan yang dilakukan oleh Mahasiswa Fakultas Ekonomi Universitas Islam 45 (Unisma) Bekasi yang sedang melakukan kegiatan Kuliah Kerja Nyata (KKN). Kegiatan KKN selama 1 bulan yang dimulai dari tanggal 22 Januari hingga 23 Februari 2018 ini telah mematangkan ide Komunitas Mabes Home untuk mencari kegiatan yang dapat memberdayakan anggotanya dan bernilai ekonomi.

Gadis kelahiran Februari 1999 ini juga menjelaskan mengenai varian keringan yang mereka produksi, saat ini Mabes Home sudah memproduksi 5 varian rasa yaitu: 1. Pasrah - Original; 2. Sayang - Rasa Jagung Manis; 3. Sakit Hati - Pedas; 4. Sabar - BBQ; dan 5. Kejujuran - Keju. Dijual per kemasan (150gr) Rp. 8000 rupiah, jika membeli 2 kemasan ada diskon menjadi Rp. 15.000, Keripik Rindu Kesayangan dapat dipesan melalui WA di 0858 8613 3793 atas nama Dita Yuliani dan melayani COD.

Yang menarik bagi saya adalah bagaimana Mabes Home mampu menghabiskan keringan produksinya ini dalam sehari. Produksi mereka sebenarnya masih terbilang sedikit, dengan hanya 1 penggorengan mereka memproduksi sekitar 100 kantong keripik dalam sehari. Untuk usaha yang baru dirintis dalam hitungan hari ini, prestasi itu sudah merupakan awal yang baik kalo menurut saya :).
Masih menurut Amay, pemasaran dilakukan dengan cara pemasaran langsung "Direct Marketing" secara offline di lingkungan sekitar dan online memanfaatkan internet. Alat pemasaran mereka yang utama adalah WhatsApp Messenger, Facebook dan Instagram. Namun setelah saya telusuri hanya ada beberapa promosi di Facebook pribadi anggota Mabes Home, sedangkan di Instagram lebih sedikit lagi.
KERINGAN (KEripik RIndu kesayaNGAN) Ala Komunitas Mabes Home Bekasi
Bapak Mantan RW Sanan di Saung Komunitas Mabes Home Pangkalan Poncol Sukamekar
Dalam kaitan marketing dan hubungannya dengan komunitas kita mengenal istilah "community marketing", dalam teori community marketing ada dua jenis atau tipe dari community marketing, yaitu: Organic dan Sponsored. Tipe Organic ini dibentuk oleh user/pelanggan tanpa ada intervensi dari perusahaan/brand. Sedangkan tipe Sponsored sengaja dibentuk dan dikembangkan oleh perusahaan/brand. Dalam bingkai teori ini maka pemasaran yang dilakukan oleh Mabes Home ini kalau dipaksa untuk sesuai dengan teori maka akan lebih cocok masuk ke tipe Sponsored, karena produk kripik ini masih dalam tahap menentukan posisi (positioning) dengan target yang luas, menyasar semua segmen pasar. 

Target pemasaran pertama tentunya internal lingkaran komunitasnya yang heterogen, dari sini produk kripik akan banyak mendapatkan masukan dan kritik (feedback) terpercaya, khususnya mengenai rasa dan kualitas kripik itu sendiri seperti: kurang gurih, rasanya terlalu kuat dan berbagai feedback yang bertujuan untuk menyempurnakan produk. Jika anggota atau lingkaran internal komunitas telah puas baik terhadap rasa hingga kemasan maka dengan mengandalkan loyalitas dan solidaritas setiap anggota akan "percaya diri" untuk ikut memasarkan produk ini tanpa merasa dipaksa oleh organisasi. Ini yang Mabes Home lakukan sebelum mereka berani memasarkan lebih jauh produknya dengan rasa dan kemasan yang sekarang, ke depannya masih akan terus disempurnakan dan dikembangkan.
KERINGAN (KEripik RIndu kesayaNGAN) Ala Komunitas Mabes Home Bekasi
Aryo Band Ketua Komunitas Mabes Home
Dari salah satu anggota saya juga mendengar bahwa salah satu alasan adanya usaha kripik ini adalah untuk menambah uang kas komunitas dalam rangka memeriahkan acara milad Mabes Home. Baiklah itu sangat membanggakan, target jangka pendek ini (milad) akan dibiayai secara swadaya melalui usaha menjual kripik keringan ini. Namun dari berbincang-bincang dengan sesepuh komunitas yang disebut sebagai "Surya Paloh" saya menangkap sebuah tujuan jangka panjang yang perlu juga untuk dipertimbangkan.
KERINGAN (KEripik RIndu kesayaNGAN) Ala Komunitas Mabes Home Bekasi
Bapak Tari Karna Bewok bersama Relawan Baja Bopas
Menurut Bapak Tari Karna Bewok mantan ketua RT setempat, anggota komunitas ini tidak semuanya berpenghasilan tetap, karenanya dengan adanya usaha keripik keringan ini ia berharap dapat memberdayakan anggota yang masih belum bekerja ataupun yang banyak memiliki waktu luang. Bukan hanya produksi kripik, dia berharap usaha ini akan berkembang dan akan ada usaha-usaha lain yang akan memberi manfaat, baik itu pengalaman, pengetahuan dan finansial.

"Mereka harus belajar mandiri, salah satunya dengan usaha seperti ini. Orang yang benar-benar membantu akan memberikan kail bukan langsung ikannya". Sedikit saja kata-kata beliau tapi saya paham maksudnya. Tentu Anda juga paham kan?.

Komunitas Mabes Home
Kampung Pangkalan Poncol RT.01/06
Desa Sukamekar Kec. Sukawangi
Kabupaten Bekasi 17655

Berburu Hadiah di Bekasi Wedding Exhibition Yuk

"Lu kapan Nikah?" tanya saya.
"Lu kenapa nanya-nanya, emangnya kalo gue mau nikah elo mau biayain?" jawab teman saya sewot.
"Gak kok gue cuma mau ngajak elo berburu diskon banyak vendor di 4th BEKASI WEDDING EXHIBITION".

Kira-kira begitu dialog imajinatif yang mungkin aja pernah terjadi di kehidupan entah siapa, tapi soal 4th Bekasi Wedding Exhibition (#BWE4) itu bukan fiksi kok, beneran akan diselenggarakan di Grand Galaxy Convention Hall, Jakasetia, Bekasi Selatan tanggal 26 sampai 28 Januari 2018. Kalau mau tau selengkapnya tinggal klik aja nih -->> 4th Bekasi Wedding Exhibition.

4th Bekasi Wedding Exhibition

Sesuai namanya, acara ini sudah yang ke-4 kali diselenggarakan di Bekasi, sejak Bekasi Wedding Exhibition pertama di tahun 2015. Acara yang mempertemukan industri kreatif di dunia wedding ini selalu saja memenuhi target pengunjung. Dari jejak digital yang bisa saya telusuri, event ini banyak dihadiri muda-mudi yang ingin menambah wawasan dan pengetahuannya dalam bisnis wedding. Pastinya bakalan seru dan... yah, bagi saya dan mungkin sebagian pengunjung event ini adalah ajang mencari diskon dan hadiah hehehe :)

Kalau saya ajak kalian berburu diskon, voucher, doorprize kamu emangnya gak mau? Saya yang sudah beristri dan gak punya niat poligami ajah mau kok, masa' kamu yang jomblo gak mau? #eh...

Soal hadiahnya kalau sudah dapat, yah terserah kita dong mau diapakan. Buat hadiah teman yang baru mau atau baru saja menikah kayaknya keren deh. Hadiah wedding ring dan lain-lain itu buat apaan coba kalo saya yang dapat? Atau hadiah-hadiah lain yang terkait resepsi seperti voucher dan diskonan gedung, foto, catering dll. Kalau give away yang umum-umum aja sih yah mungkin lah buat dipakai sendiri. Kalau misalnya saya beruntung mendapatkan kamera mirrorless yang harganya masih lumayan itu, kan lumayan daripada lu manyun :D.

Nih, saya list daftar hadiah yang saya baca di Kumparan
  1. DOORPRIZE harian seperti kamera mirrorless, wedding ring, dan lain sebagainya untuk setiap transaksi.
  2. GRANDPRIZE satu set perlengkapan ruang tidur lengkap (tempat tidur, spring bed, lemari, nakas 2 buah dan meja rias)
  3. PROMO vendor pernikahan dengan nilai ratusan juta rupiah
  4. LIONTIN untuk para pengunjung dengan postingan IG terpilih pada saat di Venue #BWE (Pop Up Backdrop)
  5. RATUSAN koleksi WEDDING RING terbaru
  6. HARGA PROMO sepasang WEDDING RING berlian hanya dengan Rp 3 juta-an
  7. HADIAH TAMBAHAN & GIVE AWAY MOMENT menarik lainnya untuk setiap social media activity re-post IG (follow dan re-post Instagram @bekasiweddingexhibition)
Lumayan banyak kan, masa' sih gak ada 1 pun yang nyangkut? :)


Beberapa acara yang disiapkan oleh pihak penyelenggara antara lain; Music Performance, Fashion Show dari para vendor, Talkshow bersama Meyda Sefira (Pemain Film Ketika Cinta Bertasbih), juga dari Aksi Cepat Tanggap (ACT), dan Rika Pertiwi Zulfi (Direktur Utama Jakarta Event Enterprise) tentang #JEEMovement.

Oki Setiana Dewi Bekasi Wedding Exhibition Oh iyah, buat yang pernah ngefans sama Mbak Anna Althafunnisa eh maksud saya Oki Setiana Dewi juga kali aja bisa melepas rindu dengan sang pemeran utama film Ketika Cinta Bertasbih 1 ini. Mbak Oki kan juga punya bisnis bridal house dan boutique jadi pas banget kalo acara Bridal Fashion Show di acara BWE4 ini menampilkan koleksi-koleksi dari butiknya Mbak Oki.

Lain dari itu setidaknya saya bisa nge-list vendor-vendor yang menyediakan jasa dan barang terkait resepsi pernikahan, mulai dari vendor percetakan undangan, jasa fotografi, catering, dekorasi, entertainment sampai jasa travel honeymoon :)

Refererensi seperti ini perlu buat jadi gambaran supaya gak perlu merasakan repotnya merencanakan prosesi pernikahan jika ada teman atau saudara lagi butuh, atau barangkali ada teman yang mau buka usaha Wedding Organizer (WO) atau apalah, mumpung para penyedia jasa dan barang ini sedang berkumpul di sebuah pameran yang katanya “The Biggest Wedding Exhibition In The City”.

Infonya nih, selain akan mendapatkan banyak informasi dari beragam vendor, kita-kita sebagai pengunjung juga akan disuguhkan dengan bermacam pengalaman menarik saat masuk ke dalam venue acara. Konsep yang ditawarkan pada 4th Bekasi Wedding Exhibition kali ini sangat intimate, experimental dan instagram-able. Plus jangan lupa nyicipin menu cateringnya hehehe.

Setiap sisi venue acara akan didekorasi menarik dan kekinian sehingga pengunjung tertarik untuk mengabadikan momen dan mengunggahnnya di akun media sosial mereka dan jika beruntung akan mendapatkan hadiah. Akan ada dua orang pemenang yang berhak mendapatkan hadiah liontin bagi pengunjung yang mengupload foto pada akun Instagramnya pada Pop Up Backdrop yang sudah disediakan di BWE.

Rangkaian kegiatan 4th Bekasi Wedding Exhibition yang akan diselenggarakan selama 3 hari berturut-turut dari tanggal 26 sampai 28 Januari 2018 ini rencananya akan dimulai sejak jam 10.00 hingga 21.00 WIB. Beberapa acara yang disiapkan oleh pihak penyelenggara antara lain; Music Performance, Fashion Show dari para vendor, Talkshow bersama Meyda Sefira (Pemain Film Ketika Cinta Bertasbih), juga dari Aksi Cepat Tanggap (ACT), dan Rika Pertiwi Zulfi (Direktur Utama Jakarta Event Enterprise) tentang #JEEMovement.
-----

"Jadi elo tuh ngajak apa maksa Sot?" tanya temen saya.

"Pengen nyari tumpangan ajah kalo seandainya elo mau, gue beliin bensin deh" jawab saya diplomatif.

"Gak bisa kayaknya, tanggal tua kayak gitu gue biasanya meriang" kata temen saya males-malesan.

"Oh gitu, yah baiklah, setidaknya saingan gue dapet doorprize dan lain-lain berkurang, hehehe".
Berburu Hadiah di Bekasi Wedding Exhibition Yuk
Doorprize harian Wedding Ring

Apalah Arti Sebuah Nama (Kampung)

Disadari ataupun tidak pembangunan perumahan yang masif oleh para pengembang di Bekasi ataupun di tempat lain akan menghadirkan sebuah nama baru untuk pemukiman tersebut. Penamaan-penamaan pemukiman yang populer kadang sama sekali tidak menyisakan ruang bagi pertimbangan ingatan kolektif, sejarah wilayah dan kearifan lokal setempat.

Nama kampung yang mungkin tidak "layak jual" untuk dilekatkan pada sebuah pemukiman baru hilang dari ingatan warga dan diganti dengan nama yang baru. Padahal seperti apapun nama wilayah sebuah kampung dahulunya menyimpan kearifan lokal penamaan lokasi atau setidaknya menjadi penunjuk sebuah kejadian penting di masa lalu.

Apalah Arti Sebuah Nama (Kampung)
Dalam sejarah, khususnya dalam perjalanan perkembangan Islam, terdapat sejarah yang cukup populer mengenai perubahan nama sebuah tempat. Tidak lain adalah nama Kota Madinah. Kota Madinah yang sekarang ini kita kenal dahulunya bernama Kota Yastrib, setelah Nabi Muhammad SAW hijrah kota tersebut diganti namanya menjadi Kota Madinah.

Apa maksud Nabi mengubah nama Kota Yastrib menjadi Kota Madinah? 

Perubahan nama ini tidak terjadi ujug-ujug, yang sering saya baca adalah karena Nabi Muhammad SAW sedang membangun sebuah sistem peradaban baru (tamadun). Istilah tamadun dalam bahasa Indonesia berarti kebudayaan. Tapi apa sampai sebatas itu? Tidak, sejarah mencatat kelak Madinah menjadi pusat pemerintahan selama lebih 30 tahun hingga sampai pusat pemerintahan pindah ke Damaskus (Suriah) saat Dinasti Umayyah.

Kembali pada topik perubahan nama Yastrib menjadi Madinah, banyak pendapat soal ini, salah satunya adalah pendapat yang menyatakan bahwa perubahan nama itu adalah proses "upgrade" dari desa menjadi kota, "upgrade" kekuatan masyarakat dari yang awalnya berbasis suku menjadi umat yang satu. Dari yang tadinya dikenal ada suku Anshar (pribumi) dan suku Muhajirin (pendatang) kemudian menjadi satu umat yang bersaudara di bawah kepemimpinan Nabi Muhammad SAW.

Apa yang kini bisa kita petik dari perubahan nama Madinah? 

Bahwa perubahan nama menjadi pemersatu antara suku Anshar (pribumi) agar rela melepas ikatan batin terhadap nama Kota Yastrib untuk menerima saudaranya yang pendatang, dan agar suku Muhajirin (pendatang) juga memiliki rasa cinta pada Kota Madinah yang baru berdiri ini sebagai tanah air mereka sama seperti pribumi. Semua perbedaan ini disatukan menjadi satu kekuatan baru yang berhasil mengubah wajah peradaban dunia.

Mirisnya, hal yang terbalik justru sedang dan telah terjadi di Bekasi ini. Ujug-ujug nama-nama kampung dan desa diubah dengan nama-nama "bagus secara komersial" dan menjual. Ditambah lagi kaum pribumi dan pendatangnya seperti dipisahkan dengan sekat-sekat yang kelihatan maupun tidak.

Dengan berkaca pada sejarah Madinah, kira-kira masa depan seperti apa yang sedang dituju oleh Bekasi kelak?

Menamakan atau mengubah nama sebuah lokasi idealnya memperhatikan banyak aspek, terutama nama asli daerah tersebut yang tentunya memiliki sejarah dan memiliki keterkaitan emosional karena terkait identitas warga di sekitar lokasi tersebut. Jika tidak, maka identitas generasi selanjutnya akan diputus dengan identitas pendahulunya yang bisa berakibat dengan apatisnya pada kearifan lokal orang tuanya dan buta sejarah dan budaya daerahnya.


______________________
Posted on FB. 22 Juli 2017
Foto dari: http://yangpentingnyoba.blogspot.co.id

Mau Dibawa Ke Mana Peradaban Buni Bekasi?

Alhamdulillah, malam Minggu kemarin (16/12/2017) saya bisa ikutan numpang ngopi bareng dengan saudara-saudara yang aktif dalam estafet diskusi bertajuk Purnama Bekasi (purba). Dalam diskusi purba ke-10 ini saya tertarik untuk mengikutinya karena lokasi diskusi berada di Kp. Buni Pasar Emas Desa Muarabakti Babelan, tidak terlalu jauh dari TBM Rumah Pelangi Bekasi tempat saya biasa melalui malam minggu.
Mau Dibawa Ke Mana Peradaban Buni? Purba Purnama Bekasi
Flyer Purba 10
Hadir sebagai nara sumber dan undangan dalam diskusi ini, Bang Karyo, ketua Karang Taruna Desa Muarabakti, Bang Kamal Hamzah (Kopiah Baba - Kranji), Bang Jasan Supratman (Akademisi), Bang Sanusi Nasihun (Presiden Aliansi Utara - ALU). Nyai Atikah selaku tuan rumah hanya bisa menemani sebentar lalu kembali masuk ke dalam rumahnya, selanjutnya diskusi dimulai jam 9 malam diiringi sisa-sisa hujan di wilayah Babelan ini. Cak Sudi dari FLP (Forum Lingkar Pena) bertindak sebagai moderator dalam diskusi santai di pelataran samping Masjid Jami Nurul Yaqin Desa Muarabakti Kecamatan Babelan Kabupaten Bekasi ini.

Menurut Wikipedia, Kebudayaan Buni adalah sebutan bagi suatu kebudayaan protosejarah di pesisir utara Banten dan Jawa Barat yang muncul pada masa akhir pra-Masehi hingga sekitar abad ke-5 Masehi. Kebudayaan ini dinamai berdasarkan lokasi penemuan pertamanya di Buni, Babelan, Bekasi di sebelah timur Jakarta [sumber]. Hal ini yang dijelaskan secara singkat oleh Cak Sudi sebagai pembuka diskusi.
"Mengenai Kebudayaan atau Peradaban Buni (demikian disebut dalam diskusi) sudah diakui secara nasional dengan ditemukannya bukti-bukti artefak, gerabah dan lain-lain" ungkapnya dalam sambutan pembukaan diskusi.

Keterangan dari Cak Sudi tersebut sejalan dengan apa yang saya baca dari Web Arkeologi Nasional.
"Penelitian arkeologis di Situs Buni dilakukan oleh Lembaga Purbakala pada tahun 1960, 1964, 1969, dan 1970. Pada awalnya situs Kompleks Gerabah Buni hanya ditemukan di daerah Buni (Bekasi), namun kemudian penyebarannya semakin meluas di sepanjang pantai utara Jawa Barat di daerah Kedungringin, Wangkal, Utanringin sampai di wilayah Karawang (Batujaya, Puloglatik, Kertajaya, Dongkal, Karangjati, serta di Cikuntul dan Tanjungsari). Hasil penelitian tersebut umumnya berupa rangka-rangka manusia yang dikuburkan secara langsung (primer) dan berbagai bekal kubur antara lain: gerabah (tempayan, periuk, pedupaan, cawan, dan kendi), beliung dan gelang batu, benda-benda perhiasan dari emas, benda-benda logam dari perunggu-besi, dan manik-manik. Pertanggalan Situs Buni diperkirakan dari sekitar abad ke- 2 - 5 Masehi. [Sumber]

Diskusi semakin asik ketika Bang Sanusi Nasihun menceritakan apa yang kini sedang terjadi di wilayah pesisir utara Kabupaten Bekasi. Sebagai wilayah yang kaya akan sumber daya alam, masyarakat pesisir seperti Tarumajaya, Babelan, Cabangbungin dan Muaragembong justru merasakan pembangunan telah memangkas sendi-sendi kehidupannya. Sawah, ladang, tambak dan laut semakin sulit untuk memenuhi kebutuhan dasar penghidupan.
"Kesadaran sejarah dan budaya pasti dapat memberi manfaat kepada masyarakat, tapi konkritnya seperti apa? multiplier efeknya khususnya efek ekonominya bagaimana buat masyarakat?, itu yang perlu kita diskusikan agar ada "tapak" sejarah, jangan sampai kawasan Buni "hilang" dengan pesatnya pembangunan industri dan eksploitasi SDA di pesisir utara yang kaya ini".

Baba Kamal Hamzah selaku penggiat Komunitas Pencinta Sejarah dan Budaya Bekasi (Kopiah Baba) pada kesempatan ini menceritakan banyak tentang suka duka yang dialami Kopiah Baba dalam perjalanannya menelusuri, menginventarisir sejarah dan budaya. Baba Kamal (demikian beliau dipanggil) menekankan perlunya menggali sejarah dan budaya agar masyarakat tidak kehilangan jati diri. Selain itu Baba Kamal juga menekankan pentingnya menentukan ciri khas yang mewakili Bekasi, sebuah icon yang disepakati bersama oleh masyarakat sebagai icon kebanggaan warga.
"Ini penting, agar saat saudara-saudara saya yang dari Kalimantan atau Papua datang, saya bisa menunjukkan, ini loh khas Bekasi" ungkapnya dalam diskusi.

Beberapa nara sumber dan rekan-rekan yang hadir malam itu seperti Karang Taruna Desa Muarabakti, Cinong Bekasi, Rumah Pelangi Bekasi, Komunitas Pencinta Batu Akik Pandan Bekasi, Mahasiswa Ubhara, komunitas motor, Kosti dll juga banyak mengungkapkan pendapat dan ide-idenya mengenai Situs Buni dan kebudayaan atau sejarah Bekasi pada umumnya. Diskusi yang terus berlanjut hingga dini hari mengerucut pada ide-ide bagaimana cara menggukuhkan Situs Buni agar masyarakat Bekasi sadar akan sejarahnya dan bagaimana pula agar ada multiplier efek bagi ekonomi dan kesejahteraan masyarakat dengan pendekatan sejarah dan budaya secara nyata.

Tidak ada perselisihan mengenai pengakuan Peradaban Buni, berbagai museum dan literatur sejarah juga sudah mengungkapkan eksistensi Peradaban Buni di Bekasi. Namun demikian, jika kita ingin mencari di mana lokasi peradaban Buni maka kita akan menemukan kesulitan, karena Peradaban Buni yang penyebarannya meluas sepanjang pesisir pantai utara Bekasi tidak memiliki sebuah situs ataupun tugu sebagai penandanya, karenanya peserta diskusi sepakat agar ada sebuah lokasi yang menjadi simbol, menjadi wakil dari luasnya sebaran Peradaban Buni yang harus diresmikan oleh pemerintah, apapun bentuknya masih merupakan usulan-usulan. Peserta diskusi juga menyadari sebelum ke arah tersebut, masih banyak "PR" yang musti dibenahi, termasuk "PR" yang dipaparkan oleh Bang Jasan Supratman saat memaparkan teori manajemen pembangunan masyarakat.

Dengan hadir dalam diskusi ini, selain wawasan saya tentang kebekasian semakin bertambah, saya juga bisa ngopi bareng dengan orang-orang yang selama ini hanya saya kenal secara online di grup WA ataupun FB. Buat saya, mempererat silaturahim kurang afdol kalau belum ngopi bareng dan saling beradu gagasan dan berargumen dalam diskusi yang hangat dan guyub :)

Banyak yang hanya menjadi catatan pribadi, hanya sedikit yang bisa saya share di sini. 
Malam minggu yang bermanfaat.