#PDL Pernah Menulis Begitu Banyak Puisi di Blog Puisi


#PDL adalah Pernah DiLakukan. Pos #PDL merupakan cerita ringan tentang apa saja yang pernah saya lakukan selama ini.

*** 

#PDL Pernah Menulis Begitu Banyak Puisi di Blog Puisi. Saking alay-nya sampai-sampai saya begitu malu mengakui blog yang satu ini, hahaha.

http://puisituteh.blogspot.com


Baru hendak saya sentuh lagi meskipun tidak bisa intens seperti blog lainnya. Template-nya kembali ke template klasik punya Blogger, itu pun masih harus saya utak-atik tata letaknya. Entah kenapa hari ini saya malah fokus pada blog puisi. Mungkin karena tadi saya mendadak menulis puisi ala ala Eko Poceratu yang inspiratif itu! Sumpaaaaah, Eko, aku padamu!

Oh ya, ini puisi terbaru saya:

Cinta Bukan Untuk Main-Main

Kemarin ja'o baca de pung status WA
"Tidak Pernah Dihargai"
Ja'o langsung tertawa
Karena, kapan de pernah menghargai?

Ja'o pukul mundur ke Bulan September
Waktu de datang bawa rayuan seember
Belum apa-apa de su umbar
Cinta, de koar-koar

De belum tahu ja'o tapi su bilang cinta
Ja'o belum tahu de tapi layani de pung cinta
De sadar de pung cinta itu palsu
Dan, ja'o tahu

De pung irama macam orang menari gawi
Ada hentakan ke bumi, ada tarikan kaki kembali
De muncul, de hilang, macam orang belajar berenang
Ja'o tahu, tir lama de pasti menghilang

Ja'o pukul mundur ke Bulan November
Waktu de 'telanjangi' de pung ego
Aduh sayang e, de macam anak kober
De pikir de su paling jago

He, ja'o kastau e ...
Ko bukan apa-apa
Duduk diam di situ e ...
Belajar jadi manusia

Karena, cuma manusia yang bikin cinta bukan untuk main-main.

Aiah ...



Cheers.

Gempa 12-12-92 Mengajarkan Kami Tentang Evakuasi


Gempa 12-12-92 Mengajarkan Kami Tentang Evakuasi. Sebelumnya saya mau menjelaskan, lagi, kenapa akhir-akhir ini sering banget tidak update pos di blog. Selain karena kesibukan yang maha tinggi, Selasa kemarin saya mendadak sakit. Serangan itu begitu mendadak, saat sedang berada di Ruangan Rektorat, tubuh seperti ditiban langit. Anehnya, ketika sudah terkapar di kasur di rumah, tubuh saya meriang hebat tapi saya sama sekali tidak kedinginan. Itu kipas angin malah 'menghantam' diri ini tanpa belas kasih. Dududu. Sampai-sampai saya menulis di Facebook, jangan-jangan ini anomali cuaca karena panas yang luar biasa akibat 'banyaknya proyek pengerjaan jalan'? Dosa, memang, kalau curigation begitu. Tapi kalau kalian berada di Kota Ende, kalian pasti bakal memikirkan hal yang sama. Ini sudah menjadi pemikiran berjamaahnya kami. Haha.

Baca Juga: Sebuah Seni Untuk Melepaskan Sesuatu Yang Bukan Milik Kita

Mari kembali ke judul.

12 Desember 1992, atau banyak yang menulisnya 12-12-92, tanggal cantik bagi siapapun yang ingin melepas masa lajang. Ada dua 12 di situ. Tapi siapa sangka tanggal itu menjadi tanggal yang tidak akan pernah kami lupakan seumur hidup. Hari itu saya pulang lebih awal dengan dua alasan. Pertama: ujian. Kedua: demam. Bapa (alm.) dan Kakak Toto Pharmantara (alm.) sedang bermain Nintendo, game Tetris. Karena mereka sedang menguasai Nintendo maka saya memilih tidur saja. Demam ini. Tidak berapa lama saya mendengar suara Mama baru saja pulang dari sekolah, Mama menegur Bapa dan Kakak Toto untuk shalat, lantas terdengar suara air wudhu di kamar mandi. Iya, kamar saya waktu itu dekat sama kamar mandi utama tempat ember wudhu (dikasih keran dan penyangga sehingga letaknya lebih tinggi) terletak.

Kalau perhitungan saya tidak meleset, Mama baru selesai rakaat ketiga begitu, lalu bumi bergoncang sangat hebat! 

Saya pernah menulis tentang gempa ini di dua pos. Jangan bingung, pos tahun 2006 posisi bahasa saya super alay. Saya pikir kalian bakal lebih paham membaca pos pada tahun 2018.


*aku panik... banged*

Kenapa aku panik? Karena AKU PERNAH MERASAKAN YANG NAMANYA GEMPA DENGAN SKALA 7 RICHTER, MAN!! Gimana ngeliat rumah tetangga rata ama tanah!! Gimana ngeliat orang mati tertimpa rumah mereka sendiri!! Gimana orang2 yang lagi mandi lari TELANJANG keluar kamar mandi dengan panik! Saat itu, 12 DESEMBER 1992, aku yang sedang demam tinggi gak bisa manja2 sama mamah karena keadaan genting banged, tauuu!

By Tuteh Sunday, May 28, 2006 10 komentar


Saya masih kelas 2 SMP. Baru pulang ujian. Tubuh panas (sakit). Tetapi ketika bumi bergoncang yang dapat saya lakukan hanyalah meloncat dari kasur berlarian membabi-buta ke luar rumah. Perasaan kacau-balau melihat orang-orang memukul panci berteriak "Kami latu! Kami latu!". Teriakan itu berarti "Kami ada! Kami ada!" dan ditujukan kepada 'penjaga' bumi agar bumi tidak 'dia' goncangkan.

By Tuteh Monday, August 13, 2018 0 Comments 5 komentar


Semua orang berhamburan ke luar rumah, termasuk Bapa dan Kakak Toto yang sedang asyik bertarung angka Tetris, dan melihat tetangga yaitu Nene Rae (alm.) memukul panci sambil berteriak "Kami latu!". Mamatua adalah penghuni terakhir yang keluar rumah. Mamatua menyelesaikan shalat Dzuhur-nya. Ah, Mamatua ... Menurut pengakuan Mamatua, di tengah kepanikan orang-orang di sekitar halaman rumah, saat sedang hendak menuruni tangga rumah, Abang Nanu Pharmantara mengulurkan tangan dan berkata, "Mari, Ma, pegang saya punya tangan!" Malamnya, saat cerita-cerita, baru Mamatua paham yang menolongnya turun tangga itu bukan Abang Nanu karena posisi si anak sulung sedang bersama isteri dan anaknya. Lantas, siapa? Entahlah.

Pada 12 Desember 1992, gempa berkekuatan 7,8 SR mengguncang Kabupaten Ende, Kabupaten Sikka, dan daerah sekitarnya seperti Kabupaten Ngada dan Kabupaten Flores Timur. Di Kabupaten Ende gempa tidak berpotensi tsunami, tapi di Kabupaten Sikka tsunami setinggi 30-an meter yang menenggelamkan Pulau Babi dan menghancurkan daerah tepi pantai (apalagi di Kabupaten Sikka itu pantainya landai tipikal pantai Utara). Keesokan harinya Kakak Toto yang bekerja di P.T. Telkom mengabari kami yang sedang berkumpul di teras rumah dengan perasaan cemas, bahwa CNN mengabarkan Pulau Babi tenggelam. Informasi hanya kami peroleh dari Kakak Toto karena listrik padam total - kalau gempa tersebut disiarkan pun kami tidak dapat menyalakan televisi. Betul-betul saya merasakan suasana yang begitu mencekam.

Rumah kami yang waktu itu bermaterial papan (bagian depan) dan tembok (bagian belakang) tidak rubuh. Meja pimpong dibuka dan dibentang di ruang tamu. Kompor-kompor dipindah ke teras sebagai dapur sementara. Kami melatih diri sendiri untuk:

1. Evakuasi selekasnya.
2. Mandi dan buang air besar selekasnya.

Evakuasi selekasnya: kami beramai-ramai tidur di ruang tamu agar mudah berlarian ke luar apabila terjadi gempa susulan, dan iyess gempa susulan terjadi terus-menerus bahkan sampai sebulan dua bulan. Setiap kali gempa susulan, Kakak Didi Pharmantara bakal berlari hingga ke jalan besar dengan wajah pucat pasi. Kata Mamatua, wajar saja, Mama sedang mengandung Kakak Didi saat bencana alam Gunung Ia meletus dulu. Hehe. 

Mandi dan buang air selekasnya: kami tentu tidak ingin menjadi korban, dan harus berupaya untuk menyelamatkan diri, salah satunya dengan tidak latihan olah vokal di kamar mandi dan membaca novel Wiro Sableng saat sedang buang air besar. Haha.

Dua atau tiga hari kemudian saya ijin pada Bapa untuk jalan-jalan keliling kompleks. Bapa mengijinkan tapi dengan syarat kalau terjadi gempa jauhi rumah atau bangunan apapun serta jauhi tiang listrik alias carilah lapangan terdekat. Noted. Miris sekali perasaan saya melihat rumah tetangga pada rubuh rata dengan tanah. Rumah Ibu Imam, ibudannya Mas Yoyok sekeluarga, atapnya menempel dengan tanah. Ya, Tuhan. Sungguh ... menyakitkan. Saya juga melihat tenda-tenda didirikan sebagai tempat berlindung masyarakat. Banyak tenda berdiri di halaman-halaman rumah. Banyak lelaki yang bekerja membersihkan puing-puing, mungkin masih ada barang yang bisa diselamatkan. Terutama pakaian, kasur, bantal, selimut. Maklum, tidur di tenda tidak sama dengan tidur di rumah. Udara dingin tentu sangat menusuk. Sama juga seperti kami sekeluarga yang tidur di ruang tamu dengan posisi pintu membuka lebar. Angin malam menjadi sahabat karib selama berbulan-bulan.

Bantuan mulai berdatangan. Ada yang dari pemerintah seperti pembagian selimut, mie instan, hingga pembagian air bersih. Ada yang dari kantornya Kakak Toto. Ada pula dari keluarga besar kami di Surabaya. Alhamdulillah ... mengingat toko-toko belum semuanya dibuka. Di mana kami bisa membeli sembako waktu itu? Sekeping kerupuk sangat berarti. Hehe. Tapi yang jelas, semua informasi tentang gempa ini kami peroleh dari Kakak Toto. Setiap hari ada saja informasi baru atau berita baru yang dibawa pulang oleh Kakak Toto.

Saya lupa, sebulan atau tiga bulan, kemudian anak sekolah sudah kembali masuk sekolah. Syarat dari sekolah adalah: memakai celana panjang atau celana selutut dan membawa tikar. Kami bersekolah di bawah pohon rindang di sekitar sekolah, SMPN 2 Ende. Asyik juga belajar outdoor. Tapi belajar outdoor kami bukan karena kurikulum melainkan karena force majeur. Satu pelajaran yang paling saya ingat saat belajar outdoor adalah Klitika, pelajaran Bahasa Indonesia, oleh Ibu Siti.

Tapi ... di manakah Petrus?

Ini pertanyaan sejak hari pertama gempa mengguncang. Petrus adalah anak dari suatu desa yang tinggal bersama kami. Sejak hari gempa, dia menghilang. Kata Bapa, kemungkinan Petrus pulang ke desanya bertemu orangtua. Tapi, bukankah banyak kendaraan umum yang tidak beroperasi? Seminggu kemudian pertanyaan kami terjawab. Petrus kembali ke rumah sambil membawa sekarung sayuran dan seekor ayam. Dengan wajah lugunya dia bercerita bahwa berjalan kaki dari Ende ke desanya (sekitar 20 kilometer) memang melelahkan. Kadang dia berlari agar lekas tiba. Dia kuatir pada kedua orangtuanya. Alhamdulillah orangtuanya baik-baik saja. Kondisi mereka di desa jauh lebih baik karena untuk urusan makan-minum selalu ada: kebun dan sumber mata air. Jangan-jangan inilah yang menyebabkan saya punya impian tinggal di desa? Haha.

Baca Juga: 5 Perilaku Sederhana Untuk Mengurangi Sampah Plastik

Gempa mengajarkan kami banyak hal. Salah satunya tentang evakuasi. Di rumah, sejak Mamatua stroke (tahun 2009) dan sejak sering terjadi gempa-gempa kecil, kami belajar mengevakuasi Mamatua. Instruksi dan latihannya lancar jaya. Tetapi suatu malam saat hujan dan gempa kecil terjadi, pada prakteknya begitu sulit karena Mamatua kan juga bertubuh besar dan posisi saat itu belum kami pakaikan kursi roda. Hehe. Indra dan Thika sudah berupaya membimbing Mamatua keluar rumah, kena hujan, eh gempanya berhenti. Latihan evakuasi akan menjadi lebih mudah, kini, karena kami tinggal mengangkat Mamatua ke kursi roda dan mendorongnya ke luar rumah. Tapi yang jelas, selalu berdoa memohon perlindungan Allah SWT.

Bagaimana dengan kalian, kawan? Pernah kah kalian mengalaminya juga? Pernahkah gempa bumi terjadi di daerah kalian? Bagi tahu di komen.

Mengenang 27 tahun gempa Flores.

#KamisLegit



Cheers.

Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

salmanbiroe.com ~ Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

2015 dan 2017, Dua anggota keluargaku, Mamah dan Kakaku telah meninggalkanku dua tahun lalu. Dalam 2 tahun, saya kehilangan anggota keluarga yang saya sayangi. Pasti rasa sedih selalu ada dalam pikiran saya, apalagi beberapa bulan setelah Kakaku meninggal, kami sekeluarga melaksanakan umroh bersama-sama. Entah firasat atau kebetulan, Kakak saya tidak mau ikut Umroh dengan alasan akan menemani adik Bapak saya untuk Umroh. Padahal, saya selalu menginginkan kami sekeluarga untuk sekedar kumpul dan melaksanakan ibadah.

“Sakit lambung, terus setiap hari minum es tes dan makan bakso.”

Ayah menceritakan beberapa kebiasaan Kakak saya yang menjadi penyebab penyakit yang diderita oleh Kakak saya.

“Terus, nafsu makan setelah sakit itu ngga seperti biasanya, bahkan cenderung ngga mau makan apapun.”

“Minum obat?”

“Obat juga jarang diminum.”

Lain halnya dengan Mamah. Penyakit darah tinggi yang diderita selama beberapa tahun terus menggerogoti, belakangan diketahui kalau penyakit lainnya pun turut menggerogoti seperti jantung dan ginjal. Bahkan sempat beberapa bulan dirawat serta menjalani beberapa operasi besar, namun setelah melakukan perawatan dan berganti dari satu rumah sakit ke rumah sakit lainnya, nyawanya tak tertolong. Mei 2015, Mamah menghembuskan nafas terakhirnya. Dan, saya tidak mau diri saya pun menderita penyakit yang sangat mematikan ini. Salah satu hal yang saya lakukan adalah mengurangi yang manis-manis dan mulai rutin bergerak serta berenang. 

salmanbiroe.com ~ Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

Lawan Diabetes Di World Diabetes Day 2019

14 November 2019 merupakan World Diabetes Day yang diperingati oleh semua orang di seluruh Dunia. Kali ini Sun Life melakukan komitmen untuk Meningkatkan Kesadaran Diabetes di Indonesia. Hadir dalam forum tersebut diantaranya adalah Ibnu Jamil dan Kelly Tandiono sebagai duo Public Figure yang menjalani gaya hidup sehat serta menginspirasi banyak orang untuk tetap bergerak aktif dan berolahraga. Selain itu, hadir pula dr. Dante Saksono Sp.PD, PhD, Spesialis Kelenjar (Endokrinologi) dari RSCM. 

“Pada dasarnya Diabetes adalah induk dari segala penyakit. Ibunya Penyakit.”

Jelas dr. Dante pada saat menyampaikan penyakit Diabetes itu sendiri.

“Ibu saya juga menderita diabetes, dan saya anaknya ahli diabetes.”

Memang ibu dari segala penyakit ini tidak mengenal status sosial, siapapun bisa terkena penyakitnya. Untuk itu, pengetahuan akan penyakit ini mesti dipahami terlebih dahulu. 

Diabetes adalah penyakit yang berlangsung lama atau kronis serta ditandai dengan kadar gula (glukosa) darah yang tinggi atau di atas nilai normal. Glukosa yang menumpuk di dalam darah akibat tidak diserap sel tubuh dengan baik dapat menimbulkan berbagai gangguan organ tubuh. Jika diabetes tidak dikontrol dengan baik, dapat timbul berbagai komplikasi yang membahayakan nyawa penderita (sumber : www.alodokter.com).  

salmanbiroe.com ~ Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

Dan Gejala diabetes pada wanita yang juga dapat dialami pria:
  • Sering merasa haus dan lapar
  • Sering buang air kecil
  • Berat badan naik dan turun secara drastis tanpa sebab yang jelas
  • Lemas, lelah, dan tampak tidak bersemangat
  • Penglihatan kabur
  • Luka lambat sembuh
  • Mual
  • Infeksi kulit
  • Bercak kehitaman pada bagian tubuh yang memiliki lipatan
  • Napas berbau manis atau aseton
  • Berkurangnya sensitivitas rasa pada kaki dan tangan
Setelah mengetahui gejala diabetes, masih ada beberapa hal yang perlu diketahui oleh kita semua yaitu kadar gula dalam tubuh. Batasan normal atau diabetes itu terletak pada kadar gula dalam darah yang ada dalam tubuh kita itu tidak lebih dari 140 mg/dL pada saat tidak puasa dan 100 mg/dL pada saat puasa. Jika angka menunjukan lebih, maka hal yang harus kita lakukan adalah melakukan pengobatan dibantu oleh dokter yang ahli di bidangnya.

salmanbiroe.com ~ Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

“Penyakit diabetes ini bisa sembuh. Obat dan teknologinya sudah ditemukan, asalkan kita mampu merubah gaya hidup menjadi lebih sehat.”

Jelas dr. Dante yang juga menjelaskan bahwa diabetes ini lebih bahaya dari penyakit apapun karena menyebabkan banyak penyakit lainnya beresiko berkali-kali lipat apabila terserang diabetes. 

“Jika terkena diabetes, penyakit jantung dan ginjal atau penyakit lainnya itu akan meningkat 2 sampai 3 kali lipat dari yang kita sadari selama ini.”

Makanya banyak sekali orang yang meninggal karena serangan jantung dikarenakan penyakit gula yang dideritanya tanpa terdeteksi terlebih dahulu. 

salmanbiroe.com ~ Melawan Diabetes Dengan Virtual Run Di World Diabetes Day 2019

Virtual Charity Run Bersama Ibnu Jamil Dan Kelly Tandiono

Melanjutkan program Live Healthier Lives dari Sun Life yang sudah berjalan dari tahun 2018 ini dan menyambut World Diabetes Day ini diadakan “Virtual Charity Run” Bersama Ibnu Jamil Dan Kelly Tandiono. Oh iya, kita tahu bahwa untuk melawan diabetes, dibutuhkan kerjasama banyak pihak, untuk itu kita harus bergerak bersama dalam #TeamUpAgainstDiabetes

Nah, kira-kira kamu team yang mana nih dalam virtual run ini? Oh iya, Ibnu dan Kelly akan mengajak 10 orang masing-masing untuk menjadi bagian dari timnya dalam Virtual Run. Nantinya akan diakumulasikan berapa kilometer yang sanggup dihasil

Kepo Buku #32: Season Finale (2/2)

Ini adalah bagian kedua dari Season Finale 2019 Podcast Kepo Buku. Ada satu teman lagi yang akan membacakan review bukunya, terus kami akan mengulas pengalaman masing-masing host dengan bukunya di 2019 serta apa pilihan buku masing-masing di tahun ini, dan cari tahu juga apa episode Kepo Buku yang paling banyak didengarkan di 2019 ini.

Selamat mendengarkan!


Episode ini bisa juga didengarkan di:

Apple Podcast | SoundcloudGoogle Podcast | Spotify | Anchor | Breaker | Sticher | Pocketcast | Radio Public

Tamu kali ini:

  • Soli dari Podcast Suka -Suka Soli

Kepo Buku adalah:

Follow akun Instagram Kepo Buku di Instagram.com/KepoBuku

 

AYO CERITAKAN BUKU YANG LAGI KALIAN BACA LEWAT AUDIO:

Yoi cuy, kita mau ngajak kalian buat ikutan di Kepo Buku. Intinya kita mau tahu kalian lagi baca buku apa? Kirim dalam bentuk rekaman suara (maksimal 5 menit). Jangan lupa sebut nama, lokasi dan ceritakan buku yang kalian lagi baca atau mau kalian rekomendasikan. Ada dua cara yang bisa dilakukan:

  1. ANCHOR: Untuk pengguna aplikasi Anchor, klik “Message” dan mulai rekam review kalian. (Durasi maksimal 1 menit tapi kalau masih kurang, silahkan rekam lagi)
  2. WHATSAPP:  Gunakan fasilitas Voice Note di Whatsapp. Klik/ ketik link ini di HP kalian: http://bit.ly/ikutkepobuku atau ke 087878505012
  3. EMAIL: Rekam di voice note di hp dan kirim lewat email ke suarane@gmail.com

Rekaman yang kita terima akan kita sertakan dalam episode-episode Kepo Buku berikutnya.

 

Credits & Disclaimer:

  • Kepo Buku tidak berafiliasi dengan penerbit ataupun penulis buku yang diulas di episode ini.
  • Musik: “Rainbows” oleh Kevin MacLeod (incompetech.com). Licensed under Creative Commons: By Attribution 3.0 License

-rh-

 

 

Sinyal Itu Sudah Ada Namun Awam Tak Pandai Membacanya


Sinyal Itu Sudah Ada Namun Awam Tak Pandai Membacanya. Suatu saat mendadak saya menulis pos berjudul Sebuah Seni Untuk Melepaskan Sesuatu Yang Bukan Milik Kita. Meskipun tujuan utama tulisan itu terpanah pada ranah asmara namun ternyata tulisan itu berbentur dengan semua ranah kehidupan umat manusia. Saya sendiri terkejut ketika paragraf pertama mulai tertera kata 'bunga'. Bunga yang dicuri berikut wadahnya, tapi kemudian diganti dengan bunga lainnya. Bagian akhir dari tulisan itu adalah tentang mencoba-ikhlas alih-alih menulis tentang keihlasan. Karena, ikhlas merupakan ilmu paling tinggi dan saya masih belum bisa disebut ikhlas. Mencoba iklhas itu mudah dilakukan. Percayalah. Jauh lebih mudah dari ikhlas.


Kembali pada persoalan sesuatu yang bukan milik kita, yang kesemuanya adalah milik Allah SWT, manusia bisa apa? Manusia hanyalah penghuni semesta raya, bagian kecil dari ciptaanNya, yang bahkan menembus galaksi lain pun masih sulit dilakukan, kecuali di dalam filem. Kadang-kadang jadi kangen alien, haha. Manusia bahkan kadang sulit membaca sinyal kehidupannya sendiri. Setelah kejadian baru ngeh bahwa oooh ternyata kejadian ini pertandanya itu. Kalian sering bilang begitu? Selamat, kalian tidak sendirian. Ada saya juga haha.

Kalau saya menceritakan sinyal yang satu ini, kalian pasti bakal bilang, ah cuma mengaitkan saja lu, Teh. Tapi kalau saya pikir-pikir, sinyal ini memang merupakan sesuatu yang harusnya bisa saya baca sejak September 2019 kemarin, hanya saja karena saya ini awam, mana bisa mengejawantahkannya. Beuuuugh bahasanya. Andai saya punya indera ke-enam macam Cecilia Theresiana atau Naomi, kan asyik.

Sinyal yang saya maksudkan ini berkaitan dengan tugas. Percayakah kalian bahwa setiap manusia yang mengembara di dunia ini diberikan tugasnya masing-masing oleh Allah SWT? Tugas setiap manusia itu ibarat DNA, tidak sama pada setiap manusia. Misalnya tugas Claudio Valentino Dandut, adik angkat saya itu, adalah menjadi musuh bebuyutan saya. Setiap hari kerjaan kami di WA itu berantem melulu, curhat melulu, bagi permen melulu (saya), minta di-download-in video melulu (saya), bangunin saya setiap Senin pukul 05.30 Wita (dia), dan seterusnya, dan sebagainya, dan lain-lain. Ada pula Mas Yoyok Purnomo, yang tugasnya adalah menelan kejengkelan demi kejengkelan gara-gara tingkah resek saya.

Sama juga, sebagai manusia saya juga diberikan tugas oleh Allah SWT. Kalian tahu konsep sebuah tugas kan? Melaksanakan tugas artinya meninggalkan hal-hal lain yang bakal mengganggu tugas itu. Saya percaya bahwa tugas saya di dunia saat ini adalah untuk menjaga Mama dan dua keponakan yang tinggal bersama kami di Pohon Tua. Tugas itu harus dilaksanakan dengan sebaik-baiknya apabila ingin mendapat nilai menuju-sempurna. Tugas itu tidak bisa diabaikan begitu saja. Oleh karena itu, ijinkan saya membagi catatan ini. Catatan yang saya bikin dengan segenap jiwa (ini bahasanya kayak orang bakal pergi perang).

Catatan 8 Desember 2019

Tumpeng nasi kuning dengan potongan-potongan ayam bakar, telur, tahu tempe, jumputan urap, dan aneka topping yang mengitari tumpeng itu, sudah terbayang di depan mata saya sejak Bulan November 2019. Pun sudah terbayang pula betapa lebar tawanya kalau cake ulang tahun berbentuk Ka'bah atau Silverqueen itu muncul dengan lilin menyala minta ditiup. Ah, beliau juga pasti bakal memeluk hadiah daster (pakaian kesukaannya) sambil mengelus si daster dengan gembira. Tapi saya tahu, kebahagiaan terbesarnya adalah dikelilingi oleh anak, cucu, dan cece. Mana pula dua cecenya, si Rara dan Syiva, pasti berulah konyol memantik tawa sekeluarga besar.

Bahkan, saya pernah menulis status, butuh pacar sewaan sehari saja pada tanggal 8 Desember 2019 untuk menghindari pertanyaan 'itu' dari keluarga besar yang Insha Allah selalu kumpul di Pohon Tua (nama rumah kami) pada tanggal kelahiran beliau. Saya ingin 8 Desember 2019 menjadi momen terbaik kami semua.

Baru-baru ini saya menulis tentang Sebuah Seni Untuk Melepaskan Sesuatu Yang Bukan Milik Kita. Tulisan yang saya ingat, saat 30 November 2019 beliau kehilangan satu-satunya indera penglihatan, setelah indera penglihatan yang lain direnggut pada tahun 2016 silam. Tulisan yang baru saya sadari bahwa sudah sejauh itu saya paham konsep semesta. Kita tidak bisa mempertahankan apapun yang bukan milik kita. Karena semuanya adalah milik Allah SWT. Termasuk penglihatan.

30 November 2019 beliau kehilangan penglihatannya. Sedih, iya. Tapi kami sekeluarga harus bisa menerimanya. Saya pribadi memandang ini sebagai apa yang bukan hak milik. Pasrah? Tidak. Kami sekeluarga tentu berupaya demi beliau yang kami panggil Mama, Amak, Mamatua, Oma. Sekecil apapun kemungkinan pulih, manusia tidak boleh berhenti berikhtiar dan berdoa.

Beliau memang kehilangan penglihatannya. Namun, beliau dianugerahi begitu banyak mata: anak, cucu, cece. Bahkan orang-orang lainnya. Saya menulis: she can't see us. Tapi adek saya Tino menulis: she can't see you all with her eyes, but heart do. Demikian pula ... Beliau mampu merasakan 'mata' itu lewat sentuhan dan elusan pada pundaknya. Juga suara yang bergema saat berbicara.

Melangkahkan terus, Ma. Bahkan seratus ribu langkah lagi. Jangan pernah takut jatuh. Karena, Mama punya banyak mata yang menuntun. Karena, Mama punya banyak tangan yang menopang. Melangkahlah terus, Ma. Meskipun tidak akan sama persis dengan saat Mama melatih kami berjalan dulu, tapi kami akan selalu ada untuk Mama. Menuntun dan menopang. Dan, Allah SWT tentu akan selalu melindungi Mama.

Life is good.

Isn't it?

Baca Juga: Bertemu Banyak Kejutan Manis di Kecamatan Boawae

Catatan di atas juga sudah saya pos di Facebook dan share di WAG keluarga. Keponakan saya Mbak In, dan sahabat rasa saudari saya si Mila Wolo, bahkan sudah lebih dulu mengeposnya di media sosial mereka. Ya, di Facebook. Mungkin banyak yang bakal bilang saya lebay. Tapi percayalah, menjauhnya sekian banyak prince-not-charming dalam waktu berdekatan, tsaaaaaah, saya anggap sebagai sinyal yang tidak mampu dibaca oleh saya sebagai awam. Saya percaya, tugas saya masihlah yang saat ini diberikan oleh Allah SWT dan itu merupakan anugerah. Jadi, itu tidak saya anggap sebagai tugas saja, melainkan sebagai anugerah.

Semoga kalian paham hahaha.

#SeninCerita
#CeritaTuteh



Cheers.

Fajar Kristiono: Kalau Enggak Bisa Bokeh, Gue Main di Detail

Fajar Kristiono: Kalau Enggak Bisa Bokeh, Gue Main di Detail

Sabtu pagi 7 Desember 2019, saya berkesempatan menghadiri acara Marathon Workshop Fotografi yang digelar oleh Komunitas FOSE (Fotografi Secret) di Aeon Mall Cakung.  Dalam kesempatan ini saya menikmati banyak foto-foto anggota FOSE yang dipamerkan. Sayangnya saya hanya berkesempatan mengikuti workshop dari 1 pemateri dari 11 pemateri yang akan dihadirkan, yaitu materi "Lightning is easy" dari Kang Fajar Kristiono.
Pameran foto member FOSEdi Aeon Mall Cakung Desember 2019
Pameran foto member FOSE
Pada postingan sebelumnya: Marathon Workshop Fotografi Gratis Dari 11 Fotografer Kondang, saya sudah menyebutkan nama-nama ke-11 fotografer  yang menjadi pemateri dalam workshop fotografi tersebut. Beliau-beliau itu adalah Arbain Rambey, Hendra Lesmana, Ferry Ardianto, Rezki Sterneanto, Ully Zoelkarnain, Fajar Kristiono, WS Pramono, Dody S. Mawardi, Lateevhaq, Ridha Kusumabrata dan Darwis Triadi. 

Bagi yang belum kenal, Kang Fajar Kristiono ini adalah seorang fotografer profesional yang dikenal kerap mengabadikan karya fotografi portrait yang dramatis dan mengesankan. Prestasinya dalam bidang fotografi membuat salah satu merek kamera global memasukkannya dalam list "Sony Alpha Professional Photographer" bersama fotografer beken lain dari seluruh dunia. 

Pada hari kedua workshop yang akan digelar selama 3 hari ini, Kang Fajar bukan hanya memberikan workshop mengenai pencahayaan dalam fotografi, tapi juga berbagi cerita pengalaman untuk memotivasi fotografer pemula di antara para hadirin dan juga banyak berbagi tips memotret berdasarkan pengalamannya.

Kang Fajar Kristiono bercerita mengenai awal-awal ia belajar mengenal fotografi, bergabung dengan komunitas hingga akhirnya menjadi fulltime fotografer seperti sekarang ini. Awalnya ia terus mencoba memaksimalkan gear (peralatan memotret) yang dimilikinya, kemudian seiring perjalanan karir fotografinya yang makin berkembang, barulah ia meng-upgrade peralatan yang digunakan.

"Jangan terlalu terstigma dengan gear. Gue juga memulai dengan kamera dan lensa kit standar bawaan pabrik," ungkapnya memotivasi para hadirin. "kalau kamera gue enggak bisa bokeh, maka gue akan bermain detail".

Dimulailah eksplorasinya, bergabung dengan komunitas foto, mempelajari teknik-teknik fotografi secara otodidak hingga akhirnya memiliki style dan karakter yang ia rangkum dalam pelatihan-pelatihan fotografi dengan tema "Sense Of Color".

"Cari karakter foto yang berbeda lalu konsisten," ungkapnya ketika menjelaskan mengenai bagaimana ia membangun stylenya. "Harus berani egois sedikit dan berani mengajak model untuk berpose di lokasi yang berbeda, dan jangan ragu untuk mencetak hasilnya, agar kita tahu dan paham perbedaan tampilan di layar dan hasil cetaknya". Mengenai hasil cetakan itu menurutnya, juga bisa menjadi portofolio fisik yang bisa melengkapi portofolio online baik di media sosial atau di halaman-halaman internet.

Yang menarik dalam workshop ini Kang Fajar langsung mempraktekkan teori-teori yang telah ia sampaikan dan menjelaskan workflow yang sering ia terapkan. Baik memilih angle, mengukur kekuatan cahaya, setting-an kamera hingga di mana letak flash yang baik.
Praktek memotret dengan bantuan artificial lightning (flash)
Workflow atau langkah-langkah yang Kang Fajar lakukan dalam sesi pemotretan kalau tidak salah dengar, pertama-tama ia akan memotret landscape lokasi pemotretan tanpa model. 

"Kamera di-setting dengan ISO rendah agar foto tajam, dan angka aperture atau F yang besar agar foto lebih detail. Jika ISO dan F sudah dapat maka selebihnya untuk mendapatkan ambience yang sesuai cukup mainkan di shutter speed, jangan ubah setting-an ISO dan F."

Mendengar penjelasan lisan seperti itu, saya sebenarnya kurang paham apa yang dimaksud. Saya hanya mencatat dan menuangkannya kembali menjadi tulisan sambil meraba-raba apa sebenarnya yang dimaksud oleh Kang Fajar dengan penjelasan yang sangat teknis itu :)

"Kalau ada yang kurang jelas, materi-materi ini semua sudah ada di channel youtube gue," katanya. 

Ah, rupanya Kang Fajar sudah punya kunci cadangan untuk orang-orang awam yang baru belajar mengenal fotografi seperti saya.

Silakan berkunjung ke Youtube Kang Fajar, di sana ada 62 video yang bisa kita tonton untuk belajar lebih jauh mengenai materi-materi fotografi. Klik di SINI untuk berkunjung ke channel youtube beliau.

Setelah sesi materi selesai, Kang Fajar masih melayani pertanyaan-pertanyaan dari beberapa peserta yang memburunya hingga ke luar area acara. Dengan ramah beliau menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan dan kembali memberikan tips-tipsnya. 

Yang sempat saya tangkap Kang Fajar bilang, "Hobi jangan terlalu pakai nafsu, musti dihitung benefitnya."  Nah, ini kena banget, saya yang baru kenal fotografi dan belajar motret rasanya mau beli ini itu, untung saja uang pas-pasan jadi gak kebeli deh gear yang mahal-mahal itu :D 
Kang Fajar Kristiono menjawab pertanyaan hadirin seusai materi
Kang Fajar Kristiono menjawab pertanyaan hadirin seusai materi
Terima kasih Kang Fajar atas pengetahuan dan tips-tipsnya. Terima kasih juga kepada Komunitas FOSE, APFI Bekasi sebagai pelaksana event dan juga para sponsor yang telah menjadikan workshop gratis ini terlaksana.

Salam


Kepo Buku #31: Season Finale (1/2)

31 episode selama tahun 2019 adalah sebuah pencapaian bagi kami di Kepo Buku. Di episode Season Finale bagian pertama dari dua episode ini kami menengok kembali perjalanan setahun terakhir yang tidak lepas dari peran teman-teman pendengar, alasan utama kami terus rajin kepo di tengah kesibukan masing-masing. Dua diantaranya kami hadirkan di episode kali ini lewat review buku masing-masing yang menarik sekali.

Selamat mendengarkan!


Episode ini bisa juga didengarkan di:

Apple Podcast | SoundcloudGoogle Podcast | Spotify | Anchor | Breaker | Sticher | Pocketcast | Radio Public

Tamu kali ini:

  • Lili Hasliana (Bogor)
  • Raudha Ilmi Farid (Depok)

Kepo Buku adalah:

Follow akun Instagram Kepo Buku di Instagram.com/KepoBuku

 

AYO CERITAKAN BUKU YANG LAGI KALIAN BACA LEWAT AUDIO:

Yoi cuy, kita mau ngajak kalian buat ikutan di Kepo Buku. Intinya kita mau tahu kalian lagi baca buku apa? Kirim dalam bentuk rekaman suara (maksimal 5 menit). Jangan lupa sebut nama, lokasi dan ceritakan buku yang kalian lagi baca atau mau kalian rekomendasikan. Ada dua cara yang bisa dilakukan:

  1. ANCHOR: Untuk pengguna aplikasi Anchor, klik “Message” dan mulai rekam review kalian. (Durasi maksimal 1 menit tapi kalau masih kurang, silahkan rekam lagi)
  2. WHATSAPP:  Gunakan fasilitas Voice Note di Whatsapp. Klik/ ketik link ini di HP kalian: http://bit.ly/ikutkepobuku atau ke 087878505012
  3. EMAIL: Rekam di voice note di hp dan kirim lewat email ke suarane@gmail.com

Rekaman yang kita terima akan kita sertakan dalam episode-episode Kepo Buku berikutnya.

 

Credits & Disclaimer:

  • Kepo Buku tidak berafiliasi dengan penerbit ataupun penulis buku yang diulas di episode ini.
  • Musik: “Rainbows” oleh Kevin MacLeod (incompetech.com). Licensed under Creative Commons: By Attribution 3.0 License

-rh-

 

 

Ruang Tamu Pohon Tua Kini Punya Galeri Mini Sketsa VK


Ruang Tamu Pohon Tua Kini Punya Galeri Mini Sketsa VK. Menulis VK rasanya seperti menulis CK, atau LV. Perasaan itu tidak salah, karena VK merupakan salah seorang artist yang sudah lama malang-melintang di dunia sketsa. VK, Violin Kerong. Saya pernah menulisnya di pos berjudul Violin Kerong Seorang Pelukis Sketsa Wajah Terbaik. Silahkan dibaca. Menulis VK sebagai pelukis sketsa terbaik bukan karena dia pernah mensketsa wajah saya gratis, haha, tapi karena ketika mendengar ceritanya berproses menghasilkan suatu sketsa, itu luar biasa. Hei ... ternyata bukan hanya make up artist saja yang membutuhkan beragam kuas, seorang sketch artist pun demikian adanya. Bahkan pelukis sketsa mempunya lebih banyak pensil alis ketimbang make up artist.

Baca Juga: Taman DIY di SMPSK Kota Goa di Kecamatan Boawae

Suatu hari Viol, atau lebih sering disapa Cio, bertanya tempat atau lokasi yang bisa dipakai untuk memajang hasil sketsanya. Kalian mungkin bertanya, bukankah Viol bisa memajang semua hasil sketsa itu di rumahnya sendiri? Ada kisah yang belum kalian ketahui, tentang kebakaran yang menghanguskan rumahnya, termasuk galeri mini miliknya. Trauma itu pasti. Tapi alhamdulillah Viol bangkit dan terus berkarya menghasilkan sketsa-sketsa terbaik. Dan sketsa wajah saya adalah sketsa pertama yang dia bikin setelah bangkit. Kalau tidak salah sih begitu. Hahahah.

Back to that question. Maka saya menawarkan ruang tamu Pohon Tua sebagai galeri mininya. Banyak dinding yang masih kosong dan bisa dimanfaatkan untuk memajang hasil sketsa Viol. Why not kan? Maka pada suatu sore muncullah Viol membawa sketsa-sketsa yang kebanyakan masih subyek wajahnya sendiri. Saya meminta bantuan Eda Tuke, suaminya Mamasia, untuk memasang paku-paku lantas memajang sketsa-sketsa itu.


Terakhir, yang saya tahu, selain pesanan sketsa wajah Mamanya Ross, teman kantor, untuk ultah Mamanya itu, Viol membikin sketsa Harley Quinn. Margot Robbie. Hwah! Betapa senangnya saya melihat itu. Artinya, my baby love Joker juga harus ada donk. Aduhai, tidak sabar. Haha. Mungkin setelah Joker, bolehlah Viol mengsketsa Lucifer dari filem Constantine, si Peter Stomare! Gila lu, Teh.

Yang jelas saya bangga bisa mengenal seorang Viol yang penuh talenta. Oh ya, in case you didn't know, Viol merupakan dosen pada Prodi Arsitektur sehingga jelas nyeni kan ya dia. Dia juga dikenal sebagai penyanyi alto pada Spiritus Sanctus Choir yang kesohor itu. Viol juga dikenal sebagai orang yang begitu banyak menghasilkan kerajinan tangan. Lebih banyak dari saya! Bahkan, kerajinan tangannya itu kelasnya pro banget dibandingkan saya. Haha. Tempat tisu, aneka boneka gemesin (nanti saya ngepos soal boneka-boneka ini juga), bingkai, dan lain sebagainya. Bukan cuma Viol, kakaknya juga jago! Keluarga mereka memang keluarga nyeni.

Tadi di atas sudah tulis 'terakhir' ya haha, ya sudah ... semoga bermanfaat dan siapa tahu kalian mau disketsa juga. Per person 250K only.

#RabuDIY



Cheers.

Advan G3 Pro, Smartphone Harga 1 Jutaan Dengan Fitur Premium


Jakarta itu tempat segala sesuatu bermula. Tempat mencari apapun juga termasuk gaya hidup. Tapi ada satu hal yang sampai saat ini masih jadi pertanyaan dalam hidup, bisakah menggunakan kata cukup atau butuh ketika semua orang berlomba-lomba menunjukan sebuah kemapanan tanpa memiliki arti. 

"Gue harus nyicil buat beli hape yang harganya diatas 10 juta itu?"

"Terus hape lo yang satu lagi mau diapain?"

"Mau gue simpen aja. Buat koleksi."

"Terus, selama ini lo make hape buat apa aja?"

"Chat, maen games, telpon, IG."

"Ada sesuatu hal yang produktif ngga yang lo hasilin dari hape itu?"

"Ngga ada!"

Dengan ringannya dia menjawab bahwa hape hanyalah hape tidak memiliki fungsi selain yang dibutuhkan namun gaya hiduplah yang menjadikan kebutuhan itu harus tetap menjadi prioritas.



Sebetulnya banyak banget yang bisa dilakukan dengan hape jaman now, tapi tidak banyak orang yang memanfaatkannya, contoh simplenya untuk mengerjakan banyak pekerjaan misalnya membuat schedule, membuat presentasi, membuat catatan penting, dan masih banyak hal yang bisa dilakukan dengan smartphone tersebut. Bahkan untuk yang memiliki bisnis dan membutuhkan smartphone serba bisa, maka kamu harus membacanya sampai akhir.

Terus kalau kita mau memiliki smartphone yang murah tapi memiliki banyak fitur premium, apa ada ya hape kayak gitu? 

"Aku butuh banget smartphone dengan RAM 4GB dan penyimpanan internal 64GB?"

"Ada kok."

"Aku butuh smartphone dengan baterai yang awet dan tahan lama hingga seharian?"

"Ada kok."

"Aku butuh smartphone yang fiturnya lengkap tapi cuma punya budget 1 jutaan, ada smartphone seperti ini?"


Ini dia smartphone idaman kamu ADVAN G3 Pro dengan fitur-fitur premium dan membuat harga 1 jutaan itu sangatlah reasonable. Lalu apa saja sih keunggulan dari ADVAN G3 Pro ini? 

Desain Premium dan Stylish

Dari penampilan pertama saja, kita bisa menyimpulkan bahwa ADVAN G3 Pro ini merupakan handphone dengan desain yang sangat bagus. Tampil stylish dengan warna Jade Green dan Peacock Blue, Advan G3 Pro mengadopsi desain Pro WaterDrop Screen dengan notch berbentuk tetesan air yang masih trend hingga saat ini. Dengan bentang layar 6.3 inci beresolusi HD+ dan aspek rasio layar menyentuh 85%, Advan G3 Pro juga sangat nyaman digunakan untuk menonton video favorit, eksis di medsos, dan bermain game favorit.

Kamera Utama 12+2 MP & Selfie Camera 8 MP

Untuk kamu yang hobi fotografi, ADVAN G3 Pro juga bisa memberikanmu pengalaman berfoto yang cukup memuaskan. Sebab, dengan mengandalkan kekuatan dual kamera 12MP+2MP di bagian belakang kamu bisa mendapatkan hasil foto seperti kamera profesional.

Performa Tangguh

ADVAN G3 Pro dibekali dengan dapur pacu Super Speed yang mumpuni. Semua rutinitas mobile bisa dilakukan dengan cepat, termasuk multitasking dan bermain game tanpa macet. Advan G3 Pro dibekali dengan prosesor octa core A55 berkecepatan 1.6Ghz + 1.2GHz dengan New CPU SC9863A yang 3x lebih cepat.


Tampilan antarmuka juga ramah pengguna dengan bekal antarmuka IDOS 9S.12 berbasiskan OS Android 9.0 Pie, Advan G3 Pro juga dibesut dengan sensor keamanan Face ID yang bisa mengenali wajah penggunanya dengan cepat dan juga sensor fingerprint untuk membuka perangkat dengan menggunakan sidik jari.

Nah, kamu sudah semakin yakin kan, kalau sebetulnya hape dengan fitur premium dan desain stylish ini juga bisa didapat dengan harga yang murah namun sangat menunjang gaya hidup serta bisa dijadikan keperluan kamu untuk bisnis atau usaha lainnya sehingga tidak membutuhkan biaya yang lebih besar lagi. 

Edmodo Salah Satu E-Learning Yang Mirip Media Sosial


Edmodo Salah Satu E-Learning Yang Mirip Media Sosial. Mungkin saya salah menulis judul? Mungkinkah Edmodo memang berbasis media sosial seperti Facebook? Entah. Yang jelas hari ini saya bakal bercerita tentang aplikasi/layanan yang satu ini. Semua bermula saat saya meliput kegiatan knowledge service yang merupakan salah satu mata acara dari kegiatan English Week oleh Prodi Sastra Inggris pada Fakultas Bahasa dan Sastra Universitas Flores (Uniflor) di Kelurahan Natanage, Kecamatan Boawae, Kabupaten Nagekeo. Secara umum saya sudah bercerita tentang kegiatan tersebut dan bisa kalian baca pada pos berjudul: Bertemu Banyak Kejutan Manis di Kecamatan Boawae.

Baca Juga: Mereka Belajar Mengelola Sebuah Blog dan Membikin Vlog

Lalu, apa itu Edmodo dan mengapa Dekan Fakultas Bahasa dan Sastra yaitu Bapak Marianus Roni, S.S., M.App.Ling. menyampaikan materi tentang Edmodo? Untuk itu kita harus mulai dengan e-learning.

E-Learning, Perlukah?


E-learning, menurut saya, merupakan terobosan dalam dunia pendidikan dimana jarak dan waktu dapat diakali oleh para pendidik terhadap peserta didik. Waktu masih Sekolah Dasar di SDI Ende 11, Kakak Toto Pharmantara (alm.) pernah berkata bahwa di masa depan saya tidak membutuhkan buku untuk mencatat pelajaran. Semua bisa dicatat di komputer menggunakan Lotus 123. Waktu itu memang belum ada MS Office dengan aplikasi pengolah kata semacam Word. Itu bagus! Menurut saya waktu itu, karena bakal mengurangi penggunaan kertas alias paperless. Artinya, pohon-pohon di hutan tidak terus-menerus menjadi obyek penderita. Masa demi masa, kemudian, setelah adanya internet, dunia mengenal e-learning ini.

Dalam pemahaman saya, e-learning artinya belajar secara elektronik. E adalah electronic atau elektronik, learning artinya (sedang) belajar. Apabila e-mail diterjemahkan sebagai surat elektronik (surel) maka e-learning dapat diterjemahkan sebagai berel (belajar elektronik). Itu menurut saya pribadi. Haha. Dalam pengertian yang lebih luas e-learning berarti belajar menggunakan media elektronik yang terhubung dengan internet. Artinya harus ada perangkatnya seperti laptop, komputer/desktop, atau telepon genggam. Dan harus ada koneksi internetnya. Tanpa internet e-learning tidak mungkin terjadi karena konsep dasar e-learning adalah belajar online.

Aplikasi pertama e-learning yang saya tahu itu bernama Google Classroom. Mengetahuinya dari kegiatan tentang belajar online dan bikin blog serta vlog oleh Fakultas Teknologi Informasi Uniflor kepada Prodi Sejarah pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Uniflor. Ternyata beberapa dosen Uniflor seperti Bapak Deni Wolo pun juga sudah menggunakan Google Classroom apabila beliau sedang bertugas di luar kota sementara ada mata kuliah yang harus dipenuhi. Lalu saya mendengar aplikasi Moodle. Saya tahu tentang Edmodo dari kegiatan knowledge service dari kegiatan English Week itu. Lucunya, paling akhir saya baru tahu soal SPADA yang dikeluarkan oleh Belmawa Kementrian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia. Haha.

Perlukah e-learning? Berdasarkan SPADA dan peraturan yang menjadi dasar hukumnya, maka e-learning yang disebut juga hybrid learning itu perlu. Melalui SPADA terjadi sistem dan/atau pemerataan pembelajaran secara nasional. Maksudnya dosen tidak saja mengajar mahasiswa pada perguruan tinggi/universitasnya saja tetapi juga mengajar mahasiswa dari perguruan tinggi/universitas lain dari seluruh Indonesia melalui materi kuliah yang diunggah di SPADA. Mengenai SPADA kalian bisa mencari tahu lebih lengkap di situs milik Belmawa Kemenristekdikti.

Well, apa dan bagaimana Edmodo itu?

Edmodo


Dari situs Edmodo dan Wikipedia saya menemukan banyak informasi. Edmodo adalah perusahaan teknologi pendidikan yang menawarkan alat komunikasi, kolaborasi, dan pembinaan untuk guru dan sekolah K-12. Jaringan Edmodo memungkinkan guru untuk berbagi konten, mendistribusikan kuis, tugas, dan mengelola komunitas dengan siswa, kolega, dan orangtua. Pada tahun 2013 Edmodo dimasukkan ke dalam daftar "Aplikasi Teratas Untuk Guru" oleh PC Magazine. Di tahun yang sama Edmodo mengakuisisi startup Root-1 dalam upaya untuk menjadi toko aplikasi untuk pendidikan. Vibhu Mittal, Co-founder dan CEL Root-1 menjadi CEO Edmodo pada tahun berikutnya.

Pada tahun 2014, Edmodo meluncurkan Snapshot, seperangkat alat penilaian untuk mengukur kemajuan siswa pada standar pendidikan. Edtech digest memberikan penghargaan untuk Edmodo Snapshot dalam Cool Tool Award sebagai Solusi Penilaian Terbaik. Perusahaan ini telah bermitra dengan dua penerbit besar di Inggris, Oxford University Press dan Cambridge University Press untuk menyediakan akses ke konten pendidikan di Edmodo Platform dan membawa Edmodo Snapshot ke Inggris.

Edmodo sendiri didirikan oleh Nic Borg dan Jeff O'Hara pada tahun 2008. Dan saya baru mengetahuinya pada tahun 2019. Pernah dengar, tapi tidak terlalu menanggapinya secara serius. Edmodo didukung oleh Index Ventures, Benchmark, Greylock Partners, Learn Capital, New Enterprise Associates, Union Square Ventures, Glynn Capital Management, Tenaya Capital, SingTel Innov8, dan KDDI. Pada Agustus 2016 Edmodo diklaim memiliki lebih dari 66.900.000 pengguna di seluruh dunia. It's a wow kan? Dan pada bulan Maret 2015, Noodle menyebut Edmodo sebagai salah satu dari "32 Alat Pendidikan Daring Paling Inovatif".

Oke, itu semua informasi yang berhasil saya kumpulkan/rangkum dari dua situs yaitu situs milik Edmodo sendiri dan dari Wikipedia.

Pada kegiatan knowledge service di English Week, Pak Roni menampilkan Edmodo melalui tayangan infocus. Pada layar itu jelas sekali saya melihat Edmodo yang mirip dengan tampilan Facebook. Makanya saya menulis judul seperti di atas, karena tampilannya yang mirip media sosial. Tapi, media sosial yang satu ini bersifat privat. Interaksi dalam sebuah status hanya terjadi antara pendidik dengan peserta didik yang telah terkoneksi.

Pada kesempatan itu Pak Roni tidak saja menyampaikan materi tentang Edmodo tetapi peserta langsung mempraktekkannya juga. Peserta yang terdiri dari perwakilan guru-guru dari SMP dan SMA di Kecamatan Boawae memasang aplikasi Edmodo pada telepon genggam mereka sedangkan mater dari Pak Roni terpampang jelas di layar infocus, dimana Pak Roni menggunakan Edmodo versi desktop. Belajar menggunakan Edmodo asyik juga. Pak Roni memberikan tugas atau pertanyaan dan peserta yang sudah terkoneksi dengan akunnya kemudian mengirimkan jawaban. Akan terlihat peserta yang sudah terkoneksi dalam 'kelas' Pak Roni tapi tidak mengerjakan tugas. Hwah, transparan sekali kan? Bahkan, Pak Roni dapat memberikan nilai dan komentar dari tugas yang dikerjakan/dijawab tersebut.

Jadi jelas, Edmodo telah menjadi sebuah 'ruang kelas' tempat pendidik dan peserta didik berinteraksi.

Kemudian, ada pertanyaan yang butuh jawaban langsung. Entah dengan guru, tetapi setiap dosen diwajibkan untuk mengisi daftar hadir peserta didik (mahasiswa) dalam BAD. BAD biasanya dicetak oleh prodi kemudian setelah diisi dikembalikan ke prodi. Bagaimana jika proses belajar mengajar terjadi di Edmodo?

Absensi / BAD


Ketika saya mewawancarai Dekan Fakultas Teknologi Informasi Bapak Ferdinandus Lidang Witi, S.E., M.Kom. tentang SPADA yang disosialisasikan pada dosen-dosen Uniflor, beliau mengatakan bahwa BAD dari sistem belajar atau kelas online dapat dilakukan dengan screenshoot. Dapat dicetak dan diserahkan kepada pihak prodi.

Ah, I see.

Dunia sudah semakin canggih, kenapa harus mempersulit segala sesuatunya? Kalian setuju? Komen di bawah. Hehe.

⇜⇝

Apa yang bisa saya simpulkan dari pos hari ini? Paling pertama: bahwa Kakak Toto (alm.) benar. Paperless memang telah terjadi meskipun belum pada semua lini kehidupan manusia. Kedua: bahwa e-learning merupakan sistem belajar yang baik diterapkan di sekolah maupun universitas; tidak saja karena dosen yang bersangkutan sedang berhalangan untuk hadir di kelas tetapi merupakan salah satu wujud nyata dari Industri 4.0. dimana peserta didik pun harus mampu mengenal tentang sistem pembelajaran seperti ini. Mahasiswa tidak boleh mengenal internet dengan Facebook saja sebagai tujuan utama *setelah menulis ini, dijumroh mahasiswa, hahahah*. Ketiga: dari sisi kepraktisan jelas e-learning itu se-su-a-tu.

Baca Juga: Menambah Akun Pada Satu Aplikasi Instagram di Android

Tetapi, meskipun saya setuju dengan e-learning, dengan Edmodo misalnya, tetap saja tatap muka itu penting. Saya memang bukan guru apalagi dosen, saya hanyalah seorang manusia yang terlahir dari dua orang guru-besar-pribadi dan bergaul di tengah para pendidik (dosen). Tetapi, ijinkan saya menulis bahwa belajar konvensional, tatap muka di dalam kelas, merupakan salah satu kegiatan yang menyenangkan karena berhubungan dengan psikologi. Peserta didik datang dari ragam latar belakang. Pendidik perlu untuk tahu tentang psikologi peserta didik agar tahu bagaimana melakukan pendekatan (persuasif) bila terjadi sesuatu. Misalnya peserta didik mendadak malas belajar, jarang masuk kelas, atau peserta didik mungkin sedang depresi. Pendidik punya tugas besar, selain mengajar ilmu akademik, untuk memahami kondisi psikis peserta didik agar mampu menciptakan peserta didik yang berkarakter (baik).

Dan untuk mengenal peserta didik lebih dekat, Edmodo tidak bisa menjadi medianya. Ruang kelas lah medianya. Kalau kalian tidak setuju, komen di bawah, heheeh, tapi yang sopan ya!

Terakhir, semoga pos ini bermanfaat!

#SelasaTekno



Cheers.